I made this widget at MyFlashFetish.com.

Sunday, 28 December 2014

KASIHANILAH MEREKA YA ALLAH

Terlalu banyak berita yang masuk.  Semuanya pantas.  Bagaikan air bah yang naik mendadak.  Baik menerusi whatsapp atau info melalui facebook.  

Aku meneliti bait-bait bicara dalam diam.  Membaca status mereka di telefon bimbitku.  Melihat foto-foto yang dimuat turun.  Cuba menjiwai resah yang bertandang.  Empatiku menerjah datang.

Ada dalam kalangan rakan sekerjaku merupakan orang Pantai Timur.  Kebetulan ramai pula.  Emak ayah dan adik-beradik serta saudara-mara ramai di sana. Kami di sini syukur alhamdulillah, cuaca baik sahaja.  Kalau pun hujan, tidak membimbangkan.  Ada kalanya mendung, ada waktunya renyai sahaja.  Jauh berbeda dengan situasi di sana.  Hujan lebat saban waktu.  Tidak menampakkan tanda-tanda reda.  Hingga menyebabkan air sungai naik melimpahi tebing.

Kekadang aku mencelah jua bagi meredakan resah hati yang meraja.  Teramat kuat degup jantung kuduga.  Anak menantu yang bertugas di sini gelisah kian ketara.  Manakan tidak..... berita dari sana tidak pernah berdusta.  Hingga terputus hubungan mereka.  Dan akhirnya khabar diterima...... rumah asal terpaksa ditinggalkan.  Pusat pemindahan bakal menerima penghuni baru.

Aku dapat merasakan kepiluan yang amat sangat mula menerawang segenap rasa.  Hati yang sebu.  Fikiran yang buntu. Berbaur jadi satu.  Hanya doa yang mampu dipanjatkan pada-Mu Ya Robbi.  Kasihanilah mereka Ya Allah.  Lapangkan hati mereka menerima dugaan ini.  Teguhkan iman mereka, kurniakan mereka kekuatan semangat dan kesabaran dalam menempuh ujian yang melanda.

Anak-anak di perantauan sering mendoakan dan mengharap yang terbaik buat mereka.  Aku turut terharu, berkongsi rasa bersama mereka.  Semoga ENGKAU jadikan kami umatMU yang bersyukur dan bergantung harap pada kasih dan rahmatMU.  Jangan tinggalkan kami Ya Allah, usah biarkan kami menentukan nasib kami sendiri.



Thursday, 11 December 2014

EMM...... BOLEH MENANG KE?

Emm............... bola tu bulat!  Apa-apa pun boleh terjadi.  Bagi peminat bola sudah tentu menanti-nanti dan menunggu-nunggu akan tarikh hari ini..... 11 Disember 2014.

Apa tidaknya, pasukan negara akan bertemu dengan pasukan Vietnam.  Bagi peminat bola, sudah pasti  tidak sabar menanti detik itu.  Setelah kecundang di stadium sendiri, sudah pasti harapan begitu menggunung untuk menang kali ini.  Tetapi....... kali ini bukanlah bermain di tempat sendiri.  Bermain di tempat lawan yang sudah pasti memberi kelebihan kepada mereka.  Agak berat tugas yang dipikul kali ini!

Bagaimana berat pun tugas itu, ada keutamaan lain lagi yang patut dipandang berat...... iaitu SOLAT!  Kebiasaannya penonton menunggu di padang bola adalah terlalu awal.  Barangkali mungkin menyebabkan panggilan ALLAH itu tidak diendahkan, walaupun di stadium itu ada ruang untuk solat, bermakna adanya surau.  Tapi berapa kerat yang mengunjungi ruang itu?  Hatta di tengah padang pun boleh kita tunaikan solat itu..... kenapa dipandang enteng?

Sebagai umat Muhammad SAW, idola kita....  berbuatlah sebaiknya.  Baginda adalah contoh ikutan.  Allah didahulukan, bukannya bola didahulukan.  Bila seruan dilaungkan, kita sahut dahulu panggilan itu.  Berapa minit sangatlah kita berbicara denganNYA.  Malah sebenarnya pihak berkenaan boleh menyusun jadual perlawanan.  Boleh menjaga batas-batas aurat dalam bersukan.  Tapi mengapa kita mengalah dengan undang-undang dan peraturan manusia?  Sedangkan kita tahu dan maklum undang-undang Allah itu termaktub hebatnya.

Dan seperkara lagi yang amat mendukacitakan dan memalukan ialah sikap sesetengah penonton yang nampaknya tidak bersedia menerima kekalahan.  Tidak adanya semangat kesukanan.  Islam tidak mengajar sedemikian.  Rakyat negara ini seringkali berbangga dengan slogan Negara Islam, sedangkan banyak perkara tidak menunjukkan Islam tertegaknya di negara tercinta ini.  Tengok sahajalah dalam aktiviti bersukan seperti ini.  Waktu-waktu genting seperti Maghrib dilalaikan.  Budaya timur penuh sopan santun yang dahulu dibanggakan, hilang entah ke mana.  Adakah ini akibat daripada tidak ambil pusing hukum-hakam yang telah Allah tetapkan.....  wallahu'alam.

Dan malam ini, biar apa pun strategi, walau hebat mana pun latihan yang telah dijalankan...... ketentuan hanya padaNYA.  Setiap yang mengambil bahagian, sudah pasti berharap akan kemenangan.  Namun kalah menang itu adat pertandingan.  Janganlah hendaknya kejadian malam itu berulang kembali.  Sebagai umat Islam, Rasulullah SAW tidak mengajar kita berbuat tidak baik kepada orang lain.  Di mana bumi dipijak, di situ Islam sepatutnya kita junjung!




Friday, 5 December 2014

LAMA SUNGGUH TAK JUMPA!

Sebaik-baik menuruni kereta, aku segera menuju ke kedai buku.  Di hadapanku tiga wanita bangsa Cina berlalu di hadapanku.  Tanpa diduga pandangan kami bertentang.  "Eh, Puan Tieh!". Kami bersalaman. Berpelukan.  Erat.  Lama sungguh kami tidak bersua.

Wanita berbangsa Cina berusia melebihi separuh abad itu masih seperti dulu.  Kami berbicara sebentar cuma.  Beliau mesra macam dulu.  Menurutnya sudah tiga tahun lebih beliau pencen.  Hendak ke kedai sebelah menurutnya.  Kedai yang menjual "Bird Nest".  Dua orang rakannya telah meninggalkannya di belakang.

Semasa aku membongkok untuk menanggalkan sepatu, mataku tidak lekang dari memandang tiga sosok tubuh wanita Cina itu.  Jelas kedengaran perbualan mereka dalam bahasa Cina sambil mata mereka memandang kepadaku.  Aku hanya senyum sambil melambaikan tangan.  Barangkali Puan Tieh memperkenalkan siapa aku kepada dua orang temannya itu.

Setelah memberi salam, aku melangkah masuk ke Anamuslimland, kedai di mana aku biasanya membeli majalah dan buku-buku agama buat bacaan kami sekeluarga.  Selesai memilih buku dan majalah serta membuat pembayaran, aku kembali ke kereta.

Fikiranku menerawang semula pada Puan Tieh Nyit Koy....... wanita itu pernah mengajar anak sulungku di Tahun Satu dulu.  Terima kasih Puan Tieh!


Wednesday, 26 November 2014

SAHABAT AYAHKU

Tengah hari Jumaat 21 November itu kuterima panggilan telefon dari ayah.  Hari itu merupakan hari terakhir sekolah, hanya beberapa minit sahaja lagi waktu akan berakhir.  Sahabat baik ayah telah menemui pencipta-NYA.  Begitu khabar yang kuterima.

Petang itu aku bersama Angah dan suami bertolak ke Batu Gajah untuk mengambil ayah.  Biarpun mungkin wajah ustaz tidak dapat kami tatapi buat kali terakhir, namun dapat bertemu keluarganya sudah memadai.  Tambahan pula ayah begitu rapat dengan ustaz.

Dalam perjalanan, kami singgah untuk mengambil Kak Alang di rumah sewanya di Kuala Kangsar.  Perjalanan mengambil masa agak lama.  Melewati jam lapan malam kami tiba di perkarangan rumah ustaz.  Kami dipersilakan masuk, namun rasa lebih selesa berbual di luar sahaja.

Ustaz Akmal dan iparnya menyambut kami.  Tatkala sedang ayah dan suami berbual tentang sejarah ustaz, Ustazah Mariam muncul dengan berkerusi roda.  Uzur nampaknya beliau.  Bicaranya perlahan dalam batuk-batuk.  Ustazah yang selalu keluar masuk hospital, tapi ustaz yang pergi terlebih dahulu.  Begitulah ketentuan Ilahi, tak siapa boleh menolak atau menangguhnya.

Aku hanya banyak mendengar.  Mendengar bicara ayah........ seolah ayah begitu rapat dengannya.  Banyak yang ayah kongsikan bersama ustaz, walaupun ayah bukan orang besar dalam jemaah. Mungkin barangkali pengalaman ayah di bidang politik membuatkan mereka begitu rapat, tambahan pula ustaz sering mengadakan kuliah ataupun pengajian di rumah ayah dan masjid berdekatan.  

Dalam beberapa perkara, ustaz sering meminta pandangan ayah.  Banyak yang ayah pelajari daripada ustaz.  Mungkin banyak perkara juga yang mereka kongsikan bersama.  

Kali terakhir bertemu dengan ustaz ialah semasa walimatul urus dua orang anaknya, dalam tahun ini juga.  Lupa pula aku bila tarikhnya.  Ustaz menyambut tetamu yang hadir, sedangkan ustazah hanya duduk menanti. Berkumandang nasyid Al Qasam berulang kali.  Penuh semangat kami mendengarnya.

Sebaik-baik kami melangkah meninggalkan rumah ustaz pada malam itu, sebuah kereta mewah meluncur masuk.  Rupa-rupanya anak murid ustaz, yang datangnya dari Melaka.  

Suamiku memandu dengan berhati-hati meredah malam yang semakin pekat.  Kenangan bersama ustaz tak mungkin dapat dilupakan.  Sumbangan beliau begitu besar dalam jemaah dan masyarakat.  Perjuangannya memartabatkan Islam sejak dulu hingga saat nyawanya diambil begitu mengujakan.  Sepuluh tahun usia ayah lebih tua dari ustaz, begitu cerita ayah.  Pengalaman indah dan bermakna ayah ketika bersama ustaz diceritakannya kepada kami dalam perjalanan pulang.

Friday, 14 November 2014

TERIMA KASIH, SAHABAT

Terima kasih duhai sahabat......


Bertemu denganmu di daerah ini
Berbunga sebuah keakraban
Dalam satu rasa satu hati
Mencanai erti sebuah pengorbanan

Terima kasih duhai sahabat......
Dalam pengisian penuh bermanfaat
Mengenal erti kesungguhan
Mengadun sama kepayahan
Buat anak-anak bakal pewaris masa depan

Terima kasih duhai sahabat.....
Kerana sudi menyelami bersama
Kerana sedia berkongsi rasa
Walau kita dianugerahkan kekuatan yang berbeza
Namun tetap sama di sisiNYA

Kalau esok ditakdirkan kita tidak bersama
......perjuangan mesti diteruskan
......perjalanan tidak terhenti di sini saja
......dan tidak ada titik nokhtahnya

Cuma yang ada.....
kenangan di ingatan
tersemat dalam lipatan sejarah
saat kita merasai susah 
waktu mengecap nikmat indah
hendaknya tidak terus hilang ditelan zaman

Terima kasih duhai sahabat......
kerana turut sama mewarnai perjalanan hidup ini.

Saturday, 8 November 2014

HATI SEORANG GURU

Sewaktu aku sedang duduk-duduk mengisi maklumat tugas yang perlu diselesaikan, telingaku menangkap akan perbualan yang kukira patut didengar oleh mereka di luar sana.  

Dalam kesibukan dan kekangan waktu yang menghantui, suara hati itu berbicara tentang indahnya kehidupan seorang guru pada suatu waktu dahulu.  Betul, memang tidak dinafikan!  Ketika itu kasih seorang guru terhadap muridnya tidak berbelah bahagi.  Mendidik saban waktu dalam situasi yang indah, dihiasi penuh warna-warni.  Kemesraan yang mantap, memutik kasih yang diharap.

Tapi itu dulu.............  Dan kini tika semuanya menghambat waktu, pertambahan tugas kian ketara, semua jadi tak menentu.  

Apa tidaknya, tugas utama memberi didikan kepada mereka sudah dicuri oleh amanah lain yang datang tak tentu masa.  Semua mencanak hadirnya. Perlu diselesaikan segera.  Tugas-tugas perkeranian mohon diselesaikan.  Serba serbinya terpaksa digalas. Hingga merenggut sedikit demi sedikit cinta yang mekar berbunga.  

Dalam keterpaksaan, tugas itu diselesaikan.  Namun natijahnya, kian hari hati jadi kian tawar bila mana pertambahan tugas kian ketara hingga mengkesampingkan fokus utama memberi didikan dan bimbingan terhadap anak-anak yang memerlukan.  Kekadang tumpuan terhadap anak-anak ini agak terganggu dengan munculnya tugas lain secara tiba-tiba.  Tambahan pula kiranya ia menuntut untuk diambil tindakan segera.

Dalam waktu yang sama, keputusan peperiksaan anak-anak perlu mencapai sasaran.  Mesti ada peningkatan.  Mengharapkan agar mereka lulus seratus peratus. Boleh membaca, menulis dan mengira dalam tempoh paling awal.  

Memang semua itu boleh guru-guru lakukan, insha-Allah.  Namun sama ada sepenuh hati atau separuh hati....... tidak kita ketahui.  Memanglah niat untuk mendidik itu mulia.  Namun bila guru-guru dihenyak dengan beban tugas melampau, sedikit sebanyak emosinya mungkin terganggu.  Tidak hairanlah dalam kalangan guru ada yang akhirnya stress, mengalami gangguan perasaan, dan akhirnya menjadi penghuni hospital sakit jiwa atau hospital bahagia!  Ini merupakan kenyataan yang tidak boleh dinafikan.

Minat terhadap profesion ini mungkin akan menurun sekiranya kebajikan guru tidak diberi perhatian sepenuhnya.  Bukanlah semua tugas yang diberi itu mohon dielakkan, cuma berpada-padalah dalam memberi kerja tambahan kerana ada ketikanya guru-guru terpaksa memberhentikan sementara PdP demi menyahut tugasan lain yang mendesak.  Wajarkah sedemikian?  Kasihan anak-anak yang mengharap.  

Guru-guru bukan bekerja untuk menghasilkan barangan keluaran kilang.  Malahan setiap anak itu berbeza keupayaannya untuk menerima apa yang diajar.  Ada yang cepat, ada yang lambat.  Dan perlu sangat-sangat memahami bahawa setiap insan itu berbeza penerimaannya terhadap apa yang disampaikan oleh guru. 

Kita dikurniakan dengan kelebihan dan kehebatan tertentu yang Allah anugerahkan.  Kalau pun mungkin bidang akademik ini ada yang sukar dikuasai, itu bukan bermakna bahawa anak-anak itu gelap masa depannya.  Manakala yang pandai hari ini pun belum pasti lagi mereka bijak pada masa akan datang.  Adakah pasti mereka yang berjaya hari ini akan berjaya dan cemerlang juga di masa hadapan?  Namun yang pasti, mereka yang sedar bahawa diri adalah hamba Allah, insha-Allah mereka itu yang akan berjaya di dunia malahan di akhirat walaupun tak punya wang berjuta, harta yang melimpah ruah.  Tapi sering menyedari bahawa segalanya itu bukan milik kita.





Saturday, 25 October 2014

BERHIJRAHLAH

Jika seringkali kita alpa                            

Hanyut dalam dodoian syahdu nan      meraja
Asyik dalam lamunan menggila
Hingga berubah harga sebuah cinta

Semalam yang resah
Jangan lagi diulit gelisah
Luka yang parah
Bersalut nanah dan darah
Kian merekah dan membarah
Usah dibiar punah dalam lesu dan pasrah

Kerana esok masih ada
Dalam izin-Nya Maha Perkasa
Lantaran pintu taubat sedia terbuka
Rebutlah sementara usia masih ada

Melangkahlah walau payah
Kita ada Allah
Rahmat kasih-Nya terlalu mewah
Kita ada Rasulullah
Punya akhlak yang indah
Pendirian tidak pernah goyah
Meniti laluan penuh tabah

Apa ditunggu lagi?????
Jom sama-sama kita berhijrah


ida a.z.
hijrah 1436






Monday, 13 October 2014

MPSI TETAP DI INGATAN

Apa khabar Ibu Kandung,
Sudah lama tidak berkunjung.

Bersama ASASMU aku menulis,
Kisah dikongsi tak habis-habis.

Taman Astakona tetap di ingatan,
Adakah kini masih kelihatan.

Panggung lama kesan tinggalan,
Terasa ada sedikit menyeramkan.

Tersergam dewan Suluh Budiman,
Memandang megah penuh senyuman.

Asrama lama pelbagai nama,
Kekadang yang mengusik pun ada.

Melewati dewan Rahman Talib,
Mata memandang tidak berkedip.

Sama menikmati nasi kawah,
Mat Teropong kekadang menjengah.

Sesekali masalah air meraja,
Seksa terasa menggila-gila.

Pak Aris dalam kenangan,
Insan tua banyak pengalaman.

Pasar raya Angsoka ada di pekan,
Kedai Babu tidak ketinggalan.

Angin Bernam dihirup segar,
MPSI, di hati berbunga mekar.

Naik kereta api ke Batu Gajah,
Tiga tahun dalam sejarah.

Kini UPSI bertukar namanya,
Namun kasihku tetap yang lama.

Friday, 10 October 2014

PERTEMUAN DI PEKAN SABTU

Sabtu lepas aku dan suami ke Pekan Sabtu di Batu Sepuluh.  Hajat utamaku ialah membeli ikan untuk makanan kucing-kucing di rumah.  Ikan-ikan itu biasanya kami rebus sebelum digaulkan dengan nasi.  Di samping itu, aku berkira-kira untuk membeli ikan dan sayur serta barang keperluan dapur.

Sedang asyik menemani suamiku memilih rempeyek, aku ditegur oleh seorang pemuda. Kurenung tepat ke wajahnya.  Jenuh aku mengingat sesuatu. Sayangnya aku gagal. 

"Ni Cikgu Faridatul Akmar, kan?  Pernah mengajar di Sungai Wangi...."  Aku mengiakan kata-katanya.  Sukar untukku mengingat tuan empunya diri.

"Siapa ni ya?"  soalku inginkan kepastian.

"Shafie..." ucapnya.  

Otakku berputar ligat mengimbau sekitar tahun 1992 - 1998.  Sekolah Kebangsaan Sungai Wangi, tempatku bertugas suatu ketika dulu.  Si kembar itu rupanya.... Hatiku berbunga riang.  Ya Allah, dah besar pun budak itu.  Di ketika itu sukar untuk aku membezakan yang mana satu Shafie dan yang mana pula Hanafi.  

Aku segera memperkenalkan dia kepada suamiku.  Mereka bersalaman.  Dia masih mengenali suamiku walaupun sudah lama kami dipisahkan waktu.  Barangkali ingatannya cukup kuat mengingati raut wajah yang pernah ditemuinya dulu.  

Menurutnya dia mengajar di UITM Lundu, Melaka.  Masih bujang.  Mengajar Agama menurutnya.  "Ustaz Shafie" digelar di sana.  Syukur kupanjatkan kepada Allah SWT.  Menurutnya, kembarnya Hanafi pula bertugas di Jabatan Alam Sekitar di negeri Johor.  

Dalam pertemuan itu suamiku sempat mengambil nombor telefonnya.  Sebelum kami berpisah, kuucapkan terima kasih kepadanya.  Masih sudi menegurku, masih mengingatiku yang dipanggilnya "cikgu".


Friday, 3 October 2014

KAK PAH.....

Tengah malam itu, ketika aku sedang menjengah facebook yang lama tidak kubuka ...... tiba-tiba ada mesej yang masuk di telefon bimbitku.

"Kak Mi tak jadi pergi ke program esok.  Jiran Kak Mi, Pah meninggal,"  Begitu bunyinya.  Aku segera dapat menangkap siapa 'Pah' yang Kak Mi maksudkan.
Dua orang anaknya pernah bersekolah di tempatku mengajar.  Suaminya jua kukenali.  Cuma anak-anaknya yang lain hanya ku cam akan wajahnya.

Esok paginya aku mengambil kesempatan untuk segera berkunjung ke rumahnya memandangkan aku akan menghadiri program Baiti Jannati sejurus selepas itu.  Tambahan pula penceramah jemputan ialah Ustazah Norhafizah Musa.  Dua orang teman sudah berjanji akan menumpang keretaku.  

Entah kenapa airmataku menitis tatkala memandang wajahnya.  Sebelum-sebelum ini tidak pernah aku alami sedemikian.  Sudah banyak kali aku menziarahi kematian, namun tidak pernah air mata ku tumpah.  Entah kenapa kali ini pula.....

Tiba-tiba sahaja aku teringatkan tentang Afikah dan Hamsyar yang pernah menjadi muridku dulu.  Anak-anak itu yang kini kehilangan kasih seorang ibu sedangkan aku yang berusia begini masih ada ibu yang sering mendoakanku.  

Terkenang juga malaikat yang sering menjengukku malah sesiapa sahaja.  Cuma Allah belum mengarahkannya mengambil nyawaku.  Entah bila aku akan menyusul Kak Pah pula.  Menurut Kak Mi, Kak Pah demam.  Ada jangkitan virus pada paru-paru dan buah pinggangnya.


Sunday, 21 September 2014

SOALAN BOCOR

Kasihan juga mengenangkan anak-anak Tahun 6 di sekolahku yang tidak bersalah dan tidak berdosa.  Cuti sekolah hampir tamat, namun adakah cuti kali ini diraikan dengan penuh gembira?  Terpulanglah... dalam hati masing-masing yang tahu.  

Mungkin ada yang masih berdebar-debar menghitung dan mencongak soalan apa yang bakal keluar.  Barangkali juga ada yang tidak kisah, baginya cuti tetap cuti.  Yang sudah dijanjikan hala tuju perjalanan pasti mohon dilunaskan.  Apa pun, biarlah mereka tidak rasa tertekan atau stress.  

Apa tidaknya...... selepas ini pada 30 September 2014 nanti, mereka bakal bergelut dengan kertas soalan Sains dan Bahasa Inggeris.  Bakal menjejak kaki ke dewan peperiksaan semula.  Bukannya di satu dua pusat peperiksaan, ia akan berlangsung di seluruh ceruk rantau dalam negara tercinta ini.

Dengan menuding jari salah menyalahkan orang lain, tidak akan membawa apa-apa makna pun.  Apa yang patut kita ambil iktibar ialah tentang sifat amanah yang barangkali tidak dititikberatkan dalam kehidupan.  Di mana amanahnya sehinggakan soalan boleh bocor.  

Adakah mungkin tekanan ke atas sesuatu pihak merupakan penyebab utama soalan terpaksa 'dibocorkan'.  Ah...... biarkanlah tanpa jawapan.  Masa, tenaga dan kos sudah pasti dibazirkan dalam hal ini.  

Yang penting bagi kita sebagai umat Islam adalah untuk menjawab soalan bocor di alam kubur nanti.  Sudah sekian lama soalan-soalan itu dibocorkan......... Adakah kita mampu menjawabnya nanti dengan lidah fasih dan lancar.  Sama-sama kita muhasabah diri.

Tuesday, 16 September 2014

MUHAMMAD KHUZAIMY

Masih kuingat lagi wajah anak ini ........ Muhammad Khuzaimy......  murid tahun satu yang terlibat dalam kemalangan bersama adik dan ayah kesayangannya .  Meskipun aku tidak mengajarnya di tahun satu itu, namun kehadirannya di kedai buku sekolah sering memancing ingatanku padanya disebabkan kepetahannya.  

"Cikgu, saya Mykasih...." ujarnya. Aku akan merujuk tanda namanya. M.KHUZAIMY.  
"Tahun 1C" sambungnya lagi.  Lantas aku akan segera mengambil apa yang diminta, dan mencatat jumlah harganya di dalam buku MyKasih yang disediakan oleh Guru B&K.

Kini..... wajah comel itu dan suaranya takkan ada lagi muncul di pintu kedai buku.  Dia bersama adik dan ayahnya pergi buat selamanya setelah terlibat dalam kemalangan jalan raya pada hari Ahad, 31 Ogos 2014.  Dan keesokan harinya disemadikan dalam satu liang lahad.  Oleh kerana tanah wakaf itu bertentangan dengan simpang laluan ke rumahku, acapkali mataku tertumpu pada pusara tiga beranak yang masih merah itu apabila berhenti di simpang tersebut.

Dan tatkala aku bersama PK HEM, Guru B&K dan dua orang pegawai dari PPD menziarahi neneknya di rumah bagi menyampaikan sumbangan dari pihak sekolah, sayu dan syahdu menyelubungi suasana.  Aku dipeluknya erat sambil bercucuran air mata.  Memang kami saling mengenali.  Cuma aku sudah lama tidak mengunjunginya.  Namun seringkali berbalas lambaian kiranya terserempak tatkala aku melewati jalan utama di hadapan rumahnya.  Kini beliau agak uzur, penglihatan agak kabur, sebelah tangan hilang upaya dan tidak kuat berdiri lama.  Kelihatan sebatang tongkat sentiasa ada di sisinya.

Lebih menambah pilu bila mengenangkan yang ibu Khuzaimy sudah mendahului pergi menyahut panggilan Ilahi dua tahun yang lalu akibat kanser.  Kini dia, adik dan ayahnya pula menyusul.  Yang tinggal kini cuma kakaknya yang berusia 11 tahun yang memang dipelihara oleh nenek dan datuknya.  

Lebih menyedihkan lagi bila mana neneknya membisikkan ke telingaku tatkala kami berpelukan sebelum kami melangkah kembali ke sekolah menyambung tugas semula.
"Ida, jenguk-jenguk le Cik Nah ni," ucapnya sayu.  Tatkala itu air mata yang kutahan tak mampu kubendung lagi.  Beliau kehilangan seorang anak, menantu dan dua orang cucu dari satu keluarga.  Yang hanya tinggal kini satu-satunya cucu perempuan yatim piatu menjadi peneman diri dan suaminya.

Khuzaimy........ berbahagialah engkau di sana....... kami di SKL amat terasa kehilanganmu.




Wednesday, 27 August 2014

NAUFAL AMSYAR......

NAUFAL AMSYAR......................  seringkali terserempak denganmu di tempat cikgu meletakkan kereta.  Di bawah jejantas, di luar pagar sekolah.  Seringkali kita bertentang mata.  Nampak wajahmu ceria.  Melangkah sambil menyandang beg sekolahmu.  Kekadang cikgu terlebih dahulu memberi salam kepadamu.

Tapi siapa sangka ya......  beberapa hari sebelum kita umat Islam menyambut Hari Raya....... engkau telah menghembuskan nafas terakhir.  Engkau pergi buat selama-lamanya dalam usia sembilan tahun.  Jangka usia yang terlalu muda.  

Teringat kembali pada awal tahun ini, engkau selalu tidak hadir ke sekolah berpunca dari masalah kesihatan.  Masalah usus yang dialami kian mengganggu dirimu.  Bagi mereka yang tidak mengenalimu, mungkin tidak nampak di mana sakitnya.  Tambahan melihat wajah yang ceria, dan kelincahanmu yang agak ketara sama seperti anak-anak yang lain.  

Cikgu turut terasa akan kehilanganmu.  Biarpun tidak mengajar di kelas tahun tiga itu, nama itu tetap terpahat dalam ingatan.  Apatah lagi guru kelasmu yang memang merasai akan kehilanganmu.  Anak didiknya yang 'cute' dan comel.  Namun Allah SWT lebih menyayangimu.  Syawal tahun ini kita tidak dapat bersama.  Mudah-mudahan bahagialah engkau di sana.  

Tuesday, 15 July 2014

SALMA BINTI SAKHR

Salma binti Sakhr merupakan kaum wanita dari Bani Taim, juga wanita terawal memeluk Islam.  Nama penuh wanita ini ialah Ummu Khair Salma binti Sakhr Ibnu Amir Ibnu Ka'ab Ibnu Sa'ad Ibnu Taim Ibnu Murrah.  Beliau mengumpul sifat-sifat terpuji, dan mengamalkannya dalam segala aspek kehidupannya.

Beliau merupakan ibu kepada khalifah Abu Bakar ash-Shiddiq.  Beliau sangat berbakti kepada Rasulullah SAW. Rasulullah adalah kawan bermain anaknya, iaitu Abu Bakar ash-Shiddiq.  Suaminya bernama Utsman Abu Qahafah, seorang sahabat memeluk Islam pada hari penaklukan kota Mekah.

Ummu Khair Salma binti Sakhr memeluk Islam sejak di rumah Arqam Ibnu Abu Arqam di Mekah dan membaiah Rasulullah SAW. Keislaman bondanya ini menggembirakan hati Abu Bakar ash-Shiddiq.  Dan ketika Rasulullah SAW menakluk kota Mekah, Allah telah membuka hati ayahnya pula iaitu Abu Qahafah memeluk Islam.  Tiada orang lain daripada golongan Muhajirin selain Abu Bakar yang kedua orang tuanya memeluk Islam.

Ummu Khair bersama yang lainnya berhijrah ke Madinah agar dapat beribadah dengan tenang kepada Allah setelah diperintahkan oleh Rasulullah SAW. Dia telah menyaksikan semua peristiwa pada zaman Rasulullah.  Baginda meninggal dunia dalam keadaan redho kepada Ummu Khair.  Setelah itu kaum Muslimin membaiat Abu Bakar sebagai khalifah Rasulullah SAW.Allah memuliakan Abu Bakar ash-Shiddiq dengan keislaman kedua orang tuanya, anak-anak dan cucu-cucunya.  Ketika Abu Bakar meninggal dunia, kedua orang tuanya mewarisi segala hartanya.  Namun Abu Qahafah mengembalikan harta warisan tersebut kepada anak-anak Abu Bakar ash-Shiddiq.

Ummu Khair banyak berbuat baik dalam kehidupannya sehinggalah dia kembali kepada Allah.  Beliau meninggal dunia setelah beberapa bulan anaknya Abu Bakar meninggal terlebih dahulu.  Semoga Ummu Khair di tempatkan di dalam syurga-Nya yang luas.  Amiiin.

Sumber Rujukan : Peranan Wanita Pada Zaman Rasulullah
Terjemahan oleh : Ustaz Johari Yaman


Sunday, 13 July 2014

KIRIMKANLAH DOA

Tatkala kita di sini penuh ceria dalam menelusuri Ramadhan 1435H, masihkah ada sekelumit rasa bertenggek di ruang hati kita tentang saudara kita di sana? Saudara yang nun jauh beribu batu...... GAZA.....

Salam Ramadhan buat mereka yang dipenuhi rentetan kehidupan yang dihujani dengan peluru berpandu di saat kita menghitung-hitung dan berkira-kira mahu membuat persediaan berbuka puasa, lebih-lebih lagi persediaan menyambut ketibaan Syawal.

Cubit paha kiri...... takkan yang kanan tak terasa juga?  Andai itulah yang terjadi, memang barangkali mungkin tiada perasaanlah kita.  Belajarlah untuk mengasihi andai diri ingin dikasihi.  



Apakah kita patut sekadar bersyukur kerana negara kita aman?  Di negara kita tiada peperangan.  Semua hidup dalam bahagia dan harmoni.  Wajarkah itu yang menjadi ungkapan?  Jika sekadar itulah pemikiran kita, jumud namanya. Tak mahukah otak yang dianugerahkan Allah ini kita guna pakai untuk memikirkan perkara yang labih jauh lagi.  Memikirkan permasalahan umat.   Kalau dikatakan otak beku, kita marah.  Kalau disebut kita hanya mementingkan perut, kita marah juga.  

Kita boleh tidur lena di sini dalam kekenyangan!  Sedang mereka diganggu mimpi ngeri.  Namun syahid itu tetap jadi idaman!  Tapi kita apa yang ada?  Yang menyimpan hasrat nak ke sana juga, barangkali mungkin terhalang.Ada yang menyantun dengan doa, berdoalah.  Sesungguhnya Dia Maha Mendengar.  
Malah ada yang memboikot barangan, boikotlah.  Jangan kata usaha ini nampak bodoh.  Sejarah biarkan berulang.  Ingat lagi bagaimana seekor burung kecil membawa air di paruhnya berusaha membantu memadamkan api yang membakar Nabi Ibrahim!

Jangan asyik berfikir nak menjaga periuk nasi kita sahaja.  Perlu ingat juga, kalau Allah tak izinkan......  tak menjadi nasi dalam periuk kita itu.  Sesungguhnya Pemberi Rezeki hanya Allah SWT.  Dalam kesibukan menjaga diri dan hal peribadi tanpa memikirkan sanak saudara yang berlainan bangsa tapi seagama, rasa-rasanya mampukah kita mendepani cabaran dan ujian bersendirian sekiranya ujian seberat itu Allah timpakan ke atas kita?  Berfikirlah di luar kotak buat seketika.......

Bukanlah kita mengharapkan perkara sebegitu terjadi kepada kita, tapi belajarlah merenung sebentar.  Tidakkah dalam hati kecil kita sangat-sangat mengharapkan bantuan dan pertolongan Allah.  Dan barangkali pertolongan itu datang dalam pelbagai bentuk.  Mungkin ada yang menghulurkan wang, ubat malahan doa.  Atau Allah turunkan malaikat-Nya datang membantu...... siapa tahu!
Berperasaanlah sikit.....  kita bersaudara sesama mukmin.  Allah tidak menilai kaya atau miskinnya kita, berharta atau tidaknya kita.  Ketaqwaan, itu yang penting!  


Salam Ramadhan Al Mubarak.  Mudah-mudahan kita dikurniakan hati yang lembut dan sentiasa basah lidah untuk mendoakan mereka.

Friday, 11 July 2014

PANTASNYA WAKTU BERLALU...

Terasa pantasnya masa berlalu....... kini Ramadhan kian hampir ke pertengahannya.  Hingga ke saat dan detik ini terasa tidak banyak yang mampu kukumpulkan di Ramadhan kali ini.  

Namun terima kasih Ya Rab, sedikit ujian-Mu menyedarkan aku yang kerdil ini.  Dalam nikmat kesihatan yang sedikit terganggu, namun syukur kupanjatkan kerana aku mampu melewati detik-detik Ramadhan berkat kasih-Mu jua.

Kumohon pada-Mu, agar diberi kekuatan dan istiqomah dalam menempuh separuh lagi Ramadhan yang berbaki.  Kurniakan aku kesungguhan, ketabahan, kecekalan dan hilangkanlah rasa lemah dan putus asa.  Sesungguhnya Ya Rab, tak terhitung rahmat-Mu dan kasih-Mu.  

Tuesday, 8 July 2014

KREATIFNYA ANAK-ANAK HARI INI!

Sesekali menoleh ke belakang mengenangkan zaman dulu-dulu.......  teringat peristiwa di bulan Ramadhan.  Bermain bunga api..... pegang besi pun terasa agak ngeri, bimbang kalau-kalau percikan apinya mengena tangan.  Selesai main, dawainya segera dicampak ke tanah.  Dan esok paginya kelihatan dawainya berserakan di halaman.

Kalau main mercun roket pula, bakar sumbunya kemudian segera lari jauh-jauh sambil menekup telinga.  Berdesup bunyinya dan meletup di udara sambil mengeluarkan cahaya yang mengasyikkan.  Bunga api yang mengeluarkan das-das tembakan bercahaya pula begitu menarik perhatian.  

Selain itu sempat juga bersama abang dan anak-anak jiran bermain meriam tanah.  Teringat lagi.....  kami buat sedikit lekukan di tanah, kemudian disusun memanjang tin-tin milo atau susu yang telah dilubangkan di bahagian bawahnya.  Di bahagian hujung atau hadapannya kami sandarkan tudung periuk.  Meriam tanah itu kami halakan ke perdu pisang di hadapan.  Kami masukkan karbid di bahagian pangkalnya dan bubuh sedikit air.  Akan kelihatan ianya menggelegak.  Apa lagi.... kami cucuhkan api selepas itu.  Dan yang menariknya ialah..... bunyi letupan yang kuat di samping tudung periuk itu terbang melayang ke perdu pisang!!!

Kini segalanya tinggal kenangan...... kenangan manis di alam jahiliyah dulu!!!

Namun sekarang anak-anak kian kreatif.  Dalam keseronokan menyambut Ramadhan, pelbagai acara di luar jangkaan mereka telah fikirkan.  Walaupun ayah ibu, datuk nenek dan guru-guru di sekolah memberi kesedaran bahayanya bunga api dan mercun, juga meriam......  namun segalanya tak menjadi apa kepada mereka.  Apa yang tergambar di fikiran ialah mereka akan mencipta sesuatu yang mengejutkan dan menyeronokkan.  

Di sini timbullah semangat berlumba..... mercun atau meriam siapa yang paling kuat dan hebat bunyinya?  Lantas bukan sekadar dibeli, dipasang atau dicucuh api sahaja, malah diubahsuai lagi!  Dikeluarkan belerangnya, disumbat dalam hendal basikal atau batang paip.  Dialihkan ke dalam botol.  Atau entah apa-apa lagi yang tidak terjangkau dek akal kita yang dewasa ini.  Begitulah kreatifnya mereka, tanpa menyedari bahaya yang menanti.

Sesungguhnya Islam tidak mengajar sedemikian.  Apa yang disarankan ialah kita sama-sama tingkatkan ibadah.  Banyakkan solat sunat, bertarawih, tadabbur Al Quran, bersedekah, qiamullail, itulah antara yang elok dilakukan.  Tidak ada dalam Quran dan sunnah Rasulullah menghidupkan Ramadhan ini dengan membakar wang ( beli bunga api dan mercun, selepas itu dibakar pula).  Kita tidak disuruh berbuat demikian.  Tiada nas langsung mengenainya.  Tindakan sedemikian sudah tentu membazir.  Sesiapa yang membazir adalah sahabat syaitan.  Walaupun syaitan telah diikat di bulan puasa ini, namun ciri-ciri dan sikap syaitan itu telah meresap masuk ke dalam diri manusia.  Tidak berjayanya kita mengawal nafsu itu!

Dan natijahnya...... atas kesilapan kita yang sengaja menempah masalah, akhirnya memang masalah itu bisa datang pada kita.  Awal-awal lagi sudah terpampang di dada akhbar bahawa bahana main mercun sehingga mengakibatkan putus jari!  Cuba fikirkan...... berbaloikah buang duit beli mercun, kemudian bakar mercun, selepas itu mercun meletup!  Bukan setakat mercun sahaja yang terbakar, malah jari pun hilang!  Jari hilang atau putus, mudahkah nak diganti?  Menyesal tak sudah jadinya.  

Mohonlah pada anak-anak kecil atau anak-anak muda sama ada yang masih bersekolah atau tidak, anda semua adalah anugerah Allah buat mak ayah.  Jangan hampakan mereka atau menyusahkan mereka kerana kegilaan anda akan menyebabkan anda kehilangan sesuatu yang berharga.  Sayangilah diri anda, ingatlah orang yang tersayang.  Kalau ingin berkreatif sekalipun, buatlah sesuatu yang kena pada tempatnya.  Kreatif anda itu boleh menyebabkan ayahbonda berbangga dengan anda.  

Saturday, 14 June 2014

RAMADHAN KEMBALI LAGI

Beberapa hari sahaja lagi bulan Ramadan yang mulia bakal tiba.  Mudah-mudahan Ramadan kali ini tidak seperti Ramadan yang lalu.  Kalau facebook sering statusnya di update, hendaknya Ramadan yang akan menjelang ini begitu jua.  Hari-hari dalam bulan puasa itu wajar kita updatekan dari semasa ke semasa.

Bilangan hari berpuasa sudah tentu seperti Ramadan sebelumnya.  Tak mungkin kita boleh ubah sesuka hati.  Cuma pengisian di dalamnya perlu diperbaharui.  Sentiasa dikemaskini, ditambahbaik dari hari-hari sebelumnya.

Dalam gembira kita menyambut bulan yang penuh keberkatan ini, ada pihak yang lebih lagi gembira daripada kita.  Apa tidaknya, orang bisnes sudah awal-awal lagi menceriakan suasana.  Pelbagai produk mereka sudah mewarnai iklan di pelosok tanah air menerusi media arus perdana.  

Tidaklah salah untuk melariskan jualan, namun berpada-padalah.  Rancangan-rancangan menarik bakal membanjiri siaran televisyen dalam tempoh Ramadan ini.  Filem dokumentari berkaitan sirah Nabi dan lokasi tempat bersejarah yang berkaitan, kekadang membuatkan kita begitu teruja. Beberapa siri kuliah dan pengajian bagi menambah ilmu memang dinanti-nantikan.

Dalam menanti Ramadan yang diraikan, ada juga yang 'terover' hingga mendahulukan Hari Raya.  Pelbagai fesyen pakaian dan beraneka juadah raya menjadikan kelihatannya Hari Raya lebih diutamakan daripada bulan Ramadan. Kegilaan menyambut Hari Raya nampaknya bagai meminggirkan Ramadan.

 Sepatutnya kita sama-sama menyambut Ramadan ini dengan aktiviti yang bermanfaat dan menambah nilai dengan pengisian yang lebih bermakna.  Jangan hanya Ramadan setakat menahan lapar dan dahaga sedangkan hawa nafsu lainnya kita layan semahunya.

Biar Ramadan kita kali ini diupgradekan semahu-mahunya.  Sama-sama kita mohon kepada Yang Maha Esa agar teguhkan iman, dan kita diberikan kekuatan dalam meningkatkan amal ibadah dalam Ramadan Al Mubarak nanti.  Insha-Allah.





Wednesday, 11 June 2014

GURU OH GURU

Merenung kembali zaman silamku....... mula mengenal ABC dan 123 jua alif ba ta, darimu yang bergelar 'guru'.  Bertahun mendidikku sedari awal, bermula di tadika.

Melangkah ke sekolah rendah ..... ilmu kian bertambah.  Guru makin ramai.  Mengajarku dan rakan-rakan dengan penuh sabar.

Melangkah lebih jauh ke sekolah menengah ..... pelbagai ragam mewarnai kehidupan.  Guru tetap mengajar dengan penuh tabah.  Tanpa mengenal penat lelah.  Mendidik dengan penuh hemah.  

Namun kini, segalanya berubah!  Kemanisan yang dulu bagi seorang guru kian kabur.  Barangkali mungkin kerana bebanan tugas yang menggila.  Dalam keseronokan berhadapan dengan anak didik, pelbagai tugasan lain minta diselesaikan.  Dalam waktu yang sama berhadapan pula dengan masalah anak didik yang pelbagai.  Anak-anak zaman kini yang jauh berbeza dari dulu.

Di sekolah...... dialah guru, dia juga doktor
atau jururawat, dia pengadil, dia kerani, dialah bendahari, dia jurulatih di padang, dia jugalah hakim bagi menyelesaikan masalah di antara pelajar.  Dia pelawak, mungkin dia juga penghibur, dia penyajak, dia pengarah, dia tukang sapu, dia pengawal keselamatan.  Malahan dia jugalah tukang cuci!  Betapa hebatnya insan yang bergelar 'guru' ini.

Mampukah yang bukan guru menjawat jawatan sebegini?  

Kepada semua yang pernah memberi ilmu kepadaku, jutaan terima kasih kuungkapkan.  Mudah-mudahan kalian sentiasa dalam kebahagiaan dan diberkati hendaknya.  
TERIMA KASIH CIKGU, USTAZ/USTAZAH, TEACHER/SIR, mohon halalkan ilmu yang kau beri kepadaku. 



Monday, 9 June 2014

HARI IBU



Kau sinar rambulan 
Menyerikan bintang-bintang
Kaulah fajar yang menerbitkan pagi

Kau sirami embun 
Menyegarkan pepohonan
Kau bukakan tabir siang untukku

Kau berikan mama
Kasih sayang maha suci
Betapa agungnya tiada ternilaikan

Oh mama....... oh mamaku
Tiada cinta yang suci setulus cintamu

Kusuntingkan mama
Sekuntum mawar putih
Sebagai lambang kesucian cintaku

Begitulah bait-bait senikata lagu dendangan Sharifah Aini yang masih kuingat lagi.  Dalam kesibukan orang menyebut tentang hari ibu, ada yang langsung tidak mengendahkan tentang tarikh tersebut.  Bagi mereka tidak ada khas hari ibu dalam dairi hidup mereka.  Bagi mereka setiap hari adalah hari ibu.  Bagi yang mengerti, tidak kira masa dan apa waktunya....... ibu tetap di hati mereka.

Memang tidak dinafikan bahawa ibu memainkan peranan penting dalam memberi didikan untuk anak-anak.  Ibu adalah guru nombor satu.  Ibu yang penuh kasih sayang terhadap anaknya tidak akan meninggalkan anaknya sendirian.  Seorang ibu mampu menjaga anaknya yang ramai.  Namun anak yang ramai itu belum pasti mampu menjaga ibu yang seorang!

Ibu yang sanggup menemani dan berkongsi masalah bersama anaknya, sedia mendengar luahan rintihan hati anaknya, mampu memujuk rajukan anaknya, malah sedia meluangkan masa untuk anak-anaknya tanpa mengira masa dan ketika............... menunjukkan betapa prihatin dan sayangnya kepada amanah yang diberi.  Betapa besar pengorbanannya.

Kalau boleh berfacebook dengan kawan-kawan, bermesej dengan rakan-rakan. kenapa tidak dengan ibu kita?  Dengan orang lain kita ada masa, kenapa tiada masa dengan ibu kita ?    TANPA IBU SIAPALAH KITA.





Wednesday, 30 April 2014

TUDUNG OH TUDUNG (2)

................ dua tahun kemudian.....

Berwarna-warni cantik memikat
Tudung sekarang ni bertingkat-tingkat
Bila dipakai........ fullamak di badan dan dada melekat
Begitukah tuntutan dan syariat?

Tudung sekarang dah ada awning
(Ingatkan rumah jer yang ada awning)
Tak payah lagi nak pening-pening
Sekali serkup tak payah nak kelepet dan guna pin
Gerenti kemas tak berkerut kening

Ada yang labuh menutup dada
Tapi ditarik ke sana ke mari penuh gaya
Dikenakan kerongsang cantik berbunga
Bahu kanan kiri dipin belaka

Tudung dililit memusing kepala
Di bawah dagu kerongsang disedia
Berjuntai-juntai penyeri muka
Tersilap pandang macam janggut pula

Manik dan batu terpampang di dada
Tudung ultraman diberi nama
Tiada apa fungsi yang istimewa
Sekadar cantik dipandang mata

Pakailah tudung pelbagai cara
Pasanglah niat yang betul sahaja
Labuhkan ia ke paras dada
Dalam Al Quran ada panduannya

Jangan hanya pakai bergaya
Mengharap pujian semata-mata
Aurat yang lain didedah pula
Bimbang pula mengundang dosa.






Saturday, 26 April 2014

TUDUNG OH TUDUNG

TUDUNG OH TUDUNG...

zaman sekarang ni ramai bebeno yang pakai tudung
perasan rambut mesti dilindung
jangan bagi mate orang meneropong
memandang dengan mulut terlopong


tapi seribu kali sayang......
pakai tudung lengan pulak ditayang
pakaian ketat lenggang lenggok jelas terbayang
rasa malu entah ke mana melayang

pakai tudung jangan tak pakai.....
nanti orang kata takdak ka akai
zaman la ni orang pakat-pakat dok pakai
malu aih kalau hang sorang tak mo pakai

pegi le tengok kat dapo
peghoyok pun pakai tudung
sajian pun pakai tudung jugak
kuali pun same...... ade juge tudung
due kali lime aje yop yong oiiii......
macam kite juge.... sibuk bertudung

ate ubah le persepsi....
moh kite tutup aurat
jangan pakai baju melekat-lekat
atau pakaian singkat-singkat
di sana sendat sini pun sendat
nanti pengsan orang yang melihat
dia pun kongsi sama saham untuk akhirat

aje bebeno kome oii....
jom kite tutup aurat ni
bukannye bungkus aurat
bukan juge balut aurat
jangan sibuk bertudung kepale aje
sibuk menutup rambut aje
sedangkan aurat lain terbuke bagai nak gile

jangan tunggu lame-lame
ajal maut tak tentu bile
bertaubatlah kite segere.....
maaflah kalau ade yang terkene
teman menyebutnye aje
aje bebenor yop yong oii....

(ni la hasil tulisan tahun 2012 yang lalu, dalam satu group di laman facebook)

Makin lama wanita semakin ramai yang bertudung.  Tudung di pasaran kian berlambak.  Ada yang kecik dan ada yang labuh.  Ada yang berawning, ada yang bertingkat-tingkat!  Ada yang dibubuh manik, ada pulak yang berbatu!  Pelbagai nama, perbagai jenama..........  Dari dulu dah ada tudung bawal, tudung mawi.  Diikuti dengan tudung ariani, fareeda......    Last sekali ada pulak tudung ultraman (mana tidaknya, siap dengan sebiji manik atau batu besar di dada!).   Kekadang yang melihat ada yang menggeleng kepala.....

Apakah tujuan sebenar wanita itu bertudung?????  Benarkah menutup aurat, atau pun mengikut perkembangan fesyen semasa.......  em.... kalau tidak, kita dikatakan ketinggalan zaman!

Di sinilah tanpa disedari penelanjangan syaitan bermula.  Semakin lama...... syaitan semakin berjaya memujuk merayu kita.  Tudung semakin pendek, semakin singkat, ada yang berbonggol bak unta, bertingkat-tingkat dengan warna yang kontra.

Bukankah telah jelas di dalam Al Quran bahawa ........ labuhkan tudungmu hingga ke paras dada.......   Ini kalam Allah, perintah Allah, yang tidak boleh kita bantah atau kita lawan.  Akhirkata....... sama-sama kita muhasabah diri.  Patuhi suruhan Allah, jauhi laranganNYA. 

Friday, 11 April 2014

SELAMAT PERGI SAHABAT

Menerima khabar tentang pemergianmu,membuat hati kian direnggut sayu.  Bukan aku tidak rela menerima takdir Allah, atau tidak redho dengan semua itu.  Cuma teringatkan anak-anak yang ditinggalkan.

Imbauan kembali mengingat detik-detik permintaanmu tatkala suamimu kurang sihat dulu.  Waktu itu aku diminta menjemput pulang anakmu Husna di Ipoh kerana engkau terpaksa berada di sisi suami tercinta yang berjuang menghadapi penyakitnya.  Kebetulan anak-anak kita terpilih menyertai perkhemahan di utara tanah air.  Tahniah buat mereka berdua.  

Selang beberapa hari selepas itu suamimu menghembuskan nafasnya yang terakhir.  Sejak itu engkaulah ibu, kaulah jua ayah kepada anak-anak.  Betapa tabahnya engkau menghadapi ujian.  

Samanya kami ialah punya tiga orang anak yang sebaya.  Anak keduaku pernah sekelas dengan anak sulungmu, Nabil semasa di Sekolah Kebangsaan ACS, Sitiawan.  Bila meningkat ke tingkatan satu, anakku Firdaus ke Madid manakala anakmu Nabil ke Al-Mizan.  Sama-sama dalam daerah Kuala Kangsar!  

Seterusnya untuk tahun berikutnya, Husna pula berjaya ke Madid. Tetapi Atiqah tidak berjaya di dalam ujian kelayakan untuk ke sana.  Ada ketikanya kita terserempak di Madid tatkala menjenguk anak-anak.  

Setelah memegang jawatan Fasilinus di PPD Manjung, engkau tetap seperti dulu.  Masih mesra bagai selalu.  Acapkali juga kita terserempak di Pekan Rabu, Batu 11.  Kekadang engkau bersama ibumu yang menjadi penemanmu.  Kemesraan kita masih segar di ruang mata.  

Kebetulan pula Nabil pernah menjadi guru ganti buat sementara waktu memegang kelas anakku di SMK Batu Sepuluh.  Kami sempat berbual buat beberapa ketika semasa mengambil keputusan ujian.  Dia masih ingat lagi padaku dan Firdaus.  Dan kali ini berkesempatan pula menjadi guru bergelar 'Ustaz Nabil' kepada adik Firdaus, iaitu Farhan.  

Dan kini, anak-anak yang kukenal lebih-lebih lagi Nabil dan Husna serta dua orang lagi adik-adiknya menjadi anak yatim piatu.  Kesedihan menjengah seluruh ruang rasa.  Ya Allah, lindungilah anak-anak itu yang kehilangan kasih ayah bonda.  Berikan kekuatan, ketabahan dalam mendepani cabaran di bumi bertuahMU ini.  Sesungguhnya Engkau Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.  Ada hikmah di sebalik ujian yang Kau turunkan ini.  

Buat sahabatku Salmah....... mudah-mudahan sentiasa bahagia di sana, dicucuri rahmat dan tergolong dalam kalangan mereka yang beriman, insyaallah.  Kau seorang adik yang baik, sentiasa tenang, tabah dan sabar.  Terasa mahu menitis air mata ini untuk mengakhiri bicara sendu ini.  Salam sayang dari kak ida......


Sunday, 23 March 2014

SELAMAT BERCUTI ANAK-ANAK

Selamat bercuti anak-anak yang dikasihi!

Satu perempat waktu telah kita habisi bersama-sama.  Ada yang menunjukkan peningkatan yang membanggakan.  Ada yang biasa-biasa sahaja.  Cuma yang paling merisaukan cikgu......  ada yang sukar menguasai ataupun mudah sangat lupa sesuatu yang diajar.

Justeru itu, atas permintaan anak-anak yang prihatin dan berminat untuk terus belajar di cuti-cuti begini...... cikgu dah sediakan jadualnya.  Silalah datang jika ada kelapangan.  

Cuti tu..... cutilah juga.  Namun pelajaran jangan dilupa.  Bacalah buku yang ada.  Minta bantuan abang, kakak, emak atau ayah bagi menyemak bacaan dan sebutan.  Cuba buat latihan pengiraan juga.  Di cuti-cuti begini cikgu tak dapat membantu.  Kamu semua berada di rumah masing-masing.  Apabila banyak waktu bersama keluarga, mintalah bantuan dari mereka.  Jangan langsung tak menjenguk beg sekolah!!!

Cikgu sudah edarkan surat sebelum cuti.... jadi jangan lupa datang tau!  Insha-Allah kita jumpa di kelas nanti!




Thursday, 13 March 2014

MH370 (2)

Hati masih lagi tertanya-tanya tentangmu
Barangkali bukan mungkin aku saja yang begitu
Malahan semua yang menunggu

Masa berinsut pergi
Detik berlalu takkan mungkin hadir kembali
Membawa benih-benih sendu
Yang membuku di nubari
Yang menjalar di segenap ruang hati

Bagi yang punya iman
Sudah pasti
      redho dan pasrah bertenggek di ruang rasa
      memanjatkan doa menghimpun harapan
      simpati berbaur empati pada semua

Walau apa pun spekulasi
Walau apa pun perkhabaran menjengah nanti
Walau penuh persoalan dan teka teki
Yakinlah pada ketentuan-NYA
Hanya DIA maha tahu jawapannya
Sesungguhnya .....
      .mana milik kita......
       tidak ada milik kita......
       semuanya ALLAH yang punya.....



     



Monday, 10 March 2014

MH370


Apa khabar MH370?
Hilangmu secara tiba-tiba
Mengundang seribu rahsia
Tak siapa menduga

Tiada petanda
Tiada bukti nyata
Spekulasi dah lama menggila
Kian meresahkan yang menanti setia

Ke mana hala....
Ke mana haluannya.....
Persoalan tiada jawapannya
Penantian penuh tanda tanya

Andai ini rahsia Allah .....
Sama-sama kita himpunkan doa buat mereka
Barangkali mungkin ada hikmah di sebaliknya
Tak tercapai akal kita

Mudah-mudahan Ya Allah.....
Tingkatkan kesabaran kami
Teguhkan keimanan kami dengan ujian ini
Kerana sesungguhnya hanya Engkau yang tahu
di mana MH370 berada.....


Saturday, 15 February 2014

BETUL KE KITA CINTAKAN NABI MUHAMMAD SAW........ APA BUKTINYA???

Ramai dalam kalangan kita umat Muhammad SAW mengakui bahawa kita cintakan Nabi.  Kalau cinta, apa buktinya?  Tentu ada bukti sekiranya kita kasih atau sayang akan seseorang.  Jangan perkataan 'cinta' dan 'sayang' itu hanya mainan di bibir sahaja, tanpa menunjukkan buktinya sekali.  

Berikut adalah senarai yang boleh kita lakukan demi menunjukkan kasih sayang dan cinta kita terhadap Rasulullah SAW.  Jadikanlah baginda idola kita dulu kini dan selamanya.

Cara mencintai Rasulullah SAW:
1. Membaca sirah Nabi Muhammad SAW
2. Mengamalkan sunnah Nabi Muhammad SAW
3. Mencontohi perbuatan, perilaku dan percakapan Nabi Muhammad SAW
4. Menghafal hadis-hadis Nabi Muhammad SAW
5. Mendengar arahan Rasulullah SAW
6. Meneruskan perjuangan baginda SAW

Sebagai umat Muhammad SAW, kita mestilah soleh dan musleh (mengajak orang kepada kebaikan).

Pegangan sahabat Nabi SAW - Biar kita mati kerana Islam, jangan Islam mati dek kerana kita seorang.


Friday, 31 January 2014

KANGKUNG

Entah kenapa teringar jer lagu "Lenggang-Lenggang Kangkung".  Justeru kunukilkan pantun ini.

Lenggang Kangkung nama diberi,
Itulah lagu waktu dahulu;
Sekarang diri dah besar tinggi,
Ingatan tetap padamu ibu.

Tengah hari menumis kangkung,
Tumis kangkung dalam kuali;
Kasihmu ibu tak mampu kuhitung,
Sayangmu ayah seikhlas hati.

Tumis kangkung campur belacan,
Harum semerbak bau di dapur;
Seringkali ibu berpesan,
Jangan leka asyik berhibur.

Petik kangkung di dalam parit,
Hati-hati bertinggung di tebing;
Mencari rezeki susah dan perit,
Jasamu ayah tidak terbanding.

Semangkuk kangkung di atas meja,
Buat hidangan para tetamu;
Walaupun diri sibuk bekerja,
Pulang ke kampung luangkan waktu.

Beli kangkung di pasar tani,
Jangan lupa sebotol budu;
Cucu-cucu penghibur hati,
Datuk dan nenek menanggung rindu.

Tanam kangkung di atas batas,
Subur tumbuhnya melata di tanah;
Memang tiada jalan pintas,
Rajin berusaha tak kenal lelah.

Celur kangkung dibuat pecal,
Makan bersama penuh selera;
Hidup di dunia sediakan bekal,
Moga di akhirat tidak merana.

Cantik kangkung bunganya putih,
Kembang pagi di tepi longkang;
Bersangka baik hati yang bersih,
Berburuk sangka jangan sebarang.

Kalau kangkung naik harga,
Sayur lain pun banyak lagi;
Pangkat dan harta tiada nilainya,
Amal ibadah dibawa mati.