I made this widget at MyFlashFetish.com.

Saturday, 21 February 2015

HINDUN BINTI 'UTBAH RA

Hindun adalah seorang wanita Quraisy yang amat jelas fikiran dan kecerdasan!  Selain itu, dia adalah penyair yang baik dan terkenal dengan syair yang disusun untuk membangkitkan semangat dalam Perang Badar.  Namanya sebenarnya Hindun binti Utbah bin Rabiah bin Abdi Syams al-Abasyiah al-Qurasyiah.

Pada waktu sebelumnya, wanita yang bernama Hindun ini menghabisi masanya dengan permusuhan yang sangat besar dengan Rasulullah, Islam dan Muslimin.  Selalu berhias dengan perhiasan emas.  Dan dengan apa yang dimilikinya, berusaha menghentikan perjalanan Islam.  Dia bersama berhala-berhalanya berada dalam kesombongan.

Di dalam peperangan Badar, di pihak musyrikin ada beberapa kerabat Hindun, antaranya ialah ayahnya, saudara kandung, bapa saudara  dan suaminya. Namun Hindun tidak menangisi kekalahan dan kehilangan keluarganya.  Kemenangan kaum Muslimin dalam perang tersebut menyebabkan Hindun menyimpan dendam terhadap Muhammad dan sahabat-sahabatnya.  Dia berhasrat untuk membunuh kaum Muslimin yang membunuh keluarganya dalam Perang Badar itu.

Hindun menyertai Perang Uhud kemudiannya, di mana waktu itu Pasukan Quraisy telah berjaya membalas dendam kekalahan di Badar.  Kematian Hamzah bin Abdul Muthalib amat menggembirakan hatinya.  Hamzah yang terbunuh di tangan Wahsyi dirapati dan mayatnya diseksa dan dipotong-potong, hal-hal yang terkeji dilakukan ke atas jasad itu.

KEISLAMAN HINDUN

Hindun memeluk Islam pada suatu malam setelah melihat orang Islam solat, berdiri, rukuk

dan sujud menyembah Allah.  Rasulullah tidak menghukum atas apa yang telah dilakukannya terhadap Hamzah.  Rasulullah membacakan Quran dan membaiah Hindun dan beberapa orang yang memeluk Islam.  

Setelah berada di jalan Allah, Hindun tidak lagi menumpahkan darah, sifat liar telah hilang dari dalam dirinya.  Allah SWT telah mensucikan hatinya, dia tidak lagi tunduk kepada akidah yang rosak.  Berhala yang ada di rumahnya dihancurkan kesemuanya.  

Hindun binti Utbah RA mempunyai kata-kata indah yang kaya dengan maknanya.  Pola pemikirannya cukup baik.  Buah fikirannya cukup bernas dan akal yang pintar.  Hindun binti Utbah RA sangat menghormati Saidina Umar RA.  Dan anaknya yang bernama Mu'awiyah telah dilantik oleh Umar sebagai pemimpin di Syam.  Mu'awiyah mewarisi kepintaran dan idea cemerlang daripada ibunya.

Hindun mengikuti jalan hidupnya dengan memelihara apa yang telah dibaiahkan oleh Rasulullah SAW pada dirinya.  Dia menghabiskan beberapa tahun dalam naungan islam dengan kesan yang mulia.  Beberapa riwayat menyebut beliau wafat pada tahun 14H. Mudah-mudahan Allah meredhainya dan menempatkannya dalam naungan rahmat-Nya.  Amin. 

Wednesday, 18 February 2015

TUAN GURU, pergimu tak kembali.....

Sendu tak upaya dicerita
hati tetap sayu berbicara
dalam titisan jernih mutiara
genangnya di kelopak mata

Nada pilu kian mewarnai
menerawang segenap ruang hati
suatu kehilangan dirasai
teramat-amat payah diungkapi

Walau sebaris kalimah
terkunci di bibir nan lemah
dalam nada penuh lelah
namun kami pasrah
atas kehendak-Mu Ya Allah

Telah tiba saat itu.....
kembalinya adalah pasti
kepulangannya ditangisi
pergi takkan kembali
seakan seisi dunia merasai
bagai tiada galang ganti

Tuan Guru yang dikasihi
molek peribadi tidak dinafi
tabah sabar tidak terperi
walau dihalang ranjau berduri
kekuatanmu sukar ditandingi
kehebatanmu terserlah tika diuji

Perjuanganmu Tuan Guru.....
adalah penyambung pewaris Nabi
dan kini yang tinggal adalah kami
meneruskan langkahan kaki
menegakkan kalimah suci
sebelum nafas terhenti

Tuan Guru,

istirehatlah kau di sana.....
dalam kasih-Mu Robbi



































Saturday, 7 February 2015

TAZKIRAH BUAT SEMUA

7 SUNNAH HEBAT :

Pertama:
Tahajjud, kerana kemuliaan seorang mukmin terletak pada tahajjudnya.  Pastinya doa mudah termakbul dan menjadikan kita semakin hampir dengan Allah.

Kedua :
Membaca Al Quran sebelum terbit matahari, alangkah baiknya sebelum mata melihat dunia, sebaiknya mata membaca Al Quran terlebih dahulu dengan penuh pemahaman.  Paling tidak jika sesibuk manapun kita, bacalah ayat 3Qul, atau ayat Kursi.

Ketiga :
Jangan tinggalkan masjid terutamanya di waktu Subuh.  Sebelum melangkah ke mana pun langkahkan kaki ke masjid,  kerana masjid merupakan pusat keberkahan, bukan kerana panggilan muadzin tapi panggilan Allah yang mencari orang beriman untuk memakmurkan masjid Allah.

Keempat :
Jaga Solat dhuha, kerana kunci rezeki terletak pada solat dhuha.  Yakinlah, kesan solat dhuha sangat dahsyat dalam mendatangkan rezeki.

Kelima :
Jaga sedekah setiap hari.  Allah menyukai orang yang suka bersedekah, dan malaikat Allah selalu mendoakan kepada orang yang bersedekah setiap hari.  Percayalah, sedekah yang diberikan akan dibalas oleh Allah berlipat kali ganda.

Keenam: 
Jaga wudhuk terus menerus kerana Allah menyayangi hamba yang berwudhu'.  Kata Khalifah Ali bin Abu Tholib, "Orang yang selalu berwudhu' senantiasa ia akan merasa selalu solat walau ia sedang tidak solat, dan dijaga oleh malaikat dengan dua doa, ampuni dosa dan sayangi dia ya Allah".

Ketujuh :
Amalkan istighfar setiap saat.  Dengan istighfar, masalah yang terjadi kerana dosa kita akan dijauhkan oleh Allah.


gambar sekadar hiasan
(di stadium)

selamat pergi adindaku.....

Lima musim di daerah ini bersamamu, dik Yani........... 

Memegang jawatan guru bimbingan & kaunseling bukanlah satu perkara mudah.  Walaupun mungkin tidak mengajar subjek utama di kelas seperti guru-guru lain, bukanlah bermakna punya waktu lapang dan terluang yang banyak.  Itu semua kena maklum.

Semua tergalas di bahu seorang guru B&K.  Soal bimbingan atau motivasi, kaunseling individu & kelompok merupakan yang utama.  Namun bukan terhenti setakat itu sahaja.  Banyak kerja-kerja lain turut menjadi tugasan untuk diuruskan.  Lebih-lebih lagi jika ianya berkaitan dengan disiplin.

Selain itu, masalah ponteng, bergaduh dan sahsiah murid, maknanya hal ehwal murid  menjadi agenda dalam kehidupan seorang guru B&K di samping masuk ke kelas memberi penerangan dan makluman dari semasa ke semasa.

Cuma barangkali mungkin sedikit membantu apabila Guru Kanan HEM memberi ruang kepada guru lain membantu dengan menyenaraikan tugas dalam pecahan kecil.  Misalnya untuk unit anti dadah & rokok, ketuanya diamanahkan kepada guru lain.  Begitu juga dengan unit kebajikan dan unit disiplin.



Sepanjang bertugas bersamamu, ada satu kelainan yang diwujudkan di SKL.  Iaitu meraikan kejayaan murid tahun 6 dalam setiap kali ujian berakhir.  Menghargai mereka dengan menyediakan waktu untuk menikmati hidangan bersama pemimpin sekolah.  Justeru membangkitkan semangat berlumba dalam kalangan anak-anak tahun enam untuk cuba menggapai peluang keemasan itu.

Di samping itu, diadakan juga sambutan dan hadiah ulang tahun bagi semua anak didik mengikut bulan kelahiran mereka.  Biarpun perkara tersebut mengambil sedikit masa, namun ia berbaloi bila mana mereka rasa dihargai oleh seluruh warga sekolah!

Sekalung tahniah dari kakakmu ini....... kerana kini kau berada nun di IPG Sungai Petani, sebagai kaunselor.  Mudah-mudahan kami seluruh warga SKL tetap dalam ingatanmu.  Teruskan memberi khidmat terbaik di sana.

Wednesday, 7 January 2015

MELAUT SAWAH PADIMU

tika hamparan menguning itu kian lenyap.....

Yang memandang teruja
Mengabadikan kenangan
Di lensa kamera

Sedang pak tani punya pandangan yang berbeda
Dari nurani sayu memilu
Merembes mutiara
Luruh membasahi

Salam sendu dari kami
Dalam kiriman tak bertepi
Terangkum doa pada-MU Robbi
Tabahkanlah hati

Mengharap sinar takkan pudar
Merintih biar iman mantap
Menagih simpati pada yang sudi
Percayalah ehsan pasti terserlah
Kerana ada hikmah di sebalik musibah

......ida a.z.
kg kayan, manjung
1 jan 2015

Tuesday, 6 January 2015

SELIMUT OH SELIMUT.......

Walaupun masih cuti sekolah pada waktu itu, kelas perlu dibersihkan dan dikemas.  Dalam kesibukan itu, tiba-tiba kuterima panggilan dari suami.  Dia bercerita tentang selimut BV.  Waktu itu semuanya 'blur'....... entah ..... tak faham langsung.  Perbualan singkat di talian itu hambar begitu sahaja.

Sebaik pulangnya dari pejabat hari itu, kubaca flyer yang dibawa.  Barulah kufahami apa yang dimaksudkannya itu.  Seperti biasa, mulanya suamiku tidak tertarik tentang selimut tersebut.  Padanya penjual sama sahaja seperti biasa.  Demi untuk melakukan barangan jualan, maka pelbagai testimoni yang menarik dan yang positif diketengahkan kepada yang hadir dan yang memerhati.  Begitulah apa yang berlaku di pejabatnya awal pagi itu.

Entah apa yang membuatkan dirinya tertarik, aku pun tidak tahu.  Untuk lebih penjelasan, suamiku menjemput pasangan suami isteri itu hadir ke rumah.  Dan kehadiran mereka pada malam itu menjelaskan apa yang kabur.  Soal perniagaan turut diterangkan.  Namun aku lebih tertarik untuk membantu!  Membantu rakan sekerja yang mempunyai masalah kesihatan yang agak ketara.  

Apalah yang ada cuma pada sehelai selimut.........alahai.......  barangkali itu pada sesetengah pendapat.  Namun selimut ini punya perbezaan yang jelas.  Tapi semuanya perlu disangkutkan pada keizinan Allah SWT.  Penerangan yang jelas, dikuatkan lagi dengan testimoni yang ada, sedikit sebanyak memancing hatiku.

Dan setiap penyakit itu Allah turunkan ubatnya, cuma mungkin mengambil masa yang agak berbeda untuk menemukannya.  Atau barangkali juga ada yang sesuai dan mungkin juga tidak dengan insan yang berbeza.  Ada yang cepat bertindakbalas, mungkin juga ada yang sebaliknya.  Mencari ubat atau penawar itu perlu diikhtiarkan.  Kita tidak boleh hanya menadah tangan semata-mata, mengharap tanpa usaha.  Sesungguhnya Allah tidak mengubah nasib sesuatu kaum itu melainkan kaum itu sendiri berusaha mengubahnya.

Dan hingga kini kekadang kami sekeluarga bergilir-gilir menggunakannya....... Selimut BV (Bio Velocity sleepmate)..   Mudah-mudahan Allah mengizinkan kami beroleh kesihatan yang baik, seterusnya dapat beribadah dengan lebih baik dan selesa sebelum menemuiNYA nanti.  Terima kasih juga buat Syikin dan Haniff, moga Allah memudahkan segala urusan.


Sesungguhnya yang hebat itu adalah Allah, bukannya selimut.  Semuanya atas kehendak dan izinNYA.  Kena faham benar-benar kalimah ini.  Kita boleh jatuh syirik andaikata menyatakan selimut ini hebat, ada kuasa dan yang seumpamanya.  Tersilap tafsir akan menyebabkan aqidah kita terpesong, nauzubillahi minzalik!  Minta dijauhkan dari ini semua.



Tenaga matahari (dhuha) anugerah Allah
Ramai yang sudah kembali mendapat sinar
KINI SUDAH TIBA MASANYA
Untuk anda merasai manfaatnya pula kerana
perkara yang baik wajib dikongsi bersama.....

Aku kembali teringat akan doa dhuha, 
"Ya Allah sesungguhnya waktu dhuha itu dhuhaMU, kecantikannya kecantikanMU, keindahannya keindahanMU, kekuatannya kekuatanMU, kekuasaannya kekuasaanMU, perlindungannya perlindunganMU.
Ya Allah, jika rezeki masih di langit turunkanlah, jika di bumi keluarkanlah, jika sukar permudahkanlah, jika haram sucikanlah, jika jauh dekatkanlah.
Berkat waktu dhuha, kecantikanMU, keindahanMU, kekuatanMU, kekuasaanMU, limpahkan kepadaku segala yang telah Engkau limpahkan kepada hamba-hambaMU yang soleh..."

Sunday, 28 December 2014

KASIHANILAH MEREKA YA ALLAH

Terlalu banyak berita yang masuk.  Semuanya pantas.  Bagaikan air bah yang naik mendadak.  Baik menerusi whatsapp atau info melalui facebook.  

Aku meneliti bait-bait bicara dalam diam.  Membaca status mereka di telefon bimbitku.  Melihat foto-foto yang dimuat turun.  Cuba menjiwai resah yang bertandang.  Empatiku menerjah datang.

Ada dalam kalangan rakan sekerjaku merupakan orang Pantai Timur.  Kebetulan ramai pula.  Emak ayah dan adik-beradik serta saudara-mara ramai di sana. Kami di sini syukur alhamdulillah, cuaca baik sahaja.  Kalau pun hujan, tidak membimbangkan.  Ada kalanya mendung, ada waktunya renyai sahaja.  Jauh berbeda dengan situasi di sana.  Hujan lebat saban waktu.  Tidak menampakkan tanda-tanda reda.  Hingga menyebabkan air sungai naik melimpahi tebing.

Kekadang aku mencelah jua bagi meredakan resah hati yang meraja.  Teramat kuat degup jantung kuduga.  Anak menantu yang bertugas di sini gelisah kian ketara.  Manakan tidak..... berita dari sana tidak pernah berdusta.  Hingga terputus hubungan mereka.  Dan akhirnya khabar diterima...... rumah asal terpaksa ditinggalkan.  Pusat pemindahan bakal menerima penghuni baru.

Aku dapat merasakan kepiluan yang amat sangat mula menerawang segenap rasa.  Hati yang sebu.  Fikiran yang buntu. Berbaur jadi satu.  Hanya doa yang mampu dipanjatkan pada-Mu Ya Robbi.  Kasihanilah mereka Ya Allah.  Lapangkan hati mereka menerima dugaan ini.  Teguhkan iman mereka, kurniakan mereka kekuatan semangat dan kesabaran dalam menempuh ujian yang melanda.

Anak-anak di perantauan sering mendoakan dan mengharap yang terbaik buat mereka.  Aku turut terharu, berkongsi rasa bersama mereka.  Semoga ENGKAU jadikan kami umatMU yang bersyukur dan bergantung harap pada kasih dan rahmatMU.  Jangan tinggalkan kami Ya Allah, usah biarkan kami menentukan nasib kami sendiri.