I made this widget at MyFlashFetish.com.

Sunday, 13 July 2014

KIRIMKANLAH DOA

Tatkala kita di sini penuh ceria dalam menelusuri Ramadhan 1435H, masihkah ada sekelumit rasa bertenggek di ruang hati kita tentang saudara kita di sana? Saudara yang nun jauh beribu batu...... GAZA.....

Salam Ramadhan buat mereka yang dipenuhi rentetan kehidupan yang dihujani dengan peluru berpandu di saat kita menghitung-hitung dan berkira-kira mahu membuat persediaan berbuka puasa, lebih-lebih lagi persediaan menyambut ketibaan Syawal.

Cubit paha kiri...... takkan yang kanan tak terasa juga?  Andai itulah yang terjadi, memang barangkali mungkin tiada perasaanlah kita.  Belajarlah untuk mengasihi andai diri ingin dikasihi.  



Apakah kita patut sekadar bersyukur kerana negara kita aman?  Di negara kita tiada peperangan.  Semua hidup dalam bahagia dan harmoni.  Wajarkah itu yang menjadi ungkapan?  Jika sekadar itulah pemikiran kita, jumud namanya. Tak mahukah otak yang dianugerahkan Allah ini kita guna pakai untuk memikirkan perkara yang labih jauh lagi.  Memikirkan permasalahan umat.   Kalau dikatakan otak beku, kita marah.  Kalau disebut kita hanya mementingkan perut, kita marah juga.  

Kita boleh tidur lena di sini dalam kekenyangan!  Sedang mereka diganggu mimpi ngeri.  Namun syahid itu tetap jadi idaman!  Tapi kita apa yang ada?  Yang menyimpan hasrat nak ke sana juga, barangkali mungkin terhalang.Ada yang menyantun dengan doa, berdoalah.  Sesungguhnya Dia Maha Mendengar.  
Malah ada yang memboikot barangan, boikotlah.  Jangan kata usaha ini nampak bodoh.  Sejarah biarkan berulang.  Ingat lagi bagaimana seekor burung kecil membawa air di paruhnya berusaha membantu memadamkan api yang membakar Nabi Ibrahim!

Jangan asyik berfikir nak menjaga periuk nasi kita sahaja.  Perlu ingat juga, kalau Allah tak izinkan......  tak menjadi nasi dalam periuk kita itu.  Sesungguhnya Pemberi Rezeki hanya Allah SWT.  Dalam kesibukan menjaga diri dan hal peribadi tanpa memikirkan sanak saudara yang berlainan bangsa tapi seagama, rasa-rasanya mampukah kita mendepani cabaran dan ujian bersendirian sekiranya ujian seberat itu Allah timpakan ke atas kita?  Berfikirlah di luar kotak buat seketika.......

Bukanlah kita mengharapkan perkara sebegitu terjadi kepada kita, tapi belajarlah merenung sebentar.  Tidakkah dalam hati kecil kita sangat-sangat mengharapkan bantuan dan pertolongan Allah.  Dan barangkali pertolongan itu datang dalam pelbagai bentuk.  Mungkin ada yang menghulurkan wang, ubat malahan doa.  Atau Allah turunkan malaikat-Nya datang membantu...... siapa tahu!
Berperasaanlah sikit.....  kita bersaudara sesama mukmin.  Allah tidak menilai kaya atau miskinnya kita, berharta atau tidaknya kita.  Ketaqwaan, itu yang penting!  


Salam Ramadhan Al Mubarak.  Mudah-mudahan kita dikurniakan hati yang lembut dan sentiasa basah lidah untuk mendoakan mereka.

No comments:

Post a Comment