I made this widget at MyFlashFetish.com.

Thursday, 11 December 2014

EMM...... BOLEH MENANG KE?

Emm............... bola tu bulat!  Apa-apa pun boleh terjadi.  Bagi peminat bola sudah tentu menanti-nanti dan menunggu-nunggu akan tarikh hari ini..... 11 Disember 2014.

Apa tidaknya, pasukan negara akan bertemu dengan pasukan Vietnam.  Bagi peminat bola, sudah pasti  tidak sabar menanti detik itu.  Setelah kecundang di stadium sendiri, sudah pasti harapan begitu menggunung untuk menang kali ini.  Tetapi....... kali ini bukanlah bermain di tempat sendiri.  Bermain di tempat lawan yang sudah pasti memberi kelebihan kepada mereka.  Agak berat tugas yang dipikul kali ini!

Bagaimana berat pun tugas itu, ada keutamaan lain lagi yang patut dipandang berat...... iaitu SOLAT!  Kebiasaannya penonton menunggu di padang bola adalah terlalu awal.  Barangkali mungkin menyebabkan panggilan ALLAH itu tidak diendahkan, walaupun di stadium itu ada ruang untuk solat, bermakna adanya surau.  Tapi berapa kerat yang mengunjungi ruang itu?  Hatta di tengah padang pun boleh kita tunaikan solat itu..... kenapa dipandang enteng?

Sebagai umat Muhammad SAW, idola kita....  berbuatlah sebaiknya.  Baginda adalah contoh ikutan.  Allah didahulukan, bukannya bola didahulukan.  Bila seruan dilaungkan, kita sahut dahulu panggilan itu.  Berapa minit sangatlah kita berbicara denganNYA.  Malah sebenarnya pihak berkenaan boleh menyusun jadual perlawanan.  Boleh menjaga batas-batas aurat dalam bersukan.  Tapi mengapa kita mengalah dengan undang-undang dan peraturan manusia?  Sedangkan kita tahu dan maklum undang-undang Allah itu termaktub hebatnya.

Dan seperkara lagi yang amat mendukacitakan dan memalukan ialah sikap sesetengah penonton yang nampaknya tidak bersedia menerima kekalahan.  Tidak adanya semangat kesukanan.  Islam tidak mengajar sedemikian.  Rakyat negara ini seringkali berbangga dengan slogan Negara Islam, sedangkan banyak perkara tidak menunjukkan Islam tertegaknya di negara tercinta ini.  Tengok sahajalah dalam aktiviti bersukan seperti ini.  Waktu-waktu genting seperti Maghrib dilalaikan.  Budaya timur penuh sopan santun yang dahulu dibanggakan, hilang entah ke mana.  Adakah ini akibat daripada tidak ambil pusing hukum-hakam yang telah Allah tetapkan.....  wallahu'alam.

Dan malam ini, biar apa pun strategi, walau hebat mana pun latihan yang telah dijalankan...... ketentuan hanya padaNYA.  Setiap yang mengambil bahagian, sudah pasti berharap akan kemenangan.  Namun kalah menang itu adat pertandingan.  Janganlah hendaknya kejadian malam itu berulang kembali.  Sebagai umat Islam, Rasulullah SAW tidak mengajar kita berbuat tidak baik kepada orang lain.  Di mana bumi dipijak, di situ Islam sepatutnya kita junjung!




Friday, 5 December 2014

LAMA SUNGGUH TAK JUMPA!

Sebaik-baik menuruni kereta, aku segera menuju ke kedai buku.  Di hadapanku tiga wanita bangsa Cina berlalu di hadapanku.  Tanpa diduga pandangan kami bertentang.  "Eh, Puan Tieh!". Kami bersalaman. Berpelukan.  Erat.  Lama sungguh kami tidak bersua.

Wanita berbangsa Cina berusia melebihi separuh abad itu masih seperti dulu.  Kami berbicara sebentar cuma.  Beliau mesra macam dulu.  Menurutnya sudah tiga tahun lebih beliau pencen.  Hendak ke kedai sebelah menurutnya.  Kedai yang menjual "Bird Nest".  Dua orang rakannya telah meninggalkannya di belakang.

Semasa aku membongkok untuk menanggalkan sepatu, mataku tidak lekang dari memandang tiga sosok tubuh wanita Cina itu.  Jelas kedengaran perbualan mereka dalam bahasa Cina sambil mata mereka memandang kepadaku.  Aku hanya senyum sambil melambaikan tangan.  Barangkali Puan Tieh memperkenalkan siapa aku kepada dua orang temannya itu.

Setelah memberi salam, aku melangkah masuk ke Anamuslimland, kedai di mana aku biasanya membeli majalah dan buku-buku agama buat bacaan kami sekeluarga.  Selesai memilih buku dan majalah serta membuat pembayaran, aku kembali ke kereta.

Fikiranku menerawang semula pada Puan Tieh Nyit Koy....... wanita itu pernah mengajar anak sulungku di Tahun Satu dulu.  Terima kasih Puan Tieh!


Wednesday, 26 November 2014

SAHABAT AYAHKU

Tengah hari Jumaat 21 November itu kuterima panggilan telefon dari ayah.  Hari itu merupakan hari terakhir sekolah, hanya beberapa minit sahaja lagi waktu akan berakhir.  Sahabat baik ayah telah menemui pencipta-NYA.  Begitu khabar yang kuterima.

Petang itu aku bersama Angah dan suami bertolak ke Batu Gajah untuk mengambil ayah.  Biarpun mungkin wajah ustaz tidak dapat kami tatapi buat kali terakhir, namun dapat bertemu keluarganya sudah memadai.  Tambahan pula ayah begitu rapat dengan ustaz.

Dalam perjalanan, kami singgah untuk mengambil Kak Alang di rumah sewanya di Kuala Kangsar.  Perjalanan mengambil masa agak lama.  Melewati jam lapan malam kami tiba di perkarangan rumah ustaz.  Kami dipersilakan masuk, namun rasa lebih selesa berbual di luar sahaja.

Ustaz Akmal dan iparnya menyambut kami.  Tatkala sedang ayah dan suami berbual tentang sejarah ustaz, Ustazah Mariam muncul dengan berkerusi roda.  Uzur nampaknya beliau.  Bicaranya perlahan dalam batuk-batuk.  Ustazah yang selalu keluar masuk hospital, tapi ustaz yang pergi terlebih dahulu.  Begitulah ketentuan Ilahi, tak siapa boleh menolak atau menangguhnya.

Aku hanya banyak mendengar.  Mendengar bicara ayah........ seolah ayah begitu rapat dengannya.  Banyak yang ayah kongsikan bersama ustaz, walaupun ayah bukan orang besar dalam jemaah. Mungkin barangkali pengalaman ayah di bidang politik membuatkan mereka begitu rapat, tambahan pula ustaz sering mengadakan kuliah ataupun pengajian di rumah ayah dan masjid berdekatan.  

Dalam beberapa perkara, ustaz sering meminta pandangan ayah.  Banyak yang ayah pelajari daripada ustaz.  Mungkin banyak perkara juga yang mereka kongsikan bersama.  

Kali terakhir bertemu dengan ustaz ialah semasa walimatul urus dua orang anaknya, dalam tahun ini juga.  Lupa pula aku bila tarikhnya.  Ustaz menyambut tetamu yang hadir, sedangkan ustazah hanya duduk menanti. Berkumandang nasyid Al Qasam berulang kali.  Penuh semangat kami mendengarnya.

Sebaik-baik kami melangkah meninggalkan rumah ustaz pada malam itu, sebuah kereta mewah meluncur masuk.  Rupa-rupanya anak murid ustaz, yang datangnya dari Melaka.  

Suamiku memandu dengan berhati-hati meredah malam yang semakin pekat.  Kenangan bersama ustaz tak mungkin dapat dilupakan.  Sumbangan beliau begitu besar dalam jemaah dan masyarakat.  Perjuangannya memartabatkan Islam sejak dulu hingga saat nyawanya diambil begitu mengujakan.  Sepuluh tahun usia ayah lebih tua dari ustaz, begitu cerita ayah.  Pengalaman indah dan bermakna ayah ketika bersama ustaz diceritakannya kepada kami dalam perjalanan pulang.

Friday, 14 November 2014

TERIMA KASIH, SAHABAT

Terima kasih duhai sahabat......


Bertemu denganmu di daerah ini
Berbunga sebuah keakraban
Dalam satu rasa satu hati
Mencanai erti sebuah pengorbanan

Terima kasih duhai sahabat......
Dalam pengisian penuh bermanfaat
Mengenal erti kesungguhan
Mengadun sama kepayahan
Buat anak-anak bakal pewaris masa depan

Terima kasih duhai sahabat.....
Kerana sudi menyelami bersama
Kerana sedia berkongsi rasa
Walau kita dianugerahkan kekuatan yang berbeza
Namun tetap sama di sisiNYA

Kalau esok ditakdirkan kita tidak bersama
......perjuangan mesti diteruskan
......perjalanan tidak terhenti di sini saja
......dan tidak ada titik nokhtahnya

Cuma yang ada.....
kenangan di ingatan
tersemat dalam lipatan sejarah
saat kita merasai susah 
waktu mengecap nikmat indah
hendaknya tidak terus hilang ditelan zaman

Terima kasih duhai sahabat......
kerana turut sama mewarnai perjalanan hidup ini.

Saturday, 8 November 2014

HATI SEORANG GURU

Sewaktu aku sedang duduk-duduk mengisi maklumat tugas yang perlu diselesaikan, telingaku menangkap akan perbualan yang kukira patut didengar oleh mereka di luar sana.  

Dalam kesibukan dan kekangan waktu yang menghantui, suara hati itu berbicara tentang indahnya kehidupan seorang guru pada suatu waktu dahulu.  Betul, memang tidak dinafikan!  Ketika itu kasih seorang guru terhadap muridnya tidak berbelah bahagi.  Mendidik saban waktu dalam situasi yang indah, dihiasi penuh warna-warni.  Kemesraan yang mantap, memutik kasih yang diharap.

Tapi itu dulu.............  Dan kini tika semuanya menghambat waktu, pertambahan tugas kian ketara, semua jadi tak menentu.  

Apa tidaknya, tugas utama memberi didikan kepada mereka sudah dicuri oleh amanah lain yang datang tak tentu masa.  Semua mencanak hadirnya. Perlu diselesaikan segera.  Tugas-tugas perkeranian mohon diselesaikan.  Serba serbinya terpaksa digalas. Hingga merenggut sedikit demi sedikit cinta yang mekar berbunga.  

Dalam keterpaksaan, tugas itu diselesaikan.  Namun natijahnya, kian hari hati jadi kian tawar bila mana pertambahan tugas kian ketara hingga mengkesampingkan fokus utama memberi didikan dan bimbingan terhadap anak-anak yang memerlukan.  Kekadang tumpuan terhadap anak-anak ini agak terganggu dengan munculnya tugas lain secara tiba-tiba.  Tambahan pula kiranya ia menuntut untuk diambil tindakan segera.

Dalam waktu yang sama, keputusan peperiksaan anak-anak perlu mencapai sasaran.  Mesti ada peningkatan.  Mengharapkan agar mereka lulus seratus peratus. Boleh membaca, menulis dan mengira dalam tempoh paling awal.  

Memang semua itu boleh guru-guru lakukan, insha-Allah.  Namun sama ada sepenuh hati atau separuh hati....... tidak kita ketahui.  Memanglah niat untuk mendidik itu mulia.  Namun bila guru-guru dihenyak dengan beban tugas melampau, sedikit sebanyak emosinya mungkin terganggu.  Tidak hairanlah dalam kalangan guru ada yang akhirnya stress, mengalami gangguan perasaan, dan akhirnya menjadi penghuni hospital sakit jiwa atau hospital bahagia!  Ini merupakan kenyataan yang tidak boleh dinafikan.

Minat terhadap profesion ini mungkin akan menurun sekiranya kebajikan guru tidak diberi perhatian sepenuhnya.  Bukanlah semua tugas yang diberi itu mohon dielakkan, cuma berpada-padalah dalam memberi kerja tambahan kerana ada ketikanya guru-guru terpaksa memberhentikan sementara PdP demi menyahut tugasan lain yang mendesak.  Wajarkah sedemikian?  Kasihan anak-anak yang mengharap.  

Guru-guru bukan bekerja untuk menghasilkan barangan keluaran kilang.  Malahan setiap anak itu berbeza keupayaannya untuk menerima apa yang diajar.  Ada yang cepat, ada yang lambat.  Dan perlu sangat-sangat memahami bahawa setiap insan itu berbeza penerimaannya terhadap apa yang disampaikan oleh guru. 

Kita dikurniakan dengan kelebihan dan kehebatan tertentu yang Allah anugerahkan.  Kalau pun mungkin bidang akademik ini ada yang sukar dikuasai, itu bukan bermakna bahawa anak-anak itu gelap masa depannya.  Manakala yang pandai hari ini pun belum pasti lagi mereka bijak pada masa akan datang.  Adakah pasti mereka yang berjaya hari ini akan berjaya dan cemerlang juga di masa hadapan?  Namun yang pasti, mereka yang sedar bahawa diri adalah hamba Allah, insha-Allah mereka itu yang akan berjaya di dunia malahan di akhirat walaupun tak punya wang berjuta, harta yang melimpah ruah.  Tapi sering menyedari bahawa segalanya itu bukan milik kita.





Saturday, 25 October 2014

BERHIJRAHLAH

Jika seringkali kita alpa                            

Hanyut dalam dodoian syahdu nan      meraja
Asyik dalam lamunan menggila
Hingga berubah harga sebuah cinta

Semalam yang resah
Jangan lagi diulit gelisah
Luka yang parah
Bersalut nanah dan darah
Kian merekah dan membarah
Usah dibiar punah dalam lesu dan pasrah

Kerana esok masih ada
Dalam izin-Nya Maha Perkasa
Lantaran pintu taubat sedia terbuka
Rebutlah sementara usia masih ada

Melangkahlah walau payah
Kita ada Allah
Rahmat kasih-Nya terlalu mewah
Kita ada Rasulullah
Punya akhlak yang indah
Pendirian tidak pernah goyah
Meniti laluan penuh tabah

Apa ditunggu lagi?????
Jom sama-sama kita berhijrah


ida a.z.
hijrah 1436






Monday, 13 October 2014

MPSI TETAP DI INGATAN

Apa khabar Ibu Kandung,
Sudah lama tidak berkunjung.

Bersama ASASMU aku menulis,
Kisah dikongsi tak habis-habis.

Taman Astakona tetap di ingatan,
Adakah kini masih kelihatan.

Panggung lama kesan tinggalan,
Terasa ada sedikit menyeramkan.

Tersergam dewan Suluh Budiman,
Memandang megah penuh senyuman.

Asrama lama pelbagai nama,
Kekadang yang mengusik pun ada.

Melewati dewan Rahman Talib,
Mata memandang tidak berkedip.

Sama menikmati nasi kawah,
Mat Teropong kekadang menjengah.

Sesekali masalah air meraja,
Seksa terasa menggila-gila.

Pak Aris dalam kenangan,
Insan tua banyak pengalaman.

Pasar raya Angsoka ada di pekan,
Kedai Babu tidak ketinggalan.

Angin Bernam dihirup segar,
MPSI, di hati berbunga mekar.

Naik kereta api ke Batu Gajah,
Tiga tahun dalam sejarah.

Kini UPSI bertukar namanya,
Namun kasihku tetap yang lama.