I made this widget at MyFlashFetish.com.

Saturday, 12 May 2012

BELAJARLAH

TUNTUTLAH ILMU SAMPAI KE NEGERI CHINA.......  semua orang tahu tentang perkara ini.  Namun kesilapan besar yang sering diabaikan ialah persepsi terhadap apa tujuan kita belajar.   

Menuntut ilmu itu suatu kewajipan.  Ibu merupakan guru pertama kita, daripadanya kita belajar banyak perkara.  Seterusnya tatkala kaki melangkah ke tadika, sekolah rendah dan sekolah menengah, ilmu yang ada pada kita kian bertambah.

Ini berlanjutan sekiranya kita menjejak kaki ke universiti, kolej, maktab perguruan mahupun institut latihan yang tumbuh bagai cendawan di negara kita.  Ada di antara kita beranggapan belajar hanyalah setakat itu sahaja.  Tanggapan begini meleset sekali.  Dalam meneruskan kehidupan kita, sebenarnya kita masih belajar.  Pelbagai jenis ilmu kita terokai dan aplikasikan dalam kehidupan seharian.

Ada yang belajar secara formal malah ramai lagi yang belajar secara tidak formal.  Mereka yang sedang bekerja atau memegang sesuatu jawatan pun ada kalanya masih belajar dalam usia yang kian meningkat.  Malah terdapat suatu peristiwa di luar negara bahawa seorang nenek tua pernah menjadi pelajar di salah sebuah universiti di negaranya.

Namun seringkali kita gagal dalam membuat tafsiran tentang "BELAJAR".  Belajar itu suatu yang dituntut.  Tetapi kesilapan kita ialah menterjemahkan tujuan dan sebab mengapa kita belajar.  Amat malang sekiranya menyambung belajar sekadar hanya untuk mengejar pangkat atau mendapat tangga gaji tertinggi.  Lebih malang lagi sekiranya mengejar dan menambah ilmu untuk boleh bermegah atau berbangga atau menambah riak dalam hati dengan pelbagai gelaran yang kita perolehi.

Kita digalakkan belajar untuk menambah ilmu, dan dengan ilmu yang ada itu sepatutnya kita kongsikan pula bersama orang lain.  Ilmu yang kita pelajari itu juga boleh kita manfaatkan dengan keluarga, sahabat dan taulan kita.  Kalau setakat mengejar segulung ijazah, ia tidak akan membawa makna apa-apa kepada kita.  Malah pangkat dan gelaran itu tidak akan kita bawa ke alam yang kekal abadi.

Namun begitu, teruskanlah belajar.  Ilmu yang kita pelajari itu umpama setitik air di lautan.  Orang berilmu dipandang mulia.  Namun jangan pula kita kedekut ilmu.  Ilmu yang baik dan bermanfaat itu kita sampaikan pula kepada orang lain.  Ilmu itu datangnya dari ALLAH jua.  Mudah-mudahan Allah memberkati usaha kita dalam menimba ilmu.  Belajarlah dari dalam buaian hingga ke liang lahad.

No comments:

Post a Comment