I made this widget at MyFlashFetish.com.

Monday, 24 August 2015

RAJA TIDUR.....

Namanya cantik.....................  Fathul Islam.  Muka cute. ......hensem!  Malangnya muridku yang seorang ini kerap lena dalam kelas.  Namun begitu sejak kebelakangan ini, dia kelihatan riang dan rajin mencuba. Tidur di dalam kelas pun jarang nampaknya. 

Sejak awal kemasukannya di kelasku pada pertengahan tahun lalu, hanya beberapa huruf yang dia kenal.  Alhamdulillah, kini hampir mengenali kesemuanya.  Aku harus bekerja keras membantunya........  dan mungkin usahaku bertemu bondanya hari itu dan mengadu hal tentangnya memberi respon positif!  Syukur sangat-sangat.....

Fathul begitu sukar mengenal huruf pertama iaitu 'a '.  Rasa pelik pula, kerana sepanjang pengalamanku memegang kelas pemulihan........   huruf ini semua murid kenal.  Ia merupakan abjad pertama.  Yang pertama melekat di hati dan minda anak-anak.  Tapi berbeda dengan Fathul.  Latih tubi dengan menulisnya berulang, tidak menyelesaikan masalah.  Hinggakan suatu hari aku menulis huruf berkenaan dengan jari telunjukku di belakang badannya.

Apabila kuminta dia menulis semula dengan jarinya di atas lantai,  dia berjaya melakukannya.  Dan sejak itu dia mula kenal 'a'. Dan sekarang bila aku mengujinya, dia tahu yang mana satu huruf tersebut.

Hanya beberapa huruf sahaja lagi perlu dikenalnya, sementara itu aku terus memperkenalkannya dengan beberapa perkataan mudah........  moga Allah membantuku, sesungguhnya Dia Maha Mengetahui dan Penyayang.  Terima kasih Ya Rabb...


Saturday, 22 August 2015

TERIMA TANPA SYARAT

Aku melihat Najmi membelek-belek buku itu ......  sehelai demi sehelai di buka lembarannya.  Barangkali gambarnya yang cantik memukau hatinya.  Mulutnya becok berbicara sambil jemarinya menunjukkan gambar-gambar yang ada di dalam buku tersebut kepada kawan-kawannya.  Wajahnya penuh ceria.

Namun di sebalik semua itu, hanya aku dan beberapa orang rakannya yang memahami siapa dirinya.  Dalam usia lapan tahun itu....... masih banyak huruf konsonan yang belum dikuasainya.  Sedangkan anak seusia dengannya ramai yang telah boleh membaca dengan lancar.  Mungkin juga ada yang agak lambat, membaca merangkak-rangkak.  

Tapi Najmi.........  anak yang pernah berada di sekolah tadika, yang pernah sama-sama dibimbing semasa usianya enam tahun ...... hingga ke saat ini berupaya mengingat dan mengenal sepuluh huruf sahaja!

Berkali-kali aku membantunya, memberinya latih tubi.....  tapi sayang.  Huruf baru, dia ingat, tapi huruf yang lama hilang pula dari kotak fikirannya.  Huruf yang benar-benar melekat di hati dan fikirannya buat masa sekarang ialah vokal a, e ,o dan konsonan c, g, k, l, m, w, x........  Sebelum itu dia kenal vokal  a, e, i, o, u dan konsonan c, d, f, p, s....

Aku jadi letih bila mengenangkannya!  Tapi pengalaman berkursus dulu membuatkan aku boleh menerima Najmi seadanya......  tanpa syarat.  Aku belajar untuk menghargai siapa dia.  Insan yang begitu payah untuk mengingat.....  tapi begitu pemurah dalam membantu.









Sunday, 16 August 2015

ORANG RAO @ RAWA DAN KELAMAI

Tahun ini Allah telah mempertemukan kami sekeluarga.  Siapa sangka, ya?

Tetiba saja hati tergerak untuk mengumpulkan semula ahli keluarga sebelah emak di Kampung Gunung Mesah, Hilir Gopeng.  Cuma satu cara yang terbayang di mataku dan terlintas di fikiranku ialah dengan cara "whatsApp".....

Kemudahan yang ada ini kalau digunakan dengan cara yang betul, insyaaAllah banyak manfaatnya!!!  Memang betul pun.

Tidak lama setelah 'group' itu diwujudkan, kami telah berjaya menemukan ramai ahli keluarga yang sekian lama terpisah.  Alhamdulillah, syukur sangat-sangat pada Allah.

Dan dalam perbualan kami di 'whatsapp' itu, kami memberi keutamaan kepada seluruh ahli berbahasa Rao @ Rawo dlm penulisannya.  Kecuali pelepasan untuk dua beradik sepupuku yang dibesarkan di Kuala Lumpur.  Mereka memahami apa yang ahli lain tuliskan, namun untuk membalas dalam bahasa Rao kurang pasti.  

Di situlah kenangan lama muncul kembali.  Wajah-wajah yang sekian lama tak ditemui mewarnai hari lebaran kali ini.  Di kampung laman, hanya yang tinggal beberapa nama sahaja.  Yang tua telah kembali ke rahmatullah.  Yang ada pun telah bertebaran ke sana ke mari.  

Paling mengujakan bila mana isu makanan tradisi menjadi bahan perbualan kami........"kelamai".......  Dulu menjadi santapan kami menjelangnya eidul fitri.  Kesukaran membuatnya memang diketahui.  Keunikannya masih diingati, hatta sepupuku yang di KL masih meletakkan ia di hati!

Kini harganya sebatang mencecah RM20 dan RM30 ke atas!   Agak sukar ditemui......  Dan tidak ramai orang luar yang tahu mengenainya.  Namun kelamai ini ada di tempat anakku belajar...... di Kuantan,  Pahang.  

Rupa-rupanya ramai orang Rao @ Rawa di Pahang.....  Patutlah kelamai turut ditemui di sana, malah kata anakku ianya mudah didapati di sana!  

Bersyukur sangat pada Ilahi kerana telah menemukan kami semula walaupun dalam daerah dan negeri yang berbeza.  Dan dengan hanya di hujung jari kami berjaya beramah mesra mengembalikan nostalgia tahun 70-an dulu!

Buat yang istimewa.........
Pak Dullah, Pak Andy, Pak Pien, Pak Rodi, Pak Peei, 
Acik Tupin, Acik Juai, Acik Nida, Acik Enon, Acik Simbon, Mak Itam,
Abg Shamsul, Sariza, Adik @ Nazril, Ina, Yatie (isteri Zul),
dan selebihnya boleh dihubungi melalui telefon saja.  
Mudah-mudahan ukhuwah dan tali persaudaraan kami berpanjangan.