Khamis, 21 Oktober 2021


Teluk Kopiah...... begitu unik namanya. Dengan ombak yang tinggi dan tanpa pasang surut airnya, kami menjengah setelah agak lama terperuk di rumah.

Memerhati pepasir halus memutih sambil duduk-duduk melepaskan pandangan ke laut, penuh rasa syukur.  Walaupun namanya tidak segah Teluk Senangin, rupa-rupanya ramai juga yang mengetahui keberadaan teluk ini.

Kami menemani anak menantu dan cucu mengambil angin laut.  Menikmati alam indah ciptaan Ilahi begitu mengasyikkan.  Sesekali deburan ombak menghempas gagah. Tidak ada insan yang berenang ke tengah. Sekadar bermain di gigi air dan berpelampung di tepian sahaja.

Pantainya sedikit curam, menjadikan pengunjung lebih berwaspada. Masing-masing membawa bekal dan peralatan sendiri. Sedikit gusar di hati kerana kelihatan terdapat sampah ditinggalkan di sana sini.  Kasihan alam...

Remis banyak di sini. Amat mudah mendapatkannya. Kami membawa pulang untuk dijadikan lauk malam nanti. Setinggi-tinggi kesyukuran kami panjatkan kepada pemilik alam ini, alhamdulillah....

Kenangan di Teluk Kopiah terpahat dalam kenangan Oktober 2021.

 

Khamis, 14 Oktober 2021

BADMINTON OH BADMINTON

 



Badminton mengingatkanku kepada ayah.  Bagaikan terbayang-bayang akan sejarah yang tercipta dahulu. Kami akan berlonggok di hadapan televisyen menyaksikan bersama-sama pertandingan ini.  Musuh ketat negara ialah negara jiran, iaitu Indonesia.

Hingga ke saat ini kita masih lagi bertembung di arena yang sama. Bak kata orang - musuh tradisi. Namun menariknya bagiku ialah satu-satunya pemain Indonesia kini iaitu Ahsan!

Selama ini bagi jagoan badminton, yang muslimnya masih lagi tidak menutup aurat. Walaupun bertahun-tahun nama negara tersenarai dalam pertandingan yang berprestij ini, yang bercelana panjang sukar kelihatan. 

Lebih membanggakan bagiku, Ahsan bukan sahaja lengkap menutup aurat, malah beliau akan duduk bertinggung ketika minum atau makan dalam tempoh rehat yang singkat. Terpukau aku seketika. Sopannya beliau menjelmakan mesej Islam di bidang sukan. Sudahlah permainannya dikategorikan hebat, ditambah lagi dengan tertibnya beliau menjaga akhlak ketika bersukan.

Barulah tampak jelas siapa kita!

Ketika majoriti yang mengaku Islam itu masih lagi dengan rela mendedahkan aurat, ada segelintirnya tetap patuh dengan tuntutan agama. Boleh dibilang dengan jari mereka yang benar-benar berpegang teguh dengan kewajipan tersebut.  

Tahniah kepada ahli sukan yang sedemikian.  Mudah-mudahan perawakan tersebut memberi mesej jelas bahawa letaklah Islam itu di tempat tertinggi dalam apa jua bidang yang kita ceburi. Walaupun tindakan kita tidak dipandang orang sebelah mata, kita tetap dipandang Allah. Utamakanlah pandangan Allah daripada pandangan manusia.

Isnin, 11 Oktober 2021

KUTANYA KHABARMU AWAN

 Apa khabarmu awan?


Kukutip rindu yang bertenggek di gerbang rasa

bunganya masih berkembang mekar 

sesekali cahayanya menikam kalbu

bergemerlap di hati


Kucari awan dalam jaga dalam lena

walau terkadang mendung yang kelihatan

namun pasti

ada pelangi yang bersembunyi


11102021
ktb7 lekiyour


Selasa, 28 September 2021

GEMERESIK SUARA MERDEKA

 


Kenangan bersama warga pendidik seluruh Perak diabadikan di dalam Gemeresik Suara Merdeka. 

Suara hati sahabat semua dapat dibaca menerusi buku ini yang dilancarkan pada 16 September 2021. Warga pendidik yang berbakat terserlah dengan bahasa puisinya. Makna merdeka dalam pelbagai pengertian, dalam luah rasa yang tersendiri dimuatkan di dalam buku ini. 

Tidak dapat dinafikan ada hati yang berbunga, ada jiwa yang digigit resah, ada sejarah yang diungkap dan ada kata-kata yang menyengat rasa!  

Pasu kaca dihias lukisan,
    Warna cerah cantik dipandang;
Jemput baca tuan dan puan,
    Pelbagai kisah telah dihidang.




KTB7 Lekiyour 28092021



Ahad, 26 September 2021

KAU TERBANG JAUH

 

Alhamdulillah, kakimu telah mendarat di bumi bertuah itu.  Terima kasih Ya Allah kerana telah mengizinkan anakanda yang seorang ini melanjutkan pelajarannya jauh di seberang.

Bumi bertuah Malaysia telah kautinggalkan pagi semalam berbekalkan doa kudus bonda dan sanak saudara.  Bakal bermulalah tiga tahun dalam kehidupan baharu.  Jauh dari bonda, adinda-adinda serta nendamu.

Kami dari kejauhan ini mendoakan yang terbaik buatmu, Mardhiyyah. Rezekimu bagi menyambung ijazah di Queen's University Belfast.  Lokasinya di Ireland Utara. Begitulah yang dikhabarkan. Tahniah dari kami yang mengenalimu.

Setakat ini kaulah satu-satunya cucu opah yang melangkah jauh mengutip ilmu demi mencapai cita-cita yang terpendam di lubuk hatimu.  Kau merupakan anak sulung daripada lima beradik, menjadi contoh kepada adik-adikmu.

Betapa besar pengorbanan ibumu membesarkanmu dan adik-adik.  Seorang ibu tunggal yang berjuang seorang diri setelah suami tercinta pergi menghadap Ilahi. Seorang pendidik yang berjiwa kental dan punya kekuatan memberi sepenuh kasih sayang dan segala keperluan seiring zaman yang serba mencabar.

Kenangkan semua itu ya anakanda Mardhiyyah...

Cukuplah sekadar ini dahulu.  Jaga diri baik-baik, jaga hubungan dengan Allah, hubungan dengan rakan-rakan, dengan pensyarah malah dengan masyarakat di sana.  Bertemanlah dengan kalamullah.  Amal ibadah yang menjadi kebiasaanmu, teruskanlah.

Pohon pauh tinggi merendang,
    Hinggap singgah burung nuri;
Pergi jauh nun di seberang,
    Pandai-pandailah menjaga diri.

Seri pagi bunga telang,
    Tampak cantik seri bertamu;
Selamat pergi aduhai sayang,
    Baik-baik menuntut ilmu.


Salam dari Mak Lang,
26 Sept 2021, 5.58 pagi minggu.
ktb7 lekiyour

Selasa, 21 September 2021

KAU PERGI JUA


 Hari ini baru berkesempatan aku menulis tentang kita. Kelewatan ini disebabkan sedikit sibuk.  Hanya kini baru berpeluang untuk kuungkap sejarah kita suatu waktu dahulu.

Mengenalimu sebagai anak kedua Mak Long, yang semasa kecilnya kelihatan seperti pelakon hindustan.  Memang tidak dapat dinafikan. Usiamu muda setahun daripadaku.

Kembali mengingati kisah masa lalu, kenangan di rumah atuk itu mungkin sukar dipadam. Di situlah kita bersama-sama bertemu tika tibanya musim cuti sekolah dan juga musim buah-buahan. 

Riuh-rendahnya suasana di rumah atuk dengan kehadiran kami dari BG dan keluarga Iza dari KL. Bertemu kita di bawah bumbung yang sama.  Engkau berempat beradik bersama ibumu tinggal serumah dengan atuk. Di situlah tempat kita bertemu.

Waktu itu kita semua seramai lapan orang.  Kitalah yang menghidupkan suasana ceria di rumah atuk. Balik kampung merupakan saat yang ditunggu-tunggu. Emak kita adik-beradik. Kemudian barulah Ayah Yang mendirikan rumah tangga yang akhirnya menjadikan keluarga kita makin besar.

Semakin menjejak ke usia dewasa, kita makin terpisah. Masing-masing membawa haluan sendiri. Engkau merantau bersama adik-beradikmu yang lain. Mencari peluang pekerjaan di kota raya.

Sedikit sebanyak berita kami peroleh jua tentang pemergian adik bongsumu,Dedy. Kemudiannya abangmu Nain juga telah pergi beberapa tahun yang lalu, meninggalkan isteri dan dua orang anak. Namun aku sempat berkenalan dengan isterinya.

Kini engkau pula pergi mendahului kami dalam situasi covid-19 yang mengganas.  Mudah-mudahan engkau termasuk dalam kalangan orang-orang yang beriman. Kenangan zaman kita kanak-kanak dulu makin jelas terbayang di ruang mata.

Kini adik-beradikmu yang tinggal hanyalah Memi. Memi bersama keluarganya yang belum pernah kutemui.  Namun aku dapat menjejaknya di muka buku, tanpa pengetahuannya.

Kamal Ariffin.....moga engkau tenang berehat di taman barzakh. Kami yang tinggal ini bakal menyusulmu. Kenangan kita di Gunung Mesah Hilir Gopeng itu terpahat kukuh di ingatan.

Selasa, 14 September 2021

SALAM TAKZIAH AISY

 Salam takziah Aisy daripada cikgu sekeluarga atas pemergian ayahanda tercinta.

Bersama-sama kita hadiahkan bacaan Fatihah
buat saudara Fadir bin Abu Bakar

Tahun ini kita bersama bersemuka tidaklah lama. Cikgu pun baru ditempatkan di SKGL. Baru nak mengenali seluruh warganya.  Penghujung bulan Februari kita bersama di dalam PdPR.  Kemudian bersemuka dalam tempoh tidak lama, siap dengan pematuhan SOP. 

Kemudian kita berada di dalam PKP, PKPD dan 'lockdown'. Dalam tempoh tersebut kita kembali menjalani PdPR. Agak lama juga kita tidak bersemuka. Talian hayat kita hanya menerusi aplikasi 'whatsapp' atau 'telegram'.

Mengenalimu sebagai murid yang kerap tidak hadir ke sekolah, dengan alasan yang boleh kami terima.  Dalam sebulan pasti sahaja ada kehadiran bertanda '0'.  Memang guru-guru sedia maklum bahawa ayahmu menghidap leukemia (kanser darah). Kekerapan untuk beliau berurusan di hospital menyebabkan engkau terpaksa ikut sama 'bercuti'.  

Engkau akan berada bersama ibu yang menguruskan segalanya ataupun terpaksa dijaga oleh nenek atau saudara-mara lain. Betapa besar pengorbanan ibumu dalam menguruskan semua itu.  Alhamdulillah kerana ibumu boleh memandu.  Maka urusan berulang alik ke hospital sedikit mudah, namun agak memakan masa juga. 

Justeru, bagaimanalah agaknya pengurusan masa bagi ibumu.  Cikgu tidak dapat membayangkan betapa beratnya ujian yang terpaksa ditempuh.  Menguruskan dua orang anak kecil yang baru mengenal alam persekolahan, dan terpaksa belajar dalam norma baharu. Di samping suami yang sakit dan seorang lagi anak bongsu. 

Berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul.  Pada permulaannya, PdPR tetap dihadiri. Namun lama-kelamaan tidak ada suaramu di cecelah suara ramai anak-anak tahun satu itu.  Ada ketikanya ibumu memaklumkan keberadaan dirimu.  Rutinnya mengurus suami yang sakit dan jadual janjitemu yang makin kerap dengan pihak hospital.  Kekuatan yang entahkan pasti ada atau tidak dalam diri orang lain.

Sudahnya cikgu cuma sesekali bertanya khabarmu dan ayahmu sahaja.  Cikgu sedia maklum akan kepayahan yang ditanggung oleh ibumu.  Sekadar doa yang mampu cikgu kirimkan, agar Allah memberi kekuatan buat ibumu dan kesembuhan buat ayahmu.

Namun khabar semalam adalah penamat bagi segalanya.  Cikgu doakan agar ayahmu tergolong dalam kalangan orang-orang yang beriman, dan engkau sekeluarga tabah menerima ketentuan itu.  Dalam usia begitu muda engkau telah bergelar anak yatim.  Kehilangan kasih seorang ayah yang telah kembali menemui penciptanya. 

Sesungguhnya ada hikmah di sebalik semua ini.  Hanya Dia sahaja yang maha mengetahui.  Bersabarlah duhai anak. 

Rabu, 1 September 2021

MERDEKA YANG DUKA

Merdeka yang disambut tahun ini               

Nur Aida Basir

terperosok dalam lembah hati nan duka

kepiluan bertapak di ruang rasa 

telah tercatatnya sebuah kehilangan

perpisahan di dunia.


Gugurnya serikandi adinda kami

dalam pertarungan sengit dengan musuh tak terlihat dek mata

telah lama tertulis engkau insan pilihan Tuhan 

tidak ada kemampuan untuk kami menghalang

sebak nan meluka tak terungkap dengan bait-bait kata

kesedihan mewarnai tanggal keramat 31 Ogos ini 

hanya ungkapan doa dan Fatihah sebagai hadiah 

mengiringi noktah terakhirmu


Kekuatan telah kauadun dan canai penuh semangat itu

membakar jiwa menghidupkan nyala rasa

tinta-tinta bernilai yang kautinggalkan 

kami jadikan ibrah dalam meneruskan perjalanan berbaki

sesungguhnya kami bakal menyusul

dalam ketidak tahuan tarikh rasminya


Berehatlah adinda di taman barzakh...

bertemankan bekalan yang kaubawa






ida a.z.

01092021 lekiyour

DUKA DI PENGHUJUNG OGOS (2021)

 Awal pagi 31 Ogos aku tersentak menerima khabar duka tentang sepupuku yang ditidurkan.  Iza memaklumkan tentang perkara tersebut.  

Sudah lama sangat aku tidak menerima berita mengenainya.  Paling tidak pun beberapa tahun lalu, itupun semasa emak dan ayah masih ada... abang ada menceritakan tentang Kamal yang ditemuinya secara kebetulan di Ipoh. Menurut abang, Kamal telah mendirikan rumah tangga.

Selepas itu, senyap begitu sahaja.  Sehinggalah ke hari ulang tahun merdeka kali ini... tiba-tiba khabar pilu mengisi group whatsapp kampung kami. Bertalu-talu pula pertanyaan masuk.  Masing-masing sudah hampir lupa bagaimana raut wajahnya dan nama penuhnya.

Ya, aku cukup pasti bahawa namanya Kamal Arifin.  Anak kedua Mak Long, iaitu kakak ibuku. Kenangan tika kami bersama-sama berada di rumah atuk (panggilan kami kepada opah) ketika musim cuti sekolah, tiba-tiba memenuhi ruang mindaku. Kisah lebih empat dekad yang lalu.

Kamal empat beradik tinggal bersama ibu dan atuk. Iza dan adiknya datang bersama ibu mereka dari KL, manakala kami pula dari Batu Gajah. Di rumah atuklah tempat kami berhimpun. Rumah kampung bertiang tinggi dan bertangga.

Bahagian atas ialah anjung rumah. Tangga di hadapan jarang kami gunakan. Di situ ada ruang santai dan tempat tidur. Seterusnya untuk turun ke dapur ada satu lagi tangga. 

Seringkali kalau atuk, Mak Long, Acu dan emak memasak, mereka akan menggunakan dapur kayu. Asapnya akan naik di bawa angin hingga menyebabkan sesiapa yang duduk di atas sedikit kelemasan.

Aku masih ingat akan keriuhan rumah atuk pada waktu itu. Keseronokan menunggu durian luruh dan menangguk udang di sebatang sungai tepi masjid bagai terbayang-bayang di ruang mata.  Kemudian kami bersama-sama menapak ke rumah atuk bongsu yang letaknya di belakang sedikit dan lokasi rumahnya di tanah yang lebih tinggi. 

Kami terpaksa mendaki semata-mata untuk menonton televisyen cerita P.Ramlee.  Rumah atuk di lembah tidak ada televisyen.  Tidak ada perasaan takut semasa berjalan di dalam kegelapan malam, sekadar bertemankan sedikit suluhan cahaya daripada lampu rumah atuk bongsu.

Rumah atuk letaknya di tepi jalan raya.  Di selekoh pula. Apabila kenderaan lalu di selekoh tersebut pada waktu malam, suluhan lampunya akan tepat menghala ke rumah atuk. Sukar sedikit aku melelapkan mata kerana bunyi kenderaan agak mengganggu lenaku di samping cahaya yang masuk di celahan ruang angin yang ada akan jatuh ke dinding serta bergerak mengikut kelajuan kenderaan tersebut.

Abang yang merupakan cucu sulung atuk, suka benar bercerita pasal hantu hinggakan sepupu-sepupu kami ada ketikanya menjerit-jerit. Bukanlah dek kerana seram atau ketakutan. Lebih kepada terperanjat sahaja.  Melihat keadaan itu, rasa kelakar juga. 

Akhirnya bertahun kami terpisah, setelah mereka adik-beradik berhijrah ke Kuala Lumpur. Peluang pekerjaan terbuka di sana. Sesekali berita tentang mereka sampai juga ke pengetahuan kami.

Dari jauh, kami mendoakan mudah-mudahan Kamal Ariffin sentiasa berada dalam kasih dan rahmat Allah. Dipermudahkan urusan dan segera sembuh. 

                                   

                                     **************


Menjelang jam 12.33 tengah hari, satu mesej duka masuk pula ke group whatsapp LA6.  Tatkala aku membaca satu demi satu  ayatnya, terasa dada berombak.  Sebak mula bertenggek di segenap ruang rasa bila mana namanya disebut-sebut.

Allahuakbar...

Di group whatsapp Projek Penulisan Islamik dan group whatsapp Peserta APR SAW juga berita ini  dihidu dengan pantas. Ramai yang mengenali adinda Nur Aida Basir.

Aku cuba mengintai di muka buku.   Beberapa orang rakan memuat naik tentang pemergiannya, malah kami menyebut kumpulan kami adalah adik-beradik besar di dalam projek Legasi Abah.

Seorang demi seorang meninggalkan kami bermula dengan pemergian Tn Haji Md Isa bin Md Yusuf dari LA 5. Diikuti dengan Dr Reduan Buyung (LA 9).  Masing-masing pergi dalam keadaan belum lagi memeluk buku LA yang dinanti.

Tatkala menyaksikan karya 20 Jun (Citra Pengkarya @ TV UnIKH) yang bertajuk 'Bagaimana Saya Bermula?' oleh Aida, aku tidak dapat menahan air mata.  Sebak menguasai diri.

Pengalamannya menjadi ibrah buat kami. Di dunia kita bersama, mudah-mudahan di sana nanti kita bersua kembali. Insya-Allah. 



Sabtu, 28 Ogos 2021

KENANGAN SUNGGUH......

 Barangkali ramai dalam kalangan kita mengenali terung pipit ataupun terung rembang.  Terung yang berjambak-jambak.  Bentuknya bulat-bulat kecil mudah ditemui di mana-mana sahaja.  Kebiasaannya jarang ditanam orang.  Sedap kalau ditumis dengan ikan bilis.

Begitulah rezeki yang Allah nak beri.  Mungkin Dia kirimkan makhluk lain sebagai agen pembawa benih pokok tersebut ke mana sahaja yang dikehendaki. Syukurlah di sebelah rumah ni terdapat lima enam batang pokok itu tumbuh. Lebat pula buahnya.

Ingatanku kembali mengenang sejarah silam.  Waktu itu aku dan abang akan memetik buah terung ini dengan tangkainya sekali.  Ia mesti dipetik dengan tangkainya kerana tangkai itulah yang akan diselitkan pada pemetik pistol kayu nanti.  

Abang pandai membuat pistol tersebut.  Aku hanya memerhati ketekunannya membentuk pistol itu.  Kerjanya begitu teliti dan berhati-hati.  Diam-diam dia mengambil sebilah parang dan pisau dari dapur.  Dia akan membawanya ke bawah rumah.  

Bertukanglah abang sorang-sorang.  Bab itu aku tak reti. Aku cuma tahu menggunakannya apabila sudah siap.  Maknanya abang terpaksa membuat dua pucuk pistol.  Satu sudah tentu untuk aku.  

Apabila telah siap ditukang, kami mengajak kawan-kawan bermain sama.  Sekiranya telah ada yang sudi menyambut pelawaan itu maka barulah kami memetik terung tersebut.  Oleh kerana kederasan peluru terung itu dilepaskan, terasa sakit juga apabila ia mengenai sasaran.

Sekiranya terung rembang tidak ada, kami beralih pula kepada ceri muda.  Sama sahaja cara penggunaannya.  Walaupun penat bertempur, tidak ada sesiapa yang mengaku 'mati'.  Kehebatan berlari, melompat, menyembunyikan diri dan menembak menuju sasaran dipraktikkan dengan baik sekali.

Hinggalah akhirnya aku berjaya menembak tepat mengena sasaran!  Menangis budak lelaki itu sambil berjalan pulang.  Begitulah hebat tak hebatnya aku di 'zaman perang' atau 'main tembak-tembak' suatu ketika dahulu.

Itulah cara kami bermasyarakat zaman kanak-kanak yang penuh warna-warni. Berbeza sungguh dengan generasi hari ini.  Tembak-menembak dan berperang hanya di dalam telefon bimbit atau komputer.  Duduk seorang, bermain tanpa teman.  Setelah 'game over'... badan jadi letih.  Stress pula jika tewas. Mata pun penat kerana seratus persen tertumpu pada skrin.  

Syukur alhamdulillah ... kenangan itu amat berharga bagiku.  Detik-detik indah terpahat kukuh dalam ingatan.



Rabu, 25 Ogos 2021

31 OGOS YANG LALU & HASIL MAHSUL KAMPUNGKU

KENANGAN 31 OGOS

 Masih kuingat lagi zaman ayah bekerja lombong dahulu.  Zaman kanak-kanak bagiku amat menyeronokkan. Apa tidaknya... bila tiba sahaja tanggal 31 Ogos, ayah akan membawa pulang dua bungkusan hadiah untuk kami adik beradik.  Untuk aku satu, untuk abang satu. Besar sungguh bungkusannya!

Hadiah yang aku maksudkan itu ialah bungkusan plastik yang berisi 'jajan' atau makanan, mainan dan juga bendera Malaysia.  Bukan kepalangnya gembira hati kami.  Setiap bungkusan itu mengandungi pelbagai jenis makanan termasuk gula-gula, coklat dan biskut, Dan yang penting ada bendera Malaysia yang boleh kami letakkan pada hendal basikal.

Masing-masing pekerja lombong itu akan menerima bungkusan berkenaan mengikut bilangan anak mereka.  Kalau ramai anak, banyaklah bungkusan yang akan diterima untuk dibawa pulang.  Dan tiap-tiap tahun ayah akan membawa pulang dua bungkusan!  Sebab anak ayah dua orang sahaja. Iaitu abang dan aku.  

Bab adik beradik ini, kami agak miskin.  Namun aku tetap bersyukur kerana aku masih ada kawan untuk sama-sama bermain dan juga 'berperang'.  

Aku agak berjimat.  Kesemua makanan tersebut tidak akan kuhabisi sekaligus.  Makanan itu kumakan sedikit demi sedikit.  Kadang-kadang di penghujung September masih lagi berbaki. Ia akan jadi bertahan lebih lama kalau 31 Ogos itu jatuh dalam bulan puasa.

Selagi namanya pekerja lombong, tidak kira bahagian mana sekalipun....buah tangan itu mereka akan dapat mengikut bilangan anak. Ya, mengikut bilangan anak masing-masing!

Hadiah bungkusan sempena 'Hari Merdeka' itu diterima saban tahun. Apabila ayah berhenti, maka tidak ada lagi pemberian istimewa seperti itu. Keputusan berhenti kerja itu diambil tatkala lombong bijih itu masih rancak beroperasi.   Kami tidaklah hidup mewah.  Namun aku rasa serba cukup semuanya. Alhamdulillah.

BIJIH TIMAH

Semasa tinggal di Kampung Pisang, seringkali aku melihat ramai orang pergi 'melanda' di lombong berhampiran.  Mereka beramai-ramai menuju ke lombong dengan membawa dulang yang berupa kuali besar tanpa telinga.  Mereka memakai topi lebar untuk melindungi wajah dan kepala daripada panas matahari. 

Hasil yang diperoleh akan dijual kepada tauke di pekan lama Batu Gajah. Kehidupan agak mewah pada waktu itu.  Mudahnya mencari rezeki.  Cuma kena rajin sahaja.  Asyik aku memerhatikan mereka terbongkok-bongkok melanda ataupun mendulang bijih.

Mula-mula mereka menenggelamkan dulang itu sambil mencedok ke dasar tanah. Kemudian diangkat sambil melenggang-lenggangkan dulang itu di air bagi mengasingkan tanah daripada bijih.  Oleh kerana bijih timah itu berat, ia akan mendap di dalam dulang manakala tanah dan kekotoran lainnya akan terasing.

Cuma sedikit cabaran yang harus ditempuh ialah keadaan panas mentari yang membakar.  Megahnya bumi bertuah pada era 60-an dan 70-an itu.  

Ayah kadang-kadang membawa kami berbasikal di sekitar kawasan lombong tempatnya bekerja.  Kami asyik memerhati 'raksaksa besi' yang berat tetapi peliknya ia tetap timbul di permukaan lombong itu.  Kami menyebutnya 'kapal dojo'.  Itulah kapal korek yang menjadi kebanggaan penduduk sekitar.

Betapa banyak bijih yang terdapat di dasar lombong itu tidaklah kami ketahui.  Waktu itu Batu Gajah cukup dikenali kerana bijih timahnya. Bangunan kesan tinggalan Inggeris yang menjadikan Batu Gajah sebagai pusat pentadbirannya masih berdiri kukuh sehingga kini.

TINGGALAN SEJARAH

Tidak ada apa-apa pun yang tinggal lagi. Tapak lombong tempat ayah bekerja dahulu kini telah dijadikan  Depot Keretapi Batu Gajah. 

Sesekali apabila pulang ke kampung, kami akan melewati kawasan lombong yang luas saujana mata memandang.  Masih terbayang-bayang akan kapal koreknya, kenangan berbasikal bersama ayah dan saat-saat indah ketika kami memancing bersama.

Landasan kereta api serta gerotaknya bagai bermain di ruang mata.  Ingatanku mula menerawang pada sahabat lama sama sekampung. Pada Ita yang dah pergi lebih dahulu meninggalkan kami.  Odah, Uja, Enab dan beberapa orang kawan lelaki yang sama-sama bersekolah rendah di SK Batu Gajah. Aku kembali teringat jiran-jiranku Nyah Lon, Pak Meor, Cikgu La ...... 

Teringat kawan-kawan ayah... Pak Cik Yusof, Pak Cik Rais, Pak Cik Mat Yen, Pak Badaruddin...yang sama-sama kerja lombong dahulu.  Didoakan mudah-mudahan sihat walafiat sekiranya masih ada, dihadiahkan bacan Fatihah buat mereka andaikata telah mendahului kita menemui Yang Maha Esa,

Kampung Pisang dalam kenangan.... rinduku tidak bertepi.



Sabtu, 21 Ogos 2021

SALAM BUAT RAKAN PENULIS

 Salam buat sahabat.......

Tatkala putaran perjalanan mula terhenti, aku mula mencari sesuatu yang telah lama hilang.  Ya, minat yang dulu kugilap kembali.  Lama sungguh aku meninggalkannya.  

Tika covid19 munculkan diri, dan aku terlibat sama dengan kluster Lekir... segalanya berubah.  Bermulalah episod langkah terhenti ke sekolah.  Tapi berpindah pula di atas helaian-helaian kertas. Berita demi berita begitu memancing minatku.

Duduk-duduk di rumah sambil memerhati sekitar.  Tiap saat dan ketika, laporan dari doktor itu begitu menarik perhatianku.  Agak kerap juga aku melayan berita di kaca televisyen.  Perjalanan hidup masyarakat berlari jauh dari kebiasaannya.

Daripada menulis di aplikasi whatsapp, aku beralih ke blogku yang memang sedia ada..  Akhirnya aku mengambil setiap peluang yang ada.  Aku menyertai mana-mana platform yang kufikirkan sesuai untuk berkarya.

Hinggalah akhirnya karya sulungku berjaya menempatkan dirinya dalam Antologi Puisi Guru Malaysia.  Ini diikuti pula karya berupa cerpen dimuatkan di dalam Sepilihan Memorabilia 2020.

Makin kencang pula aku menulis!  Allahu akbar.  Ada sahaja ilham yang datang.  Pengalaman kisah hidup yang boleh memberi kesedaran kepada minda pembaca telah kuabadikan di dalam beberapa karyaku.  Mudah-mudahan ia menjadi saham buatku di negeri abadi.  Itupun jika Allah kehendaki.


Bermulalah menadah ilmu.......

Aku mula mengenal Puan Sri Diah, Tuan Wacana Minda, Munsyi Muhammad bin Musip dan Tuan Jurutera En. Basri Zakaria. Mudah-mudahan Allah menggandakan pahala buat nama-nama ini yang banyak menabur ilmu pendidikan dalam bidang penulisan ini.

Masing-masing mereka mempunyai ketokohan.  Tidak lokek dengan perkongsian ilmu. Moga semua bekalan ilmu itu menjadi ladang pahala yang berterusan dan dapat mereka tuai di sana nanti.


Beroleh rakan atau kenalan dengan minat yang sama.....

Terjun dalam bidang ini, menjadikan kenalan maya makin ramai. Acap kali bertemu nama yang sama dalam kumpulan whatsapp yang berbeza.  Misalnya Cikgu Mas, aku bersamanya dalam lapan kumpulan penulisan.  Hebat cikgu ni!  

Kerapkali bertemu nama yang sama apabila aku menempatkan diri di dalam kumpulan 'whatsapp' yang diundang.  Pasti akan kutemui Cikgu Mas, Cikgu Liza, Cikgu Dilla, Cikgu Izwanny, Cikgu Jun, Cikgu Rosli, Melor, Pn Norhani, Pn Masriyah, Cikgu Fadliah, Cikgu Ateh, Cikgu Min dan ramai lagi.  

Semakin banyak yang dipelajari, bagaikan makin banyak yang aku belum tahu.  Antara yang paling sukar ialah membina pantun.  Jenuh memikirkan pembayang pantun.  Berhempas pulas mencari persamaan bunyi rima akhir.  Aku sering mendiamkan diri.  Meneliti persembahan pantun mereka yang hebat.  Terasa diri begitu kerdil.

Cantik bahasa tersusun indah!  Menarik sungguh.  Aku perlu banyak membaca, menambah kosa kata..Perlu memaksa diri untuk membaca dan terus membaca.  Juga perlu bersedia untuk menerima kritikan yang membina bagi memperbaiki mutu penulisan kita.  

Nak berjaya, perlu ada ilmu.  Jatuh bangun adalah perkara biasa sebelum menemui kemenangan atau kejayaan.  Kesabaran dan ketabahan sematkan di hati. Putus asa jangan diamalkan. 

Membaca dan terus membaca.  

Menulis dan terus menulis.

Pandanglah dari sisi kebaikan. Moga penulisan kita menjadi ibrah buat semua.


KTB7 Lekiyour

Ahad, 8 Ogos 2021

KISAH 2 DINAMIK




Baca komik tepi jendela

Gambarnya terang berwarna-warni

Dua Dinamik punya cerita

Tujuh belas orang itulah penghuni


Di pohon mempelas hinggap pekaka

Cengkerik bersuara membelah sunyi

Ketua kelas Amirah Zulaikha

Penolong pula bernama Ayunni


Dari Taif pergi ke Jeddah

Sejarah ditatap menyentuh hati

Tugasan Arif tersusun indah

Jawapan mantap dari Asmai


Kalau menebas pokok semalu

Jangan lupa akan durinya

Muhammad Abbas orangnya pemalu

Adith bersuara tepat ideanya


Buka bekal untuk dimakan

Lauk rendang adunan kerisik

Nampaknya Farizal minat bersukan

Iqwan kekadang rajin mengusik


Ayam hutan masuk belukar

Ayam katik di rumah nyonya

Muhammad Zaffran memang kelakar

Tulisan menarik Asyraf orangnya


Kain bersih dilipat-lipat

Diletak kemas dalam almari 

Auni dan Qaseh belajar silat

Jangan cemas tuan Puteri


Di dalam sia ketupat palas

Bubuh di sana atur di meja

Seriusnya Damia di dalam kelas

Termenung Ammna melihat sahaja


Di tepi parit makan kelamai

Sedap rasanya dicecah kelapa

Walaupun murid tidaklah ramai

Berbeza cerita banyak karenahnya



08082021, ktb7 lekiyour

Jumaat, 30 Julai 2021

ABADIKAN KENANGAN

 


Pengalaman yang tak dapat dilupakan ketika bersama suami dan staf pejabat Risda daerah Manjung bersama-sama bercuti di Belum. Terima kasih warga Risda Manjung, membawa kami bersama!





Sabtu, 17 Julai 2021

JANGAN BOSAN YE...

Setelah agak lama kami bertemu dalam group telegram, maka berakhirlah sesi PdPR itu.  Cuti seminggu menghadirkan diri.  Aku sangat bersyukur kerana dianugerahi anak didik yang amat menyenangkan.  Alhamdulillah...

Kami yang pada mulanya ditemukan secara dalam talian, akhirnya dapat bersemuka di kelas Tahun 2 Dinamik.  Sekolah itu baru bagiku, walaupun sudah biasa mendengar namanya.

Kelasku mempunyai 17 penghuni.  Sepanjang sejarah perkhidmatanku, kali inilah baru kutemui bilangan murid paling sedikit.  Berbeza sungguh dengan kelas sebelah yang paling ramai penghuninya, 35 orang!  Tahun satu pula tu.

Melihat wajah-wajah mereka ...... mengembalikan ingatanku kepada cucunda yang jauh di mata.  Walaupun PKP dan lockdown memisahkan kami, namun video-call pula menjadi ikatan.

Anak didikku memiliki sikap positif, seperti mana sifat yang dimiliki oleh ibu ayah mereka.  Memang tidak dapat dinafikan, aku sering menerima pertanyaan dan pendapat yang dapat membantu meningkatkan mutu PdPR.  Semangat ibu ayah yang sedia memberi kerjasama, turut kukagumi.

Tugasan yang kuberi seringkali siap mengikut jangkaan waktu yang ditetapkan.  Aku membuka ruang dan peluang kepada ibu bapa sekiranya mereka ingin mengajukan pertanyaan atau berkongsi masalah berkaitan pembelajaran anak-anak.

Aku memilih menggunakan group telegram dalam melestarikan PdPR.  Kekadang hujung minggu kami akan bertemu di Google Meet.  Waktu itulah aku mengambil peluang untuk bertanyakan khabar dan dapatan tentang perjalanan PdPR yang lalu.  

Namun perjumpaan ini bukanlah dengan paksaan.  Tidak semua yang mengikuti GM ini.  Namun ini merupakan satu cara mudah untuk kami bersemuka dan bercakap secara terus.  Kekadang aku selitkan sedikit motivasi di samping sedikit ilmu berkaitan bahasa.

Tidak ada masalah berkaitan PdPR yang mereka ungkitkan.  Malangnya hanya satu jawapan yang sering mereka luahkan....."rindu nak ke sekolah".   Allah.......sebak menjengah ruang hati.

Bersabarlah anak-anak, bulan Mac tahun 2021 ini kita baru berkenalan.  Ditambah pula dengan cuti PKP, bersambung dengan hanya PdPR.  Dan hari ini kita kembali bercuti.....  barangkali detik-detik membosankan bagimu.

Namun percayalah, Allah tidak membebankan kita dengan sesuatu yang kita tidak upaya melaluinya.  Insya-Allah, ada hikmah di sebalik semua ujian ini.  

Jangan lupa anak-anak.....jaga diri baik-baik.  Jangan tinggal solat, doa dan mengaji.  Jadikan Al Quran itu sahabat, agar ia menjadi teman kita di alam barzakh nanti.  Salam sayang dari cikgu.....





Dua tiga kucing berlari

Mana sama si kucing Belang

Dua tiga boleh kucari

Manakan sama kalian tersayang


......KTB7, Lekir  (17072021)



Rabu, 7 Julai 2021

ELAUN OH ELAUN....

Menjadi guru pelatih sudah pasti terkait pula dengan elaun.  Alhamdulillah, sudah pasti kami tidak memerlukan duit poket dari ibu dan ayah.  Bersyukur sangat kerana boleh pegang duit sendiri serta menggunakannya untuk keperluan semasa.  Belajar hidup berdikari.  Yang pastinya, tidak lagi membebankan ayah bonda.

Dengan elaun yang ada, kami dapat mengatur perbelanjaan secara berhemah.  Setelah ditolak itu ini sebagai penghuni asrama, bagiku elaun yang diterima itu lebih daripada cukup.

Sudahlah makanan disediakan di dewan makan bermula dari sarapan.  Balik dari kelas nanti, kami singgah ke dewan makan lagi untuk makan tengah hari.  Makan malam sekali lagi.  Rasanya itu memang mencukupi.  Jadi, bagi memenuhi agenda minum petang atau minum malam, bekalannya kami dapatkan dari pasar raya atau kedai di luar.

Waktu itu Pasar Raya Angsoka menjadi tumpuan utama kami membeli-belah.  Jika ada yang hendak menambah koleksi pakaian, boleh membeli kain ela di Kedai Babu. Kalau ada yang pandai menjahit, bolehlah jahit baju sendiri.  Dapat juga menjimatkan duit elaun.  

Sesekali boleh sahaja membeli nasi bungkus di luar, apam balik pun ada.  Menapaklah kami keluar bersama-sama jika ada kelapangan waktu atau tika kuliah dibatalkan.  

Jarang sangat aku membeli nasi bungkus melainkan jika terlewat pulang ke asrama.  Bimbang akan terbabas waktu makan, jadi belilah sesuatu agar tidak kelaparan nanti.  Biasanya kami akan keluar berjemaah.  Teman paling rapat denganku ialah Kak Normah.  Ibarat belangkas, itulah kami.

Kak Normah orang utara, bagaikan sehati sejiwa saling melengkapi.  Cumanya kelas dan elektif yang berbeza.  Aku memilih seni, manakala Kak Normah memilih muzik.  Aku minat menulis, manakala Kak Normah minat merakam foto dengan kamera canggihnya.  

Duit elaun bagiku lebih daripada cukup.  Setiap kali mengambil elaun, aku akan ketepikan sedikit untuk dikirim ke kampung.  Itulah rutinku setiap kali elaun masuk.  Aku tahu ayah tidak mengharapkan duit itu.  Aku akan menghantar kiriman wang berserta helaian warkah memaklumkan kiriman tersebut.  Waktu itu telefon bimbit tidak ada lagi.

Telefon yang ada di dalam kawasan maktab itulah satu-satunya penghubung kiranya ada perkara penting yang ingin disampaikan.  Penggunaannya tidak boleh lama kerana orang lain pasti menunggu giliran berbaris di belakang kita.  Ringkasnya, kita berkongsi.  Faham-faham sahajalah.

Terasa agak mewah sedikit bila mana waktu praktikum muncul.  Mana-mana guru pelatih yang berada di luar kawasan, boleh mendapat elaun penuh.  Aku ditempatkan di Felda Trolak Timur, makanya aku memperoleh keistimewaan itu.

Tiga tahun di lembah Bernam itu, banyak mengajar erti kehidupan sebenar.  Belajar bagaimana mengurus waktu dan perbelanjaan dengan bijaksana.  Alhamdulillah.


......bersambung

#LA6

#UnIKH

Ahad, 4 Julai 2021

KERETA API OH KERETA API!


Masih kuingat lagi, 3 tahun di MPSI bermakna 3 tahun jugalah menjadikan kereta api itu kenderaan pilihan utama untuk pergi dan balik kampung.
Cuma kekadang jika terpaksa atau ada keperluan yang mendesak, barulah aku memilih bas. Sebenarnya terasa nikmat menaiki kereta api ini. Walaupun tersengguk-sengguk, dan ada kalanya berhimpit-himpit, ia tetap menjadi keutamaan.
Dari Batu Gajah ke Tanjung Malim....... terasa agak lama juga perjalanannya. Diiringi pelbagai bunyi yang kekadang membingitkan.
Ada kalanya terpaksa berpaut kuat pada pemegang besi apabila kereta api mahu berhenti. Terkial-kial rasanya aku. Keadaan begitu terjadi sekiranya aku tidak mendapat tempat duduk. Bertahanlah berdiri sambil berpaut. Mengikut rentak goncangan gerabak yang sedang meluncur di landasannya.
Jika mendapat tempat, aku lebih selesa duduk berhampiran tingkap sambil melihat pemandangan di luar. Lebih mengasyikkan apabila melewati kawasan hutan yang menghijau.
Ada satu laluan yang tidak dapat aku pastikan di mana, tetapi aku agak teruja berada di tempat tersebut. Ada ketikanya aku dapat melihat gerabak ataupun kepala kereta api yang jauh di hadapan bila kami melalui selekoh berkenaan.
Sepanjang perjalananku, itulah satu-satunya tempat sedemikian. Kala itu pergerakan kereta api terasa agak lambat. Barangkali pemandunya mesti lebih berhati-hati. Hati terasa sedikit gementar.
Sebaik-baik tiba di stesen kereta api Tanjung Malim, akan adalah rakan-rakan lain yang turun sama. Kami akan berjalan bersama-sama beriringan menuju ke asrama sambil menjinjing beg dan bekalan yang dibawa.
Namun amat berbeza keadaannya bila waktu pulang bercuti semester atau cuti Hari Raya. Biasanya guru pelatih akan menaiki kereta api malam. Ketika kami menunggu kereta api tiba, keriangan jelas terserlah di wajah masing-masing. Ada sahaja cerita dan bahan gurauan.
Dalam keadaan begitu, biasanya aku akan beralah. Perjalanan malam yang dijangkakan bermula jam sembilan lebih, kulepaskan begitu sahaja. Tak sanggup rasanya melihat orang lain menyerbu masuk ke perut gerabak. Malah ada yang bergayut di pintu! Berderau darahku. Mereka ramai yang turun di Butterworth.
Maka aku dan beberapa rakan lagi akan menanti kedatangan kereta api seterusnya. Lambatlah jawabnya kami akan tiba di destinasi masing-masing.
Bagi rakan-rakan yang menghala ke selatan, kebanyakannya menaiki bas ekspress. Kami yang menuju utara, kereta apilah yang menjadi pilihan. Alhamdulillah, begitulah pengalaman perjalanan kami yang kemas tersimpan dalam ingatan.
Dan ayah akan menantiku penuh setia, walau jam berapa pun aku tiba. Terima kasih ayah. Pengorbananmu tak mungkin dapat kulupa.
oh Senandung Malam......
........bersambung

Jumaat, 2 Julai 2021

Dan Rindu Masih Bertaut......


Cerita-cerita duka sama kita lalui, walau tidak seteruk mana.... ia merupakan ujian yang menjadikan kita tabah dan kuat sehingga hari ini. Alhamdulillah.
Enam semester bersama di IKSB melakar sejarah yang masih dikenang. Barangkali masih ingat tika ketiadaan air di asrama. Bagi guru pelatih lelaki....... boleh sahaja mendapatkan air di sungai Bernam. Ah, mudahnya! Tetapi segelintir sahaja. Itu bukan cara kita.
Dengan segala kudrat yang ada. maka berbondong-bondonglah kita keluar dari asrama sambil membawa baldi dan gayung. Terasa bagaikan berada di zaman emak ayah kita dulu-dulu. Mereka ke sungai atau perigi, mencari air. Tapi kita cuma ke surau lama.
Berjemaah kita ke sana dalam suasana kelam. Bimbang berselisih dengan pelatih lelaki. Aurat mesti dijaga walau dalam keadaan apa sekalipun. Cabaran sungguh waktu itu.
Syukur alhamdulillah, air di surau lama tidak kering. Keajaiban yang Allah anugerahkan. Dapat menampung kehadiran kami semua. Selesai membersihkan diri, terpaksa pula mengendong air sebaldi untuk dibawa pulang ke asrama. Makin lama melangkah, terasa makin berat baldi, maklumlah sudah kepenatan. Itu belum kira lagi berapa banyak air yang mungkin tumpah di dalam perjalanan. Namun syukurlah dapat menampung keperluan dalam beberapa tempoh sementara menanti air di asrama muncul kembali.
Apabila menyedari air di asrama tidak ada, pasti keadaan sebegitu akan berulang kembali. Namun pengalaman itu mengajar erti hidup di rantau orang. Mengenang kembali peristiwa itu, mengingatkan aku akan peristiwa bekas anak muridku yang pernah berhenti sekolah berasrama kerana air semata-mata.
........ air oh air.....


....bersambung

Dan Rindu Pun Menggamit.....

 
Hari ini 1 Julai mengingatkan aku tentang perjalanan hidup kami sebagai guru pelatih yang buat pertama kalinya menjejak kaki di IKSB. Itu ketika berada di era 80-an. Kemasukan paling sedikit. Masuknya pula boleh dikatakan di pertengahan tahun.
Seperti biasa ...... guru pelatih lelaki boleh dibilang dengan jari. Bermulalah kehidupan kami yang dipenuhi dengan kuliah, gerko dan kerja kursus. Semuanya menjadi sibuk setelah berakhirnya minggu orientasi.
Tiga tahun menadah ilmu. Selama itu jugalah pelbagai pengalaman dapat dibukukan (jika ada yang rajin menulis). Berbicara tentang kehidupan sebagai guru pelatih, memang menyeronokkan biarpun ada kalanya menemui jalan-jalan buntu.
Menginap di asrama yang bersejarah, berjalan di lorong-lorong dan kaki lima peninggalan warisan lama..... terkadang menggetar hati. Ditambah lagi dengan beberapa kejadian pelik yang mengganggu sahabat-sahabat kami. Ye.......kekadang agak menyeramkan.
Teringat tika sama-sama berada di dorm. Bak katil-katil di hospital. Tambahan meja tulisku ketul-betul menghadap bangunan tua itu. Di dalamnya ada kisah misteri yang pernah dikisahkan oleh Pak Aris (almarhum). Pak cik yang berkaca mata bingkai hitam itu punyai sejarahnya tersendiri. Kata-katanya berunsur nasihat amat kuhargai.
Masih kuingat lagi tentang beberapa bangunan dan lokasinya. Taman astakona, surau lama, bangunan Suluh Budiman, dewan makan, asrama (ada yang baru, ada yang lama), rumah pensyarah, Dewan Rahman Talib, beberapa bilik kuliah dan kelas. Tidak lupa kantin dan padangnya yang luas.
Terdapat pentas dan laluan yang ada rahsianya tersendiri. Namun tidak sempat untuk menyiasat. Urusan lain yang lebih utama menjadi semua itu ditolak ke tepi.
Terkenang pula pelbagai jabatan yang ada dengan barisan exconya. Sahabat kami, saudara Isnani dan Siti Norhashidah pernah memegang jawatan exco itu. Tahniah di atas kebolehan dan kekuatan yang ada. Amanah bukanlah mudah untuk disandang.
Saudari Norhashidah atau mesra kami panggil Kak Syidah punya pengalaman yang agak menggerunkan ketika sibuk menyiapkan tugasannya sebagai Setiausaha Agung Kehormat. Namun beliau kuat semangat dan gangguan tersebut bukanlah penghalang baginya untuk menyerah kalah. Kalau secara tiba-tiba kedengaran bunyi mesin taip atau derapan kasut tentera berkawad di larut malam, siapakah agaknya itu?
Aku sekadar menulis bagi mengisi masa lapang. Minat yang berputik tika aku di tingkatan empat, kubawa dan kubaja di situ. Terima kasih kepada kawan-kawan terutama Kak Normah yang banyak memberi sokongan. Bergerak bersama Kak Manisah, Kak Jemie dan Jun di dalam ASASMU, memberi pengalaman baru buatku. Masihkah lagi kalian menulis?


............bersambung.
Kepada sahabat, kalau berminat untuk memiliki buku yang kutulis berjemaah dengan adik-beradik Legasi Abah.... bolehlah jenguk di sini :

Khamis, 10 Jun 2021

SALAM AIDIL FITRI SEMUA (PKP 2021)

 ASSALAMUALAIKUM semua.....

Tiba-tiba rindu menggamit lagi.  Syawal masih berbaki.  Hari ini sudah 29 Syawal.  Tahun ini masih seperti tahun lepas.  Kami tidak dapat pulang beraya di kampung.  Di Batu Gajah yang tinggal hanya rumah tua.  Sesekali kami datang menjenguk tetapi apabila kawalan diperketatkan, tiada upaya kami melangkah ke sana.

Rumah ibu kepada emakku letaknya di Kampung Gunung Mesah Hilir Gopeng. Mesra kami panggil 'Atok' sahaja.  Kebiasaannya orang perempuan dipanggil opah atau nenek, manakala yang lelaki dipanggil datok atau aki.  Tetapi bagi masyarakat kami, datuk disebut 'Nenek' manakala nenek disebut 'Atok'.  

Masih teringat zaman dulu, rumah Atok menjadi tumpuan kami.  Aku dan abang akan bertemu sepupu-sepupu yang terdiri daripada anak Mak Long, anak Acu dan anak Ayah Yang.  

Rumah Atok akan jadi riuh-rendah dengan kehadiran kami. Anak-anak Atok ada empat orang. Mak Long merupakan anak sulung. Tinggal bersama-sama Atok dengan empat orang anaknya. Ibuku merupakan anak kedua, digelar Mak Ngah. Aku dan abang dlahirkan di Gopeng tetapi dibesarkan di Batu Gajah. Ayah Yang sekeluarga yang menetap di Kampung Pulai adalah anak ketiga manakala Acu Sakdiah adalah anak bongsu Atok yang bermastautin di Kuala Lumpur.

Rumah Atoklah menjadi medan pertemuan kami semua lebih-lebih lagi apabila tiba cuti sekolah atau hari raya. Anak-anak Mak Long semuanya lelaki, Zul, Kamal, Memi dan Dedi. Anak Acu dua orang sahaja, Iza dan Adik.  Sama seperti aku dan abang (sepasang).  Manakala anak Ayah Yang pada masa itu hanya ada Yati dan Aziz.

Aku masih ingat lagi......laman rumah Atok dipenuhi pokok-pokok bunga.  Ada sebatang pokok limau 'sunkist' di hadapan.  Di belakang pula terdapat sebatang pokok rambai yang besar.  Jika dilihat jauh ke belakang, akan kelihatan beberapa batang pokok manggis. Pokok durian pun ada juga. 

Lokasi rumah Atok sebenarnya di lembah.  Rumah itu juga di tepi tanah perkuburan atau tanah wakaf.  Di celah-celah pokok getah yang tegap berdiri itu akan kelihatan kubur-kubur lama. Begitulah keadaan biasa yang kami lihat pada waktu itu.

Apabila kami mendaki ke belakang pula, akan kelihatan rumah adik Atok.  Di situlah tempat tumpuan kami menonton televisyen pada sebelah malam.  Jadi, kami amat rapat dengan keluarga itu. Ada Pak Sisom, Pak Nenggi, Pak Taey, Acik Nida dan Acik Enon.  'Pak' merupakan gelaran atau pangkat bapa saudara.  'Acik' pula bermakna makcik ataupun emak saudara.

Satu keluarga lagi yang agak rapat ialah Pak Andi dan Pak Man yang tinggal bersama ibu mereka.  Rumah mereka berdekatan.  Masih kuingat lagi akan sebuah perigi yang terdapat tidak jauh dari rumah Atok.  Aku akan melewati perigi ini sekiranya hendak pergi ke rumah Pak Andi. Dingin sekali airnya.  Namun jarang digunakan orang.

Keluarga lain yang turut kukenali ialah keluarga Acik Tupin.  Meskipun jarang bersua, aku tetap mengingati mereka.  Di MPSI aku bersua Acik Tupin.  Jarang sangat bertemu dan berbicara disebabkan desakan atau tuntutan tugas sebagai guru pelatih yang perlu didahulukan.  Jika ada masa lapang aku lebih suka menghasilkan karya.  

Selain Acik Tupin, aku turut mengenali Pak Piee yang pernah menumpang tinggal di rumah kami semasa beliau mengikut ayah bekerja di lombong bijih.  Dua minggu Pak Piee merasai kepayahan bekerja setempat dengan ayah setelah tamat persekolahan.  Seterusnya melanjutkan pelajaran ke politeknik.  Kemudiannya menjejak kaki ke maktab perguruan.  Dan aku dimaklumkan beliau berjaya meneruskan pengajian di UKM.  Tahniah Pak Piee!

Walaupun tidak selalu bertemu, namun aku mengenali keluarga mereka.  Pak Dullah selaku orang hebat di pejabat galian, Acik Zakiah (Simbun) seorang jururawat, Pak Kuta, Acik Juai dan yang bongsu Acik Semah.... semua masih melekat di dalam memori ini.

Tidak dilupakan juga Ina dan Kak Anis, cucu Tok Ngah.  

Keluarga Nek Ayien aku kurang rapat.  Cuma satu perkara yang tidak dapat kulupakan. Tika di zaman kanak-kanak dahulu, aku pernah menyertai anak Mak Long bermain 'perang-perang' dengan anak Nek Ayien.  Entahlah kalau acik Peah dan Acik Bitah masih ingat.

Aku kenal nama-nama berikut....Acik Chinah, Acik Bitah, Acik Peah, Acik Rehan, Pak Ali, Pak Duan dan Pak Rodi.  Adakah yang tertinggal? Rasanya yang ini sahaja nama yang diingati disebabkan emak dan ayah selalu bercerita dan menyebut nama ini.  

Seperkara yang masih terbayang ialah tentang kehadiranku di Gunung Mesah secara solo kerana membuat sedikit tugasan berhubung kerja kursus maktab.  Waktu itu aku singgah di rumah Nek Ayien untuk mendapatkan keizinan mencari maklumat.  Terima kasih atas layanan Nek dan Atok. Aku dipelawa makan tengah hari bersama. Alhamdulillah.

Juga tidak lupa kepada Acik Enon, barangkali masih ingat semasa Acik menemaniku mendapatkan info berkaitan 'Berjejak'.  Kenangan yang sedikit menyeramkan itu segar di ingatan.  Malangnya pensyarah tidak mengembalikan naskhah kajianku itu.  Aku sekadar membuat kajian, namun percaya jauh sekali!

Di suatu ketika yang lain, aku telah bertemu Nek Ayien ketika menghadiri majlis kenduri di tempat kami.  Cuma kurang pasti sama ada di Taman Bistari atau Taman Manika. Rezeki seterusnya......aku bersua anak-anak Nek Ayien di majlis kenduri rumah Makcik Muhai di Fasa 1A.  

Nama Nek Itam pula memang ada dalam kamus hidupku. Masih ada sekeping foto kenangan yang kusimpan. Saudara mara yang berada di Sengat pun pernah diceritakan emak. Cuma Pak Pian sahaja yang baru kukenali, tapi kita pernah bersua di Seri Manjung. 

Maaf jikalau ada yang tidak kusebut di sini.  Mudah-mudahan group wasap itu merupakan salah satu talian hayat yang mungkin dapat mengukuhkan silaturahim kita.  

Yang pergi tidak akan kembali.  Sama-sama kita hadiahkan Al Fatihah buat mereka. Yang jauh kita dekatkan, yang dekat kita rapatkan walaupun hanya bertemu di maya.  Kemaafan yang dipinta sekali lagi andaikata nama-nama anda tidak disebut di sini.  

Tiap kali raya tiba, ingatan pada kalian subur kembali.  Dan mulalah teringat pada 'kelamai' ........  makanan tradisi kita.  Kawan-kawan di sini pun tertanya-tanya tentang kelamai.  Namun nak merasa entah bilalah lagi. Biasanya kukatakan ..."Cubalah google".  Makanan kita bersama suatu ketika dahulu, tetapi kini dicari orang.