I made this widget at MyFlashFetish.com.

Saturday, 13 May 2017

HARI IBU....... buat ibu yang kukasih

Bulan lepas aku pulang ke kampung, bersama suami dan anak-anak.  Anak-anakku rapat dengan opahnya yang mesra di panggil 'Tok Gemuk'.  Ibuku orang Rawa, jadi anak-anakku tidak memanggilnya opah atau nenek.  Lebih kepada panggilan 'Atok'.  Disebabkan badan ibuku agak berisi, cucu-cucunya memanggilnya dengan panggilan 'Tok Gemuk'.  Malah ibu turut membahasakan dirinya....'Tok Gemuk'.

Namun..... jauh di sudut hati, aku diketuk sedikit gundah.  Melihatkan badan ibu yang agak susut.  Dengan kedutan di sana sini.  Lebihan daging di lengan dan pipi yang kian mengendur.....  tersentuh hati kecil ini.

Sosok tua itulah yang sekian lamanya membesarkan aku dari sebesar dua jarinya ukuran tapak kakiku......  hingga aku boleh mengiring, meniarap, merangkak, bertatih berjalan dan akhirnya berlari.  

Dia jualah yang mendidik dan menatangku dengan kasih sayang hingga akhirnya aku menjadi manusia.  Bersama ayah yang berjuang mencari rezeki, insan istimewa itulah yang menghabisi waktu-waktunya di sisiku kala senang mahupun susah.

Dan kini tatkala usianya menjangkau 72 tahun, segala kekuatan kian hilang sedikit demi sedikit.  Pandangannya kian kabur.  Perlahan sungguh langkahan kakinya tika mahu bergerak dari satu tempat ke tempat lain hatta di dalam rumah sekalipun.  Tambah menyedihkan.... terpaksa menggunakan tongkat istimewa yang ayah belikan khas untuknya.

Betapa sabarnya ayah menemani ibu hinggakan ayah tidak mahu memenuhi jemputan andaikata lokasinya agak jauh dan sudah barang pasti akan meninggalkan ibu berlama-lama sendirian di rumah.  Apatah lagi jika terpaksa pulang lewat.  Kerisauan ayah pernah diluahkannya kepadaku.

Tetapi jika lokasi berhampiran, dan ayah sudah pasti pulang awal, in shaa Allah ayah akan memenuhi undangan.  Begitu kasihnya ayah pada ibu.  Aku mohon pada-Mu Ya Rabb, permudahkanlah segala urusan mereka berdua.  Lebih-lebih lagi urusan ayah, yang tidak pernah mengenal lelah berjuang walau usia menginjak 79 tahun.

Dan tika sibuknya orang memperkatakan  tentang 'Hari Ibu'...... aku lantas terus melabuhkan ingatanku pada ibuku jua.  Bagiku, hari-hari adalah 'Hari Ibu'.



Terima kasih ibu......
Kerana mengajar aku erti seorang ibu
Yang penat lelahnya tidak pernah mohon dibayar
Walau menghabisi sekian-sekian waktu bersamaku

Terima kasih ibu......
Mohon halalkan air susumu
Makanan paling berharga mengalir di tubuhku
Hingga Dia mengizinkan aku menjadi sedewasa ini

Terima kasih ibu......
Membelai penuh kasih bersalut sayang
    berbunga cinta mengharum bahagia
        berselimut doa mewanginya harapan
              yang sering engkau panjatkan

Jutaan terima kasih ibu........
Tak terhitung jasamu, tak terbalas budimu,
Moga Allah memeliharamu dan ayah....
.....seperti mana dirimu berdua memeliharaku sejak dulu lagi.....







No comments:

Post a Comment