I made this widget at MyFlashFetish.com.

Saturday, 13 May 2017

HARI IBU....... buat ibu yang kukasih

Bulan lepas aku pulang ke kampung, bersama suami dan anak-anak.  Anak-anakku rapat dengan opahnya yang mesra di panggil 'Tok Gemuk'.  Ibuku orang Rawa, jadi anak-anakku tidak memanggilnya opah atau nenek.  Lebih kepada panggilan 'Atok'.  Disebabkan badan ibuku agak berisi, cucu-cucunya memanggilnya dengan panggilan 'Tok Gemuk'.  Malah ibu turut membahasakan dirinya....'Tok Gemuk'.

Namun..... jauh di sudut hati, aku diketuk sedikit gundah.  Melihatkan badan ibu yang agak susut.  Dengan kedutan di sana sini.  Lebihan daging di lengan dan pipi yang kian mengendur.....  tersentuh hati kecil ini.

Sosok tua itulah yang sekian lamanya membesarkan aku dari sebesar dua jarinya ukuran tapak kakiku......  hingga aku boleh mengiring, meniarap, merangkak, bertatih berjalan dan akhirnya berlari.  

Dia jualah yang mendidik dan menatangku dengan kasih sayang hingga akhirnya aku menjadi manusia.  Bersama ayah yang berjuang mencari rezeki, insan istimewa itulah yang menghabisi waktu-waktunya di sisiku kala senang mahupun susah.

Dan kini tatkala usianya menjangkau 72 tahun, segala kekuatan kian hilang sedikit demi sedikit.  Pandangannya kian kabur.  Perlahan sungguh langkahan kakinya tika mahu bergerak dari satu tempat ke tempat lain hatta di dalam rumah sekalipun.  Tambah menyedihkan.... terpaksa menggunakan tongkat istimewa yang ayah belikan khas untuknya.

Betapa sabarnya ayah menemani ibu hinggakan ayah tidak mahu memenuhi jemputan andaikata lokasinya agak jauh dan sudah barang pasti akan meninggalkan ibu berlama-lama sendirian di rumah.  Apatah lagi jika terpaksa pulang lewat.  Kerisauan ayah pernah diluahkannya kepadaku.

Tetapi jika lokasi berhampiran, dan ayah sudah pasti pulang awal, in shaa Allah ayah akan memenuhi undangan.  Begitu kasihnya ayah pada ibu.  Aku mohon pada-Mu Ya Rabb, permudahkanlah segala urusan mereka berdua.  Lebih-lebih lagi urusan ayah, yang tidak pernah mengenal lelah berjuang walau usia menginjak 79 tahun.

Dan tika sibuknya orang memperkatakan  tentang 'Hari Ibu'...... aku lantas terus melabuhkan ingatanku pada ibuku jua.  Bagiku, hari-hari adalah 'Hari Ibu'.



Terima kasih ibu......
Kerana mengajar aku erti seorang ibu
Yang penat lelahnya tidak pernah mohon dibayar
Walau menghabisi sekian-sekian waktu bersamaku

Terima kasih ibu......
Mohon halalkan air susumu
Makanan paling berharga mengalir di tubuhku
Hingga Dia mengizinkan aku menjadi sedewasa ini

Terima kasih ibu......
Membelai penuh kasih bersalut sayang
    berbunga cinta mengharum bahagia
        berselimut doa mewanginya harapan
              yang sering engkau panjatkan

Jutaan terima kasih ibu........
Tak terhitung jasamu, tak terbalas budimu,
Moga Allah memeliharamu dan ayah....
.....seperti mana dirimu berdua memeliharaku sejak dulu lagi.....







Wednesday, 10 May 2017

KAK CHAH

1985 menemukan kita di MPSI.....

Masih kuingat lagi pada Kak Napisah..... mesra dipanggil Kak Chah.  Kecil molek orangnya.  Lincah perwatakannya.  Cuma bezanya Kak Chah menjejakkan kaki ke MPSI lebih awal dariku.  Cuma satu semester sahaja beza waktu kami ditempatkan di Lembah Bernam itu.  

Kak Chah sama 'batch' pula dengan saudaraku Makcik Zairiah, yang kupanggil Acik Tupin sahaja.  Turut sama mereka ialah kawan yang sama-sama pernah berada di Tingkatan 6 di SYS, Batu Gajah.  Marduati namanya.  

Jarang bersua mereka tika sama-sama berada di Ibu Kandung Suluh Budiman itu.  Kekadang kelihatan dari jauh sahaja.  Tidak berbual mesra.  Masing-masing hanya sekadar berbalas senyuman andaikata bertentang mata.  Asrama yang berbeza, jadual kelas yang padat, lebih-lebih lagi pengajian yang berlainan...... barangkali mungkin menjadi asbab kami terpisah walaupun di bawah bumbung yang sama.

Tapi itu dulu.......



Dan setelah bertebarannya kami meninggalkan IPSI, tiga nama tadi kian hilang.  Tambahan pula mereka keluar lebih dahulu dariku. Marduati menyambung pelajarannya jauh sekali.  Acik Tupin tak silap aku ditempatkan di Kelantan.  Kak Chah langsung hilang khabar beritanya.

Hanya setelah berumah tangga dan bertukar ke daerah Manjung, aku ditemukan semula dengan Kak Chah!  Syukur Alhamdulillah.......  Tika itu Kak Chah masih seperti dulu.  Tambah mesra bicaranya.  Lembut budi bahasanya.
Waktu itu kami ditemukan di karnival Anti Dadah.  Tak ingat pula tahun bila.

Waktu berinsut pergi.  Bertahun-tahun di daerah yang sama, namun hanya beberapa kali sahaja kami terserempak dalam program anjuran PPD.



Dan kini........

Segalanya tinggal kenangan.  Nama Kak Chah tersenarai sebagai sahabat yang sama-sama berjuang di bidang pendidikan.  Kesungguhannya, kelincahannya, aktifnya, menyebabkan aku terasa benar kehilangannya walau kami jarang sangat bersua.  Malahan rakan karibku Kak Fadz turut terkejut dengan berita  pemergiannya.  Rupa-rupanya Kak Chah juga merupakan kawan baiknya.

Kak Chah...... semoga bahagia di taman barzakh, mudah-mudahan berpanjangan hingga ke jannah.  

KAK CHAH DALAM KENANGAN

Monday, 1 May 2017

SRIKANDI CINTAKU



Dingin malam tirai kenanganku
Menyerlahkan sekurun ingatan
Terciptalah rimba kehidupan
Percintaan dalam perjuangan

Kesetiaan sebagai bekalan
Bisikan penuh pengharapan
Tiada garis dapat memisahkan
Segalanya kudratMu Tuhan

Alam bagai mengerti
Segala yang terjadi
Embun menitis panas simpati
Pertemuan tiada awal akhir

Perutusan berdarah ku terima
Gugur kuntum di tengah halaman
Medan ini kurasakan sepi
Terpaku pilu

Ku semaikan pepohon kemboja
Yang bunganya adalah hati ku
Semadilah dalam kedamaian
Semangatku tetap bersamamu

Kan kuusung oh jenazah cinta
Semadikan nisan kasih suci
Semangatmu tetap bersamaku
Selama pasti

Debu malam meragut kenangan
Menyedarkan dari lamunanku
Percintaan dalam perjuangan
Kau abadi Srikandi Cintaku


Tatkala sedang asyik menyelesaikan kerja sekolah di meja tulisku....... tiba-tiba kedengaran lagu "Srikandi Cintaku" berkumandang.  Otakku berputar ligat.  Sejarah lama muncul kembali.  Ingatan di rumah sewa di sekitar tahun 80-an menerjah kini.

Teringat pada sahabat yang sama-sama meminati lagu ini.......  Tiap kali lagu ini tersiar di radio, pasti semuanya terhenti.  Senyap sunyi dengan khusyuknya mendengar bait-baitnya yang indah....... tapi kurang jelas.  Hinggakan payah untuk kami meneka beberapa perkataan yang dilantunkan oleh penyanyinya.

Dan kini......  tatkala lagu ini dibawa dalam versi ketuhanan oleh kumpulan Hijjaz.......  aku jadi terpukau yang amat sangat.  Lagu yang dianggap cinta kekasih itu kini tersingkap indah dan jelas memenangi hatiku.

360 darjah pusingannya.  Seakan terbalik dunia.  Menghayati lagu itu dalam versi yang amat berbeda.  Mengenang saudara kita di bumi Syria.  Dalam serba kepayahan ....... kesakitan, kepedihan, penuh penderitaan......  meruntun rasa dibuatnya.

Butiran peluru yang tak bermata.  Ledakan bom yang tak mengenal usia.  Menghancurkan segala.  Mana mungkin kita boleh tidur lena sedangkan saudara kita di sana bergelut dengan kematian demi kematian.  Kesengsaraan demi kesengsaraan.  

Andai mungkin jasad tidak upaya kita bawa ke sana, barangkali mungkin kedua belah tangan ini ditadah memohon kasih dan rahmat-NYA untuk mereka di sana.  


Sunday, 9 April 2017

ZIARAH JUMAAT

Untuk kesekian kalinya kami berempat mencari ruang untuk menyambung Ziarah Jumaat yang kian lama tertangguh.  Dan kali ini kami menapak ke hospital.  Dalam perjalanan menuju destinasi utama, wad 9...... kami ditemukan dengan Wak di laluan kaki lima.  Cucunya ditahan di wad 9 juga.  Keracunan makanan katanya.

Tiba di tingkat atas, kami memperlahankan langkahan kaki..... ada kelibat seseorang yang cuba kami elakkan.  Lantas kami melencong ke arah yang berbeza.  Dan di situ kami bertemu dengan cucu Wak tadi.  Tak silap, nama yang tertera di dinding itu 'Nur Najla Amni'...... cantik namanya.  Usianya 19 tahun.  Siswa USM, bidang farmasi.  Sempat berbicara seketika dengan ayah dan ibunya.  Sebenarnya kami saling mengenali.  

Seterusnya kami ke katil Makcik Muhaini....... di kalangan mereka yang rapat dengannya, beliau digelar Mak Ngah.  Tapi bagiku yang ada pertalian saudara sekampung dengannya, aku lebih suka memanggilnya dengan panggilan 'Makcik Muhai'.   Ibuku dan Makcik Muhai pernah sama bersekolah di zaman Inggeris dulu.  

Aku ditemukan dengan Pak Pian, pangkat bapa saudara.  Sebenarnya kami bertemu dalam group whatsapp keluarga yang kubina beberapa tahun yang lalu.  Memang tak pernah bersua pun.  Sempat juga aku berbual agak panjang dengan anak Makcik Muhai dan Pak Pian.  Aku meninggalkan mereka dengan hati yang berbunga.  Bertemu saudara ibuku yang baru sedar dari komanya.  Salam Pak Pain pada ibu dan ayahku in syaa Allah akan kusampaikan nanti.

Aku mempercepatkan langkah menuju ke wad 6.  Mereka bertiga telah ke sana lebih awal.   Dia terlebih dahulu memberi salam kepadaku tika mata kami bertentang.  Aku segera melangkah merapatinya. Erat genggamannya tika kuhulurkan salam.  Sebak menatap wajah Cikgu Yati.  Sudah lama aku mengenalinya.  Hanya kenal pada wajahnya.  Seringkali bersua.  Namun tak pernah berbicara.  Cuma aku perasan dia sedikit kurus.  Menderita sakit kanser.  Ya Allah ....... ampuni dan kasihanilah dia Ya Allah.  Kurniakanlah dia kesabaran dan kekuatan.

Kami meninggalkan wad 6 dengan membawa kisah Cikgu Yati yang sarat dengan amanah dan tugas yang dipikulnya sebelum beliau pencen.  Beliau seorang Guru Kanan sekolah. 

Dan dalam perjalanan menuju ke tempat parkir, kami bertemu Kak Ros di ruang legar kaki lima.  Aku sebenarnya tidak mengenali beliau.  Tapi memandangkan kawanku beria-ia mengejarnya dari belakang, maka kami mengambil keputusan berpatah balik ke wad 9.  Hidayah segera bermohon diri.  Biasanya dia akan membantu ibunya membuat biskut raya.  Selesai kerja jam 5.00 begitulah rutinnya, sementelahan pula belum menemui pembantu yang boleh diharap meringankan tugas di bengkel biskut ibunya itu.

Di pertengahan jalan, aku menunggu Kak Fadz yang sibuk mengambil nombor telefon bimbit kawan lamanya yang terserempak tika itu.  Sementara itu kawan kami yang seorang lagi lesap entah ke mana.  Cepat sungguh pergerakannya.  Kami berdua bertawakkal sahaja, dan gerak hati itu memang tepat.  Mereka kami temui betul-betul di hadapan katil adik Najla, pesakit yang mula-mula kami ziarah tadi.  Dan kami disapa oleh ibu Najla di situ.    

Dan akhirnya Kak Ros yang baru kukenal itu rupa-rupanya adik kawan sekerjaku, Kak Ana.  Hai....... pusing-pusing tak ke mana jauhnya.  Emm.... betapa keciknya dunia!!!  Kak Ros menziarahi ibu mertuanya di wad yang sama.

Dan kami pulang dengan membawa harapan agar kesemua mereka segera Allah sembuhkan.  






Friday, 10 February 2017

PERGINYA SEORANG GURU......

Menerima khabar kematian....... seperti biasa kita akan mengungkapkan " innalillahi wainna ilaihi rojiiun...."

Tatkala pemergiannya dimaklumkan dalam group whatsapp itu..... aku tertanya-tanya juga..... siapa ya empunya diri???  Apabila dikaitkan dengan muslimat PAS..... hati pun mula berteka teki.

Dan apabila wajah itu muncul dalam group whatsapp ke-2...... memang sah insan itu yang bermain di mindaku.  Meneka dalam kesamaran...... tapi tepat sekali tekaan itu.  

Menerawang mengenang kembali tika hari sukan dan ikhtifal PASTI.....
 Bila berselisih, dan mata kami bertentang...... kuungkapkan salam.  Tenang wajahnya sambil menyambut salamku.  Sosok tubuh yang agak rendah, tetap ligat ke sana ke mari.  

Banyak kali juga kami bertemu tanpa bicara.  Memang antara ramai-ramai guru PASTI yang sering kutemui, wajah insan inilah menjadi perhatianku.   Entah mengapa ye..... kami tidak pernah berbicara mesra.  Namun perwatakannya begitu menarik perhatianku.   Mengenalinya tanpa nama......  

Apabila anak-anak makin membesar...... PASTI ditinggalkan.  Dan sejak itu jarang aku bertemu dengannya.  Kalau adapun barangkali mungkin dalam program muslimat PAS.  

Dan akhirnya, dia pergi meninggalkan kita semua.  Dan aku hanya sempat kenal wajah, perwatakannya, dan sosok tubuhnya.   Agak rendah orangnya, tapi begitu menarik hatiku.  Barangkali nur di wajahnya menjentik naluriku....

Moga dirimu sahabat, cikgu dan ustazah...... berbahagia di sana.  





Sunday, 5 February 2017

SUARA ITU

Suara itu kekadang kedengarannya amat mirip suara tuan guru yang telah pergi.  Sungguh.  Dan tiap kali ia berkumandang di radio IKIM untuk memberi tazkirah...... hatiku digayut rindu.... teramat sangat.

Dalam kekalutan sebuah parti politik yang pernah kau pandu dahulu, yang kian lari jauh dari trek atau landasannya tika ini ..... aku jadi semakin rindu padamu.  Rindu pada suaramu, pada ucapanmu, pada ketenanganmu, yang seakan tiada penggantinya.  Malah rindu pada cara dirimu menguruskan sebuah negeri yang digelar Serambi Mekah itu...

Suara yang bisa mengalirkan air mata.... tatkala aku dalam kereta.  Seakan engkau tuan guru...... bagaikan masih ada di sisi.  Suara itu saling tak tumpah seperti suaramu.  Tiap kali menerobos gegendang.... hatiku seakan terhenti berbicara soal lain.  Sungguh...

Dan kini bas yang kau pandu dulu telah hilang arahnya.  Makin jauh dan jauh.....  Menjadikan aku makin sedih tatkala mengingati pesananmu pada kami yang ditinggalkan.  Bas itu...... ke manakah bakal dibawa....

Semoga tuan guru..... kau bahagia di taman barzakh.
Dan kami akan menyambut baton yang kau tinggalkan itu, menuju destinasi yang hakiki.  Janji Allah itu pasti.  Mohon Ya Robbi, jangan Kau bolak balikkan hati ini.  Perjuangan itu akan kami teruskan....

Friday, 23 December 2016

SKBG

Dah 50 tahun usia kita........  setengah abad.  Kita mula berkenalan di darjah satu di Sekolah Kebangsaan Batu Gajah.  Tapi kelibat sekolah itu sedikit pun sudah tidak ada lagi di pekan Batu Gajah.  Hanya bangunan baru SK TIWA (Toh Indera Wangsa Ahmad) yang menggantikannya.  Memang aku perasan........  tidak ada sekelumit langsung bangunan lama yang tinggal.  Sedikit rasa kesal bertenggek di hatiku.

Yang ada cuma bangunan batu bertingkat gah berdiri.  Sudahlah bangunan lama kini tiada.  Malah namanya pun turut ditukar!  Cuma beberapa naskhah majalah lama SKBG masih tersisip di antara celahan majalah yang ada di rak buku di rumahku menjadi bukti sejarah sekolah rendahku.

Di situ aku mengenali kawan-kawan sepermainan.  Mereka yang sama-sama mewarnai kehidupan dalam usia tujuh hingga dua belas tahun itu.  Belajar di bangunan bertangga, berlantaikan papan.  Di bahagian bawah pula ada stor alatan sukan dan bilik muzik.

Dan sebahagian lain pula bahagian bawahnya hanya ruang kosong yang agak rendah, tidak dapat kami bolosi.  Keunikan bangunan tersebut masih kuingat lagi.  Bunyi derapan sepatu kami jelas kedengaran tatkala menapak tangga lagi.  Jikalau berambat di dalam kelas, makin jelas bunyinya.  

Kita sama-sama bermain teng-teng, galah panjang dan jengkit kejar....... ceria terbayang di wajah masing-masing.  Beberapa batang pokok ketapang menjulang tinggi menambah redup laman sekolah kami.  Di situlah tempat kita menanti ayah atau ibu yang datang menjemput bila tiba tengah hari.

Makanan di kantin berbaloi harganya.  Cukup kenyang terasa walaupun hanya beberapa sen nilainya.  Dan aku tetap menabung setiap hari dengan syiling yang berbaki.  Kekadang ibu menyediakan bekal untuk kubawa, namun wang poket tetap kuterima.

Cikgu-cikgu kami ramai yang vateran.  Masih kuingat lagi pada Cikgu Shaharbanun, guru kelas yang agak garang.  Cikgu Rosli yang mengajar kami seni lukis dan senaman atau pendidikan jasmani.  Ustaz Alias, guru agama kami.  Cikgu Sofiah yang mengajar aku semasa di darjah satu.  Cikgu Ibrahim guru Bahasa Inggeris.  

Guru-guru lain yang masih dalam ingatanku.......Cikgu Yang, Cikgu Fatimah Zahra, Cikgu Zul, Cikgu Emi dan Cikgu Ema.  Manakala guru besar yang kuingat pula ialah Cikgu Othman dan Cikgu Ashar.  Yang selebihnya kuingat wajah, tapi nama tak ingat pula.  Kepada semua guru SKBG yang pernah mendidik kami, kuungkapkan jutaan terima kasih.  Takkan terbalas jasa kalian.  Semoga Allah memberkati hidupmu, cikgu.  Dan kiranya engkau telah tiada, kami hadiahkan Al Fatihah buatmu.

Kami pernah merasa bersekolah di Sekolah Cawangan suatu ketika dulu.  Rasanya kami belajar di situ semasa di darjah tiga dan empat.  Agak jauh sedikit lokasinya ke belakang.  Tak silap aku, berdekatan dengan Kampung Dobi.  Bangunan papan bertingkat.  Dan ada lagi dua bangunan lain, bertiang batu besar.  Agak rendah.  Ciri-ciri unik sedemikian agak sukar dilihat dewasa ini. Padang sekolah pula kawasannya agak tinggi dan terdapat beberapa anak tangga untuk naik ke atas. Dan Sekolah Cawangan itu kini dijadikan setor MDKB.  

Bila ada program utama di SKBG, kami akan berjalan beramai-ramai dari Sekolah Cawangan diiringi guru-guru menuju sekolah utama sambil melewati beberapa buah rumah kampung dan taman perumahan.  Kami akan memberi laluan kepada kenderaan yang turut berkongsi laluan yang sama menuju ke destinasi mereka.  

Semasa di bangku sekolah rendah, aku turut terpilih sebagai wakil sekolah dalam pertandingan nasyid, tarian asli dan badminton.  Selebihnya aku menyertai persembahan nyanyian dan syair terutama bila tibanya Hari Penyampaian Hadiah di hujung tahun.  Cuma di bidang sukan sahaja aku tidak menyerlah.  Semasa latihan rumah sukan, aku turut hadir.  Namun tidak terpilih.  Kawan-kawanku yang lain lebih hebat di bidang tersebut.

Enam tahun bersama di SKBG....... bagai bertahun lamanya kurasakan.  Dan kini di kala usia di angka lima puluhan..... kenangan manis itu tetap segar di ingatan.  Malah kembali segar pabila aku bertemu mereka kembali di laman facebook.  Dan sebahagian kecil pula bertemu di "WhatsApp".

Buat sahabat lama yang dikasihi, masih bersama tika ini...... terima kasih atas huluran salam yang bersambut.  Kita tautkan kembali saat manis itu, walaupun dalam situasi yang berbeda dari dulu.  Semoga bahagia di samping keluarga tercinta..

(Dilah Othman, Dila Pok Abdul Aziz, Norasiah Kidah, Zawiyah, Haziyah Yusof, Nora Wahid, Nor Akmar Tahir, Mahmuzah Abdul Salam, Noraini,  Zainab Sukor, Hazurah Salleh, Rahmah Ismail, Norliza Azmi, Rosnah Yusof dan Sarina Rahi)