I made this widget at MyFlashFetish.com.

Saturday, 13 May 2017

HARI IBU....... buat ibu yang kukasih

Bulan lepas aku pulang ke kampung, bersama suami dan anak-anak.  Anak-anakku rapat dengan opahnya yang mesra di panggil 'Tok Gemuk'.  Ibuku orang Rawa, jadi anak-anakku tidak memanggilnya opah atau nenek.  Lebih kepada panggilan 'Atok'.  Disebabkan badan ibuku agak berisi, cucu-cucunya memanggilnya dengan panggilan 'Tok Gemuk'.  Malah ibu turut membahasakan dirinya....'Tok Gemuk'.

Namun..... jauh di sudut hati, aku diketuk sedikit gundah.  Melihatkan badan ibu yang agak susut.  Dengan kedutan di sana sini.  Lebihan daging di lengan dan pipi yang kian mengendur.....  tersentuh hati kecil ini.

Sosok tua itulah yang sekian lamanya membesarkan aku dari sebesar dua jarinya ukuran tapak kakiku......  hingga aku boleh mengiring, meniarap, merangkak, bertatih berjalan dan akhirnya berlari.  

Dia jualah yang mendidik dan menatangku dengan kasih sayang hingga akhirnya aku menjadi manusia.  Bersama ayah yang berjuang mencari rezeki, insan istimewa itulah yang menghabisi waktu-waktunya di sisiku kala senang mahupun susah.

Dan kini tatkala usianya menjangkau 72 tahun, segala kekuatan kian hilang sedikit demi sedikit.  Pandangannya kian kabur.  Perlahan sungguh langkahan kakinya tika mahu bergerak dari satu tempat ke tempat lain hatta di dalam rumah sekalipun.  Tambah menyedihkan.... terpaksa menggunakan tongkat istimewa yang ayah belikan khas untuknya.

Betapa sabarnya ayah menemani ibu hinggakan ayah tidak mahu memenuhi jemputan andaikata lokasinya agak jauh dan sudah barang pasti akan meninggalkan ibu berlama-lama sendirian di rumah.  Apatah lagi jika terpaksa pulang lewat.  Kerisauan ayah pernah diluahkannya kepadaku.

Tetapi jika lokasi berhampiran, dan ayah sudah pasti pulang awal, in shaa Allah ayah akan memenuhi undangan.  Begitu kasihnya ayah pada ibu.  Aku mohon pada-Mu Ya Rabb, permudahkanlah segala urusan mereka berdua.  Lebih-lebih lagi urusan ayah, yang tidak pernah mengenal lelah berjuang walau usia menginjak 79 tahun.

Dan tika sibuknya orang memperkatakan  tentang 'Hari Ibu'...... aku lantas terus melabuhkan ingatanku pada ibuku jua.  Bagiku, hari-hari adalah 'Hari Ibu'.



Terima kasih ibu......
Kerana mengajar aku erti seorang ibu
Yang penat lelahnya tidak pernah mohon dibayar
Walau menghabisi sekian-sekian waktu bersamaku

Terima kasih ibu......
Mohon halalkan air susumu
Makanan paling berharga mengalir di tubuhku
Hingga Dia mengizinkan aku menjadi sedewasa ini

Terima kasih ibu......
Membelai penuh kasih bersalut sayang
    berbunga cinta mengharum bahagia
        berselimut doa mewanginya harapan
              yang sering engkau panjatkan

Jutaan terima kasih ibu........
Tak terhitung jasamu, tak terbalas budimu,
Moga Allah memeliharamu dan ayah....
.....seperti mana dirimu berdua memeliharaku sejak dulu lagi.....







Wednesday, 10 May 2017

KAK CHAH

1985 menemukan kita di MPSI.....

Masih kuingat lagi pada Kak Napisah..... mesra dipanggil Kak Chah.  Kecil molek orangnya.  Lincah perwatakannya.  Cuma bezanya Kak Chah menjejakkan kaki ke MPSI lebih awal dariku.  Cuma satu semester sahaja beza waktu kami ditempatkan di Lembah Bernam itu.  

Kak Chah sama 'batch' pula dengan saudaraku Makcik Zairiah, yang kupanggil Acik Tupin sahaja.  Turut sama mereka ialah kawan yang sama-sama pernah berada di Tingkatan 6 di SYS, Batu Gajah.  Marduati namanya.  

Jarang bersua mereka tika sama-sama berada di Ibu Kandung Suluh Budiman itu.  Kekadang kelihatan dari jauh sahaja.  Tidak berbual mesra.  Masing-masing hanya sekadar berbalas senyuman andaikata bertentang mata.  Asrama yang berbeza, jadual kelas yang padat, lebih-lebih lagi pengajian yang berlainan...... barangkali mungkin menjadi asbab kami terpisah walaupun di bawah bumbung yang sama.

Tapi itu dulu.......



Dan setelah bertebarannya kami meninggalkan IPSI, tiga nama tadi kian hilang.  Tambahan pula mereka keluar lebih dahulu dariku. Marduati menyambung pelajarannya jauh sekali.  Acik Tupin tak silap aku ditempatkan di Kelantan.  Kak Chah langsung hilang khabar beritanya.

Hanya setelah berumah tangga dan bertukar ke daerah Manjung, aku ditemukan semula dengan Kak Chah!  Syukur Alhamdulillah.......  Tika itu Kak Chah masih seperti dulu.  Tambah mesra bicaranya.  Lembut budi bahasanya.
Waktu itu kami ditemukan di karnival Anti Dadah.  Tak ingat pula tahun bila.

Waktu berinsut pergi.  Bertahun-tahun di daerah yang sama, namun hanya beberapa kali sahaja kami terserempak dalam program anjuran PPD.



Dan kini........

Segalanya tinggal kenangan.  Nama Kak Chah tersenarai sebagai sahabat yang sama-sama berjuang di bidang pendidikan.  Kesungguhannya, kelincahannya, aktifnya, menyebabkan aku terasa benar kehilangannya walau kami jarang sangat bersua.  Malahan rakan karibku Kak Fadz turut terkejut dengan berita  pemergiannya.  Rupa-rupanya Kak Chah juga merupakan kawan baiknya.

Kak Chah...... semoga bahagia di taman barzakh, mudah-mudahan berpanjangan hingga ke jannah.  

KAK CHAH DALAM KENANGAN

Monday, 1 May 2017

SRIKANDI CINTAKU



Dingin malam tirai kenanganku
Menyerlahkan sekurun ingatan
Terciptalah rimba kehidupan
Percintaan dalam perjuangan

Kesetiaan sebagai bekalan
Bisikan penuh pengharapan
Tiada garis dapat memisahkan
Segalanya kudratMu Tuhan

Alam bagai mengerti
Segala yang terjadi
Embun menitis panas simpati
Pertemuan tiada awal akhir

Perutusan berdarah ku terima
Gugur kuntum di tengah halaman
Medan ini kurasakan sepi
Terpaku pilu

Ku semaikan pepohon kemboja
Yang bunganya adalah hati ku
Semadilah dalam kedamaian
Semangatku tetap bersamamu

Kan kuusung oh jenazah cinta
Semadikan nisan kasih suci
Semangatmu tetap bersamaku
Selama pasti

Debu malam meragut kenangan
Menyedarkan dari lamunanku
Percintaan dalam perjuangan
Kau abadi Srikandi Cintaku


Tatkala sedang asyik menyelesaikan kerja sekolah di meja tulisku....... tiba-tiba kedengaran lagu "Srikandi Cintaku" berkumandang.  Otakku berputar ligat.  Sejarah lama muncul kembali.  Ingatan di rumah sewa di sekitar tahun 80-an menerjah kini.

Teringat pada sahabat yang sama-sama meminati lagu ini.......  Tiap kali lagu ini tersiar di radio, pasti semuanya terhenti.  Senyap sunyi dengan khusyuknya mendengar bait-baitnya yang indah....... tapi kurang jelas.  Hinggakan payah untuk kami meneka beberapa perkataan yang dilantunkan oleh penyanyinya.

Dan kini......  tatkala lagu ini dibawa dalam versi ketuhanan oleh kumpulan Hijjaz.......  aku jadi terpukau yang amat sangat.  Lagu yang dianggap cinta kekasih itu kini tersingkap indah dan jelas memenangi hatiku.

360 darjah pusingannya.  Seakan terbalik dunia.  Menghayati lagu itu dalam versi yang amat berbeda.  Mengenang saudara kita di bumi Syria.  Dalam serba kepayahan ....... kesakitan, kepedihan, penuh penderitaan......  meruntun rasa dibuatnya.

Butiran peluru yang tak bermata.  Ledakan bom yang tak mengenal usia.  Menghancurkan segala.  Mana mungkin kita boleh tidur lena sedangkan saudara kita di sana bergelut dengan kematian demi kematian.  Kesengsaraan demi kesengsaraan.  

Andai mungkin jasad tidak upaya kita bawa ke sana, barangkali mungkin kedua belah tangan ini ditadah memohon kasih dan rahmat-NYA untuk mereka di sana.