Jumaat, 30 Julai 2021

ABADIKAN KENANGAN

 


Pengalaman yang tak dapat dilupakan ketika bersama suami dan staf pejabat Risda daerah Manjung bersama-sama bercuti di Belum. Terima kasih warga Risda Manjung, membawa kami bersama!





Sabtu, 17 Julai 2021

JANGAN BOSAN YE...

Setelah agak lama kami bertemu dalam group telegram, maka berakhirlah sesi PdPR itu.  Cuti seminggu menghadirkan diri.  Aku sangat bersyukur kerana dianugerahi anak didik yang amat menyenangkan.  Alhamdulillah...

Kami yang pada mulanya ditemukan secara dalam talian, akhirnya dapat bersemuka di kelas Tahun 2 Dinamik.  Sekolah itu baru bagiku, walaupun sudah biasa mendengar namanya.

Kelasku mempunyai 17 penghuni.  Sepanjang sejarah perkhidmatanku, kali inilah baru kutemui bilangan murid paling sedikit.  Berbeza sungguh dengan kelas sebelah yang paling ramai penghuninya, 35 orang!  Tahun satu pula tu.

Melihat wajah-wajah mereka ...... mengembalikan ingatanku kepada cucunda yang jauh di mata.  Walaupun PKP dan lockdown memisahkan kami, namun video-call pula menjadi ikatan.

Anak didikku memiliki sikap positif, seperti mana sifat yang dimiliki oleh ibu ayah mereka.  Memang tidak dapat dinafikan, aku sering menerima pertanyaan dan pendapat yang dapat membantu meningkatkan mutu PdPR.  Semangat ibu ayah yang sedia memberi kerjasama, turut kukagumi.

Tugasan yang kuberi seringkali siap mengikut jangkaan waktu yang ditetapkan.  Aku membuka ruang dan peluang kepada ibu bapa sekiranya mereka ingin mengajukan pertanyaan atau berkongsi masalah berkaitan pembelajaran anak-anak.

Aku memilih menggunakan group telegram dalam melestarikan PdPR.  Kekadang hujung minggu kami akan bertemu di Google Meet.  Waktu itulah aku mengambil peluang untuk bertanyakan khabar dan dapatan tentang perjalanan PdPR yang lalu.  

Namun perjumpaan ini bukanlah dengan paksaan.  Tidak semua yang mengikuti GM ini.  Namun ini merupakan satu cara mudah untuk kami bersemuka dan bercakap secara terus.  Kekadang aku selitkan sedikit motivasi di samping sedikit ilmu berkaitan bahasa.

Tidak ada masalah berkaitan PdPR yang mereka ungkitkan.  Malangnya hanya satu jawapan yang sering mereka luahkan....."rindu nak ke sekolah".   Allah.......sebak menjengah ruang hati.

Bersabarlah anak-anak, bulan Mac tahun 2021 ini kita baru berkenalan.  Ditambah pula dengan cuti PKP, bersambung dengan hanya PdPR.  Dan hari ini kita kembali bercuti.....  barangkali detik-detik membosankan bagimu.

Namun percayalah, Allah tidak membebankan kita dengan sesuatu yang kita tidak upaya melaluinya.  Insya-Allah, ada hikmah di sebalik semua ujian ini.  

Jangan lupa anak-anak.....jaga diri baik-baik.  Jangan tinggal solat, doa dan mengaji.  Jadikan Al Quran itu sahabat, agar ia menjadi teman kita di alam barzakh nanti.  Salam sayang dari cikgu.....





Dua tiga kucng berlari

Mana sama si kucing Belang

Dua tiga boleh kucari

Manakan sama kalian tersayang


......KTB7, Lekir  (17072021)



Rabu, 7 Julai 2021

ELAUN OH ELAUN....

Menjadi guru pelatih sudah pasti terkait pula dengan elaun.  Alhamdulillah, sudah pasti kami tidak memerlukan duit poket dari ibu dan ayah.  Bersyukur sangat kerana boleh pegang duit sendiri serta menggunakannya untuk keperluan semasa.  Belajar hidup berdikari.  Yang pastinya, tidak lagi membebankan ayah bonda.

Dengan elaun yang ada, kami dapat mengatur perbelanjaan secara berhemah.  Setelah ditolak itu ini sebagai penghuni asrama, bagiku elaun yang diterima itu lebih daripada cukup.

Sudahlah makanan disediakan di dewan makan bermula dari sarapan.  Balik dari kelas nanti, kami singgah ke dewan makan lagi untuk makan tengah hari.  Makan malam sekali lagi.  Rasanya itu memang mencukupi.  Jadi, bagi memenuhi agenda minum petang atau minum malam, bekalannya kami dapatkan dari pasar raya atau kedai di luar.

Waktu itu Pasar Raya Angsoka menjadi tumpuan utama kami membeli-belah.  Jika ada yang hendak menambah koleksi pakaian, boleh membeli kain ela di Kedai Babu. Kalau ada yang pandai menjahit, bolehlah jahit baju sendiri.  Dapat juga menjimatkan duit elaun.  

Sesekali boleh sahaja membeli nasi bungkus di luar, apam balik pun ada.  Menapaklah kami keluar bersama-sama jika ada kelapangan waktu atau tika kuliah dibatalkan.  

Jarang sangat aku membeli nasi bungkus melainkan jika terlewat pulang ke asrama.  Bimbang akan terbabas waktu makan, jadi belilah sesuatu agar tidak kelaparan nanti.  Biasanya kami akan keluar berjemaah.  Teman paling rapat denganku ialah Kak Normah.  Ibarat belangkas, itulah kami.

Kak Normah orang utara, bagaikan sehati sejiwa saling melengkapi.  Cumanya kelas dan elektif yang berbeza.  Aku memilih seni, manakala Kak Normah memilih muzik.  Aku minat menulis, manakala Kak Normah minat merakam foto dengan kamera canggihnya.  

Duit elaun bagiku lebih daripada cukup.  Setiap kali mengambil elaun, aku akan ketepikan sedikit untuk dikirim ke kampung.  Itulah rutinku setiap kali elaun masuk.  Aku tahu ayah tidak mengharapkan duit itu.  Aku akan menghantar kiriman wang berserta helaian warkah memaklumkan kiriman tersebut.  Waktu itu telefon bimbit tidak ada lagi.

Telefon yang ada di dalam kawasan maktab itulah satu-satunya penghubung kiranya ada perkara penting yang ingin disampaikan.  Penggunaannya tidak boleh lama kerana orang lain pasti menunggu giliran berbaris di belakang kita.  Ringkasnya, kita berkongsi.  Faham-faham sahajalah.

Terasa agak mewah sedikit bila mana waktu praktikum muncul.  Mana-mana guru pelatih yang berada di luar kawasan, boleh mendapat elaun penuh.  Aku ditempatkan di Felda Trolak Timur, makanya aku memperoleh keistimewaan itu.

Tiga tahun di lembah Bernam itu, banyak mengajar erti kehidupan sebenar.  Belajar bagaimana mengurus waktu dan perbelanjaan dengan bijaksana.  Alhamdulillah.


......bersambung

#LA6

#UnIKH

Ahad, 4 Julai 2021

KERETA API OH KERETA API!


Masih kuingat lagi, 3 tahun di MPSI bermakna 3 tahun jugalah menjadikan kereta api itu kenderaan pilihan utama untuk pergi dan balik kampung.
Cuma kekadang jika terpaksa atau ada keperluan yang mendesak, barulah aku memilih bas. Sebenarnya terasa nikmat menaiki kereta api ini. Walaupun tersengguk-sengguk, dan ada kalanya berhimpit-himpit, ia tetap menjadi keutamaan.
Dari Batu Gajah ke Tanjung Malim....... terasa agak lama juga perjalanannya. Diiringi pelbagai bunyi yang kekadang membingitkan.
Ada kalanya terpaksa berpaut kuat pada pemegang besi apabila kereta api mahu berhenti. Terkial-kial rasanya aku. Keadaan begitu terjadi sekiranya aku tidak mendapat tempat duduk. Bertahanlah berdiri sambil berpaut. Mengikut rentak goncangan gerabak yang sedang meluncur di landasannya.
Jika mendapat tempat, aku lebih selesa duduk berhampiran tingkap sambil melihat pemandangan di luar. Lebih mengasyikkan apabila melewati kawasan hutan yang menghijau.
Ada satu laluan yang tidak dapat aku pastikan di mana, tetapi aku agak teruja berada di tempat tersebut. Ada ketikanya aku dapat melihat gerabak ataupun kepala kereta api yang jauh di hadapan bila kami melalui selekoh berkenaan.
Sepanjang perjalananku, itulah satu-satunya tempat sedemikian. Kala itu pergerakan kereta api terasa agak lambat. Barangkali pemandunya mesti lebih berhati-hati. Hati terasa sedikit gementar.
Sebaik-baik tiba di stesen kereta api Tanjung Malim, akan adalah rakan-rakan lain yang turun sama. Kami akan berjalan bersama-sama beriringan menuju ke asrama sambil menjinjing beg dan bekalan yang dibawa.
Namun amat berbeza keadaannya bila waktu pulang bercuti semester atau cuti Hari Raya. Biasanya guru pelatih akan menaiki kereta api malam. Ketika kami menunggu kereta api tiba, keriangan jelas terserlah di wajah masing-masing. Ada sahaja cerita dan bahan gurauan.
Dalam keadaan begitu, biasanya aku akan beralah. Perjalanan malam yang dijangkakan bermula jam sembilan lebih, kulepaskan begitu sahaja. Tak sanggup rasanya melihat orang lain menyerbu masuk ke perut gerabak. Malah ada yang bergayut di pintu! Berderau darahku. Mereka ramai yang turun di Butterworth.
Maka aku dan beberapa rakan lagi akan menanti kedatangan kereta api seterusnya. Lambatlah jawabnya kami akan tiba di destinasi masing-masing.
Bagi rakan-rakan yang menghala ke selatan, kebanyakannya menaiki bas ekspress. Kami yang menuju utara, kereta apilah yang menjadi pilihan. Alhamdulillah, begitulah pengalaman perjalanan kami yang kemas tersimpan dalam ingatan.
Dan ayah akan menantiku penuh setia, walau jam berapa pun aku tiba. Terima kasih ayah. Pengorbananmu tak mungkin dapat kulupa.
oh Senandung Malam......
........bersambung

Jumaat, 2 Julai 2021

Dan Rindu Masih Bertaut......


Cerita-cerita duka sama kita lalui, walau tidak seteruk mana.... ia merupakan ujian yang menjadikan kita tabah dan kuat sehingga hari ini. Alhamdulillah.
Enam semester bersama di IKSB melakar sejarah yang masih dikenang. Barangkali masih ingat tika ketiadaan air di asrama. Bagi guru pelatih lelaki....... boleh sahaja mendapatkan air di sungai Bernam. Ah, mudahnya! Tetapi segelintir sahaja. Itu bukan cara kita.
Dengan segala kudrat yang ada. maka berbondong-bondonglah kita keluar dari asrama sambil membawa baldi dan gayung. Terasa bagaikan berada di zaman emak ayah kita dulu-dulu. Mereka ke sungai atau perigi, mencari air. Tapi kita cuma ke surau lama.
Berjemaah kita ke sana dalam suasana kelam. Bimbang berselisih dengan pelatih lelaki. Aurat mesti dijaga walau dalam keadaan apa sekalipun. Cabaran sungguh waktu itu.
Syukur alhamdulillah, air di surau lama tidak kering. Keajaiban yang Allah anugerahkan. Dapat menampung kehadiran kami semua. Selesai membersihkan diri, terpaksa pula mengendong air sebaldi untuk dibawa pulang ke asrama. Makin lama melangkah, terasa makin berat baldi, maklumlah sudah kepenatan. Itu belum kira lagi berapa banyak air yang mungkin tumpah di dalam perjalanan. Namun syukurlah dapat menampung keperluan dalam beberapa tempoh sementara menanti air di asrama muncul kembali.
Apabila menyedari air di asrama tidak ada, pasti keadaan sebegitu akan berulang kembali. Namun pengalaman itu mengajar erti hidup di rantau orang. Mengenang kembali peristiwa itu, mengingatkan aku akan peristiwa bekas anak muridku yang pernah berhenti sekolah berasrama kerana air semata-mata.
........ air oh air.....


....bersambung

Dan Rindu Pun Menggamit.....

 
Hari ini 1 Julai mengingatkan aku tentang perjalanan hidup kami sebagai guru pelatih yang buat pertama kalinya menjejak kaki di IKSB. Itu ketika berada di era 80-an. Kemasukan paling sedikit. Masuknya pula boleh dikatakan di pertengahan tahun.
Seperti biasa ...... guru pelatih lelaki boleh dibilang dengan jari. Bermulalah kehidupan kami yang dipenuhi dengan kuliah, gerko dan kerja kursus. Semuanya menjadi sibuk setelah berakhirnya minggu orientasi.
Tiga tahun menadah ilmu. Selama itu jugalah pelbagai pengalaman dapat dibukukan (jika ada yang rajin menulis). Berbicara tentang kehidupan sebagai guru pelatih, memang menyeronokkan biarpun ada kalanya menemui jalan-jalan buntu.
Menginap di asrama yang bersejarah, berjalan di lorong-lorong dan kaki lima peninggalan warisan lama..... terkadang menggetar hati. Ditambah lagi dengan beberapa kejadian pelik yang mengganggu sahabat-sahabat kami. Ye.......kekadang agak menyeramkan.
Teringat tika sama-sama berada di dorm. Bak katil-katil di hospital. Tambahan meja tulisku ketul-betul menghadap bangunan tua itu. Di dalamnya ada kisah misteri yang pernah dikisahkan oleh Pak Aris (almarhum). Pak cik yang berkaca mata bingkai hitam itu punyai sejarahnya tersendiri. Kata-katanya berunsur nasihat amat kuhargai.
Masih kuingat lagi tentang beberapa bangunan dan lokasinya. Taman astakona, surau lama, bangunan Suluh Budiman, dewan makan, asrama (ada yang baru, ada yang lama), rumah pensyarah, Dewan Rahman Talib, beberapa bilik kuliah dan kelas. Tidak lupa kantin dan padangnya yang luas.
Terdapat pentas dan laluan yang ada rahsianya tersendiri. Namun tidak sempat untuk menyiasat. Urusan lain yang lebih utama menjadi semua itu ditolak ke tepi.
Terkenang pula pelbagai jabatan yang ada dengan barisan exconya. Sahabat kami, saudara Isnani dan Siti Norhashidah pernah memegang jawatan exco itu. Tahniah di atas kebolehan dan kekuatan yang ada. Amanah bukanlah mudah untuk disandang.
Saudari Norhashidah atau mesra kami panggil Kak Syidah punya pengalaman yang agak menggerunkan ketika sibuk menyiapkan tugasannya sebagai Setiausaha Agung Kehormat. Namun beliau kuat semangat dan gangguan tersebut bukanlah penghalang baginya untuk menyerah kalah. Kalau secara tiba-tiba kedengaran bunyi mesin taip atau derapan kasut tentera berkawad di larut malam, siapakah agaknya itu?
Aku sekadar menulis bagi mengisi masa lapang. Minat yang berputik tika aku di tingkatan empat, kubawa dan kubaja di situ. Terima kasih kepada kawan-kawan terutama Kak Normah yang banyak memberi sokongan. Bergerak bersama Kak Manisah, Kak Jemie dan Jun di dalam ASASMU, memberi pengalaman baru buatku. Masihkah lagi kalian menulis?


............bersambung.
Kepada sahabat, kalau berminat untuk memiliki buku yang kutulis berjemaah dengan adik-beradik Legasi Abah.... bolehlah jenguk di sini :

Khamis, 10 Jun 2021

SALAM AIDIL FITRI SEMUA (PKP 2021)

 ASSALAMUALAIKUM semua.....

Tiba-tiba rindu menggamit lagi.  Syawal masih berbaki.  Hari ini sudah 29 Syawal.  Tahun ini masih seperti tahun lepas.  Kami tidak dapat pulang beraya di kampung.  Di Batu Gajah yang tinggal hanya rumah tua.  Sesekali kami datang menjenguk tetapi apabila kawalan diperketatkan, tiada upaya kami melangkah ke sana.

Rumah ibu kepada emakku letaknya di Kampung Gunung Mesah Hilir Gopeng. Mesra kami panggil 'Atok' sahaja.  Kebiasaannya orang perempuan dipanggil opah atau nenek, manakala yang lelaki dipanggil datok atau aki.  Tetapi bagi masyarakat kami, datuk disebut 'Nenek' manakala nenek disebut 'Atok'.  

Masih teringat zaman dulu, rumah Atok menjadi tumpuan kami.  Aku dan abang akan bertemu sepupu-sepupu yang terdiri daripada anak Mak Long, anak Acu dan anak Ayah Yang.  

Rumah Atok akan jadi riuh-rendah dengan kehadiran kami. Anak-anak Atok ada empat orang. Mak Long merupakan anak sulung. Tinggal bersama-sama Atok dengan empat orang anaknya. Ibuku merupakan anak kedua, digelar Mak Ngah. Aku dan abang dlahirkan di Gopeng tetapi dibesarkan di Batu Gajah. Ayah Yang sekeluarga yang menetap di Kampung Pulai adalah anak ketiga manakala Acu Sakdiah adalah anak bongsu Atok yang bermastautin di Kuala Lumpur.

Rumah Atoklah menjadi medan pertemuan kami semua lebih-lebih lagi apabila tiba cuti sekolah atau hari raya. Anak-anak Mak Long semuanya lelaki, Zul, Kamal, Memi dan Dedi. Anak Acu dua orang sahaja, Iza dan Adik.  Sama seperti aku dan abang (sepasang).  Manakala anak Ayah Yang pada masa itu hanya ada Yati dan Aziz.

Aku masih ingat lagi......laman rumah Atok dipenuhi pokok-pokok bunga.  Ada sebatang pokok limau 'sunkist' di hadapan.  Di belakang pula terdapat sebatang pokok rambai yang besar.  Jika dilihat jauh ke belakang, akan kelihatan beberapa batang pokok manggis. Pokok durian pun ada juga. 

Lokasi rumah Atok sebenarnya di lembah.  Rumah itu juga di tepi tanah perkuburan atau tanah wakaf.  Di celah-celah pokok getah yang tegap berdiri itu akan kelihatan kubur-kubur lama. Begitulah keadaan biasa yang kami lihat pada waktu itu.

Apabila kami mendaki ke belakang pula, akan kelihatan rumah adik Atok.  Di situlah tempat tumpuan kami menonton televisyen pada sebelah malam.  Jadi, kami amat rapat dengan keluarga itu. Ada Pak Sisom, Pak Nenggi, Pak Taey, Acik Nida dan Acik Enon.  'Pak' merupakan gelaran atau pangkat bapa saudara.  'Acik' pula bermakna makcik ataupun emak saudara.

Satu keluarga lagi yang agak rapat ialah Pak Andi dan Pak Man yang tinggal bersama ibu mereka.  Rumah mereka berdekatan.  Masih kuingat lagi akan sebuah perigi yang terdapat tidak jauh dari rumah Atok.  Aku akan melewati perigi ini sekiranya hendak pergi ke rumah Pak Andi. Dingin sekali airnya.  Namun jarang digunakan orang.

Keluarga lain yang turut kukenali ialah keluarga Acik Tupin.  Meskipun jarang bersua, aku tetap mengingati mereka.  Di MPSI aku bersua Acik Tupin.  Jarang sangat bertemu dan berbicara disebabkan desakan atau tuntutan tugas sebagai guru pelatih yang perlu didahulukan.  Jika ada masa lapang aku lebih suka menghasilkan karya.  

Selain Acik Tupin, aku turut mengenali Pak Piee yang pernah menumpang tinggal di rumah kami semasa beliau mengikut ayah bekerja di lombong bijih.  Dua minggu Pak Piee merasai kepayahan bekerja setempat dengan ayah setelah tamat persekolahan.  Seterusnya melanjutkan pelajaran ke politeknik.  Kemudiannya menjejak kaki ke maktab perguruan.  Dan aku dimaklumkan beliau berjaya meneruskan pengajian di UKM.  Tahniah Pak Piee!

Walaupun tidak selalu bertemu, namun aku mengenali keluarga mereka.  Pak Dullah selaku orang hebat di pejabat galian, Acik Zakiah (Simbun) seorang jururawat, Pak Kuta, Acik Juai dan yang bongsu Acik Semah.... semua masih melekat di dalam memori ini.

Tidak dilupakan juga Ina dan Kak Anis, cucu Tok Ngah.  

Keluarga Nek Ayien aku kurang rapat.  Cuma satu perkara yang tidak dapat kulupakan. Tika di zaman kanak-kanak dahulu, aku pernah menyertai anak Mak Long bermain 'perang-perang' dengan anak Nek Ayien.  Entahlah kalau acik Peah dan Acik Bitah masih ingat.

Aku kenal nama-nama berikut....Acik Chinah, Acik Bitah, Acik Peah, Acik Rehan, Pak Ali, Pak Duan dan Pak Rodi.  Adakah yang tertinggal? Rasanya yang ini sahaja nama yang diingati disebabkan emak dan ayah selalu bercerita dan menyebut nama ini.  

Seperkara yang masih terbayang ialah tentang kehadiranku di Gunung Mesah secara solo kerana membuat sedikit tugasan berhubung kerja kursus maktab.  Waktu itu aku singgah di rumah Nek Ayien untuk mendapatkan keizinan mencari maklumat.  Terima kasih atas layanan Nek dan Atok. Aku dipelawa makan tengah hari bersama. Alhamdulillah.

Juga tidak lupa kepada Acik Enon, barangkali masih ingat semasa Acik menemaniku mendapatkan info berkaitan 'Berjejak'.  Kenangan yang sedikit menyeramkan itu segar di ingatan.  Malangnya pensyarah tidak mengembalikan naskhah kajianku itu.  Aku sekadar membuat kajian, namun percaya jauh sekali!

Di suatu ketika yang lain, aku telah bertemu Nek Ayien ketika menghadiri majlis kenduri di tempat kami.  Cuma kurang pasti sama ada di Taman Bistari atau Taman Manika. Rezeki seterusnya......aku bersua anak-anak Nek Ayien di majlis kenduri rumah Makcik Muhai di Fasa 1A.  

Nama Nek Itam pula memang ada dalam kamus hidupku. Masih ada sekeping foto kenangan yang kusimpan. Saudara mara yang berada di Sengat pun pernah diceritakan emak. Cuma Pak Pian sahaja yang baru kukenali, tapi kita pernah bersua di Seri Manjung. 

Maaf jikalau ada yang tidak kusebut di sini.  Mudah-mudahan group wasap itu merupakan salah satu talian hayat yang mungkin dapat mengukuhkan silaturahim kita.  

Yang pergi tidak akan kembali.  Sama-sama kita hadiahkan Al Fatihah buat mereka. Yang jauh kita dekatkan, yang dekat kita rapatkan walaupun hanya bertemu di maya.  Kemaafan yang dipinta sekali lagi andaikata nama-nama anda tidak disebut di sini.  

Tiap kali raya tiba, ingatan pada kalian subur kembali.  Dan mulalah teringat pada 'kelamai' ........  makanan tradisi kita.  Kawan-kawan di sini pun tertanya-tanya tentang kelamai.  Namun nak merasa entah bilalah lagi. Biasanya kukatakan ..."Cubalah google".  Makanan kita bersama suatu ketika dahulu, tetapi kini dicari orang.




Selasa, 8 Jun 2021

PERJALANAN TERAKHIRMU

Assalamualaikum....
Dukacita dmaklumkan bahawa isteri sahabat kita En Zulkifli Zakaria telah kembali ke rahmatullah jam 6.55 pm tadi. Mohon sahabat-sahabat sedekahkan Al Fatihah.  Semoga roh arwah dtempatkan bersama-sama orang beriman. Amin. "

Begitulah mesej yang tertera di aplikasi Whatsapp Rasmi SKGL jam 7.45 malam.  Ucapan takziah dan Al Fatihah bersusun masuk selepas itu. 

Aku kehilangan kata-kata.  Terkunci bicara.  Wajah Ezan mengisi ruang ingatan. Sementara menunggu Isyak, aku sekadar mampu sedekahkan Fatihah dalam diam.  Kenangan-kenangan tika bersama muncul silih berganti.  Manis wajahnya bermain di ruang mata.  Namun aku tidak dapat menipu kesedihan yang meraja di hati.

Kian lama mutiara jernih mula bertakung, makin lama makin deras menuruni pipiku. Segera kuseka dengan sapu tangan.  Kali terakhir aku menziarahinya ialah bersama Kak Lang.  Tidak silap aku dua hari selepas majlis persaraan Kak Jan.  Ezan masih mengenaliku, disebutnya namaku.  

Sebelum itu aku ada mengunjunginya dengan Kak Nor.  Tapi waktu itu Ezan masih boleh duduk di katil sambil berbual mesra.  Pilu hatiku tatkala datang menziarahinya.  Kesihatannya makin merosot.  Aku tidak ingat bila kali terakhir kami sama-sama berbalas wasap.  Sesekali bertanya khabarnya hanya melalui aksara yang bermain di skrin telefon bimbit.

Terkenang aku saat mula menjejak kaki ke SK Lekir.  Ezan telah ada di situ. 15 Januari 2005 menemukan kami.  Dia merupakan antara guru yag bergerak pantas.  Langkahan kakinya agak laju. Sebentar sahaja dia akan tiba ke destinasi di dalam kawasan sekolah.  Begitu juga aku.  

Beberapa orang anakku merupakan bekas muridnya.  Terima kasih Ezan atas curahan ilmu buat mereka. Hingga ke saat ini apabila disebut nama 'Cikgu Ruhaizan'..... mereka akan teringat-ingat suara comelmu.

Enam belas tahun aku mengenalimu..... terlalu banyak kenangan tika kita bersama.  Kekuatan kau bertahan dan reda dengan ujian hebat itu, memberi keyakinan padaku bahawa engkau tidak akan mengalah walaupun sakit.  Apa yang kau rasai, kau sembunyikan di sebalik senyumanmu.  Hinggakan kau tetap hadir ke sekolah dalam keadaan berpimpin tangan dengan suami tercinta.  

Pernah suatu ketika aku memberi bantuan segera tatkala melihat kelibatmu yang agak kepayahan.  Aku hulurkan khidmat untuk membawakan baranganmu.  Kebiasaannya kau akan menolaknya, tapi tidak kali itu.  Kami beriringan jalan. Aku menemanimu hingga ke lokasi yang dituju.  Sedikit rasa cemas hadir tanpa diundang.

Hatimu tetap cekal, namun kekuatan jasad itu makin berkurang. Kami sedar semua itu.  Apalah daya kami membantu, melainkan doa dan kata-kata pujukan dan semangat.  

Berbekalkan doa dan kekuatan semangat itulah kau lewati hari-hari seterusnya.  Rutin bertemu doktor telah menjadi satu kewajipan buatmu.  Kami memahami semua itu, dan berharap ada sinar yang menanti di hujung sana.

Tatkala kau menyuarakan tahap kesihatanmu pada tahun lepas, pilu menyelubungi suasana.  Namun kau masih menguntum senyuman.  Manis seperti selalu.  Hari berlalu, berganti minggu.  Akhirnya bertukar bulan, dan kini masuk ke tahun 2021. Aku ditukarkan pula ke sekolah baharu.  

Tercampaknya aku dan Ina di sini, menemukan kami dengan Cikgu Zul, suamimu. Sesekali aku bertanya khabarmu terus kepada suamimu.  Kadang-kala Cikgu Zul yang tanpa diminta, menjelaskan kedudukan kesihatanmu.  Kami warga SKGL belajar menjadi pendengar setia.  Belajar memahami dan menerima seadanya.  

                                                    *******************

Hari ini, sebelum Subuh aku mengisi ruang waktu dengan bacaan Yaasin untuk dihadiahkan buatmu, Ezan.  Aku tidak pasti pada ayat yang ke berapa, air mataku mula menitis satu demi satu.  Suaraku mula tenggelam timbul.  Allahurobbi..... kaca mataku telah kabur dibasahi limpahan air mata.  Meluncur jatuh ke telekung.  Tompokan basahnya jelas kelihatan.  Aku benar-benar terasa kehilangan. Pilu menguasai.
  
Alhamdulillah... akhirnya aku berjaya juga menamatkan bacaan, dalam suara yang hampir tidak kedengaran.  Entah ke mana hatiku dibawa belayar.... aku pun tidak pasti.  Tahu-tahu akhirnya aku bertemu penghujung ayat.  Kuakhiri dengan titipan doa dan seberkas harapan.  Mudah-mudahan ujian yang dilalui itu menjadi penghapus dosa.  

Perjalanan terakhirmu telah sampai ke nokhtahnya.  Semoga engkau tenang di taman barzakh.  Insya-Allah, kami bakal menyusul.  Kenangan bersamamu tetap mekar dalam ingatan. 

 




Jumaat, 4 Jun 2021

HUJAN JUMAAT

 Hujan yang turun mencurah tadi

Membawa rindu pada semalam nan muram

Tika hati diketuk kenangan suram

Dipeluk mimpi berbalam


Anak-anak baru mengenal erti alam

Jalannya masih lagi kelam

Mahu kupimpin tangannya melangkah 

Mencari harga ilmu penuh berkah walau payah

Bekalan buat perjalanan jauh

Pasti mereka bakal bercerita penuh riuh


Ingin kusapa pada rakan

Berganding sama kita melentur penuh ehsan

Tika usia berbaki yang diizin Tuhan

Entahkan mungkin waktu bisa diatur dan dicatur

Ketentuan bukan kita yang mengatur

Namun doa sama-sama kita ungkap penuh syukur


Esok-esok jika tugas siap menanti

Usah kita sekadar menyulam mimpi



ida a.z.
ktb7, lekiyour
04062021




Khamis, 3 Jun 2021

SELAMAT BERHIJRAH SAHABAT

 Mengenalimu tidaklah lama, belum sampai pun setahun.  


Aku ingat lagi, saat pertama kali mendapat khabar bahawa aku 'ditukarkan' ke sekolah baharu.  Tercenganglah juga.  Tetapi disebabkan memahami situasi diri yang telah lama di situ, maka eloklah aku angkat kaki.

Dan kali ini kejadian yang sama pula terjadi ke atas diri sahabatku Fatihah Irdina Lyn Abdullah, mesra kupanggil 'Lyn'.  Enam belas tahun di sekolah berkenaan, samalah juga seperti aku.  Banyak kenangan yang tak mungkin dapat dilupakan begitu sahaja.  Satu tempoh masa yang agak panjang.

Cuma bezanya Lyn memang memohon untuk bertukar sedangkan aku sebaliknya. Sedikit bezanya, namun enam belas tahun itu pasti sarat dengan belbagai rencah kehidupan.  Ada pahit manisnya, asam garamnya semuanya cukup.  Barangkali boleh dimuatkan segala kisahnya di dalam sebuah buku.

Kembali mengenang sejarah pertemuan kami.....

Pertemuan yang pertama kali dengannya ialah di hadapan klinik haiwan. Sebenarnya pada hari tersebut aku ada janji temu dengan doktor berkaitan rawatan si manjaku.  Setelah urusan selesai, aku menanti Lyn pula.  Buku solonya KT 24 97 Bawa Daku Pulang telah kutempah lebih awal.

Sebaik-baik buku dan wang bertukar tangan, aku dan Kak Lang terus pulang. Tidak sempat pun berbual mesra kerana suasana 'tidak aman' pada masa tersebut.  Berlama-lama di luar dalam suasana covid19 bukanlah pilihan utama.  Semua kena bergerak pantas.

Sekilas pandang sempat bertegur sapa, setinggi-tinggi ucapan terima kasih kuungkap ringkas.  Dan bermulalah lembaran demi lembaran kuhadam.  Buku solonya yang mendapat tafsiran meleset dariku.  Aku ingatkan kisah penerbangan.....

Tewas aku dengan tipu daya!  Akhirnya aku senyum sendirian.  Sempat aku berkenalan dengan Lyn hanya melalui aplikasi 'whatsapp'.  Pengalaman indah diolah dengan bahasa yang cukup baik bagi seorang yang bukan Melayu.  Ralit aku membaca kisahnya yang amat berharga.  

Akhirnya keterujaan itu kucatat di dalam blog ini juga pada tahun lepas.  Dan tanpa diduga kami bertemu pula di dalam Legasi Abah.  Kami ditempatkan dalam kumpulan yang sama.  LA 6!

Disebabkan kekangan masa dan berada di dalam dua tugasan, maka sudah pasti kami memilih tugasan hakiki untuk didahulukan.  Begitulah kami, sesekali menyampuk di dalam kumpulan wasap LA6. Hampir kelemasan untuk menyudahkan tugasan yang diminta oleh Puan Sri Diah yang mesra dipanggil 'Mak' .

Tidak jauh beza antara aku dan Lyn.  Sama-sama bertugas di dalam bidang pendidikan. Cumanya aku di sekolah rendah.  Di kelilingi keriuhan anak-anak kecil yang tidak jauh bezanya seperti cucuku.  

Mudah-mudahan Lyn dapat memberi khidmat terbaik untuk negeri kelahirannya, Sarawak.  Akhirnya kita bakal seratus persen menjadi sahabat maya.  Insya-Allah, jika ada rezeki kita bersua kembali.  






Ahad, 30 Mei 2021

KOMPILASI KAVER BUKU LEGASI ABAH 2021


kredit kepada pencipta video ini.



Tahniah semua!!!

Adik beradik kita terlalu ramai, di saat-saat akhir memeriahkan stadium.  Di padang itulah tempat kita berkumpul.  Sekiranya tidak tampil beraksi, kita menjadi tukang sorak di tepi padang.  Momen indah itu tak mungkin akan dilupakan.

Biarpun orang sibuk memperkatakan SOP, pelitup muka, 'hand senitizer'........  kita tidak gentar akan itu semua.  Mana mungkin kita akan disaman.  Sembang dekat-dekat pun tidak akan digertak. Sebab utamanya kenapa kita berani berhadapan dengan situasi sedemikian ialah kerana kita berada di maya!

Akulah salah seorang murid Puan Sri, rektor yang kami sayangi.  Barangkali usia yang mungkin tidak jauh bezanya, ataupun mungkin barangkali sebaya..... menyebabkan aku tidak tergamak memanggilnya 'Mak'.  

Banyak ilmu yang aku dapati sepanjang bergelar murid kepada tokoh ini.  Tambahan pula di belakang tabir terdapat insan-insan yang tidak lokek dengan perkongsian ilmu.  Kami ada Pengurus Projek dan guru-guru yang berpengalaman dalam menyampaikan kuliah mengikut kebolehan dan ilmu masing-masing.  

Terjebaknya aku dengan Universiti Inspirasi Kisah Hidup (UnIKH) mungkin telah dilorongkan Tuhan.  Rasanya bukannya 'mungkin'...... tapi telah diatur-Nya.  Setinggi-tinggi kesyukuran aku panjatkan.  Alhamduillah.

Menjadi mahasiswa ataupun mahasiswi UnIKH ini memerlukan kekuatan, kesabaran, kerajinan, keyakinan yang tinggi dan penuh penelitian.  Sokongan daripada handai taulan yang dianggap adik-beradik cukup memberi keyakinan hingga kami sampai ke takah ini.  Begitu juga aku. 

Terkadang kekangan tugas menjadikan aku tenggelam seketika.  Ada waktunya ketinggalan jauh di belakang.  Dan aku terpaksa kembali mengejar sehabis daya.  Dua tugas yang perlu dipikul serentak, hingga kekadang terasa lelah.  Namun kekuatan adik-beradikku dalam LA6 menjadikan aku tetap bertahan.  

Terasa bagaikan satu ikatan batu bata yang saling menyokong antara satu sama lain.  Terima kasih semua, aku mengenali kalian tanpa bersemuka kecuali Fatihah Irdina Lyn.  Kami sama sedaerah.  Kepada yang lain, terima kasih juga kerana memberi respons yang positif di dalam group kita.  Yang sudi bertegur sapa di dalam group kita atau sesekali mengetuk pintu wasap, terima kasih ya.  Yang sekadar menjadi pembaca setia ataupun silent reader, teruskan.  Semuanya tetap dihargai.

Perjalanan yang panjang kita raikan bersama.  Mudah-mudahan penceritaan kisah abah atau ayah yang bakal terbit nanti menjadi pendorong ke arah pembentukan peribadi yang unggul dalam melahirkan 'ABAH' atau lelaki hebat di luar sana.



Jumaat, 28 Mei 2021

LEGASI ABAH

 ENTAHLAH secara tiba-tiba aku terjun ke dalam projek ini.  Mulanya sekadar seronok-seronok sahaja.  Namun akhirnya ia menjadi serius....


Bidang penulisan ini agak lama kutinggalkan.  Saat-saat aku aktif dulu tika berada di MPSI Tanjung Malim.  Tiga tahun di sana aku tidak melepaskan peluang berkarya. Di situlah aku mengasah bakat yang ada. Bakat dan minat yang bermula sejak aku di tingkatan empat. 

Tempoh tiga tahun di Ibu Kandung Suluh Budiman itu membawa kenangan manis buatku. Duduk di dalam geng ASASMU. Dan kini tiada seorang pun sahabat yang sama-sama menulis dan berkarya dulu kutemui.

Sejak mendirikan rumahtangga, aku makin membisu.  Memang tidak aktif berkarya sehinggalah tahun 2012, itulah saat aku mula berjinak-jinak dengan penulisan blog.  Namanya pun SESEKALI MENULIS. Memang tidak lajulah aku menulis...

Sehinggalah suatu ketika tiba-tiba aku bertekad mahu menyambung apa yang telah lama kutinggalkan. Timbul di saat 'Kluster Lekir' wujud di kala pandamik covid19 melanda.  Penangan tahun 2020. Aku bermula semula dengan penulisan secara berjemaah, sehinggalah terbit buku Antologi Puisi Guru.

Kemudian diikuti pula dengan Memorabilia 2020. Seterusnya aku terjebak dengan Legasi Abah.  Ramai adik-beradikku di dalam pembikinan buku LA ini.  Bersama Legasi Abah 6 sahaja aku memiliki 33 adik-beradik.  Itu belum didarabkan dengan tim lain.  Oleh kerana semuanya ada 12 tim, bayangkanlah berapa ramainya kami yang duduk bersama di dalam Universiti Inspirasi Kisah Hidup ini.

Kami bercerita kisah abah, ayah, bapak, abi, walid, papa, apak dan yang seangkatan dengannya...... dengan cara tersendiri.  Menelusuri kehidupan suka duka bersama insan hebat.  Dan kami angkat 'dia' di bawah bimbingan rektor yang kami kasihi. 


Mudah-mudahan ukhuwah kami adik-beradik akan berpanjangan.  Walaupun kekangan tugas seringkali melanda, LA tetap dijenguk dan diintai selalu. Terima kasih puan admin dan sahabat, kekuatan dan kesungguhan kalian sering menyedarkan aku daripada lena.

Selasa, 25 Mei 2021

RINDU AKAN SUARA-SUARA ITU

 TADI aku PdPR lagi bersama anak-anak tahun dua itu.


Gembira sungguh hari ini kerana dapat bertemu di dalam group telegram.  Tajuk pula berkaitan Hari Raya.  Setelah lagu Suasana Hari Raya dendangan Anuar dan Elina berkumandang, aku mengemukakan soalan berkaitan makanan yang disebut di dalam lagu itu.

Pantas sungguh mereka memberikan jawapan bertulis.  Lajunya jemari kecil anak-anak itu menaip di muka telefon bimbit.  Soalanku bersambut. Jawapan sambung menyambung pula dengan anak-anak yang lain.  Terasa cerianya suasana walaupun di alam maya.

Hati mula terbayang akan keberadaan mereka di dalam kelas sebelum ini.  Anak didik kelas tahun 2 ini tidak ramai.  Kenal benar dengan gelagat mereka.  Setiap soalan yang dikemukakan, akan dijawab dengan pantas jika soalannya mudah.  Jika mencabar sedikit...... mulalah sunyi sepi tanpa jawapan.  Hendak jawab pun terasa takut...... takut salah.

Kekadang lain yang ditanya, lain pula jawapannya.  Itulah yang terjadi jika menjawab tanpa memahami betul-betul kehendak soalan.  Nama sahaja subjek Bahasa Melayu, murid-murid aku semuanya Melayu.  Namun bukanlah semudah ABC untuk mengajar dan membimbing mereka untuk menguasai kemahiran-kemahiran yang sedia ada.

Tulisan mesti kemas, bentuknya mesti betul.  Kalau huruf 'u' sudah seperti huruf 'o' memang banyaklah nanti bercalit pen merah di dalam buku mereka. Buku-buku pula berbeza.  Ada penulisan, pemahaman, tata bahasa dan tulisan.  Agaknya mula-mula pening juga ibu dan ayah melihat semua ini.  Satu subjek, tapi banyak cabangnya! 

Namun aku merasakan mereka beransur-ansur memahami keadaan ini kerana wujudnya PKP.  Aku berpeluang menjelaskan perbezaan tugasan anak-anak mengikut tajuk buku mereka. Sebarang pertanyaan kujawab dengan teliti lantaran ada yang kurang jelas dengan arahan yang diberi kepada anak-anak.

Setinggi-tinggi ucapan terima kasih di atas komitmen ayah dan ibu yang sentiasa memberi tunjuk ajar di sisi. Merekalah pengganti cikgu tika aku tiada di sisi anak-anak ini.  Begitu juga dengan guru-guru lain.  Lebih hebat lagi, pada masa yang sama mereka menjadi talian hayat kepada anak-anak bagi semua subjek.

Mereka sama-sama membimbing, meminta penjelasan guru, menunjuk cara agar anak-anak memahami tugasan yang minta dibuat.  Kadang-kadang mereka jugalah menjadi jurukamera untuk mengambil gambar atau merakam video untuk dihantar kepada guru-guru.  Tahniah dari kami para guru.  Hebatnya ibu ayah di waktu PKP ini.  

Sesungguhnya ada hikmah di sebalik ujian yang Allah turunkan. Kepada semua ibu ayah anak-anak didik tahun 2 Dinamik khasnya, dan umumnya kepada semua ibu ayah di luar sana...... sekalung tahniah diungkapkan di atas kesabaran mendidik dan membimbing anak-anak.  Semoga Allah merahmati kita semua serta memelihara kita daripada covid 19 yang masih bertapak di bumi nyata ini.

Kepada sahabat warga guru khasnya SKGL dan amnya seluruh guru walau di mana anda berada, mudah-mudahan Allah menilai kemuliaan anda sebagai insan yang ikhlas mencurah bakti dan ilmu kepada anak-anak yang memerlukan.



Kredit to : Muallim Hazar 

Nyanyian : Muallim Hazar

Lirik :  Cikgu Dilla Wahida

Lagu asal : Aisyah Isteri Rasulullah


Jumaat, 2 April 2021

BILA KEJADIANNYA?

 PERKATAAN "BILA KEJADIANNYA?"  ...... mengingatkan aku kepada Kak Nani.  


Melewati saat-saat begini ..... kenangan di sekolah lama mengusik jiwa.  Kak Nanilah perintis kepada kata-kata ini.  Apabila ada mesyuarat atau taklimat sama ada di dewan (sebenarnya hanya tiga kelas yang dibuka untuk dijadikan dewan) atau di makmal komputer, perkataan ini kadang-kadang terpacul dari bibir Kak Nani.

Keadaan akan menjadi riuh seketika.  Tumpuan majlis atau mesyuarat akan beralih kepada Kak Nani.  Seolah-olah perkataan itu menjadi trade-mark Kak Nani.  Sekiranya Kak Nani tiada, seakan sunyi dan kurang ceria mesyuarat atau taklimat yang diadakan.  



Gambar kenangan Kak Nani (bertudung coklat)

Semoga Kak Nani sentiasa sihat di samping keluarga tercinta, dan dapat meneruskan khidmat terbaik untuk anak didik SK Lekir.



Khamis, 25 Mac 2021

Kenangan Bersamamu

 


Agak lama juga kita bersama....... mengenalimu sebagai seorang kakak yang banyak pengalaman dan ilmu.  Terima kasih Kak Jan.

Kita dilahirkan pada tarikh yang sama, cuma tahun sahaja yang berbeza.  Terdapat beberapa persamaan yang pernah kita kongsikan bersama.  Namun yang paling kusuka ialah perkongsian ilmu yang dapat diguna pakai dalam mendidik anak-anak.

Acapkali kita berbincang tentang permasalahan anak-anak di sekolah.  Menghadap anak-anak yang pelbagai ragam dan pencapaian, menjadikan kita sering bertukar-tukar maklumat dan berkongsi dapatan.  Pokok utamanya hanya kerana niat ingin membantu mereka.  

Sekiranya pencapaian mereka berada di tahap kritikal, akulah yang bakal mengambilnya untuk di tempatkan di kelas Pemulihan Khas.  Manakala yang berada di tahap yang lebih sedikit, Kak Jan yang akan meneruskan bimbingan.

Seringkali juga aku singgah ke kelas kak Jan sebelum pulang.  Berbual-bual mengenai perkembangan anak muridnya serta melihat bagaimana beliau membantu anak-anak yang agak lambat belajar.  Waktu itu diisi dengan latih tubi menyebut huruf, menulis berulang, mengeja juga menyebut perkataan dengan betul.

Ibu bapa pula memberi keizinan untuk beliau mengambil sedikit waktu untuk melaksanakan tugasan itu.  Pendek kata, mengajar lebih waktu!  Namun ianya percuma.  Tidak ada dikenakan bayaran apa-apa. Ikhlas mengajar dari hati yang paling dalam.  Mengharapkan agar anak-anak berjaya ataupun dapat apa yang diajar.  Belajar sedikit tetapi berterusan.  

Itulah usaha dan ikhtiar Kak Jan saban tahun, tanpa mengenal erti jemu. Tetap komited dengan tugas dan tanggungjawab.  Sama ada anak-anak itu dapat atau tidak, hanya Dia yang menentukan.

Namun segalanya berubah apabila PKP bermula. Kami akur pada norma baharu.  Kelas tambahan dan kelas lebih masa....... tidak dapat dijalankan.  Tidak banyak waktu bersama dengan anak-anak kerana ada ketikanya sekolah ditutup.  Tahun 2020 mencatat sejarahnya tersendiri akibat covid 19.

2021 juga punya kenangan yang pelbagai. Tahun inilah aku ditukarkan ke sekolah baharu.  Tahun ini juga merupakan tahun persaraan Kak Jan. Syukur juga kerana kami boleh mengajar secara bersemuka, alhamdulillah.  Maka dapatlah Kak Jan berkenalan dengan anak-anak didiknya sebelum bersara.

Aku pula tidak memegang jawatan guru pemulihan lagi.  Puan Norazimah yang merupakan guru opsyen Pemulihan Khas lebih layak memegang jawatan itu.  Aku mengajar subjek Bahasa Melayu untuk Tahun 1 dan Tahun 2. Aku bersyukur sangat-sangat kerana pengalaman tika bersama di dalam kelas Kak Jan sebelum ini menjadikan aku tidak kekok berhadapan dengan anak kecil yang seramai 31 orang itu.

Kak Jan.....

Terima kasih di atas keluhuran budimu. Kemesraan itu akan kukenang selalu. Ilmu mendidik yang dikongsi itu mohon dihalalkan. Kata-katamu kan kujadikan azimat di dalam mengisi waktu-waktu berbaki ini. Momentum bersama anak-anak di sini mudah-mudahan dapat kupacu dengan baik.  

Melihat gelagat anak-anak kecil ini, terasa bagaikan bayangan cucu-cucuku bermain di hadapan mata.  Moga-moga Allah menganugerahkan kekuatan kaki untuk terus melangkah, kesabaran hati untuk menerima anak didik ini seadanya dan ketabahan dalam menelusuri waktu yang bersisa ini.

Kumohon juga agar kita sama-sama beroleh kesihatan yang baik. Andai aku tidak kau temui di syurga nanti..... carilah aku di neraka.  





Jumaat, 12 Mac 2021

Salam Kenal Semua

 


SEKOLAH baru, anak murid pun baru.  Aku mengambil inisiatif untuk mengenali mereka dalam keadaan PKP.  Tak kenal langsung!  Cuma bila kami ditemukan di dalam group WhatsApp, yang kukenali hanya angka-angka (nombor telefon bimbit).

Kuminta kirimkan gambar sekadar untuk mengenali mereka, warga 2 Dinamik.  Maklumlah sekolah baharu, tak pernah mengenali mereka.  Bertugas pun hanya sekadar Bekerja Dari Rumah (BDR).  Namun setinggi-tinggi terima kasih di atas sokongan padu ibu ayah dan penjaga masing-masing yang memberi komitmen terbaik kepadaku.

Berkenalan dengan sekolah baharu, rakan setugas baharu, anak didik yang baharu, dengan norma baharu.  Seterusnya......bekerja di 'Sekolah Dalam Taman'.  Menarik sekali.

Kepada anak-anak semua, kini kita telah dapat bersemuka, bertentang mata, berada dalam PdPc mengikut norma baharu dengan mematuhi SOP.  Patuhilah semua peraturan.  Mudah-mudahan covid 19 cepat pergi meninggalkan kita.  Sejarah ini takkan dapat dilupakan, tersimpan kukuh dalam ingatan.

Selamat Belajar semua.

Rabu, 17 Februari 2021

PERGINYA SUKAR DIGANTI

 

Terima kasih sahabat sekampung, Nona Asiah.  Sudi berkongsi gambar abangmu.

Mengimbau detik sejarah perkenalan dengan Encik Suhaimi, kupanggil Pak Mie sahaja.......

Pertemuan yang pertama kali secara bersemuka ialah di Dewan Batu 8, Lekir.  Waktu itu aku baru selesai urusan latihan badminton pasukan sekolah di dewan tersebut.  Suamiku pun ada bersama.

Sempat berbual bersama, berbincang tentang rumah tinggalan ayah di Batu Gajah.  Pak Mie menawarkan diri untuk melakukan kerja-kerja pembersihan sekitar rumah ayah.  Rupa-rupanya beliau telah lama mengenali ayah dan emak.  Sering singgah membeli surat khabar sambil berbual bab agama.

Waktu itu pekerjaannya adalah sebagai pemandu lori.  Menurutnya, beliau kerap berbual bersama Pak Haji dan Mak Haji (panggilan hormat beliau kepada ayah dan emak).

Pendek ceritanya, bermula saat itulah Pak Mie mula melakukan kerja-kerja memesin rumput, menyapu serta mengemas sekitar luar rumah ayah.

Kebiasaannya beliau akan memaklumkan kepadaku mengenai tugasnya dengan menunjukkan rakaman video melalui telefon bimbitnya.  Keadaan semak samun, rumput dan lalang yang bercampur-aduk menjadikan di sesetengah kawasan itu agak sukar untuk dibersihkan.

Bukan setakat memesin rumput sahaja, malah menyapu dan mengumpul daun-daun cempedak yang berserakan, serta menghimpun (membungkus di dalam guni) dilakukan begitu teliti sekali.  Kekadang kerja tersebut dilakukan mengambil masa tiga atau empat hari.  

Dan akhirnya beliau akan menghantar rakaman kawasan sekitar rumah ayah yang kemas dan bersih.  Sempat lagi beliau menanam pokok delima batu di kolah yang tidak lagi digunakan.  Selama ini aku hanya mendengar pantunnya sahaja.

"Pucuk pauh DELIMA BATU
Anak sembilang di tapak tangan
Walaupun jauh beribu batu
Hilang di mata, di hati jangan"

Meneliti kerja-kerja yang dilakukan..... alhamdulillah aku bersyukur sangat.  Rasanya zaman sekarang amat sukar menemui pekerja yang begitu teliti sekali melaksanakan tugasnya.  Puas hati sangat-sangat.

Perkara merakamkan keadaan kawasan rumah sebelum dan selepas melakukan kerja-kerja pembersihan itu berlarutan dilakukannya.  Kak Zan, jiran sebelah rumah ayah pun menyedari akan hal tersebut.

Setiap kali mengirim upah kerja kepada Pak Mie, senyap-senyap aku akan melebihkannya daripada nilai yang diminta.  Bersyukur sangat Allah menemukan kami sekeluarga dengan Pak Mie.  Baik dan amanah sungguh orangnya dalam melaksanakan kerja.

Namun kusangka panas hingga ke petang, rupanya hujan di tengah hari.  Tatkala mendapat berita daripada Kak Zan tentang pemergian Pak Mie.....aku terkesima.  Rasa terkejut bukan kepalang kerana baru sahaja Pak Mie menyelesaikan tugasnya di rumah ayah, dan aku baru sahaja mengirim wang upah kepadanya.

Dan alhamdulillah, Pak Mie ada mengucapkan 'terima kasih' lewat pertemuan di aplikasi whatsapp itu.  Kusemak kembali tarikhnya..... 30 Januari 2021.

Sesungguhnya pemergian Pak Mie adalah satu kehilangan yang sukar dicari ganti.  Bukan sahaja keluarga dan adik-beradiknya merasai kehilangan insan hebat ini.  Malah aku pun amat terasa.... 

Inilah sedikit gambar yang dikirim oleh Pak Mie, yang masih ada dalam simpanan telefon bimbitku.  Bekas hasil kerja terakhir Pak Mie.

Mudah-mudahan segala kebaikan yang Pak Mie lakukan, Allah berikan balasan yang setimpal. Moga-moga Pak Mie tergolong di dalam kalangan orang-orang yang beriman.  

Kenangan bersama insan hebat ini bisa saja kukongsikan bersama masyarakat di luar sana.  Semoga kemuliaan sikapnya menjadi iktibar dan inspirasi bagi kita semua.  

Dalam keadaan kesihatan yang baik, malaikat telah mengambil nyawanya di atas perintah Allah.  Ya, kita tidak mungkin dapat menangguhnya walaupun sesaat.  


Bersemadilah Pak Mie di sana.  Kasih sayangmu sebagai seorang abang tetap akan tersimpan kukuh dalam lipatan sejarah adik-adikmu, malah keluarga besarmu.  

Inilah pengenalan gambar status Pak Mie pada aplikasi whatsappnya

Betapa mudahnya pemergianmu, kehilanganmu yang tiba-tiba.  Walaupun amat berat dugaan ini, mereka tetap redho.  Daripada Allah dia datang, dan kepada-Nya dia kembali.


catatan pagi

5.07...... 17022021, ktb7 lekiyour

Selasa, 9 Februari 2021

15 TAHUN lebih ........ maka berangkatlah kami


 PERTAMA kali menjejak kaki di sini.... iaitu pada 15 Januari 2005.  Hati kini kembali mengenang sejarah yang terpahat. Alhamdulillah.... lima belas tahun lebih aku di sini rupanya.  

Dahulu. aku tidak mohon bertukar ke sini.  Dan tahun ini aku juga tidak mohon untuk bertukar keluar dari sini.  Itulah dinamakan rezeki dan ketentuan yang Allah tetapkan.  Sudah tertulis.  Begitulah perjalanan sebuah kehidupan.

Cumanya kesedihan amat terasa disebabkan keakraban yang telah bersimpul mati di antara kami.  Pengalaman pahit manis terlalu banyak untuk dikongsi dan diceritakan.  Suka duka dan segala asam garam serta rencah kehidupan dinikmati bersama.

Perkara di tahun-tahun kebelakangan yang tak mungkin dapat kami lupakan ialah pemergian anak didik warga SKL yang terlibat di dalam kemalangan jalan raya.

Tidak berapa lama selepas itu PKP terjadi, paling meninggalkan kesan ialah bila mana kami terbabit dengan Kluster Lekir.  Itulah detik paling bersejarah dalam hidup kami.

Bermula dengan PKP..... kemudian sekolah kembali beroperasi.  Tidak lama selepas itu timbul Kluster Lekir.  Diikuti dengan persekolahan dalam kurang lebih dua minggu.  Itupun kehadiran tampak merosot.  Akhirnya sekolah diarahkan tutup.

Dan kini......selepas semua itu terjadi......kami langsung diputuskan tidak perlu ke SKL lagi.  Tersenyum sendirian aku apabila memikirkan semua itu.  

Mana tidaknya, tutup sebab PKP.  Kemudian dibuka sekejap.  Tutup dua minggu sebab Kluster Lekir. Buka semula untuk meneruskan sesi PdP dengan norma baharu. Tutup semula apabila diarahkan.  Dan kini SKL ditutup terus buat kami.

Bukanlah maksudku langsung tidak boleh ke situ.  Dipendekkan cerita, kami masing-masing diberi peluang bertugas di sekolah lain.  Bukan setakat norma baharu.... malah sekolah juga baharu.

Begitulah lumrah kehidupan.  Mudah-mudahan kami masing-masing dapat memberikan khidmat terbaik untuk anak didik di sekolah baharu ini.  Salam buat semua.  Aku akan merindu kenangan indah itu...


ida a.z.
9.20 mlm/ 9.2.2021
ktb7 lekiyour