I made this widget at MyFlashFetish.com.

Monday, 13 October 2014

MPSI TETAP DI INGATAN

Apa khabar Ibu Kandung,
Sudah lama tidak berkunjung.

Bersama ASASMU aku menulis,
Kisah dikongsi tak habis-habis.

Taman Astakona tetap di ingatan,
Adakah kini masih kelihatan.

Panggung lama kesan tinggalan,
Terasa ada sedikit menyeramkan.

Tersergam dewan Suluh Budiman,
Memandang megah penuh senyuman.

Asrama lama pelbagai nama,
Kekadang yang mengusik pun ada.

Melewati dewan Rahman Talib,
Mata memandang tidak berkedip.

Sama menikmati nasi kawah,
Mat Teropong kekadang menjengah.

Sesekali masalah air meraja,
Seksa terasa menggila-gila.

Pak Aris dalam kenangan,
Insan tua banyak pengalaman.

Pasar raya Angsoka ada di pekan,
Kedai Babu tidak ketinggalan.

Angin Bernam dihirup segar,
MPSI, di hati berbunga mekar.

Naik kereta api ke Batu Gajah,
Tiga tahun dalam sejarah.

Kini UPSI bertukar namanya,
Namun kasihku tetap yang lama.

Friday, 10 October 2014

PERTEMUAN DI PEKAN SABTU

Sabtu lepas aku dan suami ke Pekan Sabtu di Batu Sepuluh.  Hajat utamaku ialah membeli ikan untuk makanan kucing-kucing di rumah.  Ikan-ikan itu biasanya kami rebus sebelum digaulkan dengan nasi.  Di samping itu, aku berkira-kira untuk membeli ikan dan sayur serta barang keperluan dapur.

Sedang asyik menemani suamiku memilih rempeyek, aku ditegur oleh seorang pemuda. Kurenung tepat ke wajahnya.  Jenuh aku mengingat sesuatu. Sayangnya aku gagal. 

"Ni Cikgu Faridatul Akmar, kan?  Pernah mengajar di Sungai Wangi...."  Aku mengiakan kata-katanya.  Sukar untukku mengingat tuan empunya diri.

"Siapa ni ya?"  soalku inginkan kepastian.

"Shafie..." ucapnya.  

Otakku berputar ligat mengimbau sekitar tahun 1992 - 1998.  Sekolah Kebangsaan Sungai Wangi, tempatku bertugas suatu ketika dulu.  Si kembar itu rupanya.... Hatiku berbunga riang.  Ya Allah, dah besar pun budak itu.  Di ketika itu sukar untuk aku membezakan yang mana satu Shafie dan yang mana pula Hanafi.  

Aku segera memperkenalkan dia kepada suamiku.  Mereka bersalaman.  Dia masih mengenali suamiku walaupun sudah lama kami dipisahkan waktu.  Barangkali ingatannya cukup kuat mengingati raut wajah yang pernah ditemuinya dulu.  

Menurutnya dia mengajar di UITM Lundu, Melaka.  Masih bujang.  Mengajar Agama menurutnya.  "Ustaz Shafie" digelar di sana.  Syukur kupanjatkan kepada Allah SWT.  Menurutnya, kembarnya Hanafi pula bertugas di Jabatan Alam Sekitar di negeri Johor.  

Dalam pertemuan itu suamiku sempat mengambil nombor telefonnya.  Sebelum kami berpisah, kuucapkan terima kasih kepadanya.  Masih sudi menegurku, masih mengingatiku yang dipanggilnya "cikgu".


Friday, 3 October 2014

KAK PAH.....

Tengah malam itu, ketika aku sedang menjengah facebook yang lama tidak kubuka ...... tiba-tiba ada mesej yang masuk di telefon bimbitku.

"Kak Mi tak jadi pergi ke program esok.  Jiran Kak Mi, Pah meninggal,"  Begitu bunyinya.  Aku segera dapat menangkap siapa 'Pah' yang Kak Mi maksudkan.
Dua orang anaknya pernah bersekolah di tempatku mengajar.  Suaminya jua kukenali.  Cuma anak-anaknya yang lain hanya ku cam akan wajahnya.

Esok paginya aku mengambil kesempatan untuk segera berkunjung ke rumahnya memandangkan aku akan menghadiri program Baiti Jannati sejurus selepas itu.  Tambahan pula penceramah jemputan ialah Ustazah Norhafizah Musa.  Dua orang teman sudah berjanji akan menumpang keretaku.  

Entah kenapa airmataku menitis tatkala memandang wajahnya.  Sebelum-sebelum ini tidak pernah aku alami sedemikian.  Sudah banyak kali aku menziarahi kematian, namun tidak pernah air mata ku tumpah.  Entah kenapa kali ini pula.....

Tiba-tiba sahaja aku teringatkan tentang Afikah dan Hamsyar yang pernah menjadi muridku dulu.  Anak-anak itu yang kini kehilangan kasih seorang ibu sedangkan aku yang berusia begini masih ada ibu yang sering mendoakanku.  

Terkenang juga malaikat yang sering menjengukku malah sesiapa sahaja.  Cuma Allah belum mengarahkannya mengambil nyawaku.  Entah bila aku akan menyusul Kak Pah pula.  Menurut Kak Mi, Kak Pah demam.  Ada jangkitan virus pada paru-paru dan buah pinggangnya.


Sunday, 21 September 2014

SOALAN BOCOR

Kasihan juga mengenangkan anak-anak Tahun 6 di sekolahku yang tidak bersalah dan tidak berdosa.  Cuti sekolah hampir tamat, namun adakah cuti kali ini diraikan dengan penuh gembira?  Terpulanglah... dalam hati masing-masing yang tahu.  

Mungkin ada yang masih berdebar-debar menghitung dan mencongak soalan apa yang bakal keluar.  Barangkali juga ada yang tidak kisah, baginya cuti tetap cuti.  Yang sudah dijanjikan hala tuju perjalanan pasti mohon dilunaskan.  Apa pun, biarlah mereka tidak rasa tertekan atau stress.  

Apa tidaknya...... selepas ini pada 30 September 2014 nanti, mereka bakal bergelut dengan kertas soalan Sains dan Bahasa Inggeris.  Bakal menjejak kaki ke dewan peperiksaan semula.  Bukannya di satu dua pusat peperiksaan, ia akan berlangsung di seluruh ceruk rantau dalam negara tercinta ini.

Dengan menuding jari salah menyalahkan orang lain, tidak akan membawa apa-apa makna pun.  Apa yang patut kita ambil iktibar ialah tentang sifat amanah yang barangkali tidak dititikberatkan dalam kehidupan.  Di mana amanahnya sehinggakan soalan boleh bocor.  

Adakah mungkin tekanan ke atas sesuatu pihak merupakan penyebab utama soalan terpaksa 'dibocorkan'.  Ah...... biarkanlah tanpa jawapan.  Masa, tenaga dan kos sudah pasti dibazirkan dalam hal ini.  

Yang penting bagi kita sebagai umat Islam adalah untuk menjawab soalan bocor di alam kubur nanti.  Sudah sekian lama soalan-soalan itu dibocorkan......... Adakah kita mampu menjawabnya nanti dengan lidah fasih dan lancar.  Sama-sama kita muhasabah diri.

Tuesday, 16 September 2014

MUHAMMAD KHUZAIMY

Masih kuingat lagi wajah anak ini ........ Muhammad Khuzaimy......  murid tahun satu yang terlibat dalam kemalangan bersama adik dan ayah kesayangannya .  Meskipun aku tidak mengajarnya di tahun satu itu, namun kehadirannya di kedai buku sekolah sering memancing ingatanku padanya disebabkan kepetahannya.  

"Cikgu, saya Mykasih...." ujarnya. Aku akan merujuk tanda namanya. M.KHUZAIMY.  
"Tahun 1C" sambungnya lagi.  Lantas aku akan segera mengambil apa yang diminta, dan mencatat jumlah harganya di dalam buku MyKasih yang disediakan oleh Guru B&K.

Kini..... wajah comel itu dan suaranya takkan ada lagi muncul di pintu kedai buku.  Dia bersama adik dan ayahnya pergi buat selamanya setelah terlibat dalam kemalangan jalan raya pada hari Ahad, 31 Ogos 2014.  Dan keesokan harinya disemadikan dalam satu liang lahad.  Oleh kerana tanah wakaf itu bertentangan dengan simpang laluan ke rumahku, acapkali mataku tertumpu pada pusara tiga beranak yang masih merah itu apabila berhenti di simpang tersebut.

Dan tatkala aku bersama PK HEM, Guru B&K dan dua orang pegawai dari PPD menziarahi neneknya di rumah bagi menyampaikan sumbangan dari pihak sekolah, sayu dan syahdu menyelubungi suasana.  Aku dipeluknya erat sambil bercucuran air mata.  Memang kami saling mengenali.  Cuma aku sudah lama tidak mengunjunginya.  Namun seringkali berbalas lambaian kiranya terserempak tatkala aku melewati jalan utama di hadapan rumahnya.  Kini beliau agak uzur, penglihatan agak kabur, sebelah tangan hilang upaya dan tidak kuat berdiri lama.  Kelihatan sebatang tongkat sentiasa ada di sisinya.

Lebih menambah pilu bila mengenangkan yang ibu Khuzaimy sudah mendahului pergi menyahut panggilan Ilahi dua tahun yang lalu akibat kanser.  Kini dia, adik dan ayahnya pula menyusul.  Yang tinggal kini cuma kakaknya yang berusia 11 tahun yang memang dipelihara oleh nenek dan datuknya.  

Lebih menyedihkan lagi bila mana neneknya membisikkan ke telingaku tatkala kami berpelukan sebelum kami melangkah kembali ke sekolah menyambung tugas semula.
"Ida, jenguk-jenguk le Cik Nah ni," ucapnya sayu.  Tatkala itu air mata yang kutahan tak mampu kubendung lagi.  Beliau kehilangan seorang anak, menantu dan dua orang cucu dari satu keluarga.  Yang hanya tinggal kini satu-satunya cucu perempuan yatim piatu menjadi peneman diri dan suaminya.

Khuzaimy........ berbahagialah engkau di sana....... kami di SKL amat terasa kehilanganmu.


Wednesday, 27 August 2014

NAUFAL AMSYAR......

NAUFAL AMSYAR......................  seringkali terserempak denganmu di tempat cikgu meletakkan kereta.  Di bawah jejantas, di luar pagar sekolah.  Seringkali kita bertentang mata.  Nampak wajahmu ceria.  Melangkah sambil menyandang beg sekolahmu.  Kekadang cikgu terlebih dahulu memberi salam kepadamu.

Tapi siapa sangka ya......  beberapa hari sebelum kita umat Islam menyambut Hari Raya....... engkau telah menghembuskan nafas terakhir.  Engkau pergi buat selama-lamanya dalam usia sembilan tahun.  Jangka usia yang terlalu muda.  

Teringat kembali pada awal tahun ini, engkau selalu tidak hadir ke sekolah berpunca dari masalah kesihatan.  Masalah usus yang dialami kian mengganggu dirimu.  Bagi mereka yang tidak mengenalimu, mungkin tidak nampak di mana sakitnya.  Tambahan melihat wajah yang ceria, dan kelincahanmu yang agak ketara sama seperti anak-anak yang lain.  

Cikgu turut terasa akan kehilanganmu.  Biarpun tidak mengajar di kelas tahun tiga itu, nama itu tetap terpahat dalam ingatan.  Apatah lagi guru kelasmu yang memang merasai akan kehilanganmu.  Anak didiknya yang 'cute' dan comel.  Namun Allah SWT lebih menyayangimu.  Syawal tahun ini kita tidak dapat bersama.  Mudah-mudahan bahagialah engkau di sana.  

Tuesday, 15 July 2014

SALMA BINTI SAKHR

Salma binti Sakhr merupakan kaum wanita dari Bani Taim, juga wanita terawal memeluk Islam.  Nama penuh wanita ini ialah Ummu Khair Salma binti Sakhr Ibnu Amir Ibnu Ka'ab Ibnu Sa'ad Ibnu Taim Ibnu Murrah.  Beliau mengumpul sifat-sifat terpuji, dan mengamalkannya dalam segala aspek kehidupannya.

Beliau merupakan ibu kepada khalifah Abu Bakar ash-Shiddiq.  Beliau sangat berbakti kepada Rasulullah SAW. Rasulullah adalah kawan bermain anaknya, iaitu Abu Bakar ash-Shiddiq.  Suaminya bernama Utsman Abu Qahafah, seorang sahabat memeluk Islam pada hari penaklukan kota Mekah.

Ummu Khair Salma binti Sakhr memeluk Islam sejak di rumah Arqam Ibnu Abu Arqam di Mekah dan membaiah Rasulullah SAW. Keislaman bondanya ini menggembirakan hati Abu Bakar ash-Shiddiq.  Dan ketika Rasulullah SAW menakluk kota Mekah, Allah telah membuka hati ayahnya pula iaitu Abu Qahafah memeluk Islam.  Tiada orang lain daripada golongan Muhajirin selain Abu Bakar yang kedua orang tuanya memeluk Islam.

Ummu Khair bersama yang lainnya berhijrah ke Madinah agar dapat beribadah dengan tenang kepada Allah setelah diperintahkan oleh Rasulullah SAW. Dia telah menyaksikan semua peristiwa pada zaman Rasulullah.  Baginda meninggal dunia dalam keadaan redho kepada Ummu Khair.  Setelah itu kaum Muslimin membaiat Abu Bakar sebagai khalifah Rasulullah SAW.Allah memuliakan Abu Bakar ash-Shiddiq dengan keislaman kedua orang tuanya, anak-anak dan cucu-cucunya.  Ketika Abu Bakar meninggal dunia, kedua orang tuanya mewarisi segala hartanya.  Namun Abu Qahafah mengembalikan harta warisan tersebut kepada anak-anak Abu Bakar ash-Shiddiq.

Ummu Khair banyak berbuat baik dalam kehidupannya sehinggalah dia kembali kepada Allah.  Beliau meninggal dunia setelah beberapa bulan anaknya Abu Bakar meninggal terlebih dahulu.  Semoga Ummu Khair di tempatkan di dalam syurga-Nya yang luas.  Amiiin.

Sumber Rujukan : Peranan Wanita Pada Zaman Rasulullah
Terjemahan oleh : Ustaz Johari Yaman