I made this widget at MyFlashFetish.com.

Tuesday, 2 October 2012

DITAKDIRKAN KITA BERTEMU....

Petang tadi kami  (aku dan suami) ke hospital menziarah kawan.  Sudah menjadi kebiasaan...... kehadiran kami di sana pasti bukan hanya seorang sahaja yang akan kami ziarah.  Setiap kali kaki melangkah ke sana pasti ada sahaja kenalan lain yang turut ditemui.  Itulah ketentuan Ilahi.

Namun petang tadi terlalu berbeza dengan kunjungan kami yang biasa.  Tak sangka pula Dia mempertemukan aku dengan seorang makcik yang sebelum ini tidak kukenali.  Oleh kerana tiada sesiapa warisnya di sisi, maka aku segera mendekatinya dan bertanya khabar.  Atas rasa simpati aku menawarkan diri membantu sebaik-baik sahaja melihat keadaannya yang tidak mampu untuk duduk sendiri.  Malah makan pun terpaksa berbaring.

Suamiku membuka tudung bekas makanan (tray).  Lantas aku segera membantu apabila melihatkan dia terkial-kial meraba sudu di dalam 'tray' tersebut dalam keadaan berbaring.  Tak sampai hati rasanya melihatkan dia sedemikian.  Bertentang mata dengannya mengingatkan aku kepada ibuku di kampung, jua ibu mertuaku.  Tiba-tiba aku diserbu perasaan sayu.  Pandanganku terasa sedikit kabur dan terasa air mata seakan mahu tumpah bila-bila masa sahaja.   Namun aku bersyukur sangat-sangat kerana berjaya mengawal emosiku tika itu.

Kucapai sudu, kucedok kuah asam pedas.  Kugaulkan sedikit ikan juga sayur.  Nampak menyelerakan.  Tatkala makanan sampai ke mulutnya...... sekali lagi aku tergugat.  Bayangan ibu datang lagi!  Ya Allah...... kuatkan aku.

Makcik itu nampak berselera sekali.  Ataukah terpaksa makan demi menjaga kesihatan?  Kata orang makanan di rumah sakit dicatu gula garamnya.  Namun aromanya cukup menjadikan kita terliur.  Usai makan aku menghulurkan secawan air untuk diteguknya melalui 'straw' kecil yang sedia ada.  Dia mengungkapkan terima kasih.  Dan aku amat-amat berterima kasih kepadaMu Ya Allah kerana menemukan aku dengan makcik itu.  

Kami sempat berbicara seketika.  "Makcik tak ada anak perempuan," ujarnya sayu.  "Makcik takut, esok nak operate.  Doktor kata bila dah bius tak rasa sakit.  Dia nak cucuk kat tulang belakang...." sambungnya lemah.  Aku tak mampu berkata apa-apa.  

Dalam hatiku berdoa mudah-mudahan makcik itu selamat dalam pembedahannya, insyaAllah.  Aku meninggalkannya dalam ucap salam yang berbaur simpati.

No comments:

Post a Comment