I made this widget at MyFlashFetish.com.

Wednesday, 7 December 2016

MANJUNG PERMAI

Daerah Dinding asal namanya
Bahan sejarah banyak tercipta
Gangga Negara satu darinya
Di Kampung Kota terletak kesannya
Kota Belanda gagah rupanya 
Di Teluk Gedung Pangkor tempatnya

Di Teluk Batik tempat berkelah
Teluk Batak namanya diubah
Kesan lagenda Teluk Rubiah
Tapak kakinya dilihat nyata
Di Tanjung Kepah banyak kerangnya
Di Kampung Baru banyak siputnya

     Manjung daerah membangun
     Tumpuan pelancong
     Angin laut menyegarkan
     Indahnya pandangan
     Tempatnya nelayan

Manjung permai (3X)
Tempat pelancong
Manjung permai (3X)
Pesat membangun

Pangkalan TLDM tersergam
Keselamatan tidak terancam
Pertahan negara, agama, bangsa
Semoga nusa aman sentosa
Lumut terkenal singgahan dagang
Sampai di sini lupa nak pulang......


Walaupun aku bukan asalnya orang Manjung, tapi kini telah menjadi warga Manjung setelah bertemu jodoh dengan orang di daerah ini.  Semua putera puteriku dilahirkan di bumi bertuah ini

Betapa indahnya bait-bait bahasa di atas, senikata lagu 'Manjung Permai'  masih kuingat lagi....  Tapi itu dulu.... Manjung yang kini kian hilang keindahannya.  Kian suram kelihatannya.  Menggugat emosi dan nurani pencinta alam.

Tatkala manusia mengejar kemajuan, betapa rakusnya mereka membaham peluang yang ada.  Membunuh keindahan dan keaslian yang bertapak sekian lama ........  hinggakan segalanya kian terhakis!!!

Bukankah kerosakan yang dilihat hari ini berpunca dari tangan-tangan manusia itu sendiri???  Kita harus ambil iktibar terhadap peringatan yang Allah beri.  

Bandar pelancongan yang diagung-agungkan di dalam lagu terebut kian mula menampakkan kesan tercalarnya, dan lukanya bertambah dalam.  Demi mengejar keuntungan......  apakah segalanya harus dikorbankan....



Monday, 5 December 2016

WHATSAPP YANG MENAKUTKAN!!!

Amat benarlah seperti yang UAI katakan selalu.....
tentang facebook
tentang whatsapp


Tatkala aku dipelawa masuk ke group tersebut .....  dengan sukarela aku memberikan nombor telefon bimbitku.  Hasrat untuk menautkan kembali silaturrahim yang lama terputus.  Berhajat untuk mengembalikan hubungan yang hilang entah ke mana...   Ya, respons amat baik pada mulanya.

Disebabkan tugas yang digalas sentiasa memerlukan komitmen....... maka aku tidak berapa mengendahkan whatsapp yang masuk melalui group itu.  Cuma kekadang bila ada ruang waktu, baru aku membacanya.  Rasanya tidak ada apa keperluan untuk aku menambah komen atau bicara.  

Namun tatkala 'notification' bertalu-talu masuk.......  dan acapkali kuperhatikan ada empat lima orang yang hanya berborak santai, berbalas-balas wasap..... maka aku mengambil keputusan untuk 'left group'.   

Apa tidaknya...... aneh sekali!!!  Rasanya dalam group itu masing-masing telah berumah tangga, paling tidak pun hanya seorang dua daripada yang berpuluh-puluh itu yang masih solo.  Boleh pulak berbalas-balas wasap hanya berborak perkara yang remeh.  Apa rasanya bersembang dengan isteri atau suami orang tanpa ada sebarang keperluan yang mendesak?  Dalam waktu malam hingga ke pagi pula tu!!!  Bayangkan....

Rasa syukur sangat-sangat bila aku mengambil keputusan sedrastik itu.  Cuma ada seorang dua sahaja yang sempat kusimpan nombornya, itu pun yang sejantina denganku.  Memang kawan baikku dulu.

Murahnya nilai diri....... jika tujuan berwhatsapp dijadikan sedemikian.  Sekadar untuk melayani sembang kawan yang tidak ada langsung keperluan.  Sedangkan di sisi kita ada isteri atau suami yang patut kita layani sepenuhnya. Ya Allah, ampunkanlah mereka....

Bukan aku kata yang diri ini serba sempurna.....  Tapi jika dengan perkara itu makin menambah dosa yang ada, biarlah aku undur diri.  Aku masih lagi belajar, belajar memperbaiki diri.  

Sesekali bila difikir-fikirkan...... seolah-olah diri kita sengaja membawa masuk maksiat hatta hanya melalui 'hp' .   Akibat tidak bijaknya kita menggunakannya dengan cara yang betul, padahnya kita yang terima.  

Terima kasih Ya Allah, mohon berikan aku kekuatan untuk melawan tipu daya syaitan.





Sunday, 4 December 2016

TAKZIAH LUQMAN.....

Takziah.......... dari kami, guru-guru......

Tatkala mendengar berita di kaca tv tentang pemergian seorang atlit oku dari Manjung, Perak........  hati tertanya-tanya.  Sehinggalah akhirnya terjawab.  Atlit yang dimaksudkan itu ialah jiran setempat tinggal denganku.

Suamiku agak sedikit terasa dengan kehilangan tersebut.  "Semalam baru selisih dengannya di perjalanan.  Dia dalam kereta....." getus suamiku.  Nampak terkilan di raut wajahnya.  Baru semalam jumpa, hari berikutnya sudah tiada.

Sebenarnya kami baru lagi berkunjung ke rumahnya, sebelum kejadian.  Aku nampak kelibatnya di muka pintu, berkerusi roda di dalam rumah.  Mesra menyambut kami.  Waktu itu kami menghantar kipas angin untuk dibaiki oleh bapanya.

Walaupun sama tempat tinggal, tidaklah semua jiran itu kuketahui dan kukenali keluarganya.  Tapi bagi jiran yang satu ini, jika dikenangkan kembali..... memang masih kuingat lagi pada hari perkahwinannya...... kurang lebih lapan tahun yang lalu.....

Masa itu ada dua pasangan pengantin di dalam rumah tersebut.  Mereka adalah insan istimewa.  Kebetulan waktu itu suamiku membantu katering untuk majlis perkahwinan tersebut.  Aku turut hadir.  Masih kuingat lagi...... ketika itu ramai warga oku turut serta.  Mungkin merupakan ahli kelab atau persatuan yang sama.....  Itu cerita lapan atau sembilan tahun yang lalu.

Tanpa kusedari hari ini bahawa salah seorang muridku antara yang ramai itu adalah anak atlit ini.  Perkenalan kami bermula tatkala aku menegurnya tentang baju uniform sekolah yang dipakainya sedangkan murid lain berbaju t-shirt sekolah kerana pagi berkenaan mereka kelihatan menuju ke padang.  Ada PJ sudah tentunya.  

Dia kelihatan kemas dengan kemeja putih berlengan panjang.  Aku jelaskan tentang baju PJ yang harus dipakai sekiranya melakukan pendidikan jasmani bersama gurunya nanti.  Rupa-rupanya dia masuk ke sekolahku dalam bulan Jun lalu.  Guru kelasnya terlepas pandang tentang baju PJ yang patut dbelinya. 

Selang beberapa hari selepas itu, ibunya hadir ke sekolah untuk membuat tempahan baju tersebut.  Aku agak terpempan seketika.  Allahu Robbi..... Maha Suci Allah..... kusembunyikan rasa sedikit sebak yang bertenggek di hatiku.  Tangan ibu muda itu agak terketar-ketar menyerahkan nilai wang untuk bayaran pakaian PJ yang ditempah.  Dari cara berdiri, berjalan dan cara percakapannya...... dapat kuagak bahawa ibu ini termasuk dalam kalangan insan kurang upaya.

Sedang dia berurusan denganku, rupa-rupanya suaminya hanya menunggu dalam kereta.  Waktu itu tidak ada sebarang syak di hati untuk mengenal siapakah wanita atau ibu muda ini.  

Sehinggalah berita kejadian malang menimpa ayahnya tersebar di kaca tv, barulah aku tersentak sekali lagi.  Lantaran itu kami membuat kutipan sumbangan untuk Luqman.  Semasa hadirnya kami untuk menyampaikan sedikit sumbangan di rumahnya, kelihatan datuk, nenek, ibu dan adik perempuannya.  

Tambah menyentuh hati tatkala melihat adiknya yang comel itu bergerak secara meniarap dengan kedua belah kaki yang lemah berbalut dan diikat kemas oleh doktor.  Ya Allah..... sembuhkanlah segera anak itu.


Tuesday, 8 November 2016

HARGA MINYAK NAIK LAGI......

Penuh laman dengan viral resipi........ baik facebook mahupun whatsapp.  Kuteliti resipi-resipi tersebut.  Berbaur sindiran.  Walaupun ianya baik dari aspek kesihatan, namun hatiku condong mengatakan bahawa semua itu memperli mereka di atas sana.

Ironinya begini...... diumumkan harga gula naik, jawapan mudahnya kurangkan gula.  Lebih tragis..... jangan makan gula.  Harga petrol naik, jangan naik kereta.  Ataupun berkongsi kereta.  Dan sekarang harga minyak masak naik, tukar menu kepada yang rebus-rebus atau yang bakar sahaja.  Sifir mudahnya begitu......

Kenapa tidak yang di atas sana tunjuk contoh teladan yang baik dan mulia?  Dalam keadaan rakyat dinasihati segala..... nun yang di sana boleh pulak boros berbelanja. Lebih hebat di luar negara.   Bermewah-mewah segala...... konon katanya dulu, belilah barangan buatan Malaysia.  Ibarat ketam menyuruh anaknya berjalan betul!!!   CAKAP TAK SERUPA BIKIN

Kenapa rakyat didahulukan untuk menerima hukuman yang dicipta sendiri oleh mereka di atas sana?  Siapakah yang menaikkan harga?  Siapakah yang boleh mengawal harga?  Jawatan berkaitan masalah ini..... diberi betulkah kepada mereka yang mahir dalam selok beloknya?  Atau asal yang menyokong membabi buta.  Kira pak angguk saja.   Peganglah jawatan itu sampai bila-bila.

Seeloknya jangan pegang jawatan kalau ianya bukan bidang anda.  Jangan mendabik dada dengan penyelesaian yang nampak bodoh di pandangan marhaen.  Malulah dengan mereka yang tidak berpendidikan tinggi, tapi fikiran mereka lebih hebat daripada menteri......

Duduk di atas sana ...... jangan rasa boleh buat sesuka hati.  Buat keputusan yang memihak kepada siapa?  Bukankah anda dipilih, menang dalam pilihan raya.  Apakah semuanya sudah lupa?  Cakap sahajalah 'janji ditepati'...... slogan yang tak berpijak di bumi nyata.  Pemanis mulut, penyedap halwa telinga.....

Sesekali duduk berfikirlah, bagi yang tak pernah berfikir ...... siapakah sebenarnya pengkhianat?  Siapa yang mengkhianati kita, yang menzalimi kita....

RAKYAT DIDAHULUKAN
JANJI DITEPATI
(Benarkah ..............)

Rakyat Didahulukan....... lebih kepada rakyat didahulukenakan.  Rakyat didahulukan untuk merasa BR1M awal tahun.  Berapa ramai yang dapat?  Berapa nilainya yang dapat?  Budi itulah yang diingat sampai mati.  Dikenang dan disebut-sebut selalu.  Berbelanja sekelip mata.  Bertahankah nilai yang dapat itu sampai setahun???

Sedarkah ...... apakah yang terjadi selepas itu?  Dalam tempoh untuk sampai ke penghujung tahun itu, berapa banyak yang dikaut pula dari rakyat?  
1.  GST  (persennya bakal naik lagi)
2.  Harga petrol naik (entah berapa kali)
3.  Perasankah bil air atau elektrik anda?
4.  Bagaimana dengan kos perubatan? 
5.  Macam mana pula dengan kos lain-lainnya yang semakin meningkat, tak pernah langsung menurun......

Beri sedikit........ ditarik sikit-sikit, yang akhir jumlahnya jadi banyak.  Takkan tak nampak.  Takkan tak sedar.  Kalau yang ini pun otak tak berupaya nak fikir, jangan marah jika anda dikategorikan OKU (Otak Kurang Upaya).  

Paling sedih........ ramai yang terpaksa dibuang kerja atau diberhentikan kerja. Bagi yang sudah berkeluarga, bagaimana kehidupannya berhadapan dengan hari-hari mendatang...... Tambahan pula dengan kenaikan harga.  Inilah kenyataan.  

Melihatkan senario hari ini, bangkitlah dari lena yang panjang.  Buka minda, dan berfikirlah.  Buatlah pilihan yang tepat.  Fikirkan masa depan anak cucu kita.  Jangan sampai nanti kita yang dipersalahkan kerana kesilapan membuat pilihan pada hari ini.  




Saturday, 5 November 2016

TURUNLAH SAMA (KHAS BUAT BAPAK-BAPAK MENTERI)

Turunlah sama.....
santunilah mereka sekelian
melihat kesusahan dan keperitan 
menyelami rasa hati dan perasaan
menelusuri kehidupan yang dhaif dan menginsafkan
yang menghitung hari-hari mendatang dengan kepayahan

Turunlah sama.....

tatkala mereka-mereka ini
berhempas pulas mencari sesuap nasi
terkadang sekadar meneguk air pili
merenung mohon simpati dan empati
pada siapa-siapa yang peduli

Turunlah sama.....

belajarlah merasai
berkongsi segala yang dideritai
jangan hanya bijak memperli
mencadangkan alternatif ikut logik sendiri
walhal menampakkan kebodohan peribadi
lagak si kaya tanpa sedar membaham hasil negeri
memenuhi perut dan tembolok kroni-kroni
alam akhirat sana sanggupkah berdepan dengan Ilahi?

Turunlah sama.....

jangan pandai menabur janji
wang ditabur tak tentu mana diperolehi
rakyat marhaen bergelut bagai nak mati
mendepani hari-hari mendatang ini
dengan bebanan tak tertanggung lagi
sedang kalian lena dek empuknya kerusi
rakus dan gelojoh bersama anak bini
menyapu bersih hak kami

Atau kami di sini.....

Yang akan menurunkan kalian suatu hari nanti
In shaa Allah...... sudah pasti!!!!!






Friday, 28 October 2016

RIBUT

Sebaik-baik aku melangkah masuk ....... kelihatan masing-masing menghadap komputer.  Aku pun tadi menghadap komputer juga.    Letih mataku berlama-lama.  Sesekali aku ke pejabat, bertemu yang berkenaan.  Berhasrat mahu berbincang sesuatu.

Malangnya semua kulihat sibuk.  Bila sudah di'klik'...... terpaksa menunggu.  'Loading' begitu punya lama...... akhirnya tak jadi juga.  Terbit rasa kasihan di hatiku.  Bukan sekadar pada rakan sekerja, malah pada diriku sendiri.  Bekerja bagai ribut...... menguruskan pelbagai jenis 'e' .

Betullah apa yang kubaca dulu...... kenyataan seorang profesor terhadap tugas seorang 'guru' .   Memang tidak dinafikan.  Dan ia benar-benar menerbitkan stress dan fed-up!

Tapi apa yang berlaku sekarang?  Keadaan seolah-olah menjadikan kita semakin jauh dari kasih Allah.  Sudahlah di tempat kerja, kita bertugas.  Balik ke rumah, masih lagi menghadap tugas yang sama.  Kekadang lewat tidur...... bersengkang mata.  Ada kalanya tidak teratur jadual kehidupan seperti dulu.

Sedangkan bagi pekerja lain, kerjanya habis di pejabat atau di tempat kerja sahaja.  Nokhtah setakat itu.  Tidak ada sambungan tugas pejabat di rumah.  "Rumahku adalah Syurgaku".

Dan seratus persen hilang stressnya di tempat kerja.  Tiada apa yang membebaninya tika di rumah.  Syukur alhamdulillah.

Ya Allah, aku mohon perlindungan-Mu.  Mohon permudahkan urusan kami.  Mohon rahmat dan kasih sayang-Mu.  Didiklah hati dan jiwa kami agar amat bergantung harap kepada-Mu.  Dengan tugas bagaikan ribut ini, ia tidak sedikitpun mengganggu ingatan kami pada-Mu.  Dengan amanah yang dikendong ini, tidak sesekali anak-anak didik terabai.

Bak pepatah..... kalau takut dilambung ombak, jangan berumah di tepi pantai....
Semoga kesabaran dan kekuatan sentiasa bertaut utuh dalam diri.  

.....suatu hari nanti
pastikan bercahaya
pintu akan terbuka
kita langkah bersama
di situ kita lihat
bersinarnya hakikat
debu jadi permata
hina jadi mulia.......




MILO

Dah lama aku perhatikan iklan ini.....  Kehebatan yang nyata!

 "Minum milo anda jadi sihat dan kuat".   Betul ke?  

Pernah sekali aku diberitahu oleh rakan sekerja bahawa kandungan milo itu bukanlah bagus sangat.  Ada campuran tanah di dalamnya.  Aku jadi terkesima. Malas pula aku menyelidik.  Ah..... biar sahajalah...

Dulu memang aku suka minum milo panas atau suam ketika di kantin sekolah.  Semakin lama aku makin menjauh dari meminum minuman tersebut.  Bukan kerana terpengaruh dengan kata-kata kawanku itu.  Semuanya kerana menjaga kesihatan.

Sudahlah milo itu manis.  Ditambah lagi dengan susu pekat manis!  Bertambah-tambah manis rasanya.  

"Kalau kacau air tu jangan sampai ke dasar.  Jangan kacau semua.  Tak terminum nanti...." tegur suamiku.  Memang kami sekeluarga jenis yang tak minum yang manis sangat.  Sekadar manis-manis buah sahaja setiap bancuhan minuman yang dibuat.  Tetapi kalau minum di luar, aku biasanya lebih minat minum air suam sahaja.

Satu fakta menarik ingin kukongsikan ialah perkataan MILO itu sendiri.  Kenapa sejak kebelakangan ini ia disebut MAILO?  Pelik sangat....... sebutannya menyalahi ejaan.  Di kelas aku mengajar murid-muridku ejaan MILO, bunyinya MILO.  Tapi di kaca TV, ejaan MILO....... disebut MAILO...

Jadi sekarang .........siapa perosak bahasa???????????