I made this widget at MyFlashFetish.com.

Friday, 14 November 2014

TERIMA KASIH, SAHABAT

Terima kasih duhai sahabat......


Bertemu denganmu di daerah ini
Berbunga sebuah keakraban
Dalam satu rasa satu hati
Mencanai erti sebuah pengorbanan

Terima kasih duhai sahabat......
Dalam pengisian penuh bermanfaat
Mengenal erti kesungguhan
Mengadun sama kepayahan
Buat anak-anak bakal pewaris masa depan

Terima kasih duhai sahabat.....
Kerana sudi menyelami bersama
Kerana sedia berkongsi rasa
Walau kita dianugerahkan kekuatan yang berbeza
Namun tetap sama di sisiNYA

Kalau esok ditakdirkan kita tidak bersama
......perjuangan mesti diteruskan
......perjalanan tidak terhenti di sini saja
......dan tidak ada titik nokhtahnya

Cuma yang ada.....
kenangan di ingatan
tersemat dalam lipatan sejarah
saat kita merasai susah 
waktu mengecap nikmat indah
hendaknya tidak terus hilang ditelan zaman

Terima kasih duhai sahabat......
kerana turut sama mewarnai perjalanan hidup ini.

Saturday, 8 November 2014

HATI SEORANG GURU

Sewaktu aku sedang duduk-duduk mengisi maklumat tugas yang perlu diselesaikan, telingaku menangkap akan perbualan yang kukira patut didengar oleh mereka di luar sana.  

Dalam kesibukan dan kekangan waktu yang menghantui, suara hati itu berbicara tentang indahnya kehidupan seorang guru pada suatu waktu dahulu.  Betul, memang tidak dinafikan!  Ketika itu kasih seorang guru terhadap muridnya tidak berbelah bahagi.  Mendidik saban waktu dalam situasi yang indah, dihiasi penuh warna-warni.  Kemesraan yang mantap, memutik kasih yang diharap.

Tapi itu dulu.............  Dan kini tika semuanya menghambat waktu, pertambahan tugas kian ketara, semua jadi tak menentu.  

Apa tidaknya, tugas utama memberi didikan kepada mereka sudah dicuri oleh amanah lain yang datang tak tentu masa.  Semua mencanak hadirnya. Perlu diselesaikan segera.  Tugas-tugas perkeranian mohon diselesaikan.  Serba serbinya terpaksa digalas. Hingga merenggut sedikit demi sedikit cinta yang mekar berbunga.  

Dalam keterpaksaan, tugas itu diselesaikan.  Namun natijahnya, kian hari hati jadi kian tawar bila mana pertambahan tugas kian ketara hingga mengkesampingkan fokus utama memberi didikan dan bimbingan terhadap anak-anak yang memerlukan.  Kekadang tumpuan terhadap anak-anak ini agak terganggu dengan munculnya tugas lain secara tiba-tiba.  Tambahan pula kiranya ia menuntut untuk diambil tindakan segera.

Dalam waktu yang sama, keputusan peperiksaan anak-anak perlu mencapai sasaran.  Mesti ada peningkatan.  Mengharapkan agar mereka lulus seratus peratus. Boleh membaca, menulis dan mengira dalam tempoh paling awal.  

Memang semua itu boleh guru-guru lakukan, insha-Allah.  Namun sama ada sepenuh hati atau separuh hati....... tidak kita ketahui.  Memanglah niat untuk mendidik itu mulia.  Namun bila guru-guru dihenyak dengan beban tugas melampau, sedikit sebanyak emosinya mungkin terganggu.  Tidak hairanlah dalam kalangan guru ada yang akhirnya stress, mengalami gangguan perasaan, dan akhirnya menjadi penghuni hospital sakit jiwa atau hospital bahagia!  Ini merupakan kenyataan yang tidak boleh dinafikan.

Minat terhadap profesion ini mungkin akan menurun sekiranya kebajikan guru tidak diberi perhatian sepenuhnya.  Bukanlah semua tugas yang diberi itu mohon dielakkan, cuma berpada-padalah dalam memberi kerja tambahan kerana ada ketikanya guru-guru terpaksa memberhentikan sementara PdP demi menyahut tugasan lain yang mendesak.  Wajarkah sedemikian?  Kasihan anak-anak yang mengharap.  

Guru-guru bukan bekerja untuk menghasilkan barangan keluaran kilang.  Malahan setiap anak itu berbeza keupayaannya untuk menerima apa yang diajar.  Ada yang cepat, ada yang lambat.  Dan perlu sangat-sangat memahami bahawa setiap insan itu berbeza penerimaannya terhadap apa yang disampaikan oleh guru. 

Kita dikurniakan dengan kelebihan dan kehebatan tertentu yang Allah anugerahkan.  Kalau pun mungkin bidang akademik ini ada yang sukar dikuasai, itu bukan bermakna bahawa anak-anak itu gelap masa depannya.  Manakala yang pandai hari ini pun belum pasti lagi mereka bijak pada masa akan datang.  Adakah pasti mereka yang berjaya hari ini akan berjaya dan cemerlang juga di masa hadapan?  Namun yang pasti, mereka yang sedar bahawa diri adalah hamba Allah, insha-Allah mereka itu yang akan berjaya di dunia malahan di akhirat walaupun tak punya wang berjuta, harta yang melimpah ruah.  Tapi sering menyedari bahawa segalanya itu bukan milik kita.





Saturday, 25 October 2014

BERHIJRAHLAH

Jika seringkali kita alpa                            

Hanyut dalam dodoian syahdu nan      meraja
Asyik dalam lamunan menggila
Hingga berubah harga sebuah cinta

Semalam yang resah
Jangan lagi diulit gelisah
Luka yang parah
Bersalut nanah dan darah
Kian merekah dan membarah
Usah dibiar punah dalam lesu dan pasrah

Kerana esok masih ada
Dalam izin-Nya Maha Perkasa
Lantaran pintu taubat sedia terbuka
Rebutlah sementara usia masih ada

Melangkahlah walau payah
Kita ada Allah
Rahmat kasih-Nya terlalu mewah
Kita ada Rasulullah
Punya akhlak yang indah
Pendirian tidak pernah goyah
Meniti laluan penuh tabah

Apa ditunggu lagi?????
Jom sama-sama kita berhijrah


ida a.z.
hijrah 1436






Monday, 13 October 2014

MPSI TETAP DI INGATAN

Apa khabar Ibu Kandung,
Sudah lama tidak berkunjung.

Bersama ASASMU aku menulis,
Kisah dikongsi tak habis-habis.

Taman Astakona tetap di ingatan,
Adakah kini masih kelihatan.

Panggung lama kesan tinggalan,
Terasa ada sedikit menyeramkan.

Tersergam dewan Suluh Budiman,
Memandang megah penuh senyuman.

Asrama lama pelbagai nama,
Kekadang yang mengusik pun ada.

Melewati dewan Rahman Talib,
Mata memandang tidak berkedip.

Sama menikmati nasi kawah,
Mat Teropong kekadang menjengah.

Sesekali masalah air meraja,
Seksa terasa menggila-gila.

Pak Aris dalam kenangan,
Insan tua banyak pengalaman.

Pasar raya Angsoka ada di pekan,
Kedai Babu tidak ketinggalan.

Angin Bernam dihirup segar,
MPSI, di hati berbunga mekar.

Naik kereta api ke Batu Gajah,
Tiga tahun dalam sejarah.

Kini UPSI bertukar namanya,
Namun kasihku tetap yang lama.

Friday, 10 October 2014

PERTEMUAN DI PEKAN SABTU

Sabtu lepas aku dan suami ke Pekan Sabtu di Batu Sepuluh.  Hajat utamaku ialah membeli ikan untuk makanan kucing-kucing di rumah.  Ikan-ikan itu biasanya kami rebus sebelum digaulkan dengan nasi.  Di samping itu, aku berkira-kira untuk membeli ikan dan sayur serta barang keperluan dapur.

Sedang asyik menemani suamiku memilih rempeyek, aku ditegur oleh seorang pemuda. Kurenung tepat ke wajahnya.  Jenuh aku mengingat sesuatu. Sayangnya aku gagal. 

"Ni Cikgu Faridatul Akmar, kan?  Pernah mengajar di Sungai Wangi...."  Aku mengiakan kata-katanya.  Sukar untukku mengingat tuan empunya diri.

"Siapa ni ya?"  soalku inginkan kepastian.

"Shafie..." ucapnya.  

Otakku berputar ligat mengimbau sekitar tahun 1992 - 1998.  Sekolah Kebangsaan Sungai Wangi, tempatku bertugas suatu ketika dulu.  Si kembar itu rupanya.... Hatiku berbunga riang.  Ya Allah, dah besar pun budak itu.  Di ketika itu sukar untuk aku membezakan yang mana satu Shafie dan yang mana pula Hanafi.  

Aku segera memperkenalkan dia kepada suamiku.  Mereka bersalaman.  Dia masih mengenali suamiku walaupun sudah lama kami dipisahkan waktu.  Barangkali ingatannya cukup kuat mengingati raut wajah yang pernah ditemuinya dulu.  

Menurutnya dia mengajar di UITM Lundu, Melaka.  Masih bujang.  Mengajar Agama menurutnya.  "Ustaz Shafie" digelar di sana.  Syukur kupanjatkan kepada Allah SWT.  Menurutnya, kembarnya Hanafi pula bertugas di Jabatan Alam Sekitar di negeri Johor.  

Dalam pertemuan itu suamiku sempat mengambil nombor telefonnya.  Sebelum kami berpisah, kuucapkan terima kasih kepadanya.  Masih sudi menegurku, masih mengingatiku yang dipanggilnya "cikgu".


Friday, 3 October 2014

KAK PAH.....

Tengah malam itu, ketika aku sedang menjengah facebook yang lama tidak kubuka ...... tiba-tiba ada mesej yang masuk di telefon bimbitku.

"Kak Mi tak jadi pergi ke program esok.  Jiran Kak Mi, Pah meninggal,"  Begitu bunyinya.  Aku segera dapat menangkap siapa 'Pah' yang Kak Mi maksudkan.
Dua orang anaknya pernah bersekolah di tempatku mengajar.  Suaminya jua kukenali.  Cuma anak-anaknya yang lain hanya ku cam akan wajahnya.

Esok paginya aku mengambil kesempatan untuk segera berkunjung ke rumahnya memandangkan aku akan menghadiri program Baiti Jannati sejurus selepas itu.  Tambahan pula penceramah jemputan ialah Ustazah Norhafizah Musa.  Dua orang teman sudah berjanji akan menumpang keretaku.  

Entah kenapa airmataku menitis tatkala memandang wajahnya.  Sebelum-sebelum ini tidak pernah aku alami sedemikian.  Sudah banyak kali aku menziarahi kematian, namun tidak pernah air mata ku tumpah.  Entah kenapa kali ini pula.....

Tiba-tiba sahaja aku teringatkan tentang Afikah dan Hamsyar yang pernah menjadi muridku dulu.  Anak-anak itu yang kini kehilangan kasih seorang ibu sedangkan aku yang berusia begini masih ada ibu yang sering mendoakanku.  

Terkenang juga malaikat yang sering menjengukku malah sesiapa sahaja.  Cuma Allah belum mengarahkannya mengambil nyawaku.  Entah bila aku akan menyusul Kak Pah pula.  Menurut Kak Mi, Kak Pah demam.  Ada jangkitan virus pada paru-paru dan buah pinggangnya.


Sunday, 21 September 2014

SOALAN BOCOR

Kasihan juga mengenangkan anak-anak Tahun 6 di sekolahku yang tidak bersalah dan tidak berdosa.  Cuti sekolah hampir tamat, namun adakah cuti kali ini diraikan dengan penuh gembira?  Terpulanglah... dalam hati masing-masing yang tahu.  

Mungkin ada yang masih berdebar-debar menghitung dan mencongak soalan apa yang bakal keluar.  Barangkali juga ada yang tidak kisah, baginya cuti tetap cuti.  Yang sudah dijanjikan hala tuju perjalanan pasti mohon dilunaskan.  Apa pun, biarlah mereka tidak rasa tertekan atau stress.  

Apa tidaknya...... selepas ini pada 30 September 2014 nanti, mereka bakal bergelut dengan kertas soalan Sains dan Bahasa Inggeris.  Bakal menjejak kaki ke dewan peperiksaan semula.  Bukannya di satu dua pusat peperiksaan, ia akan berlangsung di seluruh ceruk rantau dalam negara tercinta ini.

Dengan menuding jari salah menyalahkan orang lain, tidak akan membawa apa-apa makna pun.  Apa yang patut kita ambil iktibar ialah tentang sifat amanah yang barangkali tidak dititikberatkan dalam kehidupan.  Di mana amanahnya sehinggakan soalan boleh bocor.  

Adakah mungkin tekanan ke atas sesuatu pihak merupakan penyebab utama soalan terpaksa 'dibocorkan'.  Ah...... biarkanlah tanpa jawapan.  Masa, tenaga dan kos sudah pasti dibazirkan dalam hal ini.  

Yang penting bagi kita sebagai umat Islam adalah untuk menjawab soalan bocor di alam kubur nanti.  Sudah sekian lama soalan-soalan itu dibocorkan......... Adakah kita mampu menjawabnya nanti dengan lidah fasih dan lancar.  Sama-sama kita muhasabah diri.