I made this widget at MyFlashFetish.com.

Tuesday, 8 November 2016

HARGA MINYAK NAIK LAGI......

Penuh laman dengan viral resipi........ baik facebook mahupun whatsapp.  Kuteliti resipi-resipi tersebut.  Berbaur sindiran.  Walaupun ianya baik dari aspek kesihatan, namun hatiku condong mengatakan bahawa semua itu memperli mereka di atas sana.

Ironinya begini...... diumumkan harga gula naik, jawapan mudahnya kurangkan gula.  Lebih tragis..... jangan makan gula.  Harga petrol naik, jangan naik kereta.  Ataupun berkongsi kereta.  Dan sekarang harga minyak masak naik, tukar menu kepada yang rebus-rebus atau yang bakar sahaja.  Sifir mudahnya begitu......

Kenapa tidak yang di atas sana tunjuk contoh teladan yang baik dan mulia?  Dalam keadaan rakyat dinasihati segala..... nun yang di sana boleh pulak boros berbelanja. Lebih hebat di luar negara.   Bermewah-mewah segala...... konon katanya dulu, belilah barangan buatan Malaysia.  Ibarat ketam menyuruh anaknya berjalan betul!!!   CAKAP TAK SERUPA BIKIN

Kenapa rakyat didahulukan untuk menerima hukuman yang dicipta sendiri oleh mereka di atas sana?  Siapakah yang menaikkan harga?  Siapakah yang boleh mengawal harga?  Jawatan berkaitan masalah ini..... diberi betulkah kepada mereka yang mahir dalam selok beloknya?  Atau asal yang menyokong membabi buta.  Kira pak angguk saja.   Peganglah jawatan itu sampai bila-bila.

Seeloknya jangan pegang jawatan kalau ianya bukan bidang anda.  Jangan mendabik dada dengan penyelesaian yang nampak bodoh di pandangan marhaen.  Malulah dengan mereka yang tidak berpendidikan tinggi, tapi fikiran mereka lebih hebat daripada menteri......

Duduk di atas sana ...... jangan rasa boleh buat sesuka hati.  Buat keputusan yang memihak kepada siapa?  Bukankah anda dipilih, menang dalam pilihan raya.  Apakah semuanya sudah lupa?  Cakap sahajalah 'janji ditepati'...... slogan yang tak berpijak di bumi nyata.  Pemanis mulut, penyedap halwa telinga.....

Sesekali duduk berfikirlah, bagi yang tak pernah berfikir ...... siapakah sebenarnya pengkhianat?  Siapa yang mengkhianati kita, yang menzalimi kita....

RAKYAT DIDAHULUKAN
JANJI DITEPATI
(Benarkah ..............)

Rakyat Didahulukan....... lebih kepada rakyat didahulukenakan.  Rakyat didahulukan untuk merasa BR1M awal tahun.  Berapa ramai yang dapat?  Berapa nilainya yang dapat?  Budi itulah yang diingat sampai mati.  Dikenang dan disebut-sebut selalu.  Berbelanja sekelip mata.  Bertahankah nilai yang dapat itu sampai setahun???

Sedarkah ...... apakah yang terjadi selepas itu?  Dalam tempoh untuk sampai ke penghujung tahun itu, berapa banyak yang dikaut pula dari rakyat?  
1.  GST  (persennya bakal naik lagi)
2.  Harga petrol naik (entah berapa kali)
3.  Perasankah bil air atau elektrik anda?
4.  Bagaimana dengan kos perubatan? 
5.  Macam mana pula dengan kos lain-lainnya yang semakin meningkat, tak pernah langsung menurun......

Beri sedikit........ ditarik sikit-sikit, yang akhir jumlahnya jadi banyak.  Takkan tak nampak.  Takkan tak sedar.  Kalau yang ini pun otak tak berupaya nak fikir, jangan marah jika anda dikategorikan OKU (Otak Kurang Upaya).  

Paling sedih........ ramai yang terpaksa dibuang kerja atau diberhentikan kerja. Bagi yang sudah berkeluarga, bagaimana kehidupannya berhadapan dengan hari-hari mendatang...... Tambahan pula dengan kenaikan harga.  Inilah kenyataan.  

Melihatkan senario hari ini, bangkitlah dari lena yang panjang.  Buka minda, dan berfikirlah.  Buatlah pilihan yang tepat.  Fikirkan masa depan anak cucu kita.  Jangan sampai nanti kita yang dipersalahkan kerana kesilapan membuat pilihan pada hari ini.  




Saturday, 5 November 2016

TURUNLAH SAMA (KHAS BUAT BAPAK-BAPAK MENTERI)

Turunlah sama.....
santunilah mereka sekelian
melihat kesusahan dan keperitan 
menyelami rasa hati dan perasaan
menelusuri kehidupan yang dhaif dan menginsafkan
yang menghitung hari-hari mendatang dengan kepayahan

Turunlah sama.....

tatkala mereka-mereka ini
berhempas pulas mencari sesuap nasi
terkadang sekadar meneguk air pili
merenung mohon simpati dan empati
pada siapa-siapa yang peduli

Turunlah sama.....

belajarlah merasai
berkongsi segala yang dideritai
jangan hanya bijak memperli
mencadangkan alternatif ikut logik sendiri
walhal menampakkan kebodohan peribadi
lagak si kaya tanpa sedar membaham hasil negeri
memenuhi perut dan tembolok kroni-kroni
alam akhirat sana sanggupkah berdepan dengan Ilahi?

Turunlah sama.....

jangan pandai menabur janji
wang ditabur tak tentu mana diperolehi
rakyat marhaen bergelut bagai nak mati
mendepani hari-hari mendatang ini
dengan bebanan tak tertanggung lagi
sedang kalian lena dek empuknya kerusi
rakus dan gelojoh bersama anak bini
menyapu bersih hak kami

Atau kami di sini.....

Yang akan menurunkan kalian suatu hari nanti
In shaa Allah...... sudah pasti!!!!!