I made this widget at MyFlashFetish.com.

Monday, 16 December 2013

BUBUR ANAK LEBAH

"Bubur apa tu, ya?" tanya opah.
"Bubur anak lebah.  Ambik anak lebah, bubuh la dalam bubur tu.  Masaklah....." selamba Bang Chik menjawab. 
 Allahuakbar!  Melawak sungguh Bang Chik dengan opahnya.
Bang Chik memang suka mengusik opah.  Kekadang sambil lalu di sisi opahnya, jemarinya nakal mencuit opah.  Tapi alhamdulillah...... opah bukan jenis melatah.  Senyum saja melihat gelagat Bang Chik.

Kehadiran opah di rumah ada kalanya menjadikan suasana rumah kami riuh juga.  Maklumlah pendengaran opah agak kurang jelas, kekadang lain yang disebut, lain pulak yang difahaminya.  Tapi ada ketikanya pula, apa yang dibualkan anak cucu segera disampuk dari jauh.  Betul pula apa yang diperkatakannya.  Jadi kami pun tidak dapat memastikan sama ada opah benar-benar mengalami masalah pendengaran atau sengaja buat-buat tak dengar.  Terserahlah.

Opah suka makan bubur, paling digemarinya bubur kacang.  Namun setiap kali opah menceduk bubur ke dalam mangkuk, pasti akan ditambah air agar bubur kurang manis.  Sudah lama opah menghidap kencing manis.  Namun bukanlah di tahap kritikal.  Macam-macam jenis ubat opah dah makan.  

Opah akan mengelak dari memakan daging, pulut, pisang (lebih-lebih lagi pisang emas) dan durian.  Biasanya opah akan minum air masak sahaja.  Kekadang opah minum susu tepung yang dibawa dari rumahnya.  Kalau hadir ke majlis kenduri kahwin, sekiranya tiada air mineral atau air masak yang dihidangkan, opah minum juga air manis yang dijamu.  Opah akan 'bilas' dengan air masak sebaik-baik pulang nanti.

Berbalik kisah bubur anak lebah tadi....... alhamdulillah, ada 'kelas' nampaknya!  Ramai yang berkenan.  Memang jarang pun buat bubur ni. Bubur kacang, bubur pulut hitam, bubur caca, bubur gandum, dan bubur jagung dah biasa buat.  Bila sesekali terasa rajin nak buat.......  barulah buat.  Sampaikan cik abang tertanya-tanya tentangnya.  Apatah lagi opah ...... bagaikan terlalu asing baginya.  Namun melalui deria rasanya, ia dapat mengagak bahawa anak lebah tersebut dibuat daripada tepung pulut!  Bijaknya opah.

Sedari kecil ibu sesekali menghidangkan bubur anak lebah buat kami seisi keluarga.  Tapi bentuk yang ibu buat adalah bulat-bulat.  Sedangkan kini aku akan membuatnya berbentuk bujur.  Hanya itu perbezaannya.  Alhamdulillah...... semua menggemarinya!  Terima kasih ibu.......  air tanganmu terasa masih hangat hingga kini.  Dan kini aku pula mewarisinya.  Ibu mertuaku yang mesra digelar 'opah' oleh anak-anak turut tertanya-tanya tentangnya.  Alhamdulillah, terima kasih kerana menganugerahkan sedikit ilmu ini untuk dikongsi bersama insan-insan yang tersayang.

Mudah-mudahan anak lebah yang dimakan ini tidak menyengat mulut sesiapa yang memakannya!!!


No comments:

Post a Comment