Ahad, 25 September 2022

PERTEMUAN SEMALAM

     SEBAIK-baik aku menoleh ke kiri, mataku menangkap wajahnya. Rakan setugas suatu waktu dahulu. Kelihatan dia sedang menanti pesanan di meja sebelah. Duduk semeja, berhadapan dengan suaminya. Aku cam benar akan wanita ini. 


    "Assalamualaikum Ila," ujarku segera. Salamku bersambut sambil kami bertentang mata. Dia bangun menghampiriku. Rancak kami berbual, sedangkan suamiku sedikit terpinga-pinga kerana tidak mengenalinya. Akhirnya aku memperkenalkan dia dan suaminya yang merupakan saudara kepada suamiku. Allahu robbi..... lupa sungguh agaknya suamiku. Mungkin tak perasan. Sudah lama betul tidak berjumpa.

    Namun bagiku rakan yang pernah bertugas di sekolah yang sama ini, tetap dalam ingatan. Rupa-rupanya lebih awal bersara. Kami rancak berbual sementara menunggu pesanan tiba. Sesekali bertanya soal anak-anak yang kian dewasa, malah masing-masing telahpun bercucu. Syukur alhamdulillah. Sejarah lama mulalah diungkap. Kenangan bersama mekar dalam ingatan. 

    Tidak lama kemudian sedang asyik aku menikmati hidangan, aku ditegur pula oleh bekas anak muridku. Dia mengambil peluang duduk di sebelahku memandangkan kenalannya mengambil tempat bersebelahan dengan suamiku. Bertanya khabar dan berkesempatan berbicara soal kerja dan rezeki masing-masing. Pertemuan yang tidak terjangka di sebuah kedai makan di Batu 8, Lekir.

   


    Aku dipertemukan dengan bekas rakan setugas dan bekas anak murid yang telahpun berumahtangga dan memiliki tiga orang cahayamata. Berbicara soal ragam orang bersara dan karenah kehidupan masa kini yang penuh cabaran menggila sehinggakan ramai yang memilih untuk bersara awal sementelah bebanan tugas yang menyesakkan.
 Mudah-mudahan ukhuwah kami tetap terjalin hingga ke nafas yang terakhir. 

    Jika ada rezeki, bertemu lagi kita di lain masa. Semoga sihat selalu dalam menjalani tugas di dunia ini, moga-moga juga Allah anugerahkan kesihatan yang baik dan dapat mengumpul saham untuk di bawa ke negeri abadi.

    


Khamis, 22 September 2022

SEREMBAN ....KAMI DATANG


 Hadirnya kami di bumi bertuah....... syukur alhamdulillah.

 
Singgah di jeti membeli tamban,
Di hujung tangsi ikan pelata;
Hajat di hati hendak ke Seremban,
Kami berkongsi satu kereta.

Mesra ramah dalam bualan,
Simpulan kasih bertaut rindu;
Cekap berhemah menyusur jalan,
Terima kasih buat pemandu.

Titian teguh di kiri kanan,
Pandang selalu tak kelip mata;
Riuh sungguh dalam perjalanan,
Kisah dahulu jadikan cerita.

Duduk di pengkalan janganlah lama,
Segera bangkit berhati-hati;
Kongsi bekalan bersama-sama,
Serba sedikit dapat dinikmati.

Di tepi tasik berangan-angan,
Melihat kuda lari ke hutan;
Lagu klasik mengimbau kenangan,
Zaman muda jadi ingatan.

Ke sana sini anak seluang,
Di tengah talian terenang-renang;
Hidup ini perlu berjuang,
Menggapai impian bukanlah senang.

Keris sakti mari disimpan,
Lok bermakna tampak berseri;
Dalam hati menggenggam harapan,
Moga terlaksana keadilan dicari.

Tepung pelita jadi hidangan,
Senyum ceria depan rezeki; 
Melangkah kita berganding tangan,
Di sisa usia yang masih berbaki.

Selasa, 13 September 2022

TEGURAN ALLAH


     UJIAN yang datang itu sebenarnya tanpa kita sedari bahawa Allah sedang menjentik hati kita. Barangkali mungkin kita telah terleka, asbab itulah Allah 'menghadiahi' ujian tersebut khas untuk kita.  Maka berbaik sangkalah terhadap-Nya.  Sesungguhnya ada hikmah di sebalik musibah atau ujian yang datang. Tersentak kita, bukan?

    Sedang elok-elok kita berkawan, tiba-tiba Allah menghendaki suatu musibah menimpa. Perkara yang tidak pernah berlaku dalam hidup kita tiba-tiba Allah hadirkan hingga kita amat terkesan dengannya. Mungkin begitu caranya Dia menegur kita. 

    Cuba kita renung kembali atau muhasabah diri... kita tenung dalam-dalam. Buka minda selayaknya. Adakah diri kita pernah membuat percaturan yang betul?  Atau kita telah terjerat dengan permainan yang dicipta oleh musuh kita yang licik, iaitu syaitan. Hingga akhirnya kita tersilap langkah dan terjerumus di dalam silang kata yang diciptanya. Seterusnya kita menjadi mangsa. 

    Kekadang kita beranggapan bahawa kita dipihak yang benar, dan tindakan kita dianggap betul. Sedangkan dari sisi pandang yang lain kita sebenarnya telah silap membuat perhitungan. Jika dahulu kita mungkin mempunyai kekuatan berbekalkan ilmu yang kita pelajari di sekolah mahupun di pusat pengajian tinggi, namun tanpa disedari sedikit demi sedikit kita digoda dengan 'gula-gula' yang dihidangkan. Hinggakan hati kita berbunga dek godaan yang mengelabui mata. Terlalu banyak dugaan di luar sana, memang tidak dinafikan.

    Sedarkah kita waktu itu, kita berkawan hingga merasakan bahawa dunia kita yang punya... Itu sebenarnya cuma pada tanggapan kita. Semua tindakan yang kita lakukan, kita anggap betul belaka. Keputusan yang kita ambil rupa-rupanya salah dan berdosa. Jika dahulu kita patuh pada suruhan Allah, larangan-Nya kita amat titikberatkan.... namun kini secara tanpa sedar kita telah membuka sedikit ruang untuk syaitan bertenggek.

    Jika dahulu kita kenal halal haram dan kita tahu mana yang boleh dan mana yang tidak. Namun kini kita ambil mudah semua itu. Pemberatannya telah kita anggap 'tidak mengapa', 'apa salahnya' dan kita 'tahu batasannya'. Atas dasar itu, sedikit demi sedikit kita berani keluar dari kepompong yang kita anggap bagai mengurung diri kita. Kita yang dahulunya mengehadkan pergerakan, kini telah mula tersasar.  Perasankah kita?

    Kita dahulu yang pernah menutup ruang dan menguncinya dengan sebaik mungkin, kini kita membukanya sendiri. Sedarlah bahawa mata-mata syaitan itu sentiasa mengintai peluang yang ada. Keseronokan yang dirasakan berjaya memancing hati kita itu perlu diawasi. Oleh itu berjaga-jagalah. Cuba renung ke dalam diri... dahulu aku bagaimana? 

    Berhati-hatilah memilih kawan. Kawan yang baik sedikit sebanyak tempiasnya akan terkena kepada kita juga. Ibarat berkawan dengan penjual minyak wangi, maka kita akan mendapat bau wanginya juga. Justeru, kalau kita tidak mampu untuk menegur kesilapan kawan, jangan kita pula mengikut jejak langkahnya. Mungkin ada orang tengah yang boleh membantu kita dalam menangani permasalahan tersebut. Berikhtiarlah semampu yang boleh. Kalau tidak ada daya membantunya, doakanlah dia.

    Kembalilah meletakkan diri kita betul pada treknya. Jadilah seperti kita yang dahulu. Cara berkawan sedemikian itu bukan kolot namanya, walaupun mungkin ada yang melabelkan  sedemikian. Bergaul ada had dan batasannya, apatah lagi dengan yang bukan mahram. Jangan mudah terpengaruh dengan orang sekeliling, walaupun dia mungkin kawan baik kita. Sentiasa berwaspada. 

    Tika sedang enak berkawan, tiba-tiba Allah memberi 'teguran'...... segeralah muhasabah diri. Semak apa yang mungkin kita terlepas pandang. Wallahu'alam.

    

Khamis, 8 September 2022

WALAU KITA BERBEZA, TETAP TEGUH BERSAMA

 

    BERSYUKUR kita yang tinggal di bumi bertuah ini, negara yang tercinta. Negara yang dihuni oleh berbagai kaum dengan kepercayaan yang berbeza, menjadikan kita unik.

    Raikan perbezaan, dan carilah titik persamaan. Segala nikmat yang Allah anugerahkan kepada kita, patut kita kongsikan bersama. Keindahan dan hasil mahsyul buminya bukan hanya untuk segelintir manusia sahaja.

    Keamanan sama-sama kita genggam kukuh, agar tak goyah dek gelombang yang datang. Menjadi tanggungjawab bersama untuk kita mempertahankan kedaulatan negara. Takkan kita sanggup menggadai prinsip dan maruah negara demi mengecap kemewahan yang kita hajati sedangkan masih ramai lagi orang di sekeliling kita yang hidup dalam kesulitan.

    Islam mengajar kita untuk bersikap amanah dan adil. Tidak adil sekiranya perbezaan warna kulit dan bahasa itu dijadikan benteng pemisah antara kita. Allah menjadikan kita semua berbeza untuk saling kenal mengenal sesama kita. Ketakwaanlah yang membezakan kita. 

    Sebagai umat Nabi Muhammad SAW, kita sepatutnya menjadikan baginda suri teladan atau idola kita. Baginda merupakan sebaik-baik contoh bagi kita. Kalau tidak boleh ikut semua, jangan tinggalkan semua. Terlalu banyak adab yang baginda tunjukkan dalam kehidupan, yang boleh kita ikuti. Budi pekerti yang luhur dan akhlak terpuji wajar kita jadikan contoh dalam kehidupan kita pula.

    Kita boleh teguh hidup bersama dengan memegang prinsip yang serupa. Sikap baik, sopan santun dan budaya saling bertolak ansur dan bantu-membantu amalkanlah sepanjang masa. Sekiranya mahu diri dihormati, maka kita wajarlah menghormati orang lain. Elakkan persengketaan dan jangan cuba menimbulkan kebencian terhadap kaum lain. Jangan terlalu berbangga dengan bangsa kita kerana Allah tidak mencipta agama Islam itu hanya untuk keturunan kita. Islam untuk semua. 

    Bersyukurlah kita dilahirkan Islam, sering diistilahkan sebagai Islam baka. Namun adakah kita pernah cuba menarik atau berdakwah kepada sahabat kita daripada kaum lain yang masih belum Islam? Nabi berdakwah.....kita yang menjunjung tinggi baginda pula bersikap bagaimana? Kalau tak mampu untuk berdakwah secara lisan, dakwahlah dengan cara menunjukkan akhlak terbaik. Ikutlah akhlak Rasulullah. 

    Sama-samalah kita mengamalkan nilai murni yang diterapkan oleh guru-guru di sekolah. Buangkan sikap buruk sangka terhadap orang di sekeliling kita. Walau berbeza pandangan dan anutan kita, ambillah dari sisi baiknya untuk kita eratkan persahabatan dan menjalin erat silaturahum. Kita sama-sama menolak kezaliman, menolak rasuah, menolak adu domba.... kita teguhkan pendirian untuk sama-sama membina dan membela negara tercinta daripada mereka yang mencari-cari kesalahan dan kekurangan orang lain.

    AYUH MALAYSIA!!!



     

    

Rabu, 31 Ogos 2022

MERDEKAKAH KITA?

 


Telah 65 tahun kita merdeka. Pelbagai tafsiran diketengahkan, malah ada yang disuap seenak rasa asalkan faham dan kenyang seadanya tanpa banyak soal. Paling mudah, 'merdeka' maksudnya bebas. Nokhtah. Tanpa adanya huraian.

Ya... apa sebenarnya makna merdeka? Kita semak mengikut istilah tulisan jawi yang digunapakai warisan yang lalu.

mim  -   mengikut
ro      -   Rasul
dal    -   dan
ya     -   yakin
kap   -   kepada
alif   -   Allah

    Namun jika benarlah 'merdeka' berpandukan tulisan jawi tersebut, jauh bezanya dengan apa yang dapat kita lihat saat ini. Berapa ramaikah yang benar-benar mengikut Rasul dan yakin kepada Allah. Walaupun masih ada yang bersemangat dan berkeyakinan sedemikian, mungkin kita tidak dapat menilainya kerana ini soal hati. Apa yang tersimpan dalam hati, mungkin juga dapat dipantulkan dalam kehidupan seharian. Ada ... memang jelas ada. Namun untuk mencari yang berjiwa demikian, barangkali ibarat hanya jauhari yang mengenal manikam. Ataupun mungkin sesukar membezakan kaca dan permata.

    Merdekakan minda kita. Biar orang lain meyakini makna 'merdeka' itu menurut makna yang sepatutnya. Kalau kita yang dinamakan pejuang Melayu dapat menunjukkan sikap terbaik dengan mengikut akhlak Rasulullah dan bersandarkan keyakinan kepada Allah, ia sudah tentu menjadi contoh dan ikutan kepada mereka yang non-Muslim di luar sana. 

    Berbangga dengan Tanah Melayu yang kita namakan tanah kita, namun percayalah bahawa Allah menjadikan kita bersuku-suku dan berbangsa-bangsa untuk saling kenal-mengenal sesama kita. Kita sama-sama membina Malaysia yang ada hari ini. Oleh itu janganlah mewujudkan penyakit 'rasis'. Jangan pula kita mengapi-apikan isu perkauman. Sibuk menjadi juara konon, membesarkan isu Melayu. Membangkitkan sentimen perkauman, sedangkan kita digembar-gemburkan dengan istilah Keluarga Malaysia.  Begitukah keadaannya Keluarga Malaysia, yang di dalamnya terpalit dengan menyalahkan kaum itu dan kaum ini?  Tepuk dada tanyalah iman.

    Ada yang masih lagi membangkitkan dan mengaitkan isu-isu lapuk yang sewajarnya kita telah kambus sedalam-dalamnya. Tidak kurang juga yang mengaja menjolok sarang tebuan, dan akhirnya tebuan itu sendiri berjaya menyengat si penjolok tersebut. 

    Ayuh bangunlah, kita bangkit bersama seperti filem Mat Kilau....'Kebangkitan Semula'. Kita bangkit membina Malaysia yang harmoni demi kelangsungan anak cucu dan generasi akan datang. Jangan hidup berpuak-puak. Allah menilai ketakwaan kita, bukan warna kulit atau bahasa kita.  Hidup dalam Keluarga Malaysia ini kita perlu berkasih sayang, sentiasa bekerjasama dan saling bertolak ansur. Kita pernah berada di persada antarabangsa dengan nama Mokhtar Dahari, Soh Chin Aun, Santokh Singh, Arumugam dan ramai lagi. Kita kembalikan kehidupan itu untuk kesekian kalinya.

    

 

 

Jumaat, 26 Ogos 2022

PUISI POLITIK


 BILA YB DIPALU KOMPANG... menarik bunyinya!

    BEGITULAH tajuk buku antologi puisi yang baru kuterima petang semalam. Aku pada mulanya sekadar suka-suka menyertai antologi puisi tersebut. Hati teringin sangat menulisnya. Kebiasaannya kami sering diperingatkan dalam peraturan bahawa menulis tidak menyentuh mana-mana agama dan politik. Namun kali ini sebaliknya... kami dipersilakan menulis puisi politik. Teruja pula!

    Apa lagi... bersilatlah aku meluahkan apa yang terbuku di hati. Sesungguhnya penyelenggara membuka pintu dan peluang bagi kami yang menulis untuk mengukir bait kata-kata. Apapun pandangan penulis, diraikan bersama. Luahan rasa dan isi hati yang terpendam diperindahkan lenggoknya. 

    Ramai juga nama-nama besar dalam dunia sastera berada dalam buku ini. Aku sekadar penulis kerdil terselit dicelahnya. Asyik benar aku menghadam naskhah antologi puisi politik ini....  Siapa kata orang sastera tenggelam dengan permainan kata-katanya? Mereka juga ada hak, perasaan dan pilihan. Segalanya tersimpan dan terbenam, sesekali mengalir di ujung pena.

    

Selasa, 23 Ogos 2022

PESANAN BONDA


    MERENUNG foto anak-anak ini... makin terkenang hari-hari mendatang. Inilah pelapis yang akan ditinggalkan nanti. Inilah juga pemimpin satu hari nanti, insya-Allah. Namun ingin dinyatakan bahawa tanah tumpah darah kita tidak seperti dahulu, sayang...

    Dahulu... amat jauh bezanya. Zaman umi dan abi di era 60-an dan 70-an telah berlalu. Betapa manisnya waktu itu untuk dikenang. Meriahnya zaman persekolahan, tanpa rasa tertekan. Masih sempat bermasyarakat dengan bersama-sama menyertai permainan kampung. Sesekali ikut program bergotong-royong. 

    Konda-kondi, galah panjang, jengkit kejar, pondok-pondok, cikgu-cikgu, batu seremban, perang-perang, masak-masak. congkak, tuju selipar ...... ah, indah sekali. Permainan yang kian lenyap nampaknya. Berjalan kaki beramai-ramai ke sekolah waktu pagi dan mengaji di madrasah pula sebelah petangnya, Sepanjang jalan seronok mendengar celoteh kawan-kawan. Bahagia tak terucap.

    Walaupun kalian telah mencecah remaja, detik-detik indah seperti kami tidak sempat dinikmati sepenuhnya. Kesibukan mengejar masa dalam hempas pulas menadah ilmu menjadikan kalian terpinggir daripada itu semua. Waktu jadi terlalu singkat, siangnya dipenuhi dengan belajar, belajar, belajar dan terus belajar manakala malamnya dihabisi dengan menyudahkan kerja sekolah. Dari sekolah rendah berinsut ke menengah. Kemudian ke kolej atau universiti. Tidak habis-habis menuntut ilmu.

      Ditambah lagi dengan gajet yang ada... makin jauh dari dunia masyarakat yang memerlukan pengorbanan masa dan tenaga. Sekadar berbicara menerusi telefon pintar, rasa-rasanya makin menjauh jarak kalian dalam perbincangan dan perdebatan yang asli. Pandangan hanya diberi melalui aplikasi whatsapp, disulami dengan instagram. Komunikasi secara bersemuka jarang sangat kelihatan. Kekadang untuk berhadapan dengan ahli keluarga pun, adakalanya menerusi mesej sahaja andaikata tidak kelihatan dari pandangan.

    Sesetengahnya memilih untuk belajar kemahiran. Teruskanlah... menuntut ilmu itu bermanfaat buat kita. Orang berilmu dipandang mulia. Kita sebenarnya saling lengkap-melengkapi. Pelbagai bidang kerja menanti di luar sana. Sekiranya minat berniaga, ikutilah jalan Rasulullah itu. Barangkali juga minat bercucuk tanam dan menternak, tiada sesiapa yang memandang lekeh pilihan tersebut. Kerja yang baik dan halal, dipersilakan untuk dipilih.

    Namun, bergantung haraplah sepenuhnya kepada Yang Maha Esa. Sandarkan harapan dan doa kepada-Nya. Mohonlah agar diri tetap kuat walau ombak di perjalanan hidup ini amat menggila. Jangan mudah berputus asa dari rahmat Allah. Di sebalik ujian itu, ada hikmah yang mungkin sedang menunggu. Semoga kalian tabah, kuat dan sabar dalam mendepani cabaran. Jaga hubungan dengan Allah, jaga hubungan dengan manusia. Moga bahagia menanti di dunia jua di akhirat.



    

    

Jumaat, 12 Ogos 2022

AKU KEHILANGAN KATA-KATA

9 OGOS 2022 ... 

    ITULAH tarikh pemergian sahabat sepenulisan....Cikgu Rosli Samot. Aku terkesima. Hilang kata-kata. Empat hari sebelum itu aku dan Kak Lang ada bertemu dengannya untuk bertukar-tukar buku. Khabar yang diperoleh dalam group Gemeresik Suara Merdeka itu benar-benar menjadikan aku terkedu. Terima kasih Nisa kerana memaklumkan kepada kami semua.
    Segera aku menghubungi Kak Zan untuk mengesahkan perkara tersebut. Rupa-rupanya Kak Zan lebih dahulu telah mengetahuinya. Kesedihan Kak Zan mungkin lebih daripadaku kerana beliau merupakan rakan sekerja semasa almarhum berkhidmat di SMK Bt 10. Kak Zan mendapat khabar terus daripada isteri almarhum, lebih awal lagi. 

    Berbeza pula denganku... aku mengenali almarhum sebagai rakan penulis yang kadang-kadang berada dalam group penulisan yang sama bermula dengan Gemeresik Suara Merdeka. Pernah berada dalam buku yang sama di bawah projek KISMy dengan penyelenggaranya Pn Ku Sunira Ku Johari. Almarhum juga merupakan guru kepada anak bongsuku sebelum bertukar ke SMK Ambrose, Ayer Tawar. 

    Mengenali almarhum membuatkan aku terasa hebatnya guru ini. Walaupun sibuk dengan jadual sekolah, masih ada ruang waktu untuk menulis. Pencapaian berkaitan aktiviti bahasa yang amat membanggakan dengan pelbagai anugerah. Aku mengungkapkan tahniah dalam diam. 


    Aku menatap semula kata-kata terakhir yang masih belum kupadam dalam aplikasi whatsapp. 
'Terima kasih kak, sudi baca karya saya yang tak seberapa'.  Dalam hatiku menidakkan perkara tersebut. Merendah diri sungguh, sedangkan gaya penulisan almarhum memang patut dipuji. 

    Masih teringat karya almarhum di dalam buku Unsung Hero, bersama penyelenggara Dr Sa'adiah Shuib. Hingga kini aku masih ingat jalan cerita serta gaya bahasanya yang sungguh menarik.

    Sebenarnya sebelum ini, di dalam aplikasi whatsapp ada dimaklumkan bahawa dirinya kurang sihat namun sudi datang ke rumahku hujung minggu nanti untuk menghantar buku-buku yang dijanjikan. Aku menolaknya dengan baik dan berjanji akan datang sendiri ke rumahnya untuk saling bertukar-tukar buku.

    Kami bertemu sekadar di pintu pagar pada 5 Ogos 2022 lalu. Bila dikenang-kenang tarikh keramat tersebut, hatiku makin sebak. Pada keesokannya kami masih lagi berbalas whatsapp. Aku mengucapkan berbanyak-banyak terima kasih dan berharap agar dirinya berjaya menjadi pengetua yang cemerlang.

    'Insya-Allah.... doakan saya kak.' Inilah jawapan balas almarhum. Kurenung tujuh buah buku antologi yang terkandung karya almarhum, dua daripadanya telah kuhadam. Mudah-mudahan hasil tangan almarhum menjadi ibrah buat pembaca. 

    Salam takziah telah awal-awal kukirim kepada Dr Mashita melalui sahabatku Cikgu Fadzilah yang hadir menziarahinya di hari pemergian suaminya. Aku tidak dapat bersama pada hari berkenaan kerana ada urusan di Teluk Intan.

    Sesungguhnya daripada Allah dia datang, dan kepada Allah dia kembali. Semoga Cikgu Rosli Samot tenang di taman barzakh, termasuk dalam golongan orang-orang yang beriman dan beramal soleh. Moga pahala dalam mendidik anak-anak dan penulisannya berpanjangan hingga ke jannah.

    Hilangnya sebutir permata, Guru Ikon Bahasa dan Seni Budaya Negeri Perak.




foto 1 & 2 -
 kredit to Nisa & CMK

Jumaat, 5 Ogos 2022

PASAR KHAMIS, KG KOH

 SESEKALI kami ke pasar Khamis, lokasinya di Kampung Koh. Kejadian semalam sedikit menggembirakan hati. Ramai kenalan yang kami temui ketika bersarapan di Kedai Mat Senyum. Semuanya tanpa dijangka.

    Awalnya kami bermotosikal sahaja dalam redup mendung pagi. Hati sedikit bimbang andaikata terperangkap dalam kehujanan. Namun syukur alhamdulillah, mendungnya sampai ke tengah hari.

    Ketika masuk ke kedai makan tersebut, kami telah ditegur oleh jiran lama. Pasangan suami isteri tersebut mengambil keputusan untuk tidak membuka gerainya kerana hujan. Rupa-rupanya hujan telah turun awal pagi di kawasan pekan tersebut. Patutlah banyak lopak air kelihatan di sini sana. Sempat berbual sekejap bertanya khabar keluarganya. 

    Rupa-rupanya pasangan tersebut berniaga di pasar malam atau pekan sehari. Cuti mereka pada hari Isnin hingga Rabu. Mereka merupakan jiran kami di Kampung Serdang suatu ketika dahulu. Seorang anak perempuannya merupakan kawan kepada saudaraku semasa menuntut di universiti. Ika namanya. 

    Di meja hadapan kelihatan seorang pak cik yang sedia kukenali, namun lupa pula siapa namanya. Kerap kali juga kami bertembung. Cucunya pernah bersekolah di SKL. Seelok-elok aku ingin melabuh punggung di kerusi sebelah suami, aku diminta menoleh ke belakang. 

    Allah... Puan Maimun dan suami rupa-rupanya. Jiran sama tempat tinggal dengan kami. Kami bersalaman. Tiba-tiba mataku bertentang pula dengan pasangan ibu bersama anak gadisnya di meja bersebelahan. Bekas anak muridku di SK Lekir dahulu. Mereka sedang menunggu pesanan nampaknya. Eh, ramai pula yang kukenal kelihatan di kedai makan Mat Senyum itu.

    Sambil menunggu pesanan, sempatlah kami berborak seketika. Anak muridku itu sedikit istimewa kerana tidak pernah makan nasi dan sayur. Dia merupakan lepasan Politeknik di Jitra, Kedah. Sedang menunggu peluang pekerjaan menurut ibunya. Rancak juga kami bersembang. Sempat kami mengungkap kisah lama.

    Di meja berdekatan kaunter kelihatan pula Pak Salleh, penjual kuih. Kedikit uzur nampaknya. Pandangan matanya terjejas akibat kemalangan jalan raya tempoh hari. Mudah-mudahan beliau bersama isterinya sentiasa diberi kesihatan yang baik. Beberapa orang anaknya juga merupakan bekas muridku di SKL juga.

    Secara diam-diam rupa-rupanya suamiku telah membuat pembayaran untuk beberapa orang yang sama-sama makan di kedai tersebut sebelum aku selesai makan. Alhamdulillah, mudah-mudahan murah rezekinya. Ada sedikit rezeki, kami kongsi bersama.


 Pekan Kg Koh, pekan kecil di mana Chin Peng dilahirkan


Rabu, 3 Ogos 2022

TAK DAPAT DIPISAHKAN

 

DI DALAM buku ini terkandung karya berupa kenangan silamku terhadap guru badmintonku yang pertama dan seorang lagi iaitu guru yang terakhir. Kisah murabbi sukan kegemaranku boleh dinikmati pembaca sekiranya sudi membeli buku ini.

    Saat dan ketika ini juga wakil negara untuk permainan ini telah memperoleh pingat emas. Namun aku lebih teruja ketika menonton siaran langsungnya tengah malam tadi. Usai menamatkan pembetulan hasil karyaku, bersegera aku menutup komputer riba.  Dalam samar-samar itu, aku menjengah along di hadapan yelevisyen. Masih ada nampaknya. Ayahnya telah lama lena kerana keletihan berjalan jauh.

    Kelihatan perseorangan wanita sedang berentap. Sedikit resah di hati kerana kelihatan kemenangan di pihak India kian nyata. Namun sebelum itu beregu lelaki negara telah menang bergaya. Sekejap-sekejap aku ke berlalu ke bilik, menyelesaikan sedikit lagi tugas di dalam bilik tersebut. Keluar masuk, keluar masuk, akhirnya aku mendapati perseorangan wanita belum mampu lagi menewaskan Pusarla.

    Perseorangan lelaki pemain muda yang berasal Johor kemudiannya tampil dengan permainan yang nampak bersahaja, bertemu Kidambi. Agak cemas juga di permulaan, bukan calang-calang orang yang berhadapan dengannya. Sayangnya aku sibuk menyambil membaca buku yang baru kuterima daripada sahabat maya. Sesekali mataku tertancap ke kaca TV. Ada ketikanya melebihkan pula pada pembacaan. Apa tidaknya, kisah yang diutarakan begitu menarik jalan bahasanya. 

    Sambil membaca, aku mendapat sesuatu yang berharga. Perseorangan lelaki negara akhirnya menang setelah berhempas pulas di tengah gelanggang. Tiga permainan telah berlalu. Ini disusuli pula dengan beregu wanita, menampilkan pasangan Tinaah dan Perly. Pasangan yang sedikit menggusarkan hatiku. Telah banyak kali aku menyaksikan pertemuan pasangan ini dengan lawan mereka. 

    Set pertama kudapati rentaknya kurang meyakinkan. Namun setelah mereka dapat menjarakkan sedikit mata, hati rasa sedikit teruja. Namun tiba-tiba..... skrin televisyen menjadi gelap. Senyap. Lebih lima minit aku menunggu. Akhirnya aku mengambil keputusan untuk tidur sahaja. Hampa rasanya. Kedudukan sudah mencapai 2 - 1. Mampukah Malaysia menjuarai emas?

    Emm.... keputusannya hanya kuperoleh awal pagi menerusi telafon pintar yang kujenguk sebaik-baik terjaga. Malaysia menang dengan berkeputusan 3 - 1. Oh... sudah pastilah beregu wanita berjaya akhirnya. Syukur alhamdulillah. Sebutir emas berjaya disumbangkan oleh pasukan badminton negara.

    AKU DAN BADMINTON, BERPISAH TIADA...

SALAM TAHNIAH!

TERIMA kasih atas jemputan walimatul 'urus buat Kak Nyah dan Abang Shukor. Tiga hari berturut-turut bersua bermula dengan majlis akad nikahnya, diikuti dengan menghantar ke majlis kenduri di pihak pengantin perempuan dan yang terakhir kenduri di sebelah anakanda Syafiq.

    Alhamdulillah ... rezeki bersua bonda tercinta, ipar duai, anakanda sepupu sepapat serta saudara-mara jauh dan dekat. Yang jauh kita dekatkan, yang dekat kita mesrakan. Kelihatan ramai saudara-mara dari Kelantan turut hadir bagi memeriahkan majlis. Dapat bersua demi merapatkan ukhuwah dengan keluarga di Perak. Syukur dipanjatkan.

    Bukan mudah untuk berkumpul bersama-sama, lebih-lebih lagi masing-masing tinggal berjauhan. Namun perancangan yang dibuat awal dan segala persediaan yang tersusun serta ketentuan Ilahi mengatasi segala-galanya. Alhamdulillah majlis berjalan lancar.

    Paling menggembirakan ialah dapat berkumpul adik-beradik sebelah suamiku. Bertemu semua anak buah atau anak saudara yang semakin menginjak dewasa dan ada yang sudah berumah tangga. Kian bertambah ahli keluarga. Bersua di dalam majlis meraikan pengantin. 

    Saat-saat beginilah menautkan ikatan persaudaraan, bak pepatah 'tak kenal maka tak cinta'. Justeru kehadiran sanak saudara amat diharapkan. Di saat itulah kita saling mengenali antara satu sama lain. Mengenali pangkat tanda hormat kepada semua.

    


  

  Tahniah buat Kak Nyah dan Abang Shukor, beroleh menantu sulung. Mudah-mudahan ukhuwah bertaut antara dua buah keluarga. Taiping dan Ipoh bukanlah jauh lokasinya. Barangkali nanti tidak sukar untuk balik beraya, apabila tiba saatnya nanti. Jika ada rezeki, kami yang lain pun boleh berkunjung sama.

    Kami mendoakan buat pasangan pengantin moga bahagia hingga ke jannah. 

Selasa, 26 Julai 2022

NOSTALGIA SUARA EMAS


 INDAH sungguh lirik lagu ini. Cantik bahasanya. Tidak seperti lagu cinta zaman sekarang yang diluah hingga terpaksa meneran untuk menyampaikannya. Kekadang aku tersenyum sendirian melihat betapa susahnya lagu untuk dibawa hingga memerlukan penyanyinya menjerit. Entah di mana letak seninya, tidak pula kuketahui.

    Patutlah ada yang runsing dan rasa serabut apabila mendengar lagu-lagu sedemikian. Begitu juga lagu-lagu nasyid kontemporari. Ada yang kukira bagus. Namun ada juga yang kurang sesuai bagi sesetengah orang. Terpulanglah ikut minat masing-masing. Walaupun demikian, lirik lagu nasyid lebih baik kerana ia berunsur ketuhanan. Mengingatkan kecintaan terhadap Nabi dan Rasul. 

    Mana ada nasyid yang mengajak kepada kemungkaran. Dari situ juga anak-anak mudah mengingat sejarah dan apa yang mereka pelajari di sekolah. Dalam nasyid ada zikir, kekadang terasa bagai terapi dan mengubat hati. Pernah aku pada mulanya berasa pelik apabila mendengar lagu rap nasyid..... nak bercakap atau nak menyanyi agaknya? Itu pandangan aku yang hampir menjengah enam siri ini. Sedangkan anak muda tidak beranggapan sedemikian.

    



Jumaat, 22 Julai 2022

JOM KE LADANG GAHARU, GOPENG.



ALHAMDULILLAH, berpeluang mengunjungi Ladang Teh Gaharu di Gopeng, Perak. Sesekali masuk hutan begini, terlepas semua masalah. Menyaksikan pemandangan alam semulajadi ciptaan Allah amat mempesonakan. Indah sungguh panorama.

Setibanya kami hari itu, kami terus ke kaunter untuk menempah van untuk mendaki bukit sambil menikmati keindahan ladang gaharu. Pak cik pemandu van sangat sporting, bagaikan pemandu pelancong profesional. Sambil memandu beliau bercerita tentang sedikit sejarah dan suasana sekitar yang dapat kami lihat dengan jelas melalui tingkap van.


Tenang rasa di hati, dengan udara yang nyaman. Yang pasti, banyak terdapat oksigen di ruang terbuka dipenuhi dengan pokok gaharu tersebut.

    Kami singgah di tiga tempat yang begitu menarik. Lokasi pertama ialah bangunan di mana kami dapat melihat pemandangan keseluruhan ladang pokok gaharu dari puncak di samping melihat keunikan bangunan tersebut yang seakan-akan gua.

    Terdapat meja yang diperbuat daripada kayu cengal yang bentuknya agak unik. Melepas lelah di situ sambil menyaksikan pemadangan yang indah.

     Kami seterusnya kembali menaiki van dengan pemandu yang lain pula. Dalam perjalanan, kami singgah untuk menikmati laluan pejalan kaki merentas redup pepohon gaharu sambil melihat kolam ikan di bawah laluan pejalan kaki.  Tatkala berjalan melewati tapak dan tangga simen, mata melilau menikmati kehijauan tumbuhan. Terasa bagaikan berjalan di tengah-tengah hutan! Di penghujung laluan kami dapat beberapa ekor kura-kura di dalam kolam yang disediakan.



    
Perjalanan diteruskan dengan menaiki semula van yang menunggu di hujung laluan tersebut. Seterusnya kami dibawa menuju ke ...... Taman Cinta Kekasih. Ada kisah di sebalik nama taman ini yang tercatat pada sekeping papan tanda yang dapat dibaca dengan jelas.


    Laluan tangga pelangi ini menarik sekali. Berhati-hati ketika menuruninya. Keindahan hutan dihiasi dengan bunyi cengkerik. Terasa bagaikan kita berada di dalam hutan atau dusun. Susunan pokok gaharu kelihatan sungguh rapi, yang ditanam dilereng bukit.

    Kalau di Cameron Highlands kita boleh lihat tanaman teh, di sini pula kita dapat menyaksikan tanaman gaharu yang mana daunnya juga boleh dijadikan teh. Kita namainya sebagai 'teh gaharu'. Sejarah penanaman teh gaharu ini boleh dilihat di dalam bangunan utama sewaktu kita mula-mula masuk ke kawasan ini. 

    Berbalik kepada Taman Cinta Kekasih ini, kita dapat menikmati keindahan kolam-kolam yang dipenuhi dengan ikan air tawar. Kepada yang ingin memberi makan kepada ikan-ikan ini, makanan ikan ada dijual oleh pemandu van yang kita naiki.  


    Setelah mencuci mata di sini, kita boleh melangkah menuruni bukit melalui laluan besi bertangga yang sedia ada. Di sini jugalah kita dapat melihat laluan air terjun yang menarik perhatian. Terdapat juga replika dua ekor gajah dan gambar lombong bijih timah serta kapal korek yang menjadi daya tarikan pelancong.








    Perjalanan kami menuruni bukit tersebut akhirnya tiba semula di lokasi pertama kami sampai tadi. Alhamdulillah, syukur pada-Mu Allah. Kami sangkakan hanya terdapat ladang gaharu yang luas sahaja. Rupa-rupanya banyak nikmat yang tak terungkap terdapat di dalam hutannya. Satu kunjungan yang memenuhi citarasa sebagai penggemar alam semula jadi ciptaan Ilahi. 

    Sebelum berangkat pulang, kami menikmati aiskrim teh gaharu yang dibeli di ruang rehat dan makan. Emm.... nikmat teh dapat dirasai. Sesuai dengan tekak kami! Tidak lupa juga kami mengunjungi lorong  laluan sejarah di samping mengenali tuan punya ladang gaharu menerusi gambar gantung di dinding yang dipamerkan. 




 

Rabu, 20 Julai 2022

PANTUN : PENANGAN MAT KILAU

Ikan belida tampak berkilau,
    Tak sia-sia jala ditebar;    
Kalau anda menonton Mat Kilau,
    Jadikan ia satu iktibar.

Sedikit ruang bawah titian,
    Tempat bermalam si anak gajah;
Azam berjuang mati-matian,
    Mendaulat Islam menentang penjajah.

Hati tersayat pilu melela,
    Ayam sereban di mana menghilang;
Nasib rakyat pasti dibela,
    Sanggup berkorban jangan dihalang.

Air di kolah terbiar lama,
    Bunga di laman tolong siramkan;
Doa adalah senjata utama,
    Peneguh iman melurus jalan.

Indah kelihatan batik dilakar,
    Cantik bersadur corak bercampur;
Ilmu persilatan langkah pendekar,
    Pantang undur sebelum bertempur.

Gulai kari berlauk ikan,
    Enak dimakan tidak berbaki;    
Pentingkan diri sila jauhkan,
    Jangan amalkan hasad dan dengki.

Kebaya nyonya cantik ditatap,
    Bercorak pohon pandang tak jemu;    
Langkah silatnya kemas dan mantap,
    Menuntut bertahun mendalami ilmu.

Ambil lesung alu pun ada,
    Penat sehari menumbuk di padang;
Jangan kosong ilmu di dada,
    Pasti diri mulia dipandang.

Dilihat golok terjual laris,
    Sayang pahat tidak berpunya;
Di kepala tengkolok di pinggang keris,
    Terpegun melihat si pemakainya.

Ahad, 10 Julai 2022

Selamat Pergi Sahabat

 

Tanpa kusedari, inilah salah seorang sahabatku yang sama-sama menulis di dalam dua buah buku pantun yang baru sahaja diterbitkan. Menganyam Hikmah dan Harum Kesidang 2... mengambil masa yang agak lama untuk disiapkan. 

    Bukan mudah untuk menukil pantun, namun berkat kesungguhan, ketekunan dan sokongan sahabat di sekeliling begitu membantu. Maka terbitlah kedua-dua buah buku ini.

    Dalam keterujaan memeluk buku ini, kami menerima khabar duka. Pemergian sahabat yang sama-sama berkarya begitu menyentuh hatiku. Aku membaca pantun nukilan beliau, sungguh menarik. Orang kata orang Melaka pandai berpantun. Ya, memang tidak dinafikan. Sejarah Melaka yang unik beliau terjemahkan di dalam pantun. 

    Semoga rohmu sahabatku, Puan Rozizah ... dicucuri rahmat. Mudah-mudahan tergolong dalam kalangan orang-orang yang beriman dan beramal soleh. 

Selasa, 5 Julai 2022

PANTUN BUAT YB

Kebaya biru cantik berseri,
    Manis dipuji pakai berlibur;
Pabila PRU munculkan diri,
    Mulalah janji ditabur -tabur.

Seri pagi menghias indah,
    Disiram cahaya tumbuh melata;
Lembut gigi darilah lidah,
    Begitu gaya menyusun kata.

Bawah saji buah keranji,
    Mari ditukar dengan papaya;
Janganlah janji tinggal janji,
    Makin sukar nak dipercaya.

Mohonlah taufik juga hidayah,
    Dalam mengaji ikhlaskan diri;
Ciri munafik kian terserlah,
   Andai janji tuan mungkiri.

Hala tujuan berdayung sampan,
    Hendak ke mana kami bertanya;
Janji tuan ibarat umpan,
    Mengharap kena mata pancingnya.

Pakai sepatu berjalan ke kota,
    Hujan rahmat mula menitik;
Hanya satu yang kami pinta,
    Berilah khidmat yang paling baik.

Rasa gayat di atas titi,
    Sukarnya kaki hendak melangkah;
Kepada rakyat curahkan bakti,
    Tugas hakiki laksanakanlah.

Batu sila, kapur dan gambir,
    Dicari ralit di rumah opah;
Setia dan rela dalam mentadbir,
    Jangan terpalit isu rasuah. 

Dua benang lalu diganding,
    Warna menyerlah cantik bersemi;
Andai menang dalam bertanding,
    Selalu-selalulah menjenguk kami.

Cahaya pelita suram dipandang,
    Nafas dihela di malam dingin;    
Bersamalah kita turun padang,
    Sedia membela rakyat marhaen. 

Sabtu, 2 Julai 2022

MASIH ADAKAH LAGI?

MASIH adakah lagi barang lama seperti ini? Teringat semasa hari raya Aidil Fitri yang lalu ketika kami berkunjung ke rumah Opah Itam. 

    Apabila kami dihidangkan dengan menu nasi impit @ himpit, perkakas ini diletakkan sekali di atas meja. Mulalah teringat zaman kanak-kanak dulu. Benda ini ada di rumah emak. Tetapi entah ke mana 'menghilang'nya, tidak dapat dikesan.

    

    Teringat juga ketika berhari raya di rumah atuk di Gunung Mesah Hilir...  Atuk seorang yang rajin. Dia akan menyediakan meroget (kata orang Perak..'buah kanto') dalam 3 biji balang dengan berlainan warna. Apabila hendak dihidang kepada anak cucu atau tetamu yang datang, dia akan menyatukan beberapa biji buah tersebut yang berlainan warna ke dalam satu piring. Jadi, akan kelihatan berwarna-warni dipandang mata.

    Garpu kecil itulah yang diletakkan bersama-sama piring kecil. Jika hendak makan, boleh pilih warna pilihan. Rasanya manis sekali. Cuma aku tak mampu untuk menelan.... sedikit sahaja yang boleh melalui kerongkong ini.  Sekadar dua tiga biji pun sudah mencukupi.

    

    Di rumah Opah Itam aku meminta izin daripada Mak Ngah untuk mengambil gambar barangan lama ini buat kenangan. Manalah tahu kalau-kalau selepas ini kami tidak dapat melihatnya kembali. Gambar-gambar ini dirakam dengan menggunakan telefon bimbit sahaja. Bukannya ada kamera canggih pun. 

    Begitulah istimewanya jika kita balik kampung mengunjungi rumah orang lama. Semuanya masih seperti dulu. Tiba-tiba teringat pula aku kepada lagu Ramlah Ram...

" Masih ada lagi
  Rumah lama tinggalan ayahanda
  Bila aku pulang
  Masih lagi terbayang lakumu..."