I made this widget at MyFlashFetish.com.

Tuesday, 8 October 2013

MASIH ADAKAH PHD?

Semalam salah seorang rakan sekerja meluahkan rasa tidak puas hatinya kepadaku.  Awal pagi lagi ingin dijkongsinya persoalan yang bersarang di benaknya.  Aku mendengar penuh teliti.  Bukanlah aku orang terbaik untuk menyelesaikan masalah tersebut, namun untuk semua itu aku sedia mendengar.  

Sebenarnya tahun lepas masalah yang sama menimpa pasukan bola jaring anak muridnya.  Dan tahun ini pula masalah tersebut menimpa pasukannya (team guru PPKI).

Dengan nada kesal dia menceritakan apa yang berlaku semasa perlawanan berlangsung.  Alhamdulillah sebenarnya aku tahu undang-undang permainan tersebut.  Dan sebelum itu aku dilamar olehnya untuk menjadi pengadil dalam pertandingan tersebut.  Namun aku menolak kerana faktor usia dan kesihatan.  Memang betullah jika aku dijadikan tempat untuk dirujuk.  Namun bukan niat untuk berbangga dengan sedikit ilmu itu.  Apa yang ada, aku sedia berkongsi bersama....... 

Mendengar kisahnya..... terbit rasa kasihan di hatiku.  Peristiwa yang lepas berulang kembali dan kali ini menimpa guru-guru pula.  Aku cuba membayangkan apa yang terjadi di gelanggang tika itu.  Pasukannya bermain bersungguh-sungguh hingga ke peringkat final.  Dan dalam saat-saat genting itu, dia sering dipersalahkan dengan alasan 'Body Contact'.  Bukan sekali dua, malahan kerapkali  pula.  Tiap kali dia menerima bola..... wisel berbunyi dan pengadil menyatakan "..... body contact...."  hinggakan rakan sepasukan yang lain serta mereka yang di luar gelanggang pun tak terkata apa-apa.......  kerana tidak tahu apa kesalahannya.

Entah....... bagaimana mungkin si pemain di dalam saat-saat final boleh melakukan kesilapan dan kesalahan yang ketara sedangkan dalam perlawanan sebelumnya kesalahan tersebut tidak ada.  Tidak pandai bermainkah?  Atau ada perkara tersembunyi di sebalik semua itu?  .....Ya, sama seperti tahun lepas.

Aku mencungkil rahsianya.......    Ada PHD ke?  

Akhirnya jawapan mudah aku mengagak.  Pasukan yang disertai Si Pengadil yang dimaksudkan sebelum itu telah tewas di tangan pasukan rakan sekerjaku ini.  Dan adakah waktu beliau menjadi pengadil itu beliau mengambil peluang keemasan untuk membalas dendam di atas kekalahan pasukannya dengan cara tidak berhemah.  Lebih sedih mengenangkan rakan sekerjaku ini tidak ada mood langsung untuk meneruskan permainan kerana setiap kali menerima bola bersebelahan dengan pemain lawan, dia dipersalahkan.  Dan akhirnya pasukannya kalah teruk.

Aku cuba meredakan kesedihannya......  

Kalau dalam permainan dan sukan, nampaknya begini sikap seorang guru......  atas urusan lain entah bagaimanakah agaknya.  Berlapang dadalah wahai pendidik...  bersedialah menerima kekalahan......   Tanamkan semangat kesukanan di jiwa, adat permainan dan pertandingan ada kalah menangnya.  
Jika sudah namanya PENGADIL.... berlaku adillah kepada semua.  Kalau tidak, buang sahaja 'title' PENGADIL tu.  Anda tidak layak sebenarnya.  Sikap berat sebelah tidak sepatutnya ada dalam diri seorang pengadil.  Apatah lagi dendam kesumat.......  

Aku berharap agar rakan sekerjaku ini tidak putus asa dengan kekalahan kali ini.  Cubalah lagi di tahun hadapan.....  rezeki itu milik sesiapa yang berusaha.  Cuma cepat lambatnya hanya Allah yang tahu.  Laa tahzan....


No comments:

Post a Comment