I made this widget at MyFlashFetish.com.

Saturday, 28 September 2013

Kak Nor Yang Kukenal

Lewat petang semalam aku dan suami berkunjung ke hospital, menziarahi seorang sahabat karib yang terlantar sakit.  Seminggu sudah dia di sana. 

Tika aku dan suami tiba, sudah sedia ada beberapa orang tetamu yang turut sama datang berziarah.  Salah seorangnya cukup kukenali, iaitu ibu Imam Muda Hassan Adli (bekas muridku dulu).  Ibu saudaranya serta sepupunya hadir sama.  

Melihat raut wajah sahabatku ini, sedih terasa.  Sudah agak lama kami tak berbual mesra meskipun tinggal di kampung yang sama.  Sesekali bertemu di laman sosial fb.  Atau pun hanya melambai mesra tika kereta kami berselisih di jalanan. 

Kami pernah bertugas di sekolah yang sama.  Namun kami berpisah atas alasan beliau memohon tukar dan di tempatkan di sekolahnya sekarang.  Terasa benar akan kehilangannya.  Mengingatkan saat kami bersama.....  kusanjung sikap keibuannya terhadap anak-anak kurang upaya yang dididiknya.  Banyak yang kupelajari darinya.  Sikap sabarnya jelas sekali, tutur bicaranya sopan.  Tak pernah mengherdik anak-anak istimewa itu.  Namun ketegasannya berpada.  Lantaran itu menjadikan anak-anak itu cukup menghormatinya.

Satu lagi kehebatannya yang mungkin tidak mampu kuikuti ialah dalam usia sedemikian masih mampu menambah ilmu bila mana beliau menyambung kursus dalam bidang yang diminatinya.  Banyak ilmu yang boleh dikongsi bersama insan ini yang hanya kupanggil sebagai 'Kak Nor'.

Kini apa yang kulihat ialah 'drip' yang dipasang ke pergelangan tangannya.  Selain itu adanya saluran yang dimasukkan ke hidungnya bagi memudahkan pernafasan turut kelihatan.  Sesekali dia mengerutkan keningnya.  Barangkali mungkin menahan sakit.  Kugenggam jemarinya..... terasa sejuk.  Kusentuh kakinya, terasa panas seperti biasa.  Sebelum ini suhu badan Kak Nor memang tinggi.  Dia masih demam.  Badannya dijelum, sepanjang masa dalam perhatian ahli keluarga dan menantunya.  Bergilir mereka menjaganya.  Allahu Rabbi...... hati terasa hiba.

Aku hanya mengharapkan agar ujian ini menjadikan Kak Nor lebih tabah.  Ujian yang makin mendekatkan dirinya dengan Sang Pencipta.  Tak sampai rasa hati untuk meninggalkannya.  Berhadapan dengan situasi begitu...... aku tidak banyak berkata-kata.  Kak Nor perlu banyak berehat.  Tidak sepatutnya ditanya banyak soalan.  

Sebelum meninggalkannya, kukucup kedua belah pipinya.  Terasa bergenang air mataku.  "Doakan Kak Nor ya......"  ujarnya perlahan.  Bagaikan mahu tumpah air mata ini, namun kutahan jua.   




No comments:

Post a Comment