I made this widget at MyFlashFetish.com.

Monday, 5 August 2013

LAGU RAYA DAN REALITI KEHIDUPAN

Entah kenapa lagu raya zaman dulu-dulu tetap menjadi pilihan.  Tapi bila diteliti bait-baitnya kekadang ada kesilapan besar telah dilakukan oleh penulis liriknya.  Dalam kegembiraan menanti ketibaan Syawal, maksiat dan pembaziran turut berganding bersama.  Mana tidaknya....

Sebut saja lagu "Dendang Perantau".... semua orang tahu. Ramai yang suka. Tapi kesalahannya ada pada bait
    "....nun di sanalah tempat kubertemu
         aku dan dia.....  "

Dalam sebuah lagu lain pula begini bunyinya,
    "lekaslah adikku
     hiaskan rumahmu
     biar serba baru
      untuk para tamu..."

Tapi tidak semua lagu-lagu raya sedemikian.  Ada juga yang membawa pengajaran dan peringatan dengan bahasa yang baik dan sopan.  

Tanpa disedari dalam riang menyambut Syawal, rupa-rupanya kita telah melakukan kesilapan.  Sebagaimana dalam lagu, terkadang begitu juga yang terjadi dalam kehidupan seharian kita. 

Saban tahun berganti langsir baru, perabot baru malah berlumba pula siapa yang paling banyak kuih raya.  Hebat tu!!!  Tapi cuba kita selidiki puasa kita.  Sama-sama kita muhasabah diri.  Hebatkah puasa aku tahun ini???  Hidupkah malam-malam dalam Ramadhanku tahun ini???  Kalau tidak pun adakah puasaku tahun ini lebih baik daripada tahun-tahun sudah......   

Bila mengenang itu semua, terasa sedih pula.  Aidilfitri hampir sangat dah...  namun pengisian Ramadhannya masih sangat sedikit.  Peluang keemasan hanya tinggal saat-saat genting saja lagi.  Sedangkan persiapan Syawal sudah mula dibuat sebaik-baik menjengahnya Ramadhan!  Seolah-olah mendahulukan Syawal atau melebihkan Syawal daripada Ramadhan.  

Bukanlah tidak menerima kehadiran Syawal, tapi peluang di bulan Ramadhan yang berganda pahalanya amat rugi jika tidak diraih.  Mana ada peluang sebegini di bulan-bulan lain.  Kepada yang berjaya mengharungi Ramadhan dengan mencari dan mengumpul seberapa banyak tawaran yang Allah berikan, diucapkan tahniah!!!  Mudah-mudahan saham anda itu berbaloi di kemudian hari.  Dan andalah yang sepatutnya berbangga dan bersyukur bila tiba Hari Raya.

Moga-moga madrasah Ramadhan ini menjadi batu loncatan dalam perjalanan mendidik diri anda agar berterusan melakukan amal ibadah sepanjang tahun sementara menanti tibanya Ramadhan seterusnya.  



No comments:

Post a Comment