I made this widget at MyFlashFetish.com.

Sunday, 28 December 2014

KASIHANILAH MEREKA YA ALLAH

Terlalu banyak berita yang masuk.  Semuanya pantas.  Bagaikan air bah yang naik mendadak.  Baik menerusi whatsapp atau info melalui facebook.  

Aku meneliti bait-bait bicara dalam diam.  Membaca status mereka di telefon bimbitku.  Melihat foto-foto yang dimuat turun.  Cuba menjiwai resah yang bertandang.  Empatiku menerjah datang.

Ada dalam kalangan rakan sekerjaku merupakan orang Pantai Timur.  Kebetulan ramai pula.  Emak ayah dan adik-beradik serta saudara-mara ramai di sana. Kami di sini syukur alhamdulillah, cuaca baik sahaja.  Kalau pun hujan, tidak membimbangkan.  Ada kalanya mendung, ada waktunya renyai sahaja.  Jauh berbeda dengan situasi di sana.  Hujan lebat saban waktu.  Tidak menampakkan tanda-tanda reda.  Hingga menyebabkan air sungai naik melimpahi tebing.

Kekadang aku mencelah jua bagi meredakan resah hati yang meraja.  Teramat kuat degup jantung kuduga.  Anak menantu yang bertugas di sini gelisah kian ketara.  Manakan tidak..... berita dari sana tidak pernah berdusta.  Hingga terputus hubungan mereka.  Dan akhirnya khabar diterima...... rumah asal terpaksa ditinggalkan.  Pusat pemindahan bakal menerima penghuni baru.

Aku dapat merasakan kepiluan yang amat sangat mula menerawang segenap rasa.  Hati yang sebu.  Fikiran yang buntu. Berbaur jadi satu.  Hanya doa yang mampu dipanjatkan pada-Mu Ya Robbi.  Kasihanilah mereka Ya Allah.  Lapangkan hati mereka menerima dugaan ini.  Teguhkan iman mereka, kurniakan mereka kekuatan semangat dan kesabaran dalam menempuh ujian yang melanda.

Anak-anak di perantauan sering mendoakan dan mengharap yang terbaik buat mereka.  Aku turut terharu, berkongsi rasa bersama mereka.  Semoga ENGKAU jadikan kami umatMU yang bersyukur dan bergantung harap pada kasih dan rahmatMU.  Jangan tinggalkan kami Ya Allah, usah biarkan kami menentukan nasib kami sendiri.



Thursday, 11 December 2014

EMM...... BOLEH MENANG KE?

Emm............... bola tu bulat!  Apa-apa pun boleh terjadi.  Bagi peminat bola sudah tentu menanti-nanti dan menunggu-nunggu akan tarikh hari ini..... 11 Disember 2014.

Apa tidaknya, pasukan negara akan bertemu dengan pasukan Vietnam.  Bagi peminat bola, sudah pasti  tidak sabar menanti detik itu.  Setelah kecundang di stadium sendiri, sudah pasti harapan begitu menggunung untuk menang kali ini.  Tetapi....... kali ini bukanlah bermain di tempat sendiri.  Bermain di tempat lawan yang sudah pasti memberi kelebihan kepada mereka.  Agak berat tugas yang dipikul kali ini!

Bagaimana berat pun tugas itu, ada keutamaan lain lagi yang patut dipandang berat...... iaitu SOLAT!  Kebiasaannya penonton menunggu di padang bola adalah terlalu awal.  Barangkali mungkin menyebabkan panggilan ALLAH itu tidak diendahkan, walaupun di stadium itu ada ruang untuk solat, bermakna adanya surau.  Tapi berapa kerat yang mengunjungi ruang itu?  Hatta di tengah padang pun boleh kita tunaikan solat itu..... kenapa dipandang enteng?

Sebagai umat Muhammad SAW, idola kita....  berbuatlah sebaiknya.  Baginda adalah contoh ikutan.  Allah didahulukan, bukannya bola didahulukan.  Bila seruan dilaungkan, kita sahut dahulu panggilan itu.  Berapa minit sangatlah kita berbicara denganNYA.  Malah sebenarnya pihak berkenaan boleh menyusun jadual perlawanan.  Boleh menjaga batas-batas aurat dalam bersukan.  Tapi mengapa kita mengalah dengan undang-undang dan peraturan manusia?  Sedangkan kita tahu dan maklum undang-undang Allah itu termaktub hebatnya.

Dan seperkara lagi yang amat mendukacitakan dan memalukan ialah sikap sesetengah penonton yang nampaknya tidak bersedia menerima kekalahan.  Tidak adanya semangat kesukanan.  Islam tidak mengajar sedemikian.  Rakyat negara ini seringkali berbangga dengan slogan Negara Islam, sedangkan banyak perkara tidak menunjukkan Islam tertegaknya di negara tercinta ini.  Tengok sahajalah dalam aktiviti bersukan seperti ini.  Waktu-waktu genting seperti Maghrib dilalaikan.  Budaya timur penuh sopan santun yang dahulu dibanggakan, hilang entah ke mana.  Adakah ini akibat daripada tidak ambil pusing hukum-hakam yang telah Allah tetapkan.....  wallahu'alam.

Dan malam ini, biar apa pun strategi, walau hebat mana pun latihan yang telah dijalankan...... ketentuan hanya padaNYA.  Setiap yang mengambil bahagian, sudah pasti berharap akan kemenangan.  Namun kalah menang itu adat pertandingan.  Janganlah hendaknya kejadian malam itu berulang kembali.  Sebagai umat Islam, Rasulullah SAW tidak mengajar kita berbuat tidak baik kepada orang lain.  Di mana bumi dipijak, di situ Islam sepatutnya kita junjung!




Friday, 5 December 2014

LAMA SUNGGUH TAK JUMPA!

Sebaik-baik menuruni kereta, aku segera menuju ke kedai buku.  Di hadapanku tiga wanita bangsa Cina berlalu di hadapanku.  Tanpa diduga pandangan kami bertentang.  "Eh, Puan Tieh!". Kami bersalaman. Berpelukan.  Erat.  Lama sungguh kami tidak bersua.

Wanita berbangsa Cina berusia melebihi separuh abad itu masih seperti dulu.  Kami berbicara sebentar cuma.  Beliau mesra macam dulu.  Menurutnya sudah tiga tahun lebih beliau pencen.  Hendak ke kedai sebelah menurutnya.  Kedai yang menjual "Bird Nest".  Dua orang rakannya telah meninggalkannya di belakang.

Semasa aku membongkok untuk menanggalkan sepatu, mataku tidak lekang dari memandang tiga sosok tubuh wanita Cina itu.  Jelas kedengaran perbualan mereka dalam bahasa Cina sambil mata mereka memandang kepadaku.  Aku hanya senyum sambil melambaikan tangan.  Barangkali Puan Tieh memperkenalkan siapa aku kepada dua orang temannya itu.

Setelah memberi salam, aku melangkah masuk ke Anamuslimland, kedai di mana aku biasanya membeli majalah dan buku-buku agama buat bacaan kami sekeluarga.  Selesai memilih buku dan majalah serta membuat pembayaran, aku kembali ke kereta.

Fikiranku menerawang semula pada Puan Tieh Nyit Koy....... wanita itu pernah mengajar anak sulungku di Tahun Satu dulu.  Terima kasih Puan Tieh!