Ahad, 25 September 2022

PERTEMUAN SEMALAM

     SEBAIK-baik aku menoleh ke kiri, mataku menangkap wajahnya. Rakan setugas suatu waktu dahulu. Kelihatan dia sedang menanti pesanan di meja sebelah. Duduk semeja, berhadapan dengan suaminya. Aku cam benar akan wanita ini. 


    "Assalamualaikum Ila," ujarku segera. Salamku bersambut sambil kami bertentang mata. Dia bangun menghampiriku. Rancak kami berbual, sedangkan suamiku sedikit terpinga-pinga kerana tidak mengenalinya. Akhirnya aku memperkenalkan dia dan suaminya yang merupakan saudara kepada suamiku. Allahu robbi..... lupa sungguh agaknya suamiku. Mungkin tak perasan. Sudah lama betul tidak berjumpa.

    Namun bagiku rakan yang pernah bertugas di sekolah yang sama ini, tetap dalam ingatan. Rupa-rupanya lebih awal bersara. Kami rancak berbual sementara menunggu pesanan tiba. Sesekali bertanya soal anak-anak yang kian dewasa, malah masing-masing telahpun bercucu. Syukur alhamdulillah. Sejarah lama mulalah diungkap. Kenangan bersama mekar dalam ingatan. 

    Tidak lama kemudian sedang asyik aku menikmati hidangan, aku ditegur pula oleh bekas anak muridku. Dia mengambil peluang duduk di sebelahku memandangkan kenalannya mengambil tempat bersebelahan dengan suamiku. Bertanya khabar dan berkesempatan berbicara soal kerja dan rezeki masing-masing. Pertemuan yang tidak terjangka di sebuah kedai makan di Batu 8, Lekir.

   


    Aku dipertemukan dengan bekas rakan setugas dan bekas anak murid yang telahpun berumahtangga dan memiliki tiga orang cahayamata. Berbicara soal ragam orang bersara dan karenah kehidupan masa kini yang penuh cabaran menggila sehinggakan ramai yang memilih untuk bersara awal sementelah bebanan tugas yang menyesakkan.
 Mudah-mudahan ukhuwah kami tetap terjalin hingga ke nafas yang terakhir. 

    Jika ada rezeki, bertemu lagi kita di lain masa. Semoga sihat selalu dalam menjalani tugas di dunia ini, moga-moga juga Allah anugerahkan kesihatan yang baik dan dapat mengumpul saham untuk di bawa ke negeri abadi.

    


Khamis, 22 September 2022

SEREMBAN ....KAMI DATANG


 Hadirnya kami di bumi bertuah....... syukur alhamdulillah.

 
Singgah di jeti membeli tamban,
Di hujung tangsi ikan pelata;
Hajat di hati hendak ke Seremban,
Kami berkongsi satu kereta.

Mesra ramah dalam bualan,
Simpulan kasih bertaut rindu;
Cekap berhemah menyusur jalan,
Terima kasih buat pemandu.

Titian teguh di kiri kanan,
Pandang selalu tak kelip mata;
Riuh sungguh dalam perjalanan,
Kisah dahulu jadikan cerita.

Duduk di pengkalan janganlah lama,
Segera bangkit berhati-hati;
Kongsi bekalan bersama-sama,
Serba sedikit dapat dinikmati.

Di tepi tasik berangan-angan,
Melihat kuda lari ke hutan;
Lagu klasik mengimbau kenangan,
Zaman muda jadi ingatan.

Ke sana sini anak seluang,
Di tengah talian terenang-renang;
Hidup ini perlu berjuang,
Menggapai impian bukanlah senang.

Keris sakti mari disimpan,
Lok bermakna tampak berseri;
Dalam hati menggenggam harapan,
Moga terlaksana keadilan dicari.

Tepung pelita jadi hidangan,
Senyum ceria depan rezeki; 
Melangkah kita berganding tangan,
Di sisa usia yang masih berbaki.

Selasa, 13 September 2022

TEGURAN ALLAH


     UJIAN yang datang itu sebenarnya tanpa kita sedari bahawa Allah sedang menjentik hati kita. Barangkali mungkin kita telah terleka, asbab itulah Allah 'menghadiahi' ujian tersebut khas untuk kita.  Maka berbaik sangkalah terhadap-Nya.  Sesungguhnya ada hikmah di sebalik musibah atau ujian yang datang. Tersentak kita, bukan?

    Sedang elok-elok kita berkawan, tiba-tiba Allah menghendaki suatu musibah menimpa. Perkara yang tidak pernah berlaku dalam hidup kita tiba-tiba Allah hadirkan hingga kita amat terkesan dengannya. Mungkin begitu caranya Dia menegur kita. 

    Cuba kita renung kembali atau muhasabah diri... kita tenung dalam-dalam. Buka minda selayaknya. Adakah diri kita pernah membuat percaturan yang betul?  Atau kita telah terjerat dengan permainan yang dicipta oleh musuh kita yang licik, iaitu syaitan. Hingga akhirnya kita tersilap langkah dan terjerumus di dalam silang kata yang diciptanya. Seterusnya kita menjadi mangsa. 

    Kekadang kita beranggapan bahawa kita dipihak yang benar, dan tindakan kita dianggap betul. Sedangkan dari sisi pandang yang lain kita sebenarnya telah silap membuat perhitungan. Jika dahulu kita mungkin mempunyai kekuatan berbekalkan ilmu yang kita pelajari di sekolah mahupun di pusat pengajian tinggi, namun tanpa disedari sedikit demi sedikit kita digoda dengan 'gula-gula' yang dihidangkan. Hinggakan hati kita berbunga dek godaan yang mengelabui mata. Terlalu banyak dugaan di luar sana, memang tidak dinafikan.

    Sedarkah kita waktu itu, kita berkawan hingga merasakan bahawa dunia kita yang punya... Itu sebenarnya cuma pada tanggapan kita. Semua tindakan yang kita lakukan, kita anggap betul belaka. Keputusan yang kita ambil rupa-rupanya salah dan berdosa. Jika dahulu kita patuh pada suruhan Allah, larangan-Nya kita amat titikberatkan.... namun kini secara tanpa sedar kita telah membuka sedikit ruang untuk syaitan bertenggek.

    Jika dahulu kita kenal halal haram dan kita tahu mana yang boleh dan mana yang tidak. Namun kini kita ambil mudah semua itu. Pemberatannya telah kita anggap 'tidak mengapa', 'apa salahnya' dan kita 'tahu batasannya'. Atas dasar itu, sedikit demi sedikit kita berani keluar dari kepompong yang kita anggap bagai mengurung diri kita. Kita yang dahulunya mengehadkan pergerakan, kini telah mula tersasar.  Perasankah kita?

    Kita dahulu yang pernah menutup ruang dan menguncinya dengan sebaik mungkin, kini kita membukanya sendiri. Sedarlah bahawa mata-mata syaitan itu sentiasa mengintai peluang yang ada. Keseronokan yang dirasakan berjaya memancing hati kita itu perlu diawasi. Oleh itu berjaga-jagalah. Cuba renung ke dalam diri... dahulu aku bagaimana? 

    Berhati-hatilah memilih kawan. Kawan yang baik sedikit sebanyak tempiasnya akan terkena kepada kita juga. Ibarat berkawan dengan penjual minyak wangi, maka kita akan mendapat bau wanginya juga. Justeru, kalau kita tidak mampu untuk menegur kesilapan kawan, jangan kita pula mengikut jejak langkahnya. Mungkin ada orang tengah yang boleh membantu kita dalam menangani permasalahan tersebut. Berikhtiarlah semampu yang boleh. Kalau tidak ada daya membantunya, doakanlah dia.

    Kembalilah meletakkan diri kita betul pada treknya. Jadilah seperti kita yang dahulu. Cara berkawan sedemikian itu bukan kolot namanya, walaupun mungkin ada yang melabelkan  sedemikian. Bergaul ada had dan batasannya, apatah lagi dengan yang bukan mahram. Jangan mudah terpengaruh dengan orang sekeliling, walaupun dia mungkin kawan baik kita. Sentiasa berwaspada. 

    Tika sedang enak berkawan, tiba-tiba Allah memberi 'teguran'...... segeralah muhasabah diri. Semak apa yang mungkin kita terlepas pandang. Wallahu'alam.

    

Khamis, 8 September 2022

WALAU KITA BERBEZA, TETAP TEGUH BERSAMA

 

    BERSYUKUR kita yang tinggal di bumi bertuah ini, negara yang tercinta. Negara yang dihuni oleh berbagai kaum dengan kepercayaan yang berbeza, menjadikan kita unik.

    Raikan perbezaan, dan carilah titik persamaan. Segala nikmat yang Allah anugerahkan kepada kita, patut kita kongsikan bersama. Keindahan dan hasil mahsyul buminya bukan hanya untuk segelintir manusia sahaja.

    Keamanan sama-sama kita genggam kukuh, agar tak goyah dek gelombang yang datang. Menjadi tanggungjawab bersama untuk kita mempertahankan kedaulatan negara. Takkan kita sanggup menggadai prinsip dan maruah negara demi mengecap kemewahan yang kita hajati sedangkan masih ramai lagi orang di sekeliling kita yang hidup dalam kesulitan.

    Islam mengajar kita untuk bersikap amanah dan adil. Tidak adil sekiranya perbezaan warna kulit dan bahasa itu dijadikan benteng pemisah antara kita. Allah menjadikan kita semua berbeza untuk saling kenal mengenal sesama kita. Ketakwaanlah yang membezakan kita. 

    Sebagai umat Nabi Muhammad SAW, kita sepatutnya menjadikan baginda suri teladan atau idola kita. Baginda merupakan sebaik-baik contoh bagi kita. Kalau tidak boleh ikut semua, jangan tinggalkan semua. Terlalu banyak adab yang baginda tunjukkan dalam kehidupan, yang boleh kita ikuti. Budi pekerti yang luhur dan akhlak terpuji wajar kita jadikan contoh dalam kehidupan kita pula.

    Kita boleh teguh hidup bersama dengan memegang prinsip yang serupa. Sikap baik, sopan santun dan budaya saling bertolak ansur dan bantu-membantu amalkanlah sepanjang masa. Sekiranya mahu diri dihormati, maka kita wajarlah menghormati orang lain. Elakkan persengketaan dan jangan cuba menimbulkan kebencian terhadap kaum lain. Jangan terlalu berbangga dengan bangsa kita kerana Allah tidak mencipta agama Islam itu hanya untuk keturunan kita. Islam untuk semua. 

    Bersyukurlah kita dilahirkan Islam, sering diistilahkan sebagai Islam baka. Namun adakah kita pernah cuba menarik atau berdakwah kepada sahabat kita daripada kaum lain yang masih belum Islam? Nabi berdakwah.....kita yang menjunjung tinggi baginda pula bersikap bagaimana? Kalau tak mampu untuk berdakwah secara lisan, dakwahlah dengan cara menunjukkan akhlak terbaik. Ikutlah akhlak Rasulullah. 

    Sama-samalah kita mengamalkan nilai murni yang diterapkan oleh guru-guru di sekolah. Buangkan sikap buruk sangka terhadap orang di sekeliling kita. Walau berbeza pandangan dan anutan kita, ambillah dari sisi baiknya untuk kita eratkan persahabatan dan menjalin erat silaturahum. Kita sama-sama menolak kezaliman, menolak rasuah, menolak adu domba.... kita teguhkan pendirian untuk sama-sama membina dan membela negara tercinta daripada mereka yang mencari-cari kesalahan dan kekurangan orang lain.

    AYUH MALAYSIA!!!