I made this widget at MyFlashFetish.com.

Saturday, 28 September 2013

Kak Nor Yang Kukenal

Lewat petang semalam aku dan suami berkunjung ke hospital, menziarahi seorang sahabat karib yang terlantar sakit.  Seminggu sudah dia di sana. 

Tika aku dan suami tiba, sudah sedia ada beberapa orang tetamu yang turut sama datang berziarah.  Salah seorangnya cukup kukenali, iaitu ibu Imam Muda Hassan Adli (bekas muridku dulu).  Ibu saudaranya serta sepupunya hadir sama.  

Melihat raut wajah sahabatku ini, sedih terasa.  Sudah agak lama kami tak berbual mesra meskipun tinggal di kampung yang sama.  Sesekali bertemu di laman sosial fb.  Atau pun hanya melambai mesra tika kereta kami berselisih di jalanan. 

Kami pernah bertugas di sekolah yang sama.  Namun kami berpisah atas alasan beliau memohon tukar dan di tempatkan di sekolahnya sekarang.  Terasa benar akan kehilangannya.  Mengingatkan saat kami bersama.....  kusanjung sikap keibuannya terhadap anak-anak kurang upaya yang dididiknya.  Banyak yang kupelajari darinya.  Sikap sabarnya jelas sekali, tutur bicaranya sopan.  Tak pernah mengherdik anak-anak istimewa itu.  Namun ketegasannya berpada.  Lantaran itu menjadikan anak-anak itu cukup menghormatinya.

Satu lagi kehebatannya yang mungkin tidak mampu kuikuti ialah dalam usia sedemikian masih mampu menambah ilmu bila mana beliau menyambung kursus dalam bidang yang diminatinya.  Banyak ilmu yang boleh dikongsi bersama insan ini yang hanya kupanggil sebagai 'Kak Nor'.

Kini apa yang kulihat ialah 'drip' yang dipasang ke pergelangan tangannya.  Selain itu adanya saluran yang dimasukkan ke hidungnya bagi memudahkan pernafasan turut kelihatan.  Sesekali dia mengerutkan keningnya.  Barangkali mungkin menahan sakit.  Kugenggam jemarinya..... terasa sejuk.  Kusentuh kakinya, terasa panas seperti biasa.  Sebelum ini suhu badan Kak Nor memang tinggi.  Dia masih demam.  Badannya dijelum, sepanjang masa dalam perhatian ahli keluarga dan menantunya.  Bergilir mereka menjaganya.  Allahu Rabbi...... hati terasa hiba.

Aku hanya mengharapkan agar ujian ini menjadikan Kak Nor lebih tabah.  Ujian yang makin mendekatkan dirinya dengan Sang Pencipta.  Tak sampai rasa hati untuk meninggalkannya.  Berhadapan dengan situasi begitu...... aku tidak banyak berkata-kata.  Kak Nor perlu banyak berehat.  Tidak sepatutnya ditanya banyak soalan.  

Sebelum meninggalkannya, kukucup kedua belah pipinya.  Terasa bergenang air mataku.  "Doakan Kak Nor ya......"  ujarnya perlahan.  Bagaikan mahu tumpah air mata ini, namun kutahan jua.   




Thursday, 26 September 2013

PERGINYA SEORANG SAHABAT

Buat sahabat yang telah pergi......

Tatkala mendapat khabar berita tentang kesihatanmu..... ingatanku kembali menelusuri peristiwa lalu tika kita mula berkenalan.  Lewat pertemuan pertama itu, kau kelihatan begitu mesra, mudah mengatur bicara.  Mungkin juga engkau seorang guru yang begitu disenangi.  Semuanya dapat kurasakan  bila mana berhadapan dengan keramahanmu yang ketara sekali.

Semenjak hari itu kerapkali juga kita bersua.  Cuma tahun-tahun kebelakangan ini jarang benar terserempak denganmu.  Khabar pun tidak diterima.  Sehinggalah suami memaklumkan tentang jemputan kenduri kahwin anakandamu pada 15 September 2013 lalu.  Terasa lama benar kita tidak berjumpa.  Inilah peluang keemasan......

Namun tanpa disangka, aku menemui khabar tentang dirimu yang dimasukkan ke ICU lewat petang itu melalui laman sosial facebook.  Itupun melalui rakan facebookku.  Ditambah lagi dengan makluman dan pengesahan dari suamiku yang baru pulang dari kerja.  Allahuakbar..... benarlah perkara itu.

Dalam waktu berkira-kira untuk menziarahimu di hospital..... sekali lagi khabar kuterima, memaklumkan bahawa engkau telah pergi menemui Yang Maha Esa di pagi 14 September 2013.  Iaitu sehari sebelum majlis walimatul urus anakandamu!  Allah Ya Allah....... kesedihan mula meraja di hati.  Sesungguhnya Allah menyayangimu sahabatku.  

Atas urusan yang tidak dapat dielakkan aku tidak dapat hadir ke majlis walimah itu.  Bagi yang mengetahui duduk perkara sebenar mungkin tiada apa yang bisa diungkapkan pada hari berkenaan.  Berbeza dengan mereka yang tidak mengetahuinya..........  barangkali mungkin tercari-cari ibu pengantin...... mungkin tertanya-tanya tentang ke mana hilangnya tuan rumah.  Kesedihan dan kepiluan mungkin menyelubungi suasana yang sepatutnya ceria.  Malah sudah tentu lebih pilu hati pengantin di hari mereka dinobatkan sebagai raja sehari.

Namun begitulah kehendak Ilahi, kita hanya merancang tapi Allah yang menentukan segalanya.  Buat sahabatku Cikgu Anizah Ibrahim..... moga Allah mencucuri rahmat ke atas rohmu, moga tergolong dalam kalangan mereka yang beriman.......  Amin Ya Robbal Alamin......


Cikgu Anizah bt Ibrahim bertudung hitam, baju kurung biru bunga-bunga

Wednesday, 25 September 2013

BERHATI-HATI.....

: Kajian pakar-pakar mengenai Gajet terhadap anak-anak ::

Kajian Gajet terutama IPAD terhadap anak-anak adalah berdasarkan kajian yang didapati oleh kebanyakan ibu bapa yang menemui doktor tersebut di Hospital PPUM dan kajian yang didapati dari sekolah ke sekolah. 

Malah seorang doktor Pakar Pediatrik dan Pensyarah Pusat Perkembangan Kanak-kanak Pusat Perubatan Universiti Kebangsaan Malaysia yang turut hadir pada seminar tersebut iaitu Dr.Norazlin Kamal Nor juga sangat membenarkan kenyataan tersebut dan menegaskan beliau turut mempunyai perolehan kajian yang sama di hospital HUKM. Amat mengejutkan kesan buruk yang diperolehi amat tinggi berbanding kebaikan.

Mereka menyarankan kepada ibu bapa yang baru berniat mahu membelikan Gajet untuk anak-anak… lupakan dan tiadakan gajet untuk anak-anak, dan kepada yang sudah membelinya kurangkan penggunaan Gajet tersebut untuk anak-anak. 

Salah satu daripada kesan yang diperolehi adalah Interaksi antara anak-anak dan ibu bapa jelas ‘KURANG’. Kesan-kesan lainnya;

1. Mereka lebih banyak menguasai Visual (Memandang) berbanding Auditori (mendengar) –Apabila guru-guru mengajar di hadapan kelas tumpuan mereka mudah hilang arah dan mudah melihat pergerakan luar (keluar tingkap). Iklan-iklan di bilik darjah Seperti, pembaris jatuh, rakan batuk, kipas berpusing dan lain-lain lagi.

2. Perkembangan bahasa mereka lemah

3. mereka kurang bercakap, kurang bergaul dan berada dalam dunia sendiri.

4. Beberapa kajian berulangkali mengingatkan bahawa penggunaan tablet secara berlebihan pada anak dapat menyebabkan kesukaran perkembangan dan masalah termasuk autisme atau sukar memfokuskan perhatian.

5. Menyentuh skrin dengan sangat mudah, ia tidak begitu membantu skill motor mereka.


(kredit kpd penulis artikel ini....... info yg patut dikongsi bersama)

Tuesday, 24 September 2013

GULA OH GULA

Satu negara punya cerita
Begitu besar penangan berita
Berkisar dari kenaikan harga
Berulang kembali kisah lama

Bila harga gula meningkat
Penggunaannya cubalah disekat
Begitulah saranan kata sepakat
Inilah agaknya idea yang sihat

Kurangkan manis dalam masakan
Lebihkan manis dalam senyuman
Tambahkan manis dalam gurauan
Mungkin itu suatu penyelesaian

Hanya kerana naiknya gula
Harga makanan naik menggila
Apakah lagi yang nak dikata
Semuanya bukanlah salah kita

Bagi yang punya pendapatan tinggi
Tak ada hal apa yang terjadi
Rakyat marhaen sakit sekali
Menanggung beban setengah mati

Semua gara-gara naiknya petrol
Masalah lain pula yang timbul
Jangan menyumpah berbakul-bakul
Nanti dosa banyak terkumpul

Amat baik untuk kesihatan
Kurangkan gula dalam makanan
Kencing manis dapat dielakkan
Penghuni hospital dapat dikurangkan

Cubalah tanam tebu sendiri 
Pengganti gula yang biasa dibeli
Bersyukurlah kita tidak terperi
Mungkin inilah ketentuan Ilahi




Thursday, 19 September 2013

16 SEPTEMBER

16 September yang dikenang-kenang.......

merupakan tarikh dan detiknya engkau dilahirkan
bonda menyambut penuh kesyukuran
ayahanda mengazankan
di cupingmu anakanda yang dikasihi.....

kini dalam usia mencecah dua puluh
dewasanya dirimu dengan izin-NYA
dalam redup sinar kasih-NYA
ungkaplah setinggi-tinggi kesyukuran
nikmat yang mana satukah ingin dinafikan
kerana semuanya anugerah yang tidak mampu dibayar

sayang........ 
teruskan rentetan perjalanan menimba ilmumu
lantaran pilihanmu cukup direstui
mengharap tempiasnya turut dirasa
moga tidak sia-sia 
malahan menyumbang biarpun sedikit cuma
buat agama yang tercinta

dalam usia mudamu anakandaku.....
kuatkan tekad menelusuri kehidupan yang penuh cabaran
tatkala di luar sana makin diserang kecelaruan identiti
bonda mengharap agar kau tak hilang jati diri

doa buatmu sayang......
moga diberi ketabahan dan kekuatan meneruskan pencarian ilmu
agar kau tak tenggelam dalam percaturan hidup
dipermudahkan segala urusan

salam kasih dari bonda....
moga kau tambah dewasa
dan bijak menghadapi mehnah
dalam melayari bahtera kehidupan
badai sentiasa ada, namun jangan lemas dalam samudera nan menggila
kukuhkan benteng iman dan kebergantunganmu pada-NYA









Tuesday, 10 September 2013

UJIAN DARI-MU

Sejak balik dari kebun hari tu, kepala terasa berat.  Sebaik-baik tiba di rumah, aku segera meneguk segelas air.  Jarang sekali aku melaraskan ke bahagian 'cool'.  Mungkin kerana keletihan...... tanpa berfikir panjang itulah pilihanku!

Dan berikutan itu tekak terasa perit.  Walau cuba kusulami dengan air suam, ia tidak berbekas.  Makin lama terasa seakan suara kian bertukar. Keesokannya di sekolah aku ditegur oleh rakan sekerja, "Buat konsert ke semalam, kak?". Aku hanya mengukir senyuman.  Nak dibalas pun suara bukannya ada sangat. Badan terasa demam tak demam....

Hari berikutnya aku terpaksa ke klinik.  Dalam keadaan suhu badan yang meningkat, ditambah dengan sakit kepala, diikuti suara yang menghilang..... bagaimana mungkin aku menggalas tugas di sekolah.  Suara merupakan aset utama untuk berhadapan dengan anak didik.  Lainlah kiranya aku seorang guru bahasa isyarat.  

Akhirnya aku terpaksa bercuti........ cuti sakit.  Cuti daripada menjalankan tugas sebagai seorang pendidik di sekolah.  Dapat kubayangkan wajah-wajah anak kecil itu yang seringkali pantas muncul di pintu kelasku kiranya waktu BM dan MT tiba.  Kebanyakannya menunggu-nunggu waktu untuk datang ke kelasku.  Tapi kali ini maafkan cikgu sayang..... cikgu kurang sihat.

Namun yang pasti, tidak ada cuti bertugas sebagai suri rumah.  Tugas sebagai 'Domestic Engineer' memang hebat.  Terpaksa juga kugagahkan diri untuk menyelesaikannya.  Dan dalam keadaan suara yang hampir tiada pun, tetap juga mahu bersuara menegur anak-anak di rumah.  

Begitulah berhadapan dengan sedikit ujian yang Allah berikan.  Satu bahagian yang sakit, seluruh anggota turut merasakannya.  Mudah-mudahan ujian yang sedikit ini menambah kesyukuranku padaMU.  Maafkan aku Ya Allah kiranya nikmat kesihatan yang Kau tarik ini merupakan amaran di atas kealpaanku.