I made this widget at MyFlashFetish.com.

Friday, 11 April 2014

SELAMAT PERGI SAHABAT

Menerima khabar tentang pemergianmu,membuat hati kian direnggut sayu.  Bukan aku tidak rela menerima takdir Allah, atau tidak redho dengan semua itu.  Cuma teringatkan anak-anak yang ditinggalkan.

Imbauan kembali mengingat detik-detik permintaanmu tatkala suamimu kurang sihat dulu.  Waktu itu aku diminta menjemput pulang anakmu Husna di Ipoh kerana engkau terpaksa berada di sisi suami tercinta yang berjuang menghadapi penyakitnya.  Kebetulan anak-anak kita terpilih menyertai perkhemahan di utara tanah air.  Tahniah buat mereka berdua.  

Selang beberapa hari selepas itu suamimu menghembuskan nafasnya yang terakhir.  Sejak itu engkaulah ibu, kaulah jua ayah kepada anak-anak.  Betapa tabahnya engkau menghadapi ujian.  

Samanya kami ialah punya tiga orang anak yang sebaya.  Anak keduaku pernah sekelas dengan anak sulungmu, Nabil semasa di Sekolah Kebangsaan ACS, Sitiawan.  Bila meningkat ke tingkatan satu, anakku Firdaus ke Madid manakala anakmu Nabil ke Al-Mizan.  Sama-sama dalam daerah Kuala Kangsar!  

Seterusnya untuk tahun berikutnya, Husna pula berjaya ke Madid. Tetapi Atiqah tidak berjaya di dalam ujian kelayakan untuk ke sana.  Ada ketikanya kita terserempak di Madid tatkala menjenguk anak-anak.  

Setelah memegang jawatan Fasilinus di PPD Manjung, engkau tetap seperti dulu.  Masih mesra bagai selalu.  Acapkali juga kita terserempak di Pekan Rabu, Batu 11.  Kekadang engkau bersama ibumu yang menjadi penemanmu.  Kemesraan kita masih segar di ruang mata.  

Kebetulan pula Nabil pernah menjadi guru ganti buat sementara waktu memegang kelas anakku di SMK Batu Sepuluh.  Kami sempat berbual buat beberapa ketika semasa mengambil keputusan ujian.  Dia masih ingat lagi padaku dan Firdaus.  Dan kali ini berkesempatan pula menjadi guru bergelar 'Ustaz Nabil' kepada adik Firdaus, iaitu Farhan.  

Dan kini, anak-anak yang kukenal lebih-lebih lagi Nabil dan Husna serta dua orang lagi adik-adiknya menjadi anak yatim piatu.  Kesedihan menjengah seluruh ruang rasa.  Ya Allah, lindungilah anak-anak itu yang kehilangan kasih ayah bonda.  Berikan kekuatan, ketabahan dalam mendepani cabaran di bumi bertuahMU ini.  Sesungguhnya Engkau Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.  Ada hikmah di sebalik ujian yang Kau turunkan ini.  

Buat sahabatku Salmah....... mudah-mudahan sentiasa bahagia di sana, dicucuri rahmat dan tergolong dalam kalangan mereka yang beriman, insyaallah.  Kau seorang adik yang baik, sentiasa tenang, tabah dan sabar.  Terasa mahu menitis air mata ini untuk mengakhiri bicara sendu ini.  Salam sayang dari kak ida......


Sunday, 23 March 2014

SELAMAT BERCUTI ANAK-ANAK

Selamat bercuti anak-anak yang dikasihi!

Satu perempat waktu telah kita habisi bersama-sama.  Ada yang menunjukkan peningkatan yang membanggakan.  Ada yang biasa-biasa sahaja.  Cuma yang paling merisaukan cikgu......  ada yang sukar menguasai ataupun mudah sangat lupa sesuatu yang diajar.

Justeru itu, atas permintaan anak-anak yang prihatin dan berminat untuk terus belajar di cuti-cuti begini...... cikgu dah sediakan jadualnya.  Silalah datang jika ada kelapangan.  

Cuti tu..... cutilah juga.  Namun pelajaran jangan dilupa.  Bacalah buku yang ada.  Minta bantuan abang, kakak, emak atau ayah bagi menyemak bacaan dan sebutan.  Cuba buat latihan pengiraan juga.  Di cuti-cuti begini cikgu tak dapat membantu.  Kamu semua berada di rumah masing-masing.  Apabila banyak waktu bersama keluarga, mintalah bantuan dari mereka.  Jangan langsung tak menjenguk beg sekolah!!!

Cikgu sudah edarkan surat sebelum cuti.... jadi jangan lupa datang tau!  Insha-Allah kita jumpa di kelas nanti!




Thursday, 13 March 2014

MH370 (2)

Hati masih lagi tertanya-tanya tentangmu
Barangkali bukan mungkin aku saja yang begitu
Malahan semua yang menunggu

Masa berinsut pergi
Detik berlalu takkan mungkin hadir kembali
Membawa benih-benih sendu
Yang membuku di nubari
Yang menjalar di segenap ruang hati

Bagi yang punya iman
Sudah pasti
      redho dan pasrah bertenggek di ruang rasa
      memanjatkan doa menghimpun harapan
      simpati berbaur empati pada semua

Walau apa pun spekulasi
Walau apa pun perkhabaran menjengah nanti
Walau penuh persoalan dan teka teki
Yakinlah pada ketentuan-NYA
Hanya DIA maha tahu jawapannya
Sesungguhnya .....
      .mana milik kita......
       tidak ada milik kita......
       semuanya ALLAH yang punya.....



     



Monday, 10 March 2014

MH370


Apa khabar MH370?
Hilangmu secara tiba-tiba
Mengundang seribu rahsia
Tak siapa menduga

Tiada petanda
Tiada bukti nyata
Spekulasi dah lama menggila
Kian meresahkan yang menanti setia

Ke mana hala....
Ke mana haluannya.....
Persoalan tiada jawapannya
Penantian penuh tanda tanya

Andai ini rahsia Allah .....
Sama-sama kita himpunkan doa buat mereka
Barangkali mungkin ada hikmah di sebaliknya
Tak tercapai akal kita

Mudah-mudahan Ya Allah.....
Tingkatkan kesabaran kami
Teguhkan keimanan kami dengan ujian ini
Kerana sesungguhnya hanya Engkau yang tahu
di mana MH370 berada.....


Saturday, 15 February 2014

BETUL KE KITA CINTAKAN NABI MUHAMMAD SAW........ APA BUKTINYA???

Ramai dalam kalangan kita umat Muhammad SAW mengakui bahawa kita cintakan Nabi.  Kalau cinta, apa buktinya?  Tentu ada bukti sekiranya kita kasih atau sayang akan seseorang.  Jangan perkataan 'cinta' dan 'sayang' itu hanya mainan di bibir sahaja, tanpa menunjukkan buktinya sekali.  

Berikut adalah senarai yang boleh kita lakukan demi menunjukkan kasih sayang dan cinta kita terhadap Rasulullah SAW.  Jadikanlah baginda idola kita dulu kini dan selamanya.

Cara mencintai Rasulullah SAW:
1. Membaca sirah Nabi Muhammad SAW
2. Mengamalkan sunnah Nabi Muhammad SAW
3. Mencontohi perbuatan, perilaku dan percakapan Nabi Muhammad SAW
4. Menghafal hadis-hadis Nabi Muhammad SAW
5. Mendengar arahan Rasulullah SAW
6. Meneruskan perjuangan baginda SAW

Sebagai umat Muhammad SAW, kita mestilah soleh dan musleh (mengajak orang kepada kebaikan).

Pegangan sahabat Nabi SAW - Biar kita mati kerana Islam, jangan Islam mati dek kerana kita seorang.


Friday, 31 January 2014

KANGKUNG

Entah kenapa teringar jer lagu "Lenggang-Lenggang Kangkung".  Justeru kunukilkan pantun ini.

Lenggang Kangkung nama diberi,
Itulah lagu waktu dahulu;
Sekarang diri dah besar tinggi,
Ingatan tetap padamu ibu.

Tengah hari menumis kangkung,
Tumis kangkung dalam kuali;
Kasihmu ibu tak mampu kuhitung,
Sayangmu ayah seikhlas hati.

Tumis kangkung campur belacan,
Harum semerbak bau di dapur;
Seringkali ibu berpesan,
Jangan leka asyik berhibur.

Petik kangkung di dalam parit,
Hati-hati bertinggung di tebing;
Mencari rezeki susah dan perit,
Jasamu ayah tidak terbanding.

Semangkuk kangkung di atas meja,
Buat hidangan para tetamu;
Walaupun diri sibuk bekerja,
Pulang ke kampung luangkan waktu.

Beli kangkung di pasar tani,
Jangan lupa sebotol budu;
Cucu-cucu penghibur hati,
Datuk dan nenek menanggung rindu.

Tanam kangkung di atas batas,
Subur tumbuhnya melata di tanah;
Memang tiada jalan pintas,
Rajin berusaha tak kenal lelah.

Celur kangkung dibuat pecal,
Makan bersama penuh selera;
Hidup di dunia sediakan bekal,
Moga di akhirat tidak merana.

Cantik kangkung bunganya putih,
Kembang pagi di tepi longkang;
Bersangka baik hati yang bersih,
Berburuk sangka jangan sebarang.

Kalau kangkung naik harga,
Sayur lain pun banyak lagi;
Pangkat dan harta tiada nilainya,
Amal ibadah dibawa mati.

Sunday, 19 January 2014

KASIHILAH MEREKA YA ALLAH

Seperti biasa, sebelum meninggalkan emak dan ayah, aku bersalam sambil mengucup tangan mereka.  

"Doakan mak ya...." perlahan tutur bicaranya.  Jelas kedengaran di telingaku. 

"Tak pernah lupa, mak..." jawabku.  Kupeluk emak erat-erat.  Sebak terasa. Emak agak kurus sekarang.  Daging-daging di badannya telah mengendur.  

Aku beralih kepada ayah pula.  Kukucup tangannya.  Lama tanganku digenggam.  Lantas kupeluk ayah.  Kurenung ke wajahnya.  Ayah amat berharap kami pulang pada cuti Tahun Baru Cina nanti.  Pada waktu tersebut ayah akan mengadakan majlis sambutan Maulidur Rasul di rumah.  Ustaz yang berkenaan telah dijemput.

Kawan baik ayah telah membuat tempahan makanan tengah hari untuk hari itu.  Oleh kerana abang Shamsul tidak dapat hadir pada hari yang dimaksudkan, maka harapan ayah hanya pada kami. Abang Shamsul ada urusan di Kuala Lumpur, menurut ayah.  Manakala suamiku pula ada urusan pada tarikh berkenaan.  

Dalam perjalanan pulang, aku memaklumkan kepada suami andaikata dia tidak dapat hadir nanti atas urusan yang mungkin tak dapat dielakkan, maka aku dan anak-anak insya-Allah akan pulang juga bagi memenuhi harapan dan permintaan ayah.  

Anak-anak memang pantang diajak untuk pulang ke kampung, seronok bukan kepalang!  Alhamdulillah, jarak antara rumah kami tidaklah jauh.  Ini memungkinkan kami untuk pulang menjenguk selalu walaupun hanya 'balik hari' sahaja.  

Dalam hati aku berdoa mudah-mudahan Allah mengizinkan kami kembali ke rumah Tok Gemuk dan Tok Wan pada tarikh yang dimaksudkan.  Sihatkan tubuh badan mereka Ya Allah.  Permudahkan urusan insan yang begitu istimewa bagiku, malah bagi kami seisi keluarga.

Teringat kata anakku, " Umi, Tok Gemuk dah tak gemuk lagi ya.  Dia dah kurus dah......" 
Hatiku diketuk kepiluan......