I made this widget at MyFlashFetish.com.

Friday, 12 February 2016

TARBIAH SENTAP

Aku dan anak-anak memang peminat buku.  Sanggup berlama-lama di kedai buku atau pameran buku.  Kalau di pasar malam, jika ada masa...... singgah juga walau sekejap.  Namun di situ tak banyak pilihan.  Sama juga keadaannya jika kami ke tempat-tempat ceramah.

Dan hari itu kami menjenguk buku di pasar raya memandangkan kak uda dan kak alang berhajat mencari buku di situ.  Aku mengambil kesempatan menuju ke rak yang kuminati.  Rasanya tahun ini belum lagi aku mengeluarkan belanja untuk buku ilmiah.......  mataku meliar meniti dari satu ke satu rak.  Dari sebuah ke sebuah buku.

Sehinggalah aku bertemu dengan 'Tarbiah Sentap'.  Kucapai naskhah pertama.  Tajam meneliti hasil tulisan siapa.  Memang benarlah... sudah agak lama aku tidak melangkah ke toko buku!  Ketinggalan betul aku........

Barangkali juga kerana aku tidak pernah menjejak kaki ke pasar raya tersebut, maka aku 'ketinggalan'.  Sedangkan anak-anak dah lama tahu.  Dah kenal pun penulisnya.  Tapi memang benarlah....... aku bukannya jenis suka ke pasar raya.  Kalau mustahak pun, sekadar beli apa yang dicatat dalam kertas sahaja.  Lepas itu balik rumah.  Tambahan pula itulah pertama kali kujejakkan kaki  ke situ.  

Dua hari kemudian baru sempat aku membelek buku berkenaan.  Dalam perjalanan kami menghantar kak alang balik ke kolej, aku meneliti buku tersebut.  Emm....... menarik!   Berpeluang menatap bait-bait bahasanya..... santai..... sentap......  terasa macam dekat saja kita dengan penulisnya.  Bahasa mudah sesuai dengan anak muda zaman sekarang.

Elok juga dihadiahkan kepada anak bujangku......mudah-mudahan penanya berjaya menembusi hati anakanda-anakandaku yang berhadapan dengan pujukan dan rayuan syaitan.  Dihimpit masalah dunia anak muda.  Dikepung persekitaran yang menggoda.   Malah, ada juga point yang membuat aku tersentap.  Kena batang hidung sendiri.  Hebat penulis muda ini, subhanallah.  Alhamdulillah....... 

Mudah-mudahan aku berjaya menghadam dua buah buku Adnin Roslan ini.  Malah mengamalkan apa yang terkandung di dalamnya.  In syaa Allah.


Wednesday, 10 February 2016

ISLAMIK LA SANGAT.....

Lama rasanya tak menulis di blog ini.  Dah masuk bulan Februari namun tahun 2016 ini belum terisi dengan bicara hati ini.

Entah bagaimana semalam aku menerima tamparan hebat dari seseorang.  Justeru itu aku bangkit demi untuk menegakkan kebenaran!  "Berkata benarlah walaupun pahit" ......  Itu tetap aku pegang.

Tak pernah terlintas pun aku untuk membina group whatsapp keluarga.  Kerana kesibukan dan kekangan waktu, aku jadi malas untuk semua itu.  Tetapi tiba-tiba aku berhasrat mengumpul seberapa banyak ahli keluarga untuk disatukan bermula detik pertemuan kami di majlis walimatul urus di kampung pada tahun lepas.  Dan satu-satunya jalan mudah untuk hasrat dan tujuan itu ialah melalui whatsapp....

Ternyata benar telahanku.  Alhamdulillah, ahli group itu mendadak naik berkat usaha beberapa orang admin yang aku letakkan.  Rupanya ramai yang belum kukenali dengan lebih rapat.  Yang jauh kita dekatkan, yang dekat kita rapatkan.  

Namun kekadang terdapat sedikit percanggahan pendapat dalam kalangan ahlinya.  Aku menjadi pembaca yang lebih banyak berdiam diri walaupun aku adalah adminnya.  Rasanya aku boleh buat apa sahaja, sama ada nak delete ahli atau exit group....  Tapi itu bukan tindakan yang waras.  Bila ada yang menyentuh soal politik, makin panas nampaknya group tersebut.  Kian ramai yang left group.  Dan ada juga yang marah-marah, kemudian left group.  Selepas itu masuk balik......   Kuperhatikan sahaja tindakan mereka.

Tapi selepas gambar-gambar lama dimuatkan dalam group itu kelmarin,  aku yang lama berdiam mula bersuara.  Apa tidaknya, gambar-gambar lama zaman jahiliah dulu (tidak menutup aurat) dimasukkan.   Sedangkan kini semuanya telah bertudung.  Kalaupun ada gambar kanak-kanak, kini mereka telah dewasa.  Sedangkan menutup aurat itu wajib, hukum Allah yang tidak boleh kita lawan.  Mempertikai atau tidak mengambil langkah menutup aurat itu bermakna kita melawan Allah.

Secara berhemah, aku minta gambar tersebut di'delete'.  Dah rasanya habis baik aku berbahasa, sentuh sedikit soal aurat dan hukum Allah.....  Lantas aku ditegur...ïslamik la sangat"......  Terus insan tersebut 'left group'.  

Nak dikatakan 'budak-budak'....... bukan.  Nak dikatakan tak tahu bab hukum, aku tidak bermaksud nak menghukum.  Aku luahkan kebenaran dan kenyataan kerana dalam gambar tersebut ada wajah ibu kesayanganku, ibu saudaraku, saudara sepupuku, barangkali dua pupu, tiga pupu......... atau entah apa lagi hubungan kekeluargaan kami.  Patutkah gambar lama yang kesemuanya kini telah menutup aurat........ ditayangkan kepada umum semula.  Tidakkah Allah menilainya?  Dan tidakkah malaikat mencatatnya?

Dan generasi hari ini walaupun berpangkat anak saudara, cucu saudara, hatta cicit........  sama-sama menilai sesiapa di dalam gambar tersebut mengikut naluri mereka.  Mohon belajarlah memahami hukum tuhan....

Kita boleh berubah, namun hukum Allah tak siapa boleh mengubahnya.  Haram tetap haram, halal tetap halal.  Kalau hukum Allah dipermainkan, aku akan tetap bangkit walaupun implikasi negatif bakal menanti.