I made this widget at MyFlashFetish.com.

Saturday, 17 December 2016

RINDU SERINDU-RINDUNYA.....

Kelmarin....... kutatap mukabuku untuk kesekian kalinya.  Mengimbau kembali sejarah yang tak bisa berulang.  Sambil meraikan bicara-bicara manis disulam rindu yang terbuku di kalbu.

Mengenang rakan seperjuangan yang kian melewati usia setengah abad.  Anak-anak yang kian dewasa.  Masing-masing berjubah, dengan topi empat segi....... wajah penuh ceria.  Malah ada yang sudahpun bercucu.  Selayaknya kita digelar atuk, tok wan, opah, nenek dan yang sewaktu dengannya.

Dengan raut wajah yang dah mula berubah.  Yang dahulunya cantik molek..... barangkali sekarang kedut mula mencelah.  Rambut yang dulunya hitam pekat, kian menyerlah putihnya.  Malah berat badan pun melebihi dari dulu.... kenyataan yang memang tampak jelas.  Kalau ada pun yang masih sama seperti dulu.... mungkin sukar ditemui.

Namun tak mengapa...... asalkan sihat walafiat, mampu untuk beribadah, alhamdulillah.  Itu sudah cukup bagus bagi kita.  Kesihatan itu amat berharga!

Sesekali bersua di muka buku...... acapkali kerjaya menjadi topik pilihan.  Paling tidak pun, ungkapan tentang keluarga pasti menjadi topik idaman.  Laluan hidup telah jauh berbeda dari dulu.  

Apa yang serupa ..... kita tetap duduk dalam gelanggang yang sama.  Cuma barangkali jawatan yang berbeda.  Menggalas amanah yang perlu dipikul sebelum titik nokhtah itu kita capai.  Dan tatkala khidmat telah berakhir.... bukan bermakna segalanya terhenti.

Namun ada dalam kalangan kita telah berundur diri lebih dahulu.  Atas alasan masing-masing, jua pilihan masing-masing.  Yang pasti, walau apa pun pengakhirannya.... kita tetap digelar 'çikgu' .

Dan kebersamaan kita di MPSI, tetap mekar di hati.  Kita pernah berada di situ, di tempat yang sama.  Belajar menjadi pendidik...... bergelar guru pelatih.......  merasai nikmat yang mungkin telah hilang.  Yang ada hanya kenangan, masih berbunga di teratak hati.

Taman Astakona, Dewan Rahman Talib, surau lama, panggung wayang lama, bangunan Suluh Budiman, dewan kuliah, kelas-kelas, asrama-asrama, dewan makan, bangunan lama Jabatan Penerbitan..... dan lebrinya........

Kehijauan pepohonnya, padangnya, tamannya....... 

Teringat nasi kawahnya, lauknya, gulainya, juga sorakan bising tatkala 'tray' bertabur jatuh.  

Masih  teringat lagi pada Mat Teropong,  Satira ........  

Rindu serindu-rindunya...... tiga tahun di Tanjung Malim, aku pulang dengan kereta api malam......




No comments:

Post a Comment