I made this widget at MyFlashFetish.com.

Thursday, 21 April 2016

BERAT MATA MEMANDANG

Kelmarin aku bersama Kak Fadz, Cikgu Ya dan Jai meneruskan misi ziarah. Paling menjentik hatiku bila kami ditemukan oleh Jai dengan warga emas yang dalam keadaan kudrat yang tak seberapa yang menjaga anak perempuannya yang berusia 44 tahun. Ibu itu dengan kekuatan lutut yang tidak upaya menampung badan, ditambah dengan masalah kencing manis.  Duduk di kerusi bersebelahan dengan anaknya.

Manakala anak yang berusia 44 tahun itu hanya tersandar di kerusi 'malas' dalam keadaan tidak upaya, sosok tubuh yang ketara tidak berisi, ditambah dengan memakai lampin pakai buang.  Kusentuh dan kugenggam erat tangannya.  Dia membalas genggamanku.  Ada respon.

Turut bersama mereka ialah anak kepada wanita OKU itu yang baru sahaja menamatkan pengajian tingkatan lima.  Setia menemani ibu yang terlantar dan nenek yang kian uzur.  Manakala abangya baru sahaja keluar sebaik-baik kami sampai.

Mendengar ceritanya, aku jadi pilu.  Makcik itu yang mempunyai tiga orang anak tanpa rasa malu meneruskan bicara bila kami menanyakan beberapa perkara.  Dan akhirnya persoalan kami terjawab dengan kisah yang menyayat hati.

Anak yang asalnya dilahirkan sempurna ketiga-tiganya, mendapat masalah yang sama setelah mendirikan rumahtangga.  Anak yang berusia 44 tahun itu mengalami masalah sedemikian ketika anak bongsunya mencecah usia dua tahun.  Masalah yang tidak ditemui punca penyakitnya.... makin meruncing.  Dan hasilnya kini adalah keadaan yang dapat kami lihat di depan mata.  Masih mampu melirih pandang kepada kami,  mampu menjawab salam, namun terkapar lesu seakan mohon simpati.

Bak kata pepatah, "Berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul"....   Bayangkan anaknya yang kini remaja berusia 18 tahun..... bermakna sudah lebih kurang 16 tahun ibu berusia 44 tahun itu menderita sedemikian rupa.  Ya Allah...... sabar sungguh bondanya menghadapi ujian-Mu.  Dan kini anak-anak berdua itu bakal mengambil alih tugas nenek yang kian dimamah usia.  

Bagaimana pula halnya anak-anak yang dua lagi?  Yang menerima nasib yang sama seperti ini?  Tak terjangkau akalku....

Mereka-mereka ini merupakan insan terpilih yang memerlukan sekelumit ehsan dari kita yang serba sempurna.  Seringkali kita berkira dalam banyak hal, berungut dengan ujian-ujian kecil.  Sedang mereka redho dan sabar menerima ujian sebesar dan seberat itu.  Kita...... kita bagaimana?

Aku kembalikan soalan itu kepada diriku ........  dalam usia yang menjangkau separuh abad ini, tak sehebat itu ujian yang Allah timpakan ke atas diriku.  Ya Allah, permudahkanlah urusan mereka.  Limpahkanlah kasih sayang-Mu buat mereka.  Lewat kunjungan itu, banyak mengajar aku erti kemanusiaan dan rasa syukur yang mendalam.  

Ziarah ini ............ aku belajar erti kehidupan dan kasih sayang sesama insan.



No comments:

Post a Comment