I made this widget at MyFlashFetish.com.

Sunday, 14 August 2016

TERKENANG HARI MERDEKA YANG DULU

Tiba-tiba aku teringat kenangan masa lalu.  Tika ayah masih bekerja di lombong bijih timah di Kampung Pisang......

Waktu itu aku dan abang masih kanak-kanak.  Kalau ayah ada masa lapang di sebelah petang, ayah akan membawa kami dua beradik bersamanya menaiki basikal berkeliling tempat kerjanya.  Aku duduk di tempat duduk belakang, manakala abang duduk di galang depan.  Al maklumlah... basikal tua.

Kami melewati pepasir yang memutih.  Menikmati pemandangan bak padang pasir!  Dan apa yang membanggakan kami adik-beradik......  ayah akan bercerita sambil meneruskan kayuhannya.  Menunjukkan lokasi tempatnya bekerja.  Menerangkan tentang kapal korek yang tersergam di tengah lombong........  kelihatan amat besar dan berat...... namun boleh terapung di air.

Ayah akan membelikan kami sorang sebatang aiskrim.  Sungguh mengasyikkan..... menikmati aiskrim sambil mendengar cerita ayah.  Melihat suasana lokasi ayah bekerja.  Ayah hanya seorang buruh lombong, cumanya tugas ayah sebagai 'kepala lombong'.  Diamanahkan untuk mengawasi dan meninjau rakan lain yang bekerja.

Paling menyeronokkan bagiku ketika itu ialah tatkala sambutan Hari Ulang Tahun Kemerdekaan disambut.  Sebelum hari berkenaan tiba, semua pekerja lombong akan menerima bungkusan besar, cenderahati untuk dibawa pulang.  Kalau anak ramai, banyaklah bungkusan yang akan diterima.  

Hatiku berbunga riang tatkala menerimanya dari tangan ayah.  Antara isi kandungan bungkusan tersebut termasuklah beberapa jenis gula-gula, biskut, coklat, belon, dan permainan.  Paling menarik ialah bendera Malaysia yang pada batangnya berisi gula-gula pelbagai warna.  Saban tahun kami menerimanya dan berakhir apabila ayah berhenti kerja di lombong tersebut.  

Ayah berhenti sebab mahu berniaga.  Barangkali mahu mengikut jejak rasul junjungan. Setelah jatuh bangun, bergelumang dengan asam garam kehidupan sebagai seorang peniaga, ayah berjaya dalam karier pilihannya.  Alhamdulillah.

Dan Hari Merdeka sekarang .........  jauh berbeza dari dulu.  Dengan harga barang yang tak pernah turun, ditambah dengan GST,  terlalu ramai wajah bukan masyarakat Malaysia yang berserakan di bumi tercinta ini...... aku jadi hiba.  Akan tergadaikah bumi ini?  Hinggakan semakin leburnya kata-kata 'takkan melayu hilang di dunia'........

Siapakah yang bersalah?  Hinggakan sambutan kemerdekaan tiada makna......  kerana kita tidak lagi merdeka untuk menyuarakan pendapat dan pandangan.  Saban hari kematian dan pembunuhan mengisi ruang dada akhbar.  MERDEKAKAH KITA?????


OH KERETAKU.....

Kita disaran beli Proton,
Tapi harga jualannya di luar lebih murah
Sayangnya di sini melambung tinggi

Kita digalakkan beli kereta buatan sendiri,
Tapi 'mereka' berbangga dengan kereta luar negara
Emm...... agak-agak berapa harga, ya?

Kita hairan.....
Hairan bin ajaib.....
Ajaib bin pelik .....
Kerana ada yang kata macam 'tin milo'.....
Kena sikit.... lesut .... sompek.... 
Yang baru masuk di pasaran, ada yang ditarik balik

Oh keretaku,
Ada agenda tersembunyikah di sebalik penciptaanmu...

Hanya tinggal pada lagu.....
"berkereta jenama negara
    megah menyusur di jalan raya"



Tuesday, 9 August 2016

PENCUCI MULUT?????

Usai solat Asar bersama kak alang di AEON, kami meninggalkan pusat beli belah itu menuju restoran pilihan.  Sejak tadi perut berkeroncong, mohon diisi...

Sebaik-baik kami tiba di situ, kak alang memakir kereta agak jauh.  Barangkali mungkin mengelakkan kesesakan lalu lintas.  Kelihatan ramai yang singgah makan di situ.  Barangkali ada juga yang baru pulang dari kerja.  

Kami melewati beberapa buah meja makan yang terdiri dari pelanggan lelaki.  Dan akhirnya mengambil keputusan untuk makan nasi sahaja.  Di bahagian dalam pun sama, ramai lelaki kulihat sedang makan.  Cuma ada kelibat seorang wanita sahaja yang aku nampak.

Kami mengambil posisi duduk di tepi, saling berhadapan.  Biasanya memang begitu.  Kami bukanlah selalu makan di luar.  Sekiranya sesak sahaja atau dah terpaksa..... barulah mencari alternatif di luar!

Namun kedai atau tempat makan yang menjadi pilihan ialah yang utamanya terjaga kebersihan dan kehalalannya.  Pengusaha dan pekerjanya terdiri dari kalangan mereka yang seagama dengan kami.  Oleh kerana kami bukan jenis yang rasis,  tidak menjadi hal kalau mereka bukan orang Melayu.

Restoran ini menurut suamiku sentiasa mengekalkan reputasinya.  Mendapat pengiktirafan dari jabatan Agama Islam.  Pengunjung juga terdiri dari berbilang bangsa.  Banyak pilihan makanan di situ.  Manakala harga makanannya pula berpatutan.  

Sebaik-baik selesai makan, aku bangun untuk membasuh tangan.  Bila berpatah balik ke kerusiku, kelihatan lelaki di meja sebelah mula menyalakan rokoknya.  Maka berkepullah asap mencemar ruang udara.  Aku segera menekup mulut dan hidungku dengan sapu tangan.  Aku perasan lelaki itu menoleh padaku.  Namun aku buat tak tahu sahaja.  Malah tidak menurunkan sapu tangan tadi.

Kak Alang yang berniqab barangkali lebih selamat dariku.  Sambil menunggu dia menghabisi makanannya, mataku tertancap pada seorang lelaki di kaunter yang sedang membuat bayaran.  Ada isterinya di sisi.  Bungkusan rokok di tangannya diketuk-ketuk.  Barangkali kotak baru yang bakal dibuka....

Dan selepas itu seorang lagi lelaki yang baru bangun meninggalkan meja makan menghidupkan api rokoknya....... Allahu robbi.....  agaknya itulah pencuci mulut mereka!!!

Bukankah restoran itu tempat awam........  Peraturan merokok telah diwartakan oleh kementerian kesihatan.  Aku pernah terbaca risalah mengenainya di klinik kesihatan.

Nikmat makan makanan berzat dan seimbang sebelumnya telah dicemari dengan tambahan asap rokok yang mengandungi banyak unsur yang memudaratkan kesihatan.  Hebat betul manusia ini.  

Teringat pula aku pada bulan Ramadhan....... mereka yang merokok boleh tahan pula tak menyedut zat rokok dalam waktu begitu lama.  Tapi sebaik-baik masuk waktu berbuka........ di sebelah pinggan nasi dah ada kotak rokok menanti!  Tahu di kotak rokok ada tanda amaran dari kementerian kesihatan.  Malahan ada gambarnya sekali.....  Ada mereka kisah???

Kami meninggalkan restoran setelah membuat bayaran di kaunter.  Lupa pula aku meninjau-ninjau kalau-kalau ada papan tanda 'dilarang merokok' di situ. Hatiku berat menyatakan tiada tanda larangan pun.  

Dan aku berhajat untuk singgah lagi di restoran itu untuk menghulurkan surat 'komen' aku terhadap sikap pelanggan dan sedikit teguran kepada pengusaha restoran itu agar lebih rela menjaga kesihatan pengunjung yang pelbagai citarasa daripada menjaga hati pelanggan yang menjadikan rokok sebagai 'pencuci mulut' mereka.






Sunday, 31 July 2016

DAKAPAN TERAKHIR....

Esok takkan ada lagi kelibat Cikgu Wahida di sekolah ..... takkan ada lagi yang mengucapkan "Assalamualaikum cikgu" buatmu sahabatku.  Jumaat kelmarin..... majlis persaraan telah disaksikan oleh semua.... dan kau bakal menutup bukumu bersama kami di sini.

Betapa aku amat terasa kehilanganmu.  Maaf sahabat, kerana aku tak bisa naik ke pentas menghulurkan hadiah kenangan buatmu.  Tak terdaya rasanya.....

Kita ditemukan pada tahun 2006.....  sama-sama berada dalam bidang pemulihan. Pada tahun itu jugalah aku dilantik menjadi Guru Pemulihan Khas.   Engkau waktu itu di SK Sungai Tiram.  Manakala aku di sini, SK Lekir. Ilmu tentang Pemulihan Khas tak banyak yang kuketahui masa itu.  

Kita seringkali bersua tatkala perjumpaan guru-guru pemulihan peringkat daerah Manjung diadakan.  Seingat aku, kita kerap bertemu apabila jawatankuasa Pemulihan Khas daerah mengadakan pelbagai aktiviti bagi menambah ilmu dan berkongsi idea bagi memantapkan lagi pedagogi dalam PdP.

Banyak catatan pengalaman bersamamu.....  tika kita sama-sama di Pulau Pinang, Kelantan, Kedah dan Negeri Sembilan.  Dan akhirnya kita menjadi akrab.  Sering berkongsi idea dalam mencari penyelesaian dalam menangani masalah berhadapan dengan anak didik kelas pemulihan.  Idea-idea bernas sering kau lontarkan.  

Malah banyak ilmu yang dikongsikan bersama sementelahan engkau merupakan Jurulatih Utama Pemulihan Khas Negeri Perak...... yang ringkasnya disebut 'JU' sahaja.  Dan seterusnya kau diangkat sebagai Jurulatih Utama Pemulihan Khas/LINUS peringkat kebangsaan.  Tahniah Wahida!!! 

Dan apabila aku tersenarai di dalam AJK Pemulihan Khas daerah Manjung, persahabatan terasa makin intim.  Menghadiri mesyuarat bersama dan melaksanakan tugasan bersama-sama makin mendekatkan kami.  

Januari 2014........ 
SK Lekir menerima kehadiran Puan Norwahidah binti Yakub sebagai warganya!  SK Batu Sepuluh yang diidamkan, tapi SK Lekir yang menjadi tempat baktinya.  Kuasa Allah mengatasi segala-galanya.  Terhumban di SK Lekir...... sudah pasti ada hikmahnya.

Beralih ke arus perdana..... maka bermakna pemulihan khas ditinggalkan.  Namun kami seringkali berurusan dalam banyak hal.  Ilmu-ilmu berkaitan pemulihan dan linus menjadi bahan perbincangan kami walaupun dirimu tidak lagi bergelar 'Guru Pemulihan'.

Dan Jumaat kelmarin merupakan detik-detik terakhir engkau bersamaku di SK Lekir.  Genap sepuluh tahun kita berkenal mesra, mudah-mudahan tidak terhenti di sini sahaja.  Sekali kita bergelar 'guru'...... sampai bila pun tetap bergelar 'guru'.

Kepadamu sahabatku Wahida......  terima kasih atas segalanya.  Mohon halalkan ilmu yang dicurah dan dikongsi bersama.  

Masih kuingat lagi ungkapanmu setelah hadiah tanda kenangan kuhulur buatmu lewat pertemuan itu.  Kalimah tulus dari ulas bibirmu agar aku meneruskan perjuangan ini ...... mendidik anak bangsa.  Air mataku tumpah jua dalam pelukan terakhir itu.




Sunday, 24 July 2016

TAHSIN SOLAT

Tak ramai yang hadir ladap di sekolah pagi tadi.  Bukan kerana tajuknya yang tak menarik.  Cuma banyak sangat aktiviti lain yang berlangsung serentak.  Kami terpaksa berbahagi-bahagi di beberapa buah lokasi.  Dan aku merupakan antara yang terpilih untuk sama-sama berada di makmal komputer sekolah.  Menjadi pendengar, menadah ilmu.

Entah berapa kali air mataku tumpah bila mendengar kata-kata ustazah yang dijemput itu.  Lembut bicaranya.  Ada kalanya bait kata-kata yang dilontar begitu menyentuh hati nuraniku.

Betapa benar hujah yang dibawanya.  Memang tak dinafikan, relevan dengan saat dan ketika ini.  Banyak kisah yang diselit dalam ceramah santainya.  Semuanya berkait tentang solat.  

Walaupun tajuknya 'Tahsin Solat' yang membawa maksud memperelokkan solat, perkara sampingan yang beliau dedahkan menggegar naluri keibuanku.  Jelasnya, ibu yang berjaya...... melahirkan anak yang hebat....... anak yang tidak menipu ibu.  Aku bermonolog sendirian...."Pernahkah anak-anak menipuku?  Atau berbohong padaku?"  Sementelah pula mereka makin dewasa, malah jauh dari mata.  Sedang persekitaran yang menggila begitu mempengaruhi mereka.  Allahurobbi....

Hamba yang kerdil ini mohon sangat-sangat pada-Mu Ya Allah,  berilah kekuatan kepada putera puteriku menghadapi ujian dan dugaan yang maha hebat di luar sana.  Bantulah mereka dalam menempuh laluan hidup yang berliku ini.  Jangan biarkan nasib mereka ditentukan oleh diri mereka sendiri.

Betapa ramai anak-anak di luar sana lalai mendirikan solat.  Ambil mudah akan solat.  Sedangkan persoalan utama yang akan ditanya di alam barzakh ialah tentang solat.  

Makin ke penghujung ceramah santainya..... makin gerun hatiku.  Beliau mengambil sedikit masa menjelaskan satu persatu akibat meninggalkan solat....  Ya Allah berilah perlindungan kepada kami sekeluarga,  guru-guruku, saudara maraku, sahabat handaiku jua muslimin muslimat baik yang masih hidup mahupun yang telah meninggal dunia agar sentiasa mendapat kasih dan rahmat-Mu Ya Allah, mendapat kekuatan dalam melaksanakan solat yang Kau perintahkan.  


Sunday, 17 July 2016

MAAF ZAHIR DAN BATIN

MAAF ZAHIR BATIN..... terlalu banyak siaran tv sempena perayaan Eidul Fitri.  Tiap-tiap tahun begitulah adanya.  Ia seolah-olah mengajak semua penonton tidak berganjak ke mana-mana.  Kita akan dihidangkan pelbagai juadah siaran menarik hari raya mulai hari raya pertama atau Syawal pertama.

Ini berlanjutan hingga yang entah ke berapa Syawal....  Aku pun tidak mengerti dengan siaran tv ini.  Naik bingung aku dibuatnya.  Dalam iklan yang dipaparkan..... mengajak kita balik kampung dan saling menziarahi.  Macam ajak-ajak ayam saja lagaknya.

Tapi hati dan mata terikat agar jangan melepaskan peluang menonton pelbagai rancangan yang diulang entah kali yang ke berapa.  Kalau ada yang terkini pun, rasanya cuma hiburan nyanyian dan persembahan artis yang dirasakan menggila berhari raya.

Dengan pakaian yang serba indah, nyanyian silih berganti, gelak tawa menggamatkan suasana, aurat pun kurang terjaga, apakah maknanya Hari Raya?  Begitukah cara yang sewajarnya diraikan setelah sebulan berpuasa?

Sama-sama kita berada di madrasah Ramadhan...... begitukah berakhirnya.....

Dan dengan mudah mulut melafaz "SELAMAT HARI RAYA.  MAAF ZAHIR BATIN".  Selamat Hari Raya itu yang bukan beragama Islam pun biasa mengungkapkannya.  Menyentuh soal "Maaf zahir batin" pula.... fahamkah maksudnya?  

Ada insan lebih mudah mengungkapkan, "mohon maaf mana yang tersilap, terkasar bahasa sama ada sedar atau tidak.  Minta halalkan makan minum...." cantik bahasanya, lembut hati mendengarnya.  Yang memohon dengan rasa rendah hati, yang memaafkan dengan berlapang dada.

Sambil melipat kain aku menonton siaran sempena Syawal.  Cuma aku tak perasan tv berapa.... Tak silap aku rancangan itu berkaitan dengan gossip menggosip.  Rasanya ada sekali dua aku terserempak rancangan tersebut.  Itupun sekerat jalan saja..... tak minat sungguh aku.  

Sebelum berakhirnya rancangan itu, 'krew'nya mengucapkan "selamat hari raya, maaf zahir batin". Aku berungut sendirian.... dah buat cerita macam-macam, mudah pulak mohon maaf zahir batin.  Dan selepas ini rancangan itu akan diterbitkan lagi..... dunia dunia....

Aku seakan nak tergelak juga bila mendengar ungkapan...."selamat hari raya, maaf zahir batin, kosong-kosong" ....  Begitu mudahnya nak mohon maaf.  Ini bukan perlawanan bola sepak dengan berkesudahan 0 - 0. Atau seri....

Sama-samalah kita muhasabah diri agar permohonan maaf ini sentiasa menjadi amalan kita.  Bukan hanya menunggu raya saja baru hendak melafazkannya.  Entah-entah raya akan datang kita belum pasti dapat bertemu dengannya lagi.  Wallahuálam.





Thursday, 14 July 2016

LAGENDA BUDAK SYS...83

Usai menunaikan solat Zohor di tempat solat wanita berhampiran wad 2 itu, aku singgah duduk di ruang menunggu (pelawat).  Seorang pengawal wanita ada di situ.  Kami berbual mesra, perkenalan pun bermula.  

Perbualan kami jadi semakin rancak dengan pertemuan tidak diduga aku dengan rakan sama sekolah sejak sekolah rendah hingga ke menengah......Encik Shaharani Nengah.  Jenuh aku mengingat nama itu..... makin pening dibuatnya.   Rupa-rupanya beliau setahun lebih tua dariku. 

Semasa zaman sekolah rendah dan menengah rendah dahulu, aku bukan jenisnya berkawan dengan semua pelajar.  Namun pelajar perempuan tetap menjadi keutamaanku.  Baik Melayu, India mahupun Cina.

Ketika bersekolah di Sekolah Kebangsaan Batu Gajah, aku diamanahkan dengan jawatan Pengawas Perpustakaan.  Naik ke menengah rendah di Sekolah Menengah Rendah, Batu Gajah...... aku memegang jawatan pengawas sekolah.  Namun aku menolak sebarang jawatan bila masuk tingkatan empat di Sekolah Menengah Sultan Yussuf, Batu Gajah.  Lebih dikenali sebagai sekolah SYS (Sultan Yussuf School).

Apabila ditempatkan di kelas aliran sains ketika belajar di SYS, terasa aku makin jauh dari kawan-kawan yang sama sekelas di SKBG dan SMR dulu.  Mana tidaknya, subjek-subjek berat terpaksa dipikul bagai nak rak.....  Rasanya tak sempat nak relaks...  Ditambah lagi dengan kelas tusyen...  Makin rengganglah aku dengan kawan-kawan....


Apabila aku dipelawa menyertai kumpulan WhatSapp bekas murid SKBG, SMR, SYS 1983 oleh Encik Shaharani...  Aku menerimanya.   Begitulah mulanya pertemuan dengan group whatsapp Budak SYS...83.

Sungguh tak ku menduga bahawa Ramadhan kali ini menemukan aku dengan beberapa rakan yang dulunya pernah rapat denganku.  Bertahun lamanya kami terpisah......  meninggalkan alam persekolahan dengan haluan masing-masing.  

Kini bertemu kembali dalam situasi yang amat berbeza.  Mana tidaknya..... semua sudah berumah tangga.  Punya anak-anak, malah ada yang sudah bercucu!

Antara yang paling rapat denganku ....... Sarina Rahi (lebih kukenali sebagai Imah), Rosnah Yusof,  Nor Fadzilah bt Pok Abdul Aziz (Dilah) dan Rahmah Ismail.  Dan yang selebihnya hanya kawan biasa yang masih kuingat walaupun tidak berada dalam kelas yang sama.  Mahmuzah, Haáziyah, Zawiyah, Noraini dan Norasiah Kidah.  

Namun aku terpaksa mengambil keputusan nekad meninggalkan group whatsapp tersebut.  Beberapa nombor telefon telah kusimpan terlebih dahulu.  Aku bercadang mahu menghubungi mereka kemudian.  

Terima kasih Ya Allah kerana menemukan aku semula dengan beberapa orang rakan yang hampir hilang dalam lipatan sejarah perkenalan kami.  Diharap pertemuan kali ini dapat mengembalikan kemesraan yang lalu.