I made this widget at MyFlashFetish.com.

Thursday, 10 May 2012

HARGAILAH IBU

HARI-HARI HARI IBU,
HARI-HARI HARI IBU.
"SELAMAT HARI IBU"

Begitulah bunyi pantun yang kuterima dalam sms yang dikirim oleh anak keduaku setahun yang lalu.  Mesra dipanggil ANGAH.....  .

 Senyuman terukir, "Terima kasih Angah kerana meluangkan masa mengutus pantun istimewa itu buat umi" getus hati kecilku.

 Tidak ada hari-hari tertentu untuk mengingati ibu kita.  Sebenarnya ikatan antara kita dan ibu takkan terputus.  Walau sejauh manapun ibu kita berada, dia tentu tetap hadir dalam hidup kita.  Meskipun dia telah lama meninggalkan kita, namun kenangan bersamanya tetap semarak dalam cinta.

Ibu terlalu banyak membohongi kita tanpa kita sedar.  Teramat banyak menipu kita tanpa kita ambil kisah.  Kerana kita terlalu percaya akan apa yang dilafazkannya.  Kita teramat yakin dengan apa yang diungkapnya.  Tanpa segan silu kita terima bulat-bulat apa yang diceritakannya kepada kita.  Tanpa berfikir panjang kita telan dengan lahap kalimah yang meluncur keluar dari ulas bibirnya.

Antara susunan kata-kata yang sering diungkapkan, "Makanlah nak, ibu sudah makan" (sedangkan ibu menahan lapar kerana mungkin hanya itu sahaja makanan yang tinggal).  "Tidurlah nak, ibu belum mengantuk lagi" (sedangkan banyak tugas yang belum ibu selesaikan lagi).

"Pilihlah yang mana baju yang berkenan, baju ibu yang lama tu masih elok lagi" (sedangkan baju itu sudah dipakai berulangkali tatkala Hari Raya menjelma).  "Tak payahlah susah-susah nak jumpa doktor, sakit sikit je ni" (sedangkan kesakitannya mungkin tak tertanggung olehnya malah tidak mahu menyusahkan kita baik dari aspek masa, tenaga dan wang ringgit).

Sekadar itu contoh yang yang mungkin dapat mengubah persepsi kita tentang ibu dan sejarahnya membesarkan kita.  Dalam kepayahan..... kita dibesarkan.  Penuh dengan pengorbanan yang tak terbayar oleh kita.  Sebermula dari detik ibu mengandungkan kita.  Itulah sebabnya mengapa Allah menyuruh kita mentaatinya selepas Allah dan Rasul.  Dan diperkukuhkan sebanyak tiga kali, "Ibumu, ibumu, ibumu".  Kemudian barulah ayahmu.

"Kasihnya ibu....membawa ke syurga".  "Syurga itu terletak di bawah tapak kaki ibu".  Seringkali ungkapan-ungkapan ini dimainkan.  Namun berapa ramaikah di kalangan kita yang benar-benar menyanjung dan menghargai pengorbanan yang telah mereka lakukan untuk kita?  

Marilah sama-sama kita muhasabah diri, merenung kembali sejarah silam kita tika bersamanya.  Seri dan ceriakan hidupnya yang masih bersisa.  Doakan mudah-mudahan dipanjangkan usia dan beroleh keberkatan dalam hidupnya.  Andaikata ibu kita telah tiada, kirimlah sesuatu kebaikan untuknya di alam sana.  Doa anak yang soleh dan solehah itu adalah kiriman istimewa kita untuknya.  TANPA IBU SIAPALAH KITA.  TERIMA KASIH IBU, JUA SYUKRAN PADAMU YA RABBI MENGANUGERAHKAN AKU SEORANG IBU YANG BEGITU LUHUR BUDINYA.

No comments:

Post a Comment