I made this widget at MyFlashFetish.com.

Friday, 21 December 2012

DAN RINDU PUN MENGGAMIT

TATKALA malam mula berinsut ke dinihari, sesekali aku dijengah rindu pada mereka yang pernah sama berkampung tiga tahun di Tanjung Malim.  Lembah Bernam yang mengumpul begitu banyak sejarah dan kenangan suka duka bersama.  Angin semilir yang membawa bait-bait bicara dan bahasa untuk kucatat di kanvas putih berseri.  Lantas menjadi paparan abadi di teratak Suluh Budiman.

Kenangan awal semasa tinggal di dorm amat mengujakan!  Kisah-kisah seram ada kalanya meremangkan bulu roma.  Namun aku bersyukur sangat-sangat kerana tidak pernah melihatnya di hadapan mata.  Al-maklumlah..... menjadi penghuni bangunan lama, maktab perguruan yang tua....kian dimamah usia!  Punya seribu satu macam sejarah berdarah terpahat di dalamnya.  Masih ingatkah padaku lagi....Kak Yah, Kak Sal, Kak Zai, Sally, Siti Ruwaida, Kak Anizah, Kak Ani Rahim, Along (Che Noraini), Rahnah, Kak Mano, Kak Su (Suraya), Kak Siti Jumaijah, Kak Normah, Kak Ani (kemudian ke UIA), emm......siapa lagi ya?  Ribuan kemaafan ..... andaikata tidak disebut di sini.  Terlalu lama kita berpisah!

Pada Kak Normah..... teman sebilik yang begitu memahami, terima kasih tidak terhingga kerana memberi semangat dan kekuatan untukku menulis.  Lembut bicaramu terbayang jelas di kala ini.  Bukan bodek, tapi inilah kenyataan.  Begitu bersabar dengan kerenah adik yang satu ini.  Aku belajar tentang kamera denganmu, berkongsi sedikit kemahiran dan pengalaman.  Mohon halalkan ilmu itu, alhamdulillah.   

Juga pada teman serumah tika latihan mengajar satu semester di Trolak Timur.........     Kak Ani, Kak Noi, Kak Nor, Kak Liza, Kak Fidah, Sakiah, Kak Ana dan Maznah....(maaf jika ada nama yang tercicir...... rasanya tidak).  Terima kasih semua, asam garam kehidupan kita lakar bersama di rumah sewa di Felda Trolak Selatan.  Pelbagai pengalaman indah bermain di ingatan!

Bersama Kak Nisa, Kak Liza, Kak Jamie dan Kak Syidah....... kita menyulam erti ASASMU.  Pada Kak Mano tidak ketinggalan, menulis dalam diam.  Berkongsi idea jua pengalaman di bidang penulisan.  Yang menyaksikan betapa kita bertaut mesra dalam menyemai kasih pada seni bahasa.  Menghidupkan semarak cinta bagi menyambung rautan seni yang ditinggalkan oleh abang-abang dan kakak-kakak yang dulu.  Sesungguhnya mata pena itu sememangnya tajam!

Pada teman sekuliah (kelas A, B, C, D dan E) ...... maaf tidak dapat kutitipkan satu persatu nama kalian di sini..... syukur Alhamdulillah kita sama-sama dapat menghabisi tiga tahun itu dengan penuh yakin dan bergaya.  Ilmu yang dihadam itu menjadi bekal untuk bertapak di daerah masing-masing. Berbekal semangat kental dan doa padaMu Ya Rabb, penuh tawakkal kami mencurahkan ilmu pula kepada anak-anak yang bakal menerima.  Mudah-mudahan menjadi bekal di sana nanti, insyaAllah.

Akhir kalam untuk semua yang kukasihi.......

Semalam telah berlalu
Dan kita hari ini bergelar guru
Yang dilahirkan Ibu Kandung
Tanjung Malim yang syahdu

Masih nyamankah air di kali?
Ataukah telah mengalir lesu?
Dibenteng hutan batu
Dan kian tandusnya hijau alam yang dulu
Kini hanya debu berterbangan menyapa pipi
Berbekalkan kisah sendiri-sendiri

Namun adik-adik yang tinggal
Punya kekuatan tersendiri
Tidak hanya meneguk rakusan kuasa 
Dan membisu menelan suapan menggila
Kian belajar menjadi dewasa
Bersandarkan keadilan dan kemuliaan ilmu
Agar tidak tergadai maruah diri
Bakal mengganti pemimpin hari ini

.....................salam buat semua,
                         terima kasih dari kejauhan.

No comments:

Post a Comment