I made this widget at MyFlashFetish.com.

Sunday, 4 December 2016

TAKZIAH LUQMAN.....

Takziah.......... dari kami, guru-guru......

Tatkala mendengar berita di kaca tv tentang pemergian seorang atlit oku dari Manjung, Perak........  hati tertanya-tanya.  Sehinggalah akhirnya terjawab.  Atlit yang dimaksudkan itu ialah jiran setempat tinggal denganku.

Suamiku agak sedikit terasa dengan kehilangan tersebut.  "Semalam baru selisih dengannya di perjalanan.  Dia dalam kereta....." getus suamiku.  Nampak terkilan di raut wajahnya.  Baru semalam jumpa, hari berikutnya sudah tiada.

Sebenarnya kami baru lagi berkunjung ke rumahnya, sebelum kejadian.  Aku nampak kelibatnya di muka pintu, berkerusi roda di dalam rumah.  Mesra menyambut kami.  Waktu itu kami menghantar kipas angin untuk dibaiki oleh bapanya.

Walaupun sama tempat tinggal, tidaklah semua jiran itu kuketahui dan kukenali keluarganya.  Tapi bagi jiran yang satu ini, jika dikenangkan kembali..... memang masih kuingat lagi pada hari perkahwinannya...... kurang lebih lapan tahun yang lalu.....

Masa itu ada dua pasangan pengantin di dalam rumah tersebut.  Mereka adalah insan istimewa.  Kebetulan waktu itu suamiku membantu katering untuk majlis perkahwinan tersebut.  Aku turut hadir.  Masih kuingat lagi...... ketika itu ramai warga oku turut serta.  Mungkin merupakan ahli kelab atau persatuan yang sama.....  Itu cerita lapan atau sembilan tahun yang lalu.

Tanpa kusedari hari ini bahawa salah seorang muridku antara yang ramai itu adalah anak atlit ini.  Perkenalan kami bermula tatkala aku menegurnya tentang baju uniform sekolah yang dipakainya sedangkan murid lain berbaju t-shirt sekolah kerana pagi berkenaan mereka kelihatan menuju ke padang.  Ada PJ sudah tentunya.  

Dia kelihatan kemas dengan kemeja putih berlengan panjang.  Aku jelaskan tentang baju PJ yang harus dipakai sekiranya melakukan pendidikan jasmani bersama gurunya nanti.  Rupa-rupanya dia masuk ke sekolahku dalam bulan Jun lalu.  Guru kelasnya terlepas pandang tentang baju PJ yang patut dbelinya. 

Selang beberapa hari selepas itu, ibunya hadir ke sekolah untuk membuat tempahan baju tersebut.  Aku agak terpempan seketika.  Allahu Robbi..... Maha Suci Allah..... kusembunyikan rasa sedikit sebak yang bertenggek di hatiku.  Tangan ibu muda itu agak terketar-ketar menyerahkan nilai wang untuk bayaran pakaian PJ yang ditempah.  Dari cara berdiri, berjalan dan cara percakapannya...... dapat kuagak bahawa ibu ini termasuk dalam kalangan insan kurang upaya.

Sedang dia berurusan denganku, rupa-rupanya suaminya hanya menunggu dalam kereta.  Waktu itu tidak ada sebarang syak di hati untuk mengenal siapakah wanita atau ibu muda ini.  

Sehinggalah berita kejadian malang menimpa ayahnya tersebar di kaca tv, barulah aku tersentak sekali lagi.  Lantaran itu kami membuat kutipan sumbangan untuk Luqman.  Semasa hadirnya kami untuk menyampaikan sedikit sumbangan di rumahnya, kelihatan datuk, nenek, ibu dan adik perempuannya.  

Tambah menyentuh hati tatkala melihat adiknya yang comel itu bergerak secara meniarap dengan kedua belah kaki yang lemah berbalut dan diikat kemas oleh doktor.  Ya Allah..... sembuhkanlah segera anak itu.


No comments:

Post a Comment