I made this widget at MyFlashFetish.com.

Friday, 10 February 2017

PERGINYA SEORANG GURU......

Menerima khabar kematian....... seperti biasa kita akan mengungkapkan " innalillahi wainna ilaihi rojiiun...."

Tatkala pemergiannya dimaklumkan dalam group whatsapp itu..... aku tertanya-tanya juga..... siapa ya empunya diri???  Apabila dikaitkan dengan muslimat PAS..... hati pun mula berteka teki.

Dan apabila wajah itu muncul dalam group whatsapp ke-2...... memang sah insan itu yang bermain di mindaku.  Meneka dalam kesamaran...... tapi tepat sekali tekaan itu.  

Menerawang mengenang kembali tika hari sukan dan ikhtifal PASTI.....
 Bila berselisih, dan mata kami bertentang...... kuungkapkan salam.  Tenang wajahnya sambil menyambut salamku.  Sosok tubuh yang agak rendah, tetap ligat ke sana ke mari.  

Banyak kali juga kami bertemu tanpa bicara.  Memang antara ramai-ramai guru PASTI yang sering kutemui, wajah insan inilah menjadi perhatianku.   Entah mengapa ye..... kami tidak pernah berbicara mesra.  Namun perwatakannya begitu menarik perhatianku.   Mengenalinya tanpa nama......  

Apabila anak-anak makin membesar...... PASTI ditinggalkan.  Dan sejak itu jarang aku bertemu dengannya.  Kalau adapun barangkali mungkin dalam program muslimat PAS.  

Dan akhirnya, dia pergi meninggalkan kita semua.  Dan aku hanya sempat kenal wajah, perwatakannya, dan sosok tubuhnya.   Agak rendah orangnya, tapi begitu menarik hatiku.  Barangkali nur di wajahnya menjentik naluriku....

Moga dirimu sahabat, cikgu dan ustazah...... berbahagia di sana.  





Sunday, 5 February 2017

SUARA ITU

Suara itu kekadang kedengarannya amat mirip suara tuan guru yang telah pergi.  Sungguh.  Dan tiap kali ia berkumandang di radio IKIM untuk memberi tazkirah...... hatiku digayut rindu.... teramat sangat.

Dalam kekalutan sebuah parti politik yang pernah kau pandu dahulu, yang kian lari jauh dari trek atau landasannya tika ini ..... aku jadi semakin rindu padamu.  Rindu pada suaramu, pada ucapanmu, pada ketenanganmu, yang seakan tiada penggantinya.  Malah rindu pada cara dirimu menguruskan sebuah negeri yang digelar Serambi Mekah itu...

Suara yang bisa mengalirkan air mata.... tatkala aku dalam kereta.  Seakan engkau tuan guru...... bagaikan masih ada di sisi.  Suara itu saling tak tumpah seperti suaramu.  Tiap kali menerobos gegendang.... hatiku seakan terhenti berbicara soal lain.  Sungguh...

Dan kini bas yang kau pandu dulu telah hilang arahnya.  Makin jauh dan jauh.....  Menjadikan aku makin sedih tatkala mengingati pesananmu pada kami yang ditinggalkan.  Bas itu...... ke manakah bakal dibawa....

Semoga tuan guru..... kau bahagia di taman barzakh.
Dan kami akan menyambut baton yang kau tinggalkan itu, menuju destinasi yang hakiki.  Janji Allah itu pasti.  Mohon Ya Robbi, jangan Kau bolak balikkan hati ini.  Perjuangan itu akan kami teruskan....

Friday, 23 December 2016

SKBG

Dah 50 tahun usia kita........  setengah abad.  Kita mula berkenalan di darjah satu di Sekolah Kebangsaan Batu Gajah.  Tapi kelibat sekolah itu sedikit pun sudah tidak ada lagi di pekan Batu Gajah.  Hanya bangunan baru SK TIWA (Toh Indera Wangsa Ahmad) yang menggantikannya.  Memang aku perasan........  tidak ada sekelumit langsung bangunan lama yang tinggal.  Sedikit rasa kesal bertenggek di hatiku.

Yang ada cuma bangunan batu bertingkat gah berdiri.  Sudahlah bangunan lama kini tiada.  Malah namanya pun turut ditukar!  Cuma beberapa naskhah majalah lama SKBG masih tersisip di antara celahan majalah yang ada di rak buku di rumahku menjadi bukti sejarah sekolah rendahku.

Di situ aku mengenali kawan-kawan sepermainan.  Mereka yang sama-sama mewarnai kehidupan dalam usia tujuh hingga dua belas tahun itu.  Belajar di bangunan bertangga, berlantaikan papan.  Di bahagian bawah pula ada stor alatan sukan dan bilik muzik.

Dan sebahagian lain pula bahagian bawahnya hanya ruang kosong yang agak rendah, tidak dapat kami bolosi.  Keunikan bangunan tersebut masih kuingat lagi.  Bunyi derapan sepatu kami jelas kedengaran tatkala menapak tangga lagi.  Jikalau berambat di dalam kelas, makin jelas bunyinya.  

Kita sama-sama bermain teng-teng, galah panjang dan jengkit kejar....... ceria terbayang di wajah masing-masing.  Beberapa batang pokok ketapang menjulang tinggi menambah redup laman sekolah kami.  Di situlah tempat kita menanti ayah atau ibu yang datang menjemput bila tiba tengah hari.

Makanan di kantin berbaloi harganya.  Cukup kenyang terasa walaupun hanya beberapa sen nilainya.  Dan aku tetap menabung setiap hari dengan syiling yang berbaki.  Kekadang ibu menyediakan bekal untuk kubawa, namun wang poket tetap kuterima.

Cikgu-cikgu kami ramai yang vateran.  Masih kuingat lagi pada Cikgu Shaharbanun, guru kelas yang agak garang.  Cikgu Rosli yang mengajar kami seni lukis dan senaman atau pendidikan jasmani.  Ustaz Alias, guru agama kami.  Cikgu Sofiah yang mengajar aku semasa di darjah satu.  Cikgu Ibrahim guru Bahasa Inggeris.  

Guru-guru lain yang masih dalam ingatanku.......Cikgu Yang, Cikgu Fatimah Zahra, Cikgu Zul, Cikgu Emi dan Cikgu Ema.  Manakala guru besar yang kuingat pula ialah Cikgu Othman dan Cikgu Ashar.  Yang selebihnya kuingat wajah, tapi nama tak ingat pula.  Kepada semua guru SKBG yang pernah mendidik kami, kuungkapkan jutaan terima kasih.  Takkan terbalas jasa kalian.  Semoga Allah memberkati hidupmu, cikgu.  Dan kiranya engkau telah tiada, kami hadiahkan Al Fatihah buatmu.

Kami pernah merasa bersekolah di Sekolah Cawangan suatu ketika dulu.  Rasanya kami belajar di situ semasa di darjah tiga dan empat.  Agak jauh sedikit lokasinya ke belakang.  Tak silap aku, berdekatan dengan Kampung Dobi.  Bangunan papan bertingkat.  Dan ada lagi dua bangunan lain, bertiang batu besar.  Agak rendah.  Ciri-ciri unik sedemikian agak sukar dilihat dewasa ini. Padang sekolah pula kawasannya agak tinggi dan terdapat beberapa anak tangga untuk naik ke atas. Dan Sekolah Cawangan itu kini dijadikan setor MDKB.  

Bila ada program utama di SKBG, kami akan berjalan beramai-ramai dari Sekolah Cawangan diiringi guru-guru menuju sekolah utama sambil melewati beberapa buah rumah kampung dan taman perumahan.  Kami akan memberi laluan kepada kenderaan yang turut berkongsi laluan yang sama menuju ke destinasi mereka.  

Semasa di bangku sekolah rendah, aku turut terpilih sebagai wakil sekolah dalam pertandingan nasyid, tarian asli dan badminton.  Selebihnya aku menyertai persembahan nyanyian dan syair terutama bila tibanya Hari Penyampaian Hadiah di hujung tahun.  Cuma di bidang sukan sahaja aku tidak menyerlah.  Semasa latihan rumah sukan, aku turut hadir.  Namun tidak terpilih.  Kawan-kawanku yang lain lebih hebat di bidang tersebut.

Enam tahun bersama di SKBG....... bagai bertahun lamanya kurasakan.  Dan kini di kala usia di angka lima puluhan..... kenangan manis itu tetap segar di ingatan.  Malah kembali segar pabila aku bertemu mereka kembali di laman facebook.  Dan sebahagian kecil pula bertemu di "WhatsApp".

Buat sahabat lama yang dikasihi, masih bersama tika ini...... terima kasih atas huluran salam yang bersambut.  Kita tautkan kembali saat manis itu, walaupun dalam situasi yang berbeda dari dulu.  Semoga bahagia di samping keluarga tercinta..

(Dilah Othman, Dila Pok Abdul Aziz, Norasiah Kidah, Zawiyah, Haziyah Yusof, Nora Wahid, Nor Akmar Tahir, Mahmuzah Abdul Salam, Noraini,  Zainab Sukor, Hazurah Salleh, Rahmah Ismail, Norliza Azmi, Rosnah Yusof dan Sarina Rahi) 










Thursday, 22 December 2016

MANUSIA KIAN GILA

Tatkala dahulu amat berani berkata-kata
semua kenyataan deras terbuka
menghentam semua
membujur lalu melintang patah
lantaran pedas dan tajam menghiris
leluka pilu bagi yang terkena

Namun wajah itu kini beralih arah
menjilat kembali hamburan
...... yang membusuk
...... yang memual
...... yang menjijik
...... dan meloyakan
dengan rela hati

Hingga aku yang kurang ilmu ini
jatuh longlai terjelepuk
m
 e
  n
   g
    e
     l
      u
       n
        g
         s
          u
           r 
            laju
membawa tabik hormat
yang punah 
dan berserakan di kaki waktu
membilang harga yang semakin hilang
menghitung nilai yang kian lompong
mengira apa yang tersisa


lekiyour22122016


Saturday, 17 December 2016

RINDU SERINDU-RINDUNYA.....

Kelmarin....... kutatap mukabuku untuk kesekian kalinya.  Mengimbau kembali sejarah yang tak bisa berulang.  Sambil meraikan bicara-bicara manis disulam rindu yang terbuku di kalbu.

Mengenang rakan seperjuangan yang kian melewati usia setengah abad.  Anak-anak yang kian dewasa.  Masing-masing berjubah, dengan topi empat segi....... wajah penuh ceria.  Malah ada yang sudahpun bercucu.  Selayaknya kita digelar atuk, tok wan, opah, nenek dan yang sewaktu dengannya.

Dengan raut wajah yang dah mula berubah.  Yang dahulunya cantik molek..... barangkali sekarang kedut mula mencelah.  Rambut yang dulunya hitam pekat, kian menyerlah putihnya.  Malah berat badan pun melebihi dari dulu.... kenyataan yang memang tampak jelas.  Kalau ada pun yang masih sama seperti dulu.... mungkin sukar ditemui.

Namun tak mengapa...... asalkan sihat walafiat, mampu untuk beribadah, alhamdulillah.  Itu sudah cukup bagus bagi kita.  Kesihatan itu amat berharga!

Sesekali bersua di muka buku...... acapkali kerjaya menjadi topik pilihan.  Paling tidak pun, ungkapan tentang keluarga pasti menjadi topik idaman.  Laluan hidup telah jauh berbeda dari dulu.  

Apa yang serupa ..... kita tetap duduk dalam gelanggang yang sama.  Cuma barangkali jawatan yang berbeda.  Menggalas amanah yang perlu dipikul sebelum titik nokhtah itu kita capai.  Dan tatkala khidmat telah berakhir.... bukan bermakna segalanya terhenti.

Namun ada dalam kalangan kita telah berundur diri lebih dahulu.  Atas alasan masing-masing, jua pilihan masing-masing.  Yang pasti, walau apa pun pengakhirannya.... kita tetap digelar 'çikgu' .

Dan kebersamaan kita di MPSI, tetap mekar di hati.  Kita pernah berada di situ, di tempat yang sama.  Belajar menjadi pendidik...... bergelar guru pelatih.......  merasai nikmat yang mungkin telah hilang.  Yang ada hanya kenangan, masih berbunga di teratak hati.

Taman Astakona, Dewan Rahman Talib, surau lama, panggung wayang lama, bangunan Suluh Budiman, dewan kuliah, kelas-kelas, asrama-asrama, dewan makan, bangunan lama Jabatan Penerbitan..... dan lebrinya........

Kehijauan pepohonnya, padangnya, tamannya....... 

Teringat nasi kawahnya, lauknya, gulainya, juga sorakan bising tatkala 'tray' bertabur jatuh.  

Masih  teringat lagi pada Mat Teropong,  Satira ........  

Rindu serindu-rindunya...... tiga tahun di Tanjung Malim, aku pulang dengan kereta api malam......




Friday, 16 December 2016

TERIMA KASIH SEMUA

Seingat aku........ aku mula berjinak-jinak dalam dunia penulisan semasa di sekolah menengah.  Waktu itu ada ruangan pantun di radio.  Tapi aku dah lupa tajuk rancangannya.  Sekadar mengisi masa lapang, aku pun mula menulis.  

Pertama kali bila pantunku dibaca oleh juruhebah Radio Perak....... rasa gembira juga.  Terasa pantun kita dihargai.  Sejak itu, rancangan tersebut memang kutunggu-tunggu.  Sama ada terpilih untuk dibaca atau tidak..... aku tak kisah.  

Aku teruskan berkarya dengan menulis sajak pula.  Tajuk rancangannya tak silap aku, "Rentak Remaja".  Adalah beberapa sajakku terpilih untuk disiarkan.  Syukur Alhamdulillah.  

Pernah sekali hasil tulisanku terpilih untuk disampaikan oleh juruhebah RTM Kuala Lumpur.  Memang tak ingat langsung nama rancangannya.  Cuma yang aku ingat siarannya tengah malam...... saat orang sedang beradu!  Daripada beberapa naskhah yang dihantar, yang terpilih untuk dibaca cuma satu.  

Pernah juga hasil tulisanku disiarkan di majalah Variasari.  Itu pun sekadar hantar secara suka-suka.  Kata orang setakat seronok-seronok menulis.  Bukan serius pun.  

Tidak berapa lama selepas itu, aku melangkah ke MPSI..... terputus terus hubungan aku dengan Radio Perak.  Ringkasnya, langsung tak menulis di radio.
Namun aku bersyukur, kerana di sanalah aku terus berkarya, dalam dua genre.... sajak dan cerpen.  Dan terima kasih banyak-banyak sahabat..... menyokong dari belakang.  Terutama rakan se'dorm'.   Teman sebilik.....   Rakan penulis dari group ASASMU.  Tak lupa pada semua yang sudi membaca hasil tulisanku.  Juga yang memilih dan menyiarkan hasil karyaku!

Di MPSI aku mengenali beberapa nama penulis, Kak Normeeza A.R.,  Kak Nita A.R., Kak Norhasni Marjono, Eden, dan beberapa nama yang tak asing lagi.  Dan terima kasih Kak Norina Md Zain..... buat pertama kalinya membawa aku ke bangunan lama Jabatan Penerbitan dan Penerangan (maaflah kalau tersilap), melihat bagaimana Buletin Bayu Budiman dicetak dan diterbitkan.  Terasa kecil diriku waktu itu.   Segan rasanya melihat petugas yang bekerja lebih masa menyiapkan tugasan.  Pengalaman yang amat berharga.  

Dan pengalaman itu juga aku aplikasikan semasa membantu kakak senior menerbitkan Suara Helwani, di bawah Jabatan Agama Islam dan Dakwah.  Bukan mudah tugasnya....

Aku berharap agar kalian (sahabat semua) juga menulis.  Sama-sama kita tulis yang baik-baik.  Sampaikan yang baik-baik.  Barangkali ada ilmu yang boleh kita kongsikan bersama.  Mungkin juga boleh menjadi saham di akhirat.






Thursday, 15 December 2016

KENANGAN BERSAMAMU

IBU KANDUNG SULUH BUDIMAN.....menemukan kami

....untuk ke sekian kalinya aku menulis lagi.  Mengingati kalian dalam cuti-cuti begini.  Pada kelas A..... dekat di hati.  Namun yg lain tetap di ingati.  Pada yang serumah sewa di Felda Trolak Selatan..... merasai bersama kehidupan di luar, untuk satu semester. Keletah kalian masih melekat lagi.

Namun tak seorang pun dalam kalangan kalian yang tetap kekal berutusan hingga kini.  Yang ada pun cuma sesekali bersua di facebook.  Atau paling tidak pun.... bertemu dalam 'group MPSI' juga di facebook.   

Dan kekadang tanpa diduga Allah mempertemukan kita...... dalam perjalanan!  Pernah aku bersua dengan Kak Suraya di jeti Langkawi.   Bertemu Kak Liza di atas bas, seingat aku di Langkap, Perak.  Pada Kak Normah, member sebilik yang sering mengenakan maxi sambil membawa gitarnya......  pun aku tidak ketemu.  Izin kuungkap terima kasih Kak Normah, mengajarku tentang 'kamera'.

....Kak Mano, kita sama-sama menulis dulu!  Masihkah menulis kak?  Rindu mahu melihat tulisan Kak Mano.  Emm.... persamaan wajah Kak Mano dengan abang senior menjadikan kami sering tertanya-tanya.  Bersaudarakah?  ...... mirip sangat-sangat.

Dengan rakan sama 'dorm' ..... waktu mula-mula kita menjejakkan kaki di Suluh Budiman....  paling banyak kuingat.  Group Jawa.... hingga aku turut belajar satu dua bahasa yang mereka banggakan.  Pada Salinah, Kak Zainab, Kak Siti Jumaijah, Kak Siti Anizah dan Siti Ruwaidah...... rasanya terdengar-dengar lagu Herman Tino yang dulu..... sijhi bakale jadhi loro....

Pada Kak Salbiah, orang Taiping.  Lembut orangnya.  Kak Noraini, orang Tikam Batu......  Rajin mengaji.  Pernah bercerita bagaimana pengalaman kakinya dipegang makhluk sasa, berbadan besar, lagi tinggi..... tika kami sama-sama satu dorm.  

Kak Nor Aziah, kerap sangat balik ke Tapah Road.... dua minggu sekali!  Sering disakat waktu itu..... "kenapa selalu balik kampung, Kak Yah?  Ni mesti ada apa-apa...." itulah antara dialog kami yang tak pernah lupa bila melihat Kak Yah bersiap-siap hendak balik hujung minggu.  Kak Yah hanya membalasnya dengan senyuman....

Emm...... Kak Suraya..... yang seorang ini sibuk belajar silat dulu.  Tapi tak habis rasanya...  Rahnah pula tak banyak cakap.  Tekun orangnya.  Dan sekarang dah dapat ijazah.... aku melihat perkembangannya dalam facebook.  Tahniah Rahnah!!! 

Kak Ani sorang lagi, orang Kedah.  Che Noraini nama penuhnya. Ni member rapat Kak Zai.  Mana pergi pun sering berdua.  Emm...... siapa lagi ya?  Ya, Kak Fauzlahanim... orang Selangor.... yang ini seorang lagi yang agak rapat denganku.  Kami ditemukan pada minggu orientasi!!!  Rindulah Kak Hanim!   Ke mana menghilang?  

Ada seorang lagi yang tetap di ingatan..... iaitu Kak Rohana, mesra kami panggil Kak Ana.  Tak lama bersama kami, sebab Kak Ana melanjutkan pengajian di UIA...... kalau tak silap aku.  

Maaf kalau ada lagi yang terlupa.  Asrama tempat kami waktu itu bangunan lama, ada dua dorm di situ.  Dorm sebelah pun ramai rakan yang sering menjadi teman berbual.  Lebih-lebih lagi jika sama sekelas.

Berpindah ke asrama yang kedua pula..... Allahu Robbi.  Jauh la pulak nak ke dewan makan.  Terpaksa menempuh asrama lelaki pula!  Owh..... sukarnya.  Dugaan betul waktu itu, lebih-lebih lagi masa bulan Ramadhan.  Nak bersahur..... kena berjalan jauh, melewati asrama berkenaan, kekadang diusik guru pelatih lelaki.  Hinggakan terbitnya sebuah sajak dari hatiku.  Dan sudahpun tersiar dalam cetakan Buletin Bayu Budiman... waktu itu.

Mengenang semuanya......  tiga tahun kita bersama di Lembah Bernam itu....
Jika Allah izinkan, aku menulis lagi........ 
Salam rindu di angin lalu....