I made this widget at MyFlashFetish.com.

Friday, 28 October 2016

RIBUT

Sebaik-baik aku melangkah masuk ....... kelihatan masing-masing menghadap komputer.  Aku pun tadi menghadap komputer juga.    Letih mataku berlama-lama.  Sesekali aku ke pejabat, bertemu yang berkenaan.  Berhasrat mahu berbincang sesuatu.

Malangnya semua kulihat sibuk.  Bila sudah di'klik'...... terpaksa menunggu.  'Loading' begitu punya lama...... akhirnya tak jadi juga.  Terbit rasa kasihan di hatiku.  Bukan sekadar pada rakan sekerja, malah pada diriku sendiri.  Bekerja bagai ribut...... menguruskan pelbagai jenis 'e' .

Betullah apa yang kubaca dulu...... kenyataan seorang profesor terhadap tugas seorang 'guru' .   Memang tidak dinafikan.  Dan ia benar-benar menerbitkan stress dan fed-up!

Tapi apa yang berlaku sekarang?  Keadaan seolah-olah menjadikan kita semakin jauh dari kasih Allah.  Sudahlah di tempat kerja, kita bertugas.  Balik ke rumah, masih lagi menghadap tugas yang sama.  Kekadang lewat tidur...... bersengkang mata.  Ada kalanya tidak teratur jadual kehidupan seperti dulu.

Sedangkan bagi pekerja lain, kerjanya habis di pejabat atau di tempat kerja sahaja.  Nokhtah setakat itu.  Tidak ada sambungan tugas pejabat di rumah.  "Rumahku adalah Syurgaku".

Dan seratus persen hilang stressnya di tempat kerja.  Tiada apa yang membebaninya tika di rumah.  Syukur alhamdulillah.

Ya Allah, aku mohon perlindungan-Mu.  Mohon permudahkan urusan kami.  Mohon rahmat dan kasih sayang-Mu.  Didiklah hati dan jiwa kami agar amat bergantung harap kepada-Mu.  Dengan tugas bagaikan ribut ini, ia tidak sedikitpun mengganggu ingatan kami pada-Mu.  Dengan amanah yang dikendong ini, tidak sesekali anak-anak didik terabai.

Bak pepatah..... kalau takut dilambung ombak, jangan berumah di tepi pantai....
Semoga kesabaran dan kekuatan sentiasa bertaut utuh dalam diri.  

.....suatu hari nanti
pastikan bercahaya
pintu akan terbuka
kita langkah bersama
di situ kita lihat
bersinarnya hakikat
debu jadi permata
hina jadi mulia.......




MILO

Dah lama aku perhatikan iklan ini.....  Kehebatan yang nyata!

 "Minum milo anda jadi sihat dan kuat".   Betul ke?  

Pernah sekali aku diberitahu oleh rakan sekerja bahawa kandungan milo itu bukanlah bagus sangat.  Ada campuran tanah di dalamnya.  Aku jadi terkesima. Malas pula aku menyelidik.  Ah..... biar sahajalah...

Dulu memang aku suka minum milo panas atau suam ketika di kantin sekolah.  Semakin lama aku makin menjauh dari meminum minuman tersebut.  Bukan kerana terpengaruh dengan kata-kata kawanku itu.  Semuanya kerana menjaga kesihatan.

Sudahlah milo itu manis.  Ditambah lagi dengan susu pekat manis!  Bertambah-tambah manis rasanya.  

"Kalau kacau air tu jangan sampai ke dasar.  Jangan kacau semua.  Tak terminum nanti...." tegur suamiku.  Memang kami sekeluarga jenis yang tak minum yang manis sangat.  Sekadar manis-manis buah sahaja setiap bancuhan minuman yang dibuat.  Tetapi kalau minum di luar, aku biasanya lebih minat minum air suam sahaja.

Satu fakta menarik ingin kukongsikan ialah perkataan MILO itu sendiri.  Kenapa sejak kebelakangan ini ia disebut MAILO?  Pelik sangat....... sebutannya menyalahi ejaan.  Di kelas aku mengajar murid-muridku ejaan MILO, bunyinya MILO.  Tapi di kaca TV, ejaan MILO....... disebut MAILO...

Jadi sekarang .........siapa perosak bahasa???????????

Wednesday, 5 October 2016

SEMBUHKAN MEREKA YA ALLAH.....

1 Muharram jatuh hari Ahad.  Isninnya cuti lagi.....  Aku bersama suami mengambil kesempatan menziarahi jiran belakang rumah yang sudah 4 hari ditahan di wad.

Rupa-rupanya ramai bertali arus yang datang menjenguk beliau.  Ketika kami sampai, kelihatan beliau sedang menikmati hidangan petang itu.  Isterinya yang begitu ramah menyambut kehadiran kami.  Kelihatan anak menantu dan cucu ada sekali.

Bicara kami tidak panjang.  Usai bertanya khabar dan mendengar sedikit penerangan dari sang isteri, kami mohon diri kerana ada lagi pesakit yang akan diziarahi.  Ketika itu ada lagi jiran lain yang baru sampai.  

Kami melangkah ke wad lain.  Dalam perjalanan aku ditegur oleh dua orang anak muridku.   Tatkala aku bertanya siapa yang diziarah.....  mereka saling berpandangan dan tersenyum tanpa dapat menyebut nama gerangan yang dijenguk....  satu persoalan bertenggek di hatiku.

Di wad pembedahan, kami melangkah ke ruang pesakit wanita.  Suami menjelaskan kepadaku........ nak ziarah saudaranya.  Aku sebenarnya hanya mengikut sahaja, tanpa mengenali siapa orangnya.  Tatkala makin hampir ke katil tersebut, hati dijengah pilu.  Sebelah kakinya berbalut hingga ke peha.  Kami dimaklumkan seraya berbisik oleh suaminya bahawa isi sebahagian daging kakinya telah dibuang.  Akibat kencing manis.

Sesekali kami berbual.  Namun suamiku lebih banyak bertanya khabar kepada suaminya.  Mereka saling mengenal antara satu sama lain.  Pasangan ini merupakan pendidik.  Suami telah pencen, manakala isterinya masih berkhidmat.  Tua lebih dua tahun sahaja dariku.  Sekolahnya pun tidak jauh dari tempatku mengajar.

(....... tiba-tiba sahaja aku teringat pada Kak Nor......... ) 

Sedang asyik menelinga perbualan mereka berdua, anak muridku datang menghulur salam kepadaku....  kusambut tangannya.   "Ziarah siapa ye?"  Pun tanpa jawapan dari ulas bibirnya..... barangkali tidak tahu hendak menceritakannya.

Aku memanjangkan leher ke ruang sebelah sambil kaki melangkah meninggalkan suami.  Ada beberapa kelibat insan yang aku cam berada sekitar katil tersebut.  Ucap salamku mereka sambut.  Seorang demi seorang kuhulurkan tangan, tanda salam perkenalan.

Allahu robbi....... macam sama sahaja keadaannya dengan pesakit di katil tadi.  Sebelah kakinya juga berbalut hingga ke peha.  Cumanya pesakit yang seorang ini ramah bercerita.  Kelihatan agak ceria.  Rupa-rupanya sebahagian daging kakinya dibuang kerana sudah membusuk........hatiku meneka sendirian...... kencing manis jugakah....

Diceritakan asalnya pesakit hanya demam dua hari.  Sudah pergi ke klinik berdekatan bagi mendapatkan rawatan.  Dan akhirnya sebulan ditempatkan di hospital.  Dimaklumkan sebelum ini telah dimasukkan ke ICU.  Malah telah dibacakan Yaasin untuknya....... aku terdiam seketika.  

Kuasa Allah...... tak siapa yang tahu.  Alhamdulillah, elok sedarnya.  Cuma selepas itu setelah pemeriksaan doktor, sebahagian daging kakinya terpaksa dibuang.  

( .......... aku teringat kembali pada Kak Nor ........)

Ramah mulutnya berkisah...... terkesima aku jadinya.   Tidak terasa sakitkah?  Masih muda orangnya.  Anak-anak masih kecil.  Rupa-rupanya dulu pernah belajar di sekolah tempatku mengajar sekarang.  Maknanya 'murid tua' sekolahku.  

"Doakan saya ye cikgu," ujarnya ketika kami bersalam sebelum aku meninggalkannya.  

"In shaa Allah," jawabku sepatah.  Rasa sebak menerawang di kamar hatiku.  


Dalam perjalanan pulang kubisikkan pada suami...... " Teringat pada Kak Nor, bang.   Dia pergi dulu dalam keadaan macam tu ".   Kumohon pada-Mu Ya Allah, sembuhkanlah mereka.  Kasihilah mereka.  Kasihanilah mereka.  Sesungguhnya Engkaulah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.