I made this widget at MyFlashFetish.com.

Sunday, 20 October 2013

HALALKAH ATAU SEBALIKNYA?

Petang semalam berkesempatan mendengar luahan hati seorang rakan yang menyatakan apa yang telah lama terpendam di lubuk hatinya.  Benar sungguh katanya.  

Perbincangan kami berkisar tentang curi tulang sewaktu bekerja.  Di kala orang lain sibuk bekerja, masih ada yang bersenang-senang melayari internet dengan membuka facebook atau you-tube.  Wajarkah sikap sedemikian? Sedangkan dalam masa yang sama, kerja-kerja pejabat yang perlu dibereskan bertimbun di atas meja.  

Waktu bekerja yang dimulai jam 8.00 pagi dan berakhir jam 5.00 petang bukan sahaja diisi dengan tugas atau kerja-kerja pejabat yang diamanahkan.  Malangnya dalam masa yang sama masih sempat berfacebook.  Masih ada masa untuk membaca status rakan facebook, memberi komen dan berchatting.  Lebih malang lagi ada yang mengambil peluang menonton you tube.  Sempat lagi tengok cerita Korea!

Dan akhirnya cukup bulan....... pastinya dapat gaji.  Itu yang penting!  Tapi halalkah gaji kita itu?  Sekiranya dalam tempoh kita bekerja, ada kerja-kerja lain yang tidak sepatutnya kita uruskan berkaitan dengan tugas kita..... kita utamakan juga.  Patutkah kita bersikap sedemikian?  Dan dengan wang yang belum dikira halal sepenuhnya itu kita gunakan untuk keperluan kita, dan keluarga kita.  Fikirkanlah......

Waktu rehat dalam saat-saat kita bekerja hanyalah untuk merehatkan diri buat seketika, untuk makan atau untuk melaksanakan tanggungjawab kita kepada Allah SWT.  Kalau bagi seorang pendidik mungkin waktu itu boleh digunakan untuk menyemak buku anak murid ataupun merancang PdP esok hari.  

Namun bagi pekerja yang bijak, mungkin akan melayari internet semata-mata untuk menambah pengetahuannya tentang bidang tugas yang diamanahkan kepadanya.  Memang tidak dinafikan bahawa di luar sana terdapat banyak info atau maklumat boleh kita peroleh hanya di hujung jari.  Dalam kontek ini, pilihan di tangan kita.  Bijaklah membuat keputusan, dan anda sebenarnya mampu mengubahnya.  

Sama-samalah kita muhasabah diri, di tempat kerja ada mata yang memerhati.  Namun yang lebih memerhati ialah Dia yang mencipta kita.  Perbetulkan kesilapan kita, kerana kita bukan hanya dinilai di dunia malahan di akhirat jua.  Sematkan di hati bahawa kita bekerja kerana Allah, dan Allah memerhati setiap gerak hati dan gerak langkah kita.  Dan kita tidak mampu menyembunyikan diri dariNYA.  Itu sudah pasti!

Mudah-mudahan gaji yang kita terima di hujung bulan itu penuh berkat dan halal untuk kita kongsikan bersama anak-anak dan isteri atau suami kita.  Seterusnya dapat membentuk keluarga sakinah, bahagia di dunia jua di akhirat.  InsyaAllah.






Wednesday, 16 October 2013

TERIMA KASIH ATAS INGATAN

" Assalamualaikum cikgu". Aku ditegur oleh seseorang.  Langkahan kakiku terhenti.  Aku menoleh ke arahnya sambil menjawab salam tersebut.  
" Kamu siapa? " soalku spontan.
" Cikgu pernah mengajar di Sungai Wangi, kan? ".  Soalanku dijawab dengan soalan pula.  
" Ya, betul " aku menjawab sambil mengangguk.  
" Saya Asri," jawabnya jujur.  Jenuh aku mengingatkan nama itu, namun aku gagal.  Sudah hampir dua puluh tahun aku meninggalkan sekolah itu.  Sudah berapa ramai murid yang kubimbing, kuajar dan kudidik.  Namun tak semua yang mampu kuingat.
" Maaflah..... cikgu tak ingat......" ujarku perlahan.  " Terima kasih kerana menegur cikgu," sambungku lagi.  Dia hanya senyum. 
" Cikgu pergi dulu, ada urusan di pejabat," Aku melangkah meninggalkannya namun masih cuba mengingati siapakah dia....... ternyata aku tetap gagal.  Rupa-rupanya dia datang bersama rakan-rakan sekerjanya untuk memasang alat hawa dingin di bilik guru. Semoga dia beroleh rezeki yang berkat dengan pekerjaan yang halal.  Terima kasih kerana masih mengingati cikgu......

Tuesday, 8 October 2013

MASIH ADAKAH PHD?

Semalam salah seorang rakan sekerja meluahkan rasa tidak puas hatinya kepadaku.  Awal pagi lagi ingin dijkongsinya persoalan yang bersarang di benaknya.  Aku mendengar penuh teliti.  Bukanlah aku orang terbaik untuk menyelesaikan masalah tersebut, namun untuk semua itu aku sedia mendengar.  

Sebenarnya tahun lepas masalah yang sama menimpa pasukan bola jaring anak muridnya.  Dan tahun ini pula masalah tersebut menimpa pasukannya (team guru PPKI).

Dengan nada kesal dia menceritakan apa yang berlaku semasa perlawanan berlangsung.  Alhamdulillah sebenarnya aku tahu undang-undang permainan tersebut.  Dan sebelum itu aku dilamar olehnya untuk menjadi pengadil dalam pertandingan tersebut.  Namun aku menolak kerana faktor usia dan kesihatan.  Memang betullah jika aku dijadikan tempat untuk dirujuk.  Namun bukan niat untuk berbangga dengan sedikit ilmu itu.  Apa yang ada, aku sedia berkongsi bersama....... 

Mendengar kisahnya..... terbit rasa kasihan di hatiku.  Peristiwa yang lepas berulang kembali dan kali ini menimpa guru-guru pula.  Aku cuba membayangkan apa yang terjadi di gelanggang tika itu.  Pasukannya bermain bersungguh-sungguh hingga ke peringkat final.  Dan dalam saat-saat genting itu, dia sering dipersalahkan dengan alasan 'Body Contact'.  Bukan sekali dua, malahan kerapkali  pula.  Tiap kali dia menerima bola..... wisel berbunyi dan pengadil menyatakan "..... body contact...."  hinggakan rakan sepasukan yang lain serta mereka yang di luar gelanggang pun tak terkata apa-apa.......  kerana tidak tahu apa kesalahannya.

Entah....... bagaimana mungkin si pemain di dalam saat-saat final boleh melakukan kesilapan dan kesalahan yang ketara sedangkan dalam perlawanan sebelumnya kesalahan tersebut tidak ada.  Tidak pandai bermainkah?  Atau ada perkara tersembunyi di sebalik semua itu?  .....Ya, sama seperti tahun lepas.

Aku mencungkil rahsianya.......    Ada PHD ke?  

Akhirnya jawapan mudah aku mengagak.  Pasukan yang disertai Si Pengadil yang dimaksudkan sebelum itu telah tewas di tangan pasukan rakan sekerjaku ini.  Dan adakah waktu beliau menjadi pengadil itu beliau mengambil peluang keemasan untuk membalas dendam di atas kekalahan pasukannya dengan cara tidak berhemah.  Lebih sedih mengenangkan rakan sekerjaku ini tidak ada mood langsung untuk meneruskan permainan kerana setiap kali menerima bola bersebelahan dengan pemain lawan, dia dipersalahkan.  Dan akhirnya pasukannya kalah teruk.

Aku cuba meredakan kesedihannya......  

Kalau dalam permainan dan sukan, nampaknya begini sikap seorang guru......  atas urusan lain entah bagaimanakah agaknya.  Berlapang dadalah wahai pendidik...  bersedialah menerima kekalahan......   Tanamkan semangat kesukanan di jiwa, adat permainan dan pertandingan ada kalah menangnya.  
Jika sudah namanya PENGADIL.... berlaku adillah kepada semua.  Kalau tidak, buang sahaja 'title' PENGADIL tu.  Anda tidak layak sebenarnya.  Sikap berat sebelah tidak sepatutnya ada dalam diri seorang pengadil.  Apatah lagi dendam kesumat.......  

Aku berharap agar rakan sekerjaku ini tidak putus asa dengan kekalahan kali ini.  Cubalah lagi di tahun hadapan.....  rezeki itu milik sesiapa yang berusaha.  Cuma cepat lambatnya hanya Allah yang tahu.  Laa tahzan....


Friday, 4 October 2013

SELAMAT BERJUANG (BUAT ANAK-ANAK DI TANAH AIR TERCINTA)

Kait nyiur jatuh setandan,

Haus dahaga kian terubat;
Selamat berjuang di medan pelajaran,
Kepada pelajar tak kira peringkat.

Di anjung rumah bermain rebana,
Usai bermain duduk bersembang;
Andai usaha telah terlaksana,
Janganlah hati diamuk bimbang.

Pokok selasih si pokok inai,
Biar merimbun dicantas jangan;
Ilmu dicari diadun dicanai,
Agar berguna jadi bekalan.

Makan nangka terkena getah,
Jari jemari terasa melekat;
Cakap guru jangan dibantah,
Mengharap ilmu biarlah berkat.

Kepal pulut lalu disuap,
Minum pula air serbat;
Sejak awal diri dipersiap,
Tidaklah tension exam dah dekat.

Kuih bingka turut disaji,
Harum pandan menusuk wangi;
Rajin usaha serta mengulang kaji,
Solat dan doa pula mengiringi.

Seri pagi cantik berkembang,
Warna ungu indah berseri;
Jangan ragu janganlah bimbang,
Tunggu sahaja resultnya nanti.

Hari minggu pergi ke pekan,
Pulang membawa bakul berisi;
Harapan bonda jangan relaikan,
Sokongan ayahanda tetap di sisi.

Baik-baik mengatur madah,
Diselang seli seni puisi;
Usaha sudah tawakkal pun sudah,
Serah segala pada Ilahi.