I made this widget at MyFlashFetish.com.

Saturday, 23 April 2016

FATHUL ISLAM....

Sebaik-baik masuk ke kelas selepas bacaan Yaasin di tapak perhimpunan pagi Jumaat lalu....  kulihat wajahnya murung.  Jauh berbeza dengan rakan-rakannya yang lain.

"Kenapa Fathul...... tak sihat ke?" dia hanya menggeleng-gelengkan kepala.  

"Gaduh dengan kawan?" aku meneka dalam kesamaran.  Dia menggeleng lagi.

"Pasal Cikgu Azrina nak tukar sekolah ke?" aku cuba mengagak.  Dia mengangguk lesu. Tepat sekali!  

"Cikgu Noor Azrina ada ajar kamu, ke?" soalku.  Dia menggeleng.

"Cikgu tu mak angkat kamu ke, Fathul?" bertalu soalan kutuju kepadanya.  Dia menggeleng juga.

"Bukan cikgu...... Cikgu Azrina ajar pengakap..." jelas Umar Khalid kepadaku.

"Öh, begitu...... " ujarku sepatah.

Memang menarik tika cikgu itu menyampaikan pengajarannya walaupun hanya untuk sejam waktu kokurikulum bersama tahun tiga di makmal komputer.  Kebetulan waktu itu aku turut sama berada di makmal tersebut.  Barangkali itu yang menyebabkan Fathul tertarik hati.

Walaupun bukan guru mengajar subjek utama di kelas Fathul, daya tarikannya pasti ada hingga membuatkan anak ini kelihatan bersedih hati.  Dalam situasi bertemu dua minggu sekali, dan rasanya baru beberapa kali sahaja bersua...... hatinya terpikat dengan penyampaian guru itu.  

Aku kenal sangat Cikgu Noor Azrina.  Suaranya jelas dan nyaring bila berhadapan dengan anak didik.  Malah suara nyaringnya seringkali menerobos gegendangku tatkala aku bertugas di kedai buku.  Kelihatan garang....... segarang suaranya.  Beberapa pintu kelas pasti terdengar suaranya semasa PdP berlangsung.  Amat mengambil berat dan menjaga makmal komputer yang diamanahkan kepadanya.  Begitu sikap guru ICT kami.

Mungkin ada yang takut kepadanya, tak kurang juga yang suka kepadanya.  Tatkala beliau membuat ucapan terakhir di perhimpunan pagi itu...... ada beberapa murid yang kelihatan sugul, malah ada juga yang kulihat menahan air mata dari terus tumpah.  Merah mata dan hidung......... menahan sebak di dada......

Begitulah....... perginya seorang guru membawa kenangan manis.  Istimewanya seorang guru itu tidak sama di pandangan mata muridnya.  Barangkali mungkin akan tetap segar di ingatan, lebih-lebih lagi tika menyambut 16 Mei.......






Thursday, 21 April 2016

BERAT MATA MEMANDANG

Kelmarin aku bersama Kak Fadz, Cikgu Ya dan Jai meneruskan misi ziarah. Paling menjentik hatiku bila kami ditemukan oleh Jai dengan warga emas yang dalam keadaan kudrat yang tak seberapa yang menjaga anak perempuannya yang berusia 44 tahun. Ibu itu dengan kekuatan lutut yang tidak upaya menampung badan, ditambah dengan masalah kencing manis.  Duduk di kerusi bersebelahan dengan anaknya.

Manakala anak yang berusia 44 tahun itu hanya tersandar di kerusi 'malas' dalam keadaan tidak upaya, sosok tubuh yang ketara tidak berisi, ditambah dengan memakai lampin pakai buang.  Kusentuh dan kugenggam erat tangannya.  Dia membalas genggamanku.  Ada respon.

Turut bersama mereka ialah anak kepada wanita OKU itu yang baru sahaja menamatkan pengajian tingkatan lima.  Setia menemani ibu yang terlantar dan nenek yang kian uzur.  Manakala abangya baru sahaja keluar sebaik-baik kami sampai.

Mendengar ceritanya, aku jadi pilu.  Makcik itu yang mempunyai tiga orang anak tanpa rasa malu meneruskan bicara bila kami menanyakan beberapa perkara.  Dan akhirnya persoalan kami terjawab dengan kisah yang menyayat hati.

Anak yang asalnya dilahirkan sempurna ketiga-tiganya, mendapat masalah yang sama setelah mendirikan rumahtangga.  Anak yang berusia 44 tahun itu mengalami masalah sedemikian ketika anak bongsunya mencecah usia dua tahun.  Masalah yang tidak ditemui punca penyakitnya.... makin meruncing.  Dan hasilnya kini adalah keadaan yang dapat kami lihat di depan mata.  Masih mampu melirih pandang kepada kami,  mampu menjawab salam, namun terkapar lesu seakan mohon simpati.

Bak kata pepatah, "Berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul"....   Bayangkan anaknya yang kini remaja berusia 18 tahun..... bermakna sudah lebih kurang 16 tahun ibu berusia 44 tahun itu menderita sedemikian rupa.  Ya Allah...... sabar sungguh bondanya menghadapi ujian-Mu.  Dan kini anak-anak berdua itu bakal mengambil alih tugas nenek yang kian dimamah usia.  

Bagaimana pula halnya anak-anak yang dua lagi?  Yang menerima nasib yang sama seperti ini?  Tak terjangkau akalku....

Mereka-mereka ini merupakan insan terpilih yang memerlukan sekelumit ehsan dari kita yang serba sempurna.  Seringkali kita berkira dalam banyak hal, berungut dengan ujian-ujian kecil.  Sedang mereka redho dan sabar menerima ujian sebesar dan seberat itu.  Kita...... kita bagaimana?

Aku kembalikan soalan itu kepada diriku ........  dalam usia yang menjangkau separuh abad ini, tak sehebat itu ujian yang Allah timpakan ke atas diriku.  Ya Allah, permudahkanlah urusan mereka.  Limpahkanlah kasih sayang-Mu buat mereka.  Lewat kunjungan itu, banyak mengajar aku erti kemanusiaan dan rasa syukur yang mendalam.  

Ziarah ini ............ aku belajar erti kehidupan dan kasih sayang sesama insan.



Wednesday, 13 April 2016

MELANGKAH PERGI

Hari itu Cikgu Basri naik pangkat, beliau ditugaskan sebagai Penolong Kanan Kokurikulum di SK Sitiawan....  Kami kehilangan seorang pakar bahasa.  Beliau sering menjadi rujukan kiranya terdapat persoalan berkaitan Bahasa Melayu.  Orangnya banyak pengalaman, banyak tahun mengajar Bahasa Melayu tahun 6.  

Selain itu, Cikgu Basri merupakan orang teater.  Barangkali Fauziah Nawi, Mior Hashim Manap, Ahmad Yatim....... adalah sahabat sama bidang suatu ketika dulu.  Beliau juga mempunyai minat dan kebolehan bermain takraw.  Malah menjadi pengadil untuk pertandingan permainan tersebut.  Cuma kami di sekolah tidak pernah nampak beliau aktif di sekolah sama ada sebagai tekong atau posisi yang dua lagi.

Itu kisah Cikgu Basri yang lapan belas tahun berkhidmat di sekolah yang aku mengajar sekarang.  Aku masih baru di sini, baru sebelas tahun.

Dan siang tadi berita melalui whatsapp........ seorang lagi bakal meninggalkan kami...  Cikgu Noor Azrina Mazlan.  Beliau juga naik pangkat.  Bakal memegang jawatan Penolong Kanan Kokurikulum di SK Seri Samudera.  Tahniah buat Ina!!!

SK Lekir akan kehilangan seorang lagi guru yang berdedikasi, mahir dalam bidang IT.  Guru Matematik tahun satu, juga guru TMK.  Beliau juga guru pengakap yang aktif.  Beliau lebih dahulu bertugas di sekolah ini berbanding denganku walaupun usianya lebih muda dariku.

Dan selepas ini sudah tentu Cikgu Norwahidah.......  rakan baikku.  Sama-sama berkenalan di bidang Pemulihan Khas.  Berkenal dengannya menjadikan kami begitu akrab.  Banyak ilmu bagaimana cara untuk memulihkan murid yang bermasalah membaca, menulis dan mengira.  Bergelumang dengan cabaran dan kesabaran.

Cikgu Wahida memang cukup rajin, dapat menjalankan tugas dengan begitu baik.  Pernah memegang jawatan JU Pemulihan Khas daerah Manjung.  Apa sahaja tugas yang diamanahkan, akan beliau buat sehabis baik.  Beliau akan bersara pilihan.... sedang menghitung hari....

Berturut bulan meninggalkan kami warga SK Lekir...... Cikgu Basri bulan Mac, Cikgu Noor Azrina di bulan April manakala Cikgu Wahida in shaa Allah di bulan Julai nanti...  doa kami mudah-mudahan lebih berjaya di tempat baru.  

Buat sahabat-sahabat yang dikasihi.... 

Tika melangkah pergi
Jangan lagi menoleh ke belakang
Kami doakan nanti
Pergilah.... tiada yang menghalang

Tika menapak pergi
Kemaafan yang kami pinta
Barang mungkin tersinggung bicara
Meruntun nurani terusik jiwa
Tiada niat sekelumit jua

Tika terlerai menjauh sudah
Jengahlah sesekali cuma
Kenangan indah senada seirama
Di teratak usang berkongsi rasa
Berpaut kasih bertamu mesra
Melakar sejarah bertahun lama

Dan esok nanti
Carilah kami di celah sinar mentari
Terserlah manisnya sebuah memori

Friday, 12 February 2016

TARBIAH SENTAP

Aku dan anak-anak memang peminat buku.  Sanggup berlama-lama di kedai buku atau pameran buku.  Kalau di pasar malam, jika ada masa...... singgah juga walau sekejap.  Namun di situ tak banyak pilihan.  Sama juga keadaannya jika kami ke tempat-tempat ceramah.

Dan hari itu kami menjenguk buku di pasar raya memandangkan kak uda dan kak alang berhajat mencari buku di situ.  Aku mengambil kesempatan menuju ke rak yang kuminati.  Rasanya tahun ini belum lagi aku mengeluarkan belanja untuk buku ilmiah.......  mataku meliar meniti dari satu ke satu rak.  Dari sebuah ke sebuah buku.

Sehinggalah aku bertemu dengan 'Tarbiah Sentap'.  Kucapai naskhah pertama.  Tajam meneliti hasil tulisan siapa.  Memang benarlah... sudah agak lama aku tidak melangkah ke toko buku!  Ketinggalan betul aku........

Barangkali juga kerana aku tidak pernah menjejak kaki ke pasar raya tersebut, maka aku 'ketinggalan'.  Sedangkan anak-anak dah lama tahu.  Dah kenal pun penulisnya.  Tapi memang benarlah....... aku bukannya jenis suka ke pasar raya.  Kalau mustahak pun, sekadar beli apa yang dicatat dalam kertas sahaja.  Lepas itu balik rumah.  Tambahan pula itulah pertama kali kujejakkan kaki  ke situ.  

Dua hari kemudian baru sempat aku membelek buku berkenaan.  Dalam perjalanan kami menghantar kak alang balik ke kolej, aku meneliti buku tersebut.  Emm....... menarik!   Berpeluang menatap bait-bait bahasanya..... santai..... sentap......  terasa macam dekat saja kita dengan penulisnya.  Bahasa mudah sesuai dengan anak muda zaman sekarang.

Elok juga dihadiahkan kepada anak bujangku......mudah-mudahan penanya berjaya menembusi hati anakanda-anakandaku yang berhadapan dengan pujukan dan rayuan syaitan.  Dihimpit masalah dunia anak muda.  Dikepung persekitaran yang menggoda.   Malah, ada juga point yang membuat aku tersentap.  Kena batang hidung sendiri.  Hebat penulis muda ini, subhanallah.  Alhamdulillah....... 

Mudah-mudahan aku berjaya menghadam dua buah buku Adnin Roslan ini.  Malah mengamalkan apa yang terkandung di dalamnya.  In syaa Allah.


Wednesday, 10 February 2016

ISLAMIK LA SANGAT.....

Lama rasanya tak menulis di blog ini.  Dah masuk bulan Februari namun tahun 2016 ini belum terisi dengan bicara hati ini.

Entah bagaimana semalam aku menerima tamparan hebat dari seseorang.  Justeru itu aku bangkit demi untuk menegakkan kebenaran!  "Berkata benarlah walaupun pahit" ......  Itu tetap aku pegang.

Tak pernah terlintas pun aku untuk membina group whatsapp keluarga.  Kerana kesibukan dan kekangan waktu, aku jadi malas untuk semua itu.  Tetapi tiba-tiba aku berhasrat mengumpul seberapa banyak ahli keluarga untuk disatukan bermula detik pertemuan kami di majlis walimatul urus di kampung pada tahun lepas.  Dan satu-satunya jalan mudah untuk hasrat dan tujuan itu ialah melalui whatsapp....

Ternyata benar telahanku.  Alhamdulillah, ahli group itu mendadak naik berkat usaha beberapa orang admin yang aku letakkan.  Rupanya ramai yang belum kukenali dengan lebih rapat.  Yang jauh kita dekatkan, yang dekat kita rapatkan.  

Namun kekadang terdapat sedikit percanggahan pendapat dalam kalangan ahlinya.  Aku menjadi pembaca yang lebih banyak berdiam diri walaupun aku adalah adminnya.  Rasanya aku boleh buat apa sahaja, sama ada nak delete ahli atau exit group....  Tapi itu bukan tindakan yang waras.  Bila ada yang menyentuh soal politik, makin panas nampaknya group tersebut.  Kian ramai yang left group.  Dan ada juga yang marah-marah, kemudian left group.  Selepas itu masuk balik......   Kuperhatikan sahaja tindakan mereka.

Tapi selepas gambar-gambar lama dimuatkan dalam group itu kelmarin,  aku yang lama berdiam mula bersuara.  Apa tidaknya, gambar-gambar lama zaman jahiliah dulu (tidak menutup aurat) dimasukkan.   Sedangkan kini semuanya telah bertudung.  Kalaupun ada gambar kanak-kanak, kini mereka telah dewasa.  Sedangkan menutup aurat itu wajib, hukum Allah yang tidak boleh kita lawan.  Mempertikai atau tidak mengambil langkah menutup aurat itu bermakna kita melawan Allah.

Secara berhemah, aku minta gambar tersebut di'delete'.  Dah rasanya habis baik aku berbahasa, sentuh sedikit soal aurat dan hukum Allah.....  Lantas aku ditegur...ïslamik la sangat"......  Terus insan tersebut 'left group'.  

Nak dikatakan 'budak-budak'....... bukan.  Nak dikatakan tak tahu bab hukum, aku tidak bermaksud nak menghukum.  Aku luahkan kebenaran dan kenyataan kerana dalam gambar tersebut ada wajah ibu kesayanganku, ibu saudaraku, saudara sepupuku, barangkali dua pupu, tiga pupu......... atau entah apa lagi hubungan kekeluargaan kami.  Patutkah gambar lama yang kesemuanya kini telah menutup aurat........ ditayangkan kepada umum semula.  Tidakkah Allah menilainya?  Dan tidakkah malaikat mencatatnya?

Dan generasi hari ini walaupun berpangkat anak saudara, cucu saudara, hatta cicit........  sama-sama menilai sesiapa di dalam gambar tersebut mengikut naluri mereka.  Mohon belajarlah memahami hukum tuhan....

Kita boleh berubah, namun hukum Allah tak siapa boleh mengubahnya.  Haram tetap haram, halal tetap halal.  Kalau hukum Allah dipermainkan, aku akan tetap bangkit walaupun implikasi negatif bakal menanti.


Wednesday, 16 December 2015

PESTA KENAIKAN HARGA

MENANTI RAKYAT TAHUN 2016

PEMANSUHAN SUBSIDI MINYAK MASAK
PEMANSUHAN SUBSIDI BERAS
PELUPUSAN SUBSIDI ELEKTRIK
KENAIKAN TOL
KENAIKAN TAMBANG
PENGURANGAN PERUNTUKAN PENDIDIKAN

Tatkala menatap risalah berkaitan perkara di atas, hati diketuk sayu yg amat sangat.   Ingatanku kembali pada PAU yang baru berlalu penuh dengan sorak gegak gempita gelak ketawa.  Bila wakil bangun berkata-kata.......  cukup sesedap rasa dihamburkannya.    Tepuk tangan sudah menjadi amalan biasa. Menyebut tentang masalah rakyat, meluahkan apa yang dirasai rakyat marhaen......   namun setakat mana pembelaannya???   Sekadar menang sorak kampung tergadai lagaknya.......

Aku meneruskan pembacaan.
Paling sedih tatkala mataku tertumpu pada PENDERITAAN HIDUP VIRAL DI INTERNET dalam risalah tersebut.

* Menjadi viral di internet kertas catatan pilu seorang murid yang kebetulan ditemui gurunya.
* Catatan itu menyebut mengenai kelaparan keluarga yang tiada wang untuk membeli makanan siap.
* Keluarga itu juga tiada wang untuk membeli beras dan si ibu tidak memasak makanan.
* Juga menjadi viral kisah seorang pelajar yang tinggal di asrama dan ingin pulang ke kampung tetapi tidak cukup 80 sen untuk membeli tiket komuter akibat kenaikan harga tiket.
* Beliau akhirnya dibantu oleh seorang penumpang komuter bagi mencukupkan kadar tambang tersebut.
* Kisah-kisah sedih sedemikian hanya didengar pada era 1970an dan 1980an.  Namun kini ia berulang kembali ketika negara dikatakan semakin maju dan berpendapatan tinggi.

Tamat sahaja pembacaanku, air mata mula menitik.......  allhurobbi...... sampai begini sekali deritanya rakyat marhaen.....

Siapa lagi yang sanggup bangun menentang ketidakadilan di negara bertuah ini?   Yang bangun menentang.... dikatakan pengkhianat, tidak bersyukur.  Lebih malang lagi, siap di dakwa, diambil tindakan, dan sebagainya yang kita rasa tak masuk akal.  

Hasil mahsyul tidak dikongsi sama rata.  Malahan difaraid hanya untuk mereka yang berada di sekeliling sahaja.  Ke manakah hala GST yang dikutip, zakat yang dibayar, cukai itu ini yang dihimpun........

Bukankah di dalam harta kita itu terdapat hak-hak mereka?  Di negara tercinta ini cukup ramai yang pemurah, sedia berzakat, bersedekah dan berderma.  Tapi begitu banyak kutipan yang dipungut........ kenapa semakin ramai pula yang dihimpit kemiskinan?  Ke manakah dihalakan pendapatan tersebut.  

Ini bukan nak cerita pasal politik...... tapi ia tetap berkaitan dengan politik. Hendak tak hendak, mahu tak mahu...... ia tetap tak dapat dipisahkan dari politik kerana mereka yang duduk di atas sana dan yang memegang jawatan dalam kementerian dan pentadbiran adalah orang politik.  Yang menang melalui saluran politik. Mereka dipilih oleh rakyat.  Malah digaji oleh rakyat.  Dibayar oleh rakyat melalui cukai dan bayaran-bayaran yang dikenakan.

Orang kaya, mereka yang berada, juga yang hidup sederhana turut merasai kenaikan harga ini.  Lebih-lebih lagi bagi mereka yang miskin apatah lagi yang fakir.  Ditambah lagi dengan kadar kenaikan harga.....  bak kata orang utara.... "pi mai pi mai tang tu...".   Yang kaya bertambah kaya, yang miskin papa kedana.

Barangkali mungkin ada golongan rakyat yang terpelajar yang waras membuat penelitian dan memandang jauh ke hadapan dan mengambil keputusan untuk tidak pulang berkhidmat di negara tercinta ini.  Bukan disebabkan tak sayangkan tanah air, tapi tekanan hidup dan politik yang memihak kepada satu sahaja.  Kita tidak boleh menuding jari menyalahkan mereka.

Malah ada ramai yang bekerja di negara jiran, dan hanya sesekali pulang ke kampung dengan membawa pulangan yang agak lumayan buat ayahbonda.  Ditambah lagi dengan nilai mata wang yang tinggi di sana berbanding di negara sendiri.  Dahulu kita di hadapan, namun kini mereka yang dahulu di belakang kita telah mengorak langkah mendahului kita.......  bagaimana mungkin ini boleh terjadi jikalau bukan dengan ikhlas dan telusnya pemimpin yang mentadbir negara mereka.  Tidak terfikirkah kita???

Hidup tidak menongkat langit, dan langit pun tidak selalu cerah.  Justeru, sama-samalah kita berusaha dan berdoa bukan untuk diri dan keluarga kita sahaja.  Doakan mereka yang tersepit dan terhimpit dalam kemelut yang bagaikan tiada kesudahan ini.  Dan sama-sama kita terus berusaha menegakkan keadilan, amar makruf nahi munkar.  Negara kita bukan negara Islam, sebab undang-undang Islam tidak dilaksanakan.  Hanya sekadar menjadi bualan kedai kopi dan digoncang dlam tin kosong.......  bunyinya amat hebat di luar sana.  Namun isinya 'hampeh' bak kata nak muda sekarang.


(kredit to suara keadilan)





Sunday, 1 November 2015

RAMADHAN BERSAMAMU....

5 Oktober 2015 bersamaan 21 Zulhijjah 1436 Hijrah jam 11.48 malam .............  itulah tarikh pemergian sahabat yang dikasihi, kak Norsitah Darus.

Tahun ini ukhuwah terjalin kian ketara.  Teringat masa kita sama-sama bertadarus di Masjid Ar Raudhah dengan Ustazah Najihah, Nurul, Kak Fadzilah dan Kak Ramlah.  Antara jam 3.00 hingga 5.00 petang dalam bulan Ramadhan lalu.....

Ramai muslimat kampung kita yang bertadarus di sebelah pagi kerana masing-masing suri rumah sepenuh masa, sedangkan bagi kami yang bekerja..... hanya di sebelah petang merupakan waktu yang terluang.  Aku, Kak Fadzilah dan Ustazah Najihah mengajar di sebelah pagi.  Manakala Kak Ramlah menjaga menantunya dalam pantang, agak sibuk di sebelah pagi juga.  Jadi kami mengambil keputusan untuk sama-sama bertadarus di waktu petang.

Kak Nor.......mengenalimu dengan lebih dekat.......  kemesraan cepat benar dirasa. Walaupun anakmu, Sakinah telah lama kukenali kerana kami bertugas di sekolah yang sama, namun jauh beza bila bersama denganmu.  Tegur menegur bacaan semasa bertadarus menjadi kelaziman kita.  Terima kasih Kak Nor, banyak ilmu yang kami kongsikan bersamamu.

Di sepanjang Ramadhan tempoh hari, kami dapat menyaksikan betapa hebatnya Kak Nor menadah ilmu di merata tempat.  Kekadang bayangmu timbul di Ar Raudhah, ada kalanya di masjid Batu 8.  Ada ketikanya Kak Nor ke pondok pengajian bersama sahabat di sana..... bertadarus dan berqiamulail.  Benar-benar kau mencari redho-Nya, memenuhi sepanjang Ramadhan itu.  Hatimu terikat di masjid, rumah Allah.

Kau melawan lelahmu demi mencari apa yang dihampar-Nya dalam bulan mulia itu.  Sungguh-sungguh kau mencari.......   tak upaya kami menandingimu, Kak Nor.  Berkejar ke sana, meluang waktu ke mari, terasa bagaikan tiada secangkir waktu pun kau biarkan begitu sahaja.

Dan lewat mengakhiri tadarus bersamamu, kita sama-sama mengharap agar dapat bersua di Ramadhan akan datang. Mungkin dapat bersama lagi melakar keindahan Ramadhan.  

Namun....... kebimbangan mula bertenggek di teratak hati bila mana kesihatanmu mula terjejas.  Khabar kuterima dari Sakinah bahawa engkau disahkan terkena denggi, demam yang datang dan pergi.  Sekejap baik, sekejap datang semula.  

Dalam keadaan yang masih kurang stabil, situasi lain pula diberitakan.  Setelah menjalani pembedahan, aku sempat berbual denganmu Kak Nor.  Walau dalam keadaan lemah, engkau tak henti mengungkap rasa syukur pada-Nya.  Bersyukur dengan ujian yang diterima...... tabahnya Kak Nor.

Lewat beberapa hari di wad, akhirnya kuterima berita pemergianmu menerusi 'whatsapp'.  Kehilangan seorang sahabat yang cukup menyentuh rasa .........  Kutatap wajah bersihmu sebagai penghormatan terakhir dariku.  Dan tatkala Sakinah kupeluk erat, tiada kata-kata yang bisa kuungkapkan.