Isnin, 27 Jun 2022

MAK CIK ZAHARAH

 

MENGENALI sosok wanita ini mengingatkan aku kepada bonda yang telah meninggalkan kami pada penghujung 2018 yang lalu.

    Mak Cik Zaharah namanya, jiran emak di kampung. Suaminya kami panggil Tok Man sahaja. Berkhidmat sebagai seorang anggota polis. Setelah Tok Man tiada, Mak Cik Zaharah tinggal sendirian. Namun begitu, rumahnya menjadi tempat persinggahan anak-anak dan cucu-cucunya. Jadi tidaklah dia kesunyian.

    Beberapa bulan yang lalu, aku berkesempatan mengunjunginya. Senyumannya masih seperti selalu, tidak lekang daripada wajahnya. Cuma daya ingatannya sudah mula berkurangan. Ini disahkan pula oleh Ijan, anak bongsunya. Ada ketikanya dia menyoalku dengan soalan yang sama beberapa kali. Namun aku tetap melayannya.

    Kak Long yang bertelekung menyambutku dengan mesra. Suami Kak Long sudah lama tiada, meninggal kerana sakit. Fahamlah aku bahawa Kak Long kini menjadi peneman Mak Cik Zaharah. Abang Muzam dan isterinya turut kelihatan semasa kami rancak berbual di meja makan. 

    Mak Cik Zaharah merenungku tepat. Pandangan matanya lembut, berkali-kali mempelawaku menikmati kuih yang terhidang. Nada suaranya tetap seperti dahulu. Diulangnya bertanya soal emak dan ayah kepadaku. Kekadang Ijan turut mencelah memberikan jawapan.

    Aku lebih mengenali Dilah, anaknya yang sebaya dan sekelas denganku semasa di zaman persekolahan dahulu. Kami sama-sama berjaya masuk ke maktab perguruan. Dilah di Ipoh, manakala aku di Tanjung Malim. Akhirnya kami sama-sama bergelar 'guru'. Aku mengajar di dalam negeri Perak sedangkan Dilah telah beberapa kali berpindah dari satu negeri ke negeri lain. Jauh dia merantau.

    Hasrat untuk bertemu Dilah di rumah ibunya tidak kesampaian kerana dia jarang balik. Tatkala kes covid mencanak dan terikat dengan PKP serta PKPD, harapan untuk pulang ke kampung musnah begitu sahaja. Jarak jauh memisahkan kami. Namun ada ketikanya kami didekatkan dengan facebook dan whatsapp. 

    Buat Mak Cik Zaharah... mudah-mudahan mak cik sentiasa sihat dan bahagia di samping anak cucu tercinta. Moga ukhuwah kita berkekalan hingga ke negeri abadi, insya-Allah.

    

    

Ahad, 26 Jun 2022

RASUAH OH RASUAH

 
Lebat berbuah si pokok pinang,
    Kaitkan esok kumpul setalam;
Soal rasuah sibuk dicanang,
    Seluruh pelosok di ceruk alam.

Ambilkan barang segenggam kacang,
    Makan di sana usah berebut;
Rasuah sekarang semakin kencang,
    Di mana-mana orang menyebut.

Harta karun penuh sepeti,  
    Sayang tertumpah di kiri kanan;
Tidakkah gerun di dalam hati,
    Dosa ditempah buat mainan.

Baju sekolah mari disangkut,
    Sayang sakunya terkena paku;            
Kepada Allah hendaklah takut,
    Hidup di dunia penuh berliku.

Jari pedih tertusuk peniti,
    Ubatkan segera dengan pantas;
Alangkah sedih di dalam hati,
    Ranking negara antara teratas.

Naik perahu berebut jangan,
    Berdayung lama di arus deras;
Berganding bahu berpimpin tangan,
    Bersama-sama rasuah dibanteras. 

Kalau tahu jalan ke Tampin,
    Harapkan belas tunjukkan nyata;
Bagaimana mahu hormat pemimpin,
    Rasuah jelas di hadapan mata.

Berkongsi lelah adik-beradik,
   Nikmat merasa di dusun buah; 
Bukan salah guru mendidik,
   Apabila dewasa tewas dirasuah.
    

Sabtu, 25 Jun 2022

BUATLAH PILIHAN YANG TEPAT

     "MAK CIK, nanti harga nasi naik tau," ujar gadis di gerai kuih itu. Aku hanya senyum tawar. Bukan menidakkan atau menafikan kata-katanya. Memang aku pun tahu. Maklum semua itu.

    Aku memang mengikuti perkembangan semasa. Rugi kita jika tidak mengambil endah hal bernegara. Memikirkan situasi saat ini yang semakin gawat, agak cemas juga. Mana tidaknya... selepas satu, satu lagi bahana yang datang menimpa. Betapa resahnya hati mereka yang merasai. Siapa lagi kalau bukan kita rakyat jelata.

    Lelah rasanya menyelami permasalahan. Bertimpa-timpa menerima ujian yang tiada kesudahan. Sebak bertenggek di ruang rasa. Mudahnya aku mengalirkan air mata menyaksikan kepayahan yang ditanggung. Lebih-lebih lagi mereka yang berpendapatan rendah atau kais pagi makan pagi, kais petang makan petang di zaman yang serba mencabar dalam membesarkan anak-anak. Itulah yang terpaksa dihadapi. 

    Dalam keadaan begini, di hujung terowong telah kelihatan tanda-tanda PRU akan menjelma. Untuk mengadakan PRU terpaksa menelan belanja yang agak besar. Ada yang sedang menunggu untuk menjadi calon, ada yang telah bersedia andai kata diri dicalonkan. Malah ada yang ingin mencalonkan diri sendiri untuk menjadi calon.....

    Di bawah ini ada yang memerhati, di atas sana ada yang lebih memerhati. Berebut kuasakah demi mengisi kantung? Atau benar-benarkah sedia bertanggungjawab menyelamatkan negara sekiranya berjaya memperoleh kuasa? Tepuk dada tanyalah iman. Rakyat di bawah telah lama menderita. Percakaran dan perebutan kuasa tidak membuahkan hasil yang memihak kepada rakyat marhaen.

    Pemimpin datang dan pergi. Pemimpun silih berganti. Namun kabut masih lagi tidak berarak. Janji tinggal janji. Harapan tinggal harapan. Amanah yang digalas ... tidak mampu dipikul dengan baik. Bersedia memegang jawatan, namun sekadar namanya jawatan. Tidak berupaya meledakkan satu idea yang boleh dibanggakan.

    Melihat keadaan yang sama tiap kali berakhirnya PRU... menjadikan kita letih. Penat. Kehidupan masih ditakuk lama. Malah lebih tertekan, sehinggakan ada yang mengambil jalan pintas dengan menamatkan riwayat hidup. 

    Harga barang yang semakin naik disuap kepada kita semua. Satu per satu. Subsidi ditarik balik... adakah begini cara untuk menyelamatkan ekonomi negara? Pelik memang pelik. Amat malang sekali apabila elaun pemimpin dinaikkan pula. Wajarkah jalan ini yang dilihat boleh menyelesaikan masalah negara? Setelah cukai itu ini dikenakan kepada rakyat jelata, kami dihadiahkan dengan kenaikan harga barangan pula?

    Andai inilah caranya mentadbir negara... benarlah bak kata orang bahawa 'otak letak di lutut'. Pemikiran yang tidak pernah terduga. Jika harga ayam mahal, makanlah ikan. Jika minyak masak mahal, tukarlah cara memasak. Jika petrol mahal, guna sahaja basikal. Ini bukan jawapan yang sepatutnya keluar daripada mulut seorang pemimpin. 

    Jika beginilah gayanya, tukar sahajalah pemimpin yang ada sekarang dalam PRU nanti. Buatlah pilihan yang tepat. Pilihlah mereka yang benar-benar amanah dan bertanggungjawab dalam menggalas jawatan yang diberi. Seandainya telah mula nampak khianat terhadap undi yang kita beri, cantas sahaja daripada jawatan yang disandangnya. Kita yang membayar gaji mereka, sebenarnya merekalah kuli. 

    Pemimpin yang bermulut manis, yang menanam tebu di pinggir bibir... tidak layak memegang tampuk kuasa. Apatah lagi yang hanya goyang kaki, sedangkan poket sentiasa penuh. Kita di bawah tetap sengsara dan menderita. 

    Jangan hanya dek kerana RM50 di pintu dewan mengundi, pangkah kita beralih kepada pemancing yang menanti untuk membaham mangsanya. Belajarlah untuk jadi cerdik. Jangan kita setiap 5 tahun diperbodohkan. RM50 itu tidak dapat bertahan selama 5 tahun. Tak berbaloi pun untuk menanti 5 tahun akan datang pula. Berfikirlah dengan mata hati... bukan dengan mata duitan!!!

    Berhati-hati memilih kerana jari yang memangkah itu akan dipersoal nanti di akhirat. Apa yang akan kita jawab nanti sekiranya kita memilih pemimpin yang zalim. Zalim terhadap rakyatnya, terhadap negara dan terhadap agamanya. Berlaku adil itu mesti kena pada tempatnya. Adillah kita dalam meletakkan pemimpin itu kena pada tempatnya. Jika salah membuat pilihan, anak cucu kita yang bakal menanggung akibatnya. 

    Jangan nanti kita dipersalahkan kerana salah membuat pilihan.



Ahad, 19 Jun 2022

SELAMAT TINGGAL SAUDARAKU

 

PERJALANAN terakhirmu di sini. Beramai-ramai kami menghantarmu ke taman ini. Di sinilah persinggahan sementara sebelum menuju negeri abadi. Kami juga akan menyusul, cuma waktu dan tempatnya tidak kami ketahui.

    Mengenalimu penghujung 2018 yang lalu. Kita diikat dengan gelaran 'besan'. Alhamdulillah ... bertambah lagi ahli keluarga kita. Legasi Tok Bedah itu makin besar, sejajar dengan bertambahnya ahli keluarga baharu menerusi ikatan pernikahan.

    Walaupun bagi kami di sini, ianya baharu sahaja bermula dengan bertambahnya seorang menantu... kemesraan antara keluarga kita makin terasa. Lebih-lebih lagi dengan kehadiran Wardah dan Fatih. Syukur Alhamdulillah.

    Namun perkhabaran duka yang diterima pada 13 Jun sedikit membimbangkan. Galau hatiku tatkala membaca aksara yang menerjah masuk telefon bimbit. Bertalu-talu. Setelah ditahan di wad, diberi bantuan pernafasan, juga antibiotik....keadaan tidak banyak berubah. Kemudiannya pada keesokan hari, dikejarkan ke GH di pulau. Allahurobbi... tiada kata yang dapat aku ungkapkan. Sekadar doa mohon kesembuhan dipanjatkan kepada Yang Maha Esa.

    Menanti khabar dalam debar. Serentak itu dalam kalangan ahli keluarga ada yang diuji dengan kesihatan yang sedikit terganggu. Maklumlah, akibat kurang tidur atau tidak lenanya tidur kerana bersengkang mata berjaga. Ditambah dengan penat perjalanan dan juga jadual biasa yang sedikit berubah... Pendek kata semua diburu kerisauan. 

    16 Jun 2022... kami menerima segalanya dengan reda. Telah sampai masanya untuk kami berpisah dengan yang dikasihi, Puan Arbai'yah. Terasa pantas masa berlalu. Pertemuan kita dalam bulan Syawal yang lalu terasa masih terbayang-bayang di ruang mata. Tiap kali kami menjejak kaki ke teratak kalian, pasti ceria menyambut kami. 

    Kemesraan yang terjalin, jelas di mata. Ruang masa diisi dengan rancak bicara. Dialek utara pasti menceriakan suasana. Kenangan yang sukar untuk dilupakan. Selepas ini wajah wanita yang selalu menanti kami itu tidak akan ada lagi. 

    Sesungguhnya dari Allah dia datang dan kepada Allah dia kembali. Sempat mengenalimu hanya sekitar tiga tahun setengah sahaja. Semoga Allah menempatkanmu dalam kalangan orang-orang yang beriman dan beramal soleh. 
Bersama kita di dunia, mudah-mudahan bersama jua kita di sana nanti. 

    Kepada Encik Hashim serta anakanda Wazirah, Along, Angah, Ida, Iera dan Jiha... moga diberi kekuatan dan kesabaran dalam menghadapi hidup baru tanpa bonda di sisi. Yang pergi tetap akan pergi. Kehidupan mesti diteruskan.

    Detik-detik indah akan menjadi kenangan dalam lipatan sejarah. Pasti akan ada air mata yang tumpah tatkala mengingati saat-saat bersama. Lebih-lebih lagi tatkala menatap fotonya nanti. Bersyukurlah dengan nikmat yang dianugerahkan selama ini. Penat lelahnya telah terbayar dengan di kelilingi tawa ceria anak cucu. Kini tiba masanya untuk kita sama-sama menghadiahkan rangkaian doa buatnya.

    Terima kasih Ya Allah kerana menemukan aku dengan wanita ini. Dalam kesempatan yang ada, memberi nikmat bonda mentua buat anakandaku Firdaus. Walaupun dirimu sudah meninggalkan kami, namun gelaran 'mama' itu kurasakan pasti akan tetap meniti dari bibir ke bibir anak-anak yang menyayangimu sepenuh hati mereka. Walaupun tanpa kau di sisi, namamu tetap abadi di sanubari.

    


 Pokok kuini di bangsal kuda,
    Menimpa atap lantun ke hutan;
 Jasadmu kini telah tiada,
    Budimu tetap dalam ingatan.
    

    
 Asyik alunkan nasyid pusaka,
    Hati terkenang ustaz ustazah;
 Kami doakan tiap ketika,
    Moga tenang di taman barzakh.

    





(kredit foto from my dear Wazirah Hashim)

Selasa, 14 Jun 2022

TAHNIAH AYAH!


TATKALA meneliti hadiah yang ayah dapat suatu masa dahulu, terkandung rasa bangga dan syukur di benakku. Alhamdulillah.

Aku tidak tahu apakah jawatan yang ayah sandang ketika itu. Apa yang aku tahu, ayah selalu keluar untuk bermesyuarat bersama kawan-kawannya yang terdiri daripada berbilang bangsa. Waktu itu aku perhatikan wajah-wajah satu Malaysia.

Nama yang masih terpahat kukuh dalam ingatanku ialah Uncle Veloo, Uncle Kok Hoi dan Pak cik Mansor, Selebihnya ramai lagi, sayangnya aku tidak mengenali nama-nama mereka. 

Kinta Kellas Tin... nama ini membayangkan tentang bijih timah. 'Tin' yang dimaksudkan bukanlah tin susu, tin milo, tin biskut atau tin sardin. Mungkin itulah kebarangkalian tekaan yang bersarang di minda anak-anak zaman sekarang. Jauh meleset.

Aku yang dibesarkan di kawasan Lembah Kinta, cukup mengenali sejarah perlombongan bijih timah. Sementelah ayah bekerja sebagai kepala lombong di Kampung Pisang, Batu Gajah. Sebelum itu ayah bekerja di Batu Karang, Kampar.

Melihat kepada peuter yang ayah terima ini, baru aku menyedari bahawa lama benar ayah memegang jawatan tersebut. Hebatnya ayah menggalas amanah yang diberi. Bergerak atas keyakinan diri serta sokongan ahli, menjadikan sumbangan dan pengorbanan ayah dihargai. Lantang ayah bersuara demi membawa mesej dalam memperjuangkan nasib pekerja lombong.

Sejak usiaku tiga tahun sehingga 15 tahun ayah tidak berganjak daripada jawatan tersebut. Begitulah kepercayaan yang diberi oleh mereka kepada ayah. Siapa pula yang menggantikan tempat ayah selepas itu, aku tidak tahu. Apa yang pasti, ayah sudah tidak bekerja di lombong bijih timah itu setelah memilih untuk berniaga.

Kemampuan ayah dalam berbahas dan berpidato telah ayah manfaatkan semasa memegang jawatan pengerusi tersebut. Kecekapan ayah dalam ilmu hisab atau kira-kira telah memancing hatinya untuk meneruskan perniagaan. Ayah... aku belajar sesuatu darimu.

Sabtu, 11 Jun 2022

JAH

 AKU tiba-tiba teringat kepadanya. Usianya sebaya dengan anak bongsuku. Bagaimanakah keadaannya sekarang? 

    Pertama kali menjejak kaki di tahun satu, kami kurang mengenali siapakah mereka. Kekadang apabila nama dipanggil pun, ada yang tidak menyahut. Diam membatu. Apabila diselidiki, barulah kami tahu ada  panggilan lain yang digunakan dalam kehidupan seharian mereka di rumah. Patutlah tidak menyahut langsung.

    Kelakar sungguh anak-anak tahun satu. Bagi yang sudah biasa bersekolah tadika, mungkin mudah bagi guru berkomunikasi dan berinteraksi dengan mereka. Bagi yang tiada pengalaman itu, mungkin mengambil sedikit masa untuk menyesuaikan diri dengan guru dan kawan-kawan. Pendek kata siapa pun mereka, cikgu-cikgu yang mengajar tahun satu sudah lali dengan perangai anak kecil ini.

    Jah yang dapat dikesan pencapaian IQ yang agak rendah, akhirnya ditempatkan di PPKI. Itupun setelah menjadi muridku selama setahun. Kelihatan seringkali duduk di bangku batu di hadapan kelasku. Aku pula kerap menegurnya dengan ucapan salam. Namun untuk mendengar suaranya adalah sia-sia. Tidak pernah sekali pun dia menjawab salamku.

    Aku tidak pernah berkecil hati dengan sikapnya itu. Ibunya pernah menceritakan perihalnya ketika berada di rumah. Mulutnya akan lincah berbicara. Riuh bunyinya, sesekali memarahi adiknya. Namun suaranya itu terkunci tiba-tiba bila mana dia memasuki pintu pagar sekolah. Memang benar kata-kata ibunya itu. Terlalu sukar untuk mendengar suaranya ketika sesi PdP berlangsung. Namun dia boleh menyalin, cumanya tulisannya tidak kemas.

    Seingat aku, Jah berhenti sekolah awal. Rupa-rupanya dia tidak mahu ke sekolah di penghujung sekolah rendah di aliran PPKI. Kini usianya mencapai 19 tahun. Apakah yang dilakukannya sekarang? Anakku masih lagi berhempas pulas belajar, menadah ilmu yang diminatinya. Jah yang pernah sekelas dengannya telah lama meninggalkan alam persekolahan. 

    Moga Allah permudahkan urusanmu, Jah. Bilakah agaknya kita dapat bersua kembali? Hampir setahun ucapan salamku tidak bersambut.....tidak mengapa.  

Jumaat, 10 Jun 2022

CIKGU-CIKGU SEKOLAH TERAKHIRKU

 PANTUN KENANGAN


Dalam bakul ayam kuzi,

    Makan berdehem tersedak kari;

Cikgu 'cool' Encik Rodzi,

    PK HEM digelar 'Tan Sri'.


Kereta Naza pandu ke timur,

    Nampak teguh merayap di tanah;

Miss Haiza guru 'glamour',

    Baik sungguh Puan Jamnah.


Sungguh berbeza ikan patin,

    Ditangkap berjaya tempoyak menanti;    

Puan Hasniza guru prihatin,

     Muda bergaya Luqman Massuti. 

    

Dapat belida di waktu senja,

    Jangan dimain segera disiang;

Ustazah Aida bersemangat waja,

    Muallimah Ain guru penyayang.


Sekadar sempat kunukilkan empat rangkap pantun kenangan buat sahabat di sekolah terakhirku SKGL. Semua guru yang kukenal di sini mempunyai kelebihan masing-masing. Semuanya memiliki keistimewaan tersendiri. Bergabung dalam sebuah sekolah, memberikan khidmat terbaik buat warganya.

    Walaupun banyak tugasan yang perlu diselesaikan, bebanan tersebut berjaya diselesaikan dengan baik. Mudah-mudahan kalian dapat saling membantu serta mencapai kata sepakat dalam memenuhi aspirasi negara. Selamat tinggal semua, teruskan berkhidmat dengan penuh dedikasi. Bersabarlah dengan ujian dan dugaan yang mewarnai perjalanan hidupmu sebagai seorang pendidik. 

    Kenangan setahun kita bersama akan kuingat selalu. 

 


Khamis, 9 Jun 2022

JOM BERPANTUN

 


BETAPA sukar untuk membina pantun yang baik serta indah. Begitulah yang dapat kurasakan sejak mula menyahut cabaran menukil pantun musim pandemik. Pengalaman sudah ada, apa yang dirasai ... turut terlibat sama. Namun untuk menjadikan semua itu berbentuk pantun, bukan semudah abc atau 123.

    Bukan setakat rima akhir yang sama untuk baris pertama dengan ketiga, dan baris kedua dengan keempat. Ia merangkumi jeda, atau berhenti seketika di tengah pun... perlu diambil perhatian juga. Rasa-rasanya berhempas pulas untuk mencari kata-kata terbaik untuk menambah seri baris pertama dan kedua. 

    Begitulah pengalaman yang dapat diungkap ketika bersama dengan kumpulan penulis Menganyam Hikmah ini. Orang-orang hebat berada di dalam kumpulan ini, sedangkan aku yang hanya peminat pantun dan bekas guru Bahasa Melayu sahaja. Sekadar tahu bentuk pantun dan melafazkannya, untuk membina pantun pun masih terkial-kial.

    Kerapkali mereka berbalas-balas pantun di dalam Group Whatsapp Menganyam Hikmah, bagaikan berada di alam dondang sayang pula. Bukan calang-calang orang mereka ini. Aku tidak banyak menyampuk. Bimbang bahasa pantunku tunggang-langgang nanti. Aku banyak belajar dengan meneliti pantun-pantun mereka.

    Terima kasih sahabat ... sudi berkongsi ilmu dalam memartabatkan pantun di mata dunia. Terima kasih juga kerana memberi idea dan menambah cantiknya aksara sebelum ia dicetak. Walaupun terlalu lama menanti kelahirannya, namun aku berpuas hati dengan terbitnya setelah aku bersara.

    Kini aku masih menanti kehadiran Harum Kesidang 2 pula. Bilakah agaknya akan memunculkan diri....

Selasa, 7 Jun 2022

LABUH ITU INDAH


KISAH pengalaman yang mengesankan bagi wanita tatkala mereka berhijrah ke arah yang lebih baik terkandung di dalam buku Labuh Itu Indah, keluaran Ulu Albab Publication.

    Begitu hebatnya suatu waktu dahulu bila mana penghijrahan gadis atau wanita ke arah yang lebih baik dengan menutup aurat, dilabelkan dengan pelbagai nama. Ada yang dikatakan Hantu Kom Kom, Hantu Stoking dan Ninja.

    Berbedanya zaman sekarang... ye zaman dah berubah. Label itu hilang begitu sahaja. Kini pelbagai jenis dan bentuk tudung pula berlambak di pasaran. Pelbagai nama pula boleh kita dapati. Rambang mata dibuatnya apabila melihat corak dan warna yang menarik hinggakan sukar untuk membuat pilihan.

    Tetapi jangan mudah terpedaya. Jangan kita leka dihanyutkan atau tenggelam di dalam fesyen yang ada di kedai, butik dan pasar raya.  Zaman sekarang mudah sangat untuk mendapatkan tudung, tetapi berbaloikah kita mengeluarkan wang mengikut harga yang ditawarkan sedangkan aurat kita masih belum terlindung sepenuhnya.

    Tanpa kita sedari, penelanjangan syaitan telah pun bermula. Sedikit demi sedikit kita digoda dan tergoda dengan fesyen yang ditawarkan. Terkadang kita terikut-ikut dengan apa yang dihidangkan di media sosial. Fabrik yang lembut dan cantik coraknya, boleh memukau hati. Namun fkirkan pula nipis tebalnya kain tudung tersebut. Memang ada pelbagai saiz yang boleh dipilih. Berhati-hati semua. Ingatlah bahawa kita dipesan untuk melabuhkan tudung hingga ke paras dada. 

    Berpakaian menutup aurat biarlah seikhlas hati, bukan ikut-ikutan atau secara paksaan disebabkan di sekitar kita kebanyakannya wanita bertudung.  Maka kita pun ikut bertudung. Bertudunglah dan menutup auratlah semata-mata kerana Allah, tujuan untuk patuh kepada perintah-Nya.

    Salah tanggapan sering berlaku terhadap apa yang dikatakan menutup aurat ini. Ia tidak sama dengan istilah membungkus atau membalut aurat, hinggakan pakaian yang dipakai kelihatan ketat dan menyukarkan pergerakan. Begitu juga ada dalam kalangan wanita yang memakai tudung tetapi berbaju atau berseluar ketat, berlengan pendek, atau berbaju nipis. 

    Sekadar menutup atau melindungi rambut daripada pandangan orang lain bukanlah bermakna menutup aurat. Kekhilafan persepsi sedemikian sepatutnya dibetulkan. Quran telah menggariskan bagaimana kita sepatutnya melabuhkan tudung. 

    
 

Ahad, 5 Jun 2022

TERIMA KASIH SAHABAT


INI merupakan cover beberapa buah buku antologi yang aku sertai. Bermula dengan menulis puisi moden dan cerpen, akhirnya aku cuba pula menulis anekdot, travelog dan pantun (puisi tradisional).

    Sejak COVID-19 melanda dan PKP pun bermula... aku turut kembali bersemangat menulis. Minat yang lama kugilap semula. Terpikat dengan pelawaan dan ajakan sahabatku iaitu Jun dan Kak Normah, maka aku terus melangkah.

    Buku Puisi pertama yang menempatkan karyaku di dalamnya ialah Berguru Demi Ilmu, Bina Generasi Baharu' manakala buku yang memuatkan karya cerpen ialah Sepilihan Memorabilia 2020 (Dalam).  Belajar biar berguru. Maka aku menadah ilmu daripada mereka yang pakar, termasuklah Puan Sri Diah Shaharuddin, Ir. Basri Zakaria, Tok Mat (Muhamad Musip), Wacana Minda, Puan Ku Sunira Ku Johari dan Puan Hasreeyati Ramli.

    Di samping itu, aku turut belajar daripada sahabat sepenulisan yang kukenali melalui Kumpulan Whatsapp dan Facebook. Ramai yang sudi berkongsi ilmu dan maklumat, terima kasih sahabat. Kekadang kita hanya bertemu di maya dan halaman buku. 

    Moga kalian terus maju jaya di dalam penulisan. Mudah-mudahan hasil penulisan kalian menjadi pedoman dan ibrah buat pembaca. Kepada yang sudah mula melangkah ke tahap pembikinan buku solo, tahniah sahabat! Semoga berjaya.

    PBAKL sedang berlangsung sekarang. Buku-buku yang di dalamnya terkandung hasil karya kita, mungkin turut dipamer dan dijual kepada peminat buku. TAHNIAH SEMUA!!!

    Kali  terakhir aku menjejak kaki ke pesta buku ialah semasa ia diadakan di MAEPS. Terasa penat juga berjalan di kawasan yang luas. Waktu itu kaki masih kuat melangkah, alhamdulillah. Memang teruja sungguh melihat lambakan buku yang pelbagai.

    Oleh kerana anak-anak juga merupakan peminat buku, tiada masalah untuk kami berlama-lama di situ walaupun datang dari jauh. Berbaloi rasanya dapat menikmati pesta tersebut. 

    Teringat juga kepada Guru Pusat Sumber Sekolah SKL yang pernah bersusah-payah membuat rombongan lawatan ke pesta buku beberapa tahun yang lalu. Kesedihan dan kekecewaan beliau untuk mendapatkan bas terbaik untuk anak muridnya dikongsikannya bersamaku. Pengalaman itu kurasakan akan tersimpan kukuh dalam ingatan. 

    Aku juga punya pengalaman menarik sewaktu menjadi salah seorang juri di dalam pertandingan pusat sumber suatu ketika dahulu. Berkampung dan menjelajah ke beberapa buah sekolah baik di bandar mahupun di pedalaman di daerah Hilir Perak, begitu menyeronokkan. Berkongsi pengalaman dan menimba ilmu daripada guru-guru PSS yang dekat dengan buku.

    Sekiranya kita mampu untuk berada di pesta buku, luangkanlah masa di situ untuk memilih buku yang berkenan di hati dan boleh menambahkan ilmu yang bermanfaat. Menelusuri kisah dan pengalaman berharga yang dipaparkan dalam bentuk penulisan mungkin boleh membangkitkan semangat dan minat menulis.  Buat sahabat penulis, teruslah menulis. Kepada mereka yang baru bermula, teruslah berusaha dari langkah pertama. Tidak ada jalan pintas untuk mencapai kejayaan.

Jumaat, 3 Jun 2022

Cerita Lama, Cerita Baharu

SETELAH masuk ke alam persaraan, terasa ada banyak masa mengenang sejarah lama yang mekar di ingatan. Jejak-jejak di awal persekolahan masih segar bayangannya. Bagaikan teringat-ingat kembali saat-saat aku melangkah ke tadika dan sekolah rendah.  Lelorong di kampung dan rumah-rumah lama seakan menggamitku pulang.

    Rumah tinggalan ayah seakan-akan memanggilku untuk menjengahnya. Cempedak nan sebatang yang rimbun buahnya tatkala hadirnya musim buah-buahan, seakan-akan merajuk. Apa tidaknya, buahnya makin berkurang. Pokok kesayangan emak ini memang tidak dinafikan lebat buahnya. Lebih mengujakan aku sewaktu menikmatinya isinya. Tebal isinya, kesep bijinya. Sukar untuk mendapatkan biji yang cantik untuk dijadikan benih.

  

    Kekerapan ayah bersedekah kepada kawan-kawan dan jiran tetangga, menjadikan cempedak ini dikenali. Kadang-kadang apabila tiba musim buah, kami akan dipanggil pulang hanya semata-mata untuk menyerahkan buah yang dikutip dalam kuantiti yang banyak.

    Maka kami akan memanjangkan pula sedekah itu kepada tetangga. Tidak termakan kami akan buahnya yang dibekalkan itu. Semasa hayat emak, dia sering bercakap-cakap dengan pohon buah-buahan agar rajin berbuah. Sambil menyiram, dia akan membelai dengan pujukan. Begitu kasihnya emak kepada tanaman sekeliling rumah. 

    Mengingatkan itu semua, aku teringat semula akan tragedi pokok cempedak yang ada di belakang rumahku sekarang. Pokoknya telah lama ditanam, malangnya tidak berbuah. Berbeza dengan dua batang lagi yang ditanam kemudian, tapi sudah memperoleh hasil yang boleh dinikmati walaupun tidak secantik isi cempedak di kampung.

    Apabila suami menyatakan hasrat untuk menebang pokok tersebut, tiba-tiba kali ini ia mula berbuah. Syukur alhamdulillah. Mudah-mudahan dapatlah kami merasa buah sulungnya nanti. Amat benarlah bahawa kasih sayang itu bukan untuk sesama manusia sahaja. Kita perlu menyayangi haiwan dan juga tumbuhan juga seluruh isi alam. Kerana Allah menjadikan semua itu tidak sia-sia.

    Berkat kerajinan ayah dan emak berbudi kepada tanah, kini anak cucunya dapat merasa hasil titik peluh mereka. Mudah-mudahan beroleh pahala yang berpanjangan buat mereka berdua. Rindu dari kami buat emak (tokmok) dan ayah (tokwan). 

    





Isnin, 30 Mei 2022

SALAM ZIARAH

 SEMALAM merupakan 28 Syawal. Sebelum ini aku sudah menyimpan hasrat untuk berkunjung ke Langkap. Salam ziarah kali ini kujejak tanpa alamat dan lokasi terkini. Segalanya berpandukan daya ingatanku yang masih tersimpan kukuh. Nombor 13, Taman Indah.

    Bayangkan aku bersama Ima menetap di situ pada tahun 1989 (kalau tidak silap). Tatkala tiba di pekan Langkap, benarlah seperti jangkaan hatiku. Pandangan jadi sedikit rencam. Bangunan kedai memenuhi pekan kecil itu. Sekitarnya sudah ada taman perumahan, simpang serta jalan baharu. Jauh benar perbezaannya sekarang.

    Jenuh aku mengecamnya, akhirnya terpaksa juga aku menapak ke sebuah kedai untuk bertanyakan tentang lokasi yang kucari-cari. Kami direzekikan bertemu seorang warga tempatan yang dengan bantuannya berjaya mengesan rumah yang dimaksudkan. Alhamdulillah. Hatiku berbunga riang.

    Setibanya di hadapan pintu pagar, aku memberi salam dua tiga kali. Sebaik-baik salamku bersambut, aku mohon penghuninya mengesahkan bahawa rumah tersebut adalah rumah Cikgu Manap. Aku memberi penjelasan kepada pemuda yang menyambut kedatangan kami. Dalam pada itu seorang wanita yang cukup kukenali muncul di pintu. Aku melangkah menghampirinya apabila diminta berbuat demikian.

    Wajahku diusap, direnungnya rapat-rapat. Aku memperkenalkan diri. Sejurus itu dipeluknya diriku. Sebak terus menguasai. Dia segera berlalu untuk mengenakan tudung labuhnya apabila mengetahui bahawa aku tidak datang sendirian. Kami dijemput masuk. 

    Sungguhlah...terlalu lama kami tidak bersua. Anak bongsunya pun telah mendirikan rumah tangga dan dikurniakan dengan empat orang cahaya mata. Masih kuingat lagi akan kenakalan si bongsu ini. Kini dia menjadi seorang lelaki hebat, bertugas di Mahkamah Syariah. Tahniah Mizi! Moga menjadi suami mithali dan ayah yang penyayang buat anak-anak.

    Banyak kisah yang kami ungkap... ingatannya masih kukuh. Bercerita dengannya terasa bagaikan rekod lama diputar kembali. Usianya kini menjangkau 74 tahun. Kelihatan ceria mengenangkan kisah-kisah lalu, asyik sekali kami mendengarnya. Sikap kelakarnya masih seperti dahulu. Seorang ibu yang penyayang.

    Kami memohon diri lewat tengah hari itu. Aku sempat mempelawanya berkunjung pula ke tempat kami bersama anak cucunya. Semasa hayat Cikgu Manap masih ada, Mak Cik Yam puas berjalan merata-rata seisi keluarga. Semuanya dek kerana arwah suaminya itu rajin mengeratkan silaturahim sesama rakan yang pernah dikenalinya baik jauh mahupun dekat. Bertuah sungguh mereka.

    Terima kasih semua, insya-Allah ada rezeki kita bersua kembali. Mudah-mudahan Mak Cik Yam dan keluarga sentiasa dianugerahkan kesihatan yang baik. Jemputlah ke teratak kami pula.

Sabtu, 28 Mei 2022

Bertahun Lamanya

 SEBAIK-BAIK suami mempelawa aku untuk turut sama ke program Hari Keluarga Risda sempena Syawal yang masih berbaki, aku terima dengan hati terbuka. Kami menelusuri dingin pagi bersama warga Risda dan beberapa orang pengusaha kecil di bawah bimbingan Risda dengan menaiki coaster pejabat.

    Perjalanan ke Ipoh tidak sampai pun sejam. Kami melewati Batu Gajah, yang merupakan kampung halamanku. Di situlah aku dibesarkan. Kampung Pisang yang terkenal dengan hasil buminya bijih timah menghimpun sejarah yang tak mungkin dapat aku lupakan. Tetapi itu cuma suatu waktu dahulu.

    Tatkala menempuh kawasan tersebut, kelihatan stesen kereta api tersergam di tapak bekas lombong tempat ayah bekerja dulu. Mataku tertancap pada Galeri Lat.  Teringat pula pada kartunis tersohor itu. Rambutnya yang bagaikan sarang lebah itu masih terbayang di ruang mata.

    Jam sembilan lebih kami tiba di lokasi. Aku mengenali dua orang kaki tangan Risda yang tidak asing bagiku. Aku tercari-cari kak Saleha yang merupakan jiran lamaku ketika menetap di Kampung Baru Sungai Terap, Batu Gajah. Kami dulu tinggal berjiran. Sama-sama ke sekolah tadika, sekolah rendah dan menengah.

    Paling kuingat.... kami berjalan kaki bersama-sama waktu pulang dari tadika. Tali botol airku akan kusilangkan di bahu, melepasi dada dan botolnya kubetulkan letak duduknya di pinggang. Apabila penat berjalan, kami berhenti sekejap untuk minum. Seronoknya berjalan bersaing di tengah-tengah jalan bagaikan jalan itu kami yang punya!

    Maklumlah waktu itu di era awal 70-an, tidak banyak kereta. Apabila ternampak atau terdengar sahaja bunyi kenderaan dari jauh, kami berpecah ke bahu jalan. Kemudian kembali bertaut semula. Sambil bersembang, kaki tetap melangkah pulang. Tidak ada apa yang perlu dirisaukan. Zaman penuh keceriaan, tanpa mengenal erti takut dan bimbang.

    Berbeza sungguh zaman sekarang, ibu bapa sering menaruh bimbang akan keselamatan anak-anak. Ketakutan menghantui, sehinggakan kehidupan penuh dengan tekanan. 

    Jiran yang merupakan kawan sepermainanku itu kini menjadi kerani di pejabat Risda negeri, di Ipoh. Tambah mengujakan pula... bekas muridku turut bertugas di situ. Hafizul Rahman bin Lutfil Umam... nama yang tak mudah untuk kupadam dari ingatan.

    Di SK Ayer Hitam, Teluk Intan kami bertemu. Itulah sekolah pertama bagiku setelah 3 tahun menuntut di MPSI/IPSI Tanjung Malim. Mengenali Hafizul memang mudah, dia merupakan murid paling tinggi dalam kelas dan berkulit cerah. Berisi orangnya, pipinya agak tembam. Ayahnya kerani sekolah manakala ibunya pengusaha kantin sekolah tempatku bertugas.

    Aku dan Ima pernah mengajarnya mengaji, itupun atas permintaan ibunya. Agak kelakar sedikit orangnya. Kini berbeza jauh sangat, hampir tidak kukenali. Hanya namanya tetap kuat melekat di ingatan. 

    Tatkala kami bertemu, masing-masing terkesima. Bayangkan tiga puluh tahun sudah berlalu tanpa sebarang warkah penyambung silaturahim. Tidak ada nombor telefon untuk dihubungi. Apatah lagi whatsapp atau facebook. Terputus hubungan. Senyap sunyi.

    Alhamdulillah...ajal maut, jodoh pertemuan, semuanya Dia yang menentukan. Kami ditemukan untuk kesekian kalinya di kala aku telah bergelar pesara. Nikmat manakah yang nak aku dustakan? 

Hafizul berbaju melayu biru,
 manakala Kak Saleha di sebelahnya



Terima kasih Ya Rabb kerana mengizinkan pertemuan ini terjadi. Syukur Alhamdulillah.

    


Jumaat, 27 Mei 2022

Terima kasih Damia...

 Datang juga Damia sekeluarga petang Selasa yang baru lalu. Alhamdulillah. Katanya lama dah nak jumpa, namun tak kesampaian. Tapi rezeki tak salah alamat.... Allah menemukan kami jua akhirnya.  Terima kasih Allah.

    Mesranya keluarga ini hingga akhirnya terungkap sejarah lama.  Rupa-rupanya datuk Damia merupakan kawan suamiku.  Rancak ibu dan ayah Damia berbual dengan suamiku. Namun Damia macam biasa, tetap malu-malu. Begitulah sikapnya semasa di dalam kelas. Tidak banyak cakap, namun kerjanya tetap jalan.

    Sebelum meninggalkan kami, ada hadiah yang ditinggalkan untukku. Mungkin tidak sempat menyampaikannya kepadaku kerana aku bersara dalam waktu cuti sekolah. Terima kasih Damia. Sesikat pisang dan segenggam kunyit hidup turut diberikan, begitulah hasil berbudi kepada tanah. 

    Jemput datang lagi nanti, pintu rumah cikgu sentiasa terbuka.  Jangan lupa, belajar sungguh-sungguh demi hasrat dan cita-cita. Insya-Allah, ada rezeki kita jumpa lagi.

                                            kredit to Hana, yang ambil gambar ni.


Isnin, 25 April 2022

ALHAMDULILLAH..... perjalanan kami pagi kelmarin diiringi mendung. Tatkala rintiknya mula turun, aku menaikkan cermin kereta. Pemanduan perlu penuh hati-hati. Bersamaku ada Awanis dan Faiz.

Tiga buah kereta meluncur pergi dengan membawa barangan dapur untuk disumbangkan kepada asnaf yang menanti. Di hadapanku kereta Encik Sham, manakala di belakang pula kereta saudara Hamri.

Aku sempat berkenalan dengan dua orang murid Ustazah Liyana yang teruja dengan program Prihatin Ramadan kali ini. Faiz yang asalnya kusangkakan pendiam, rupa-rupanya ramah bercerita. Awanis kelihatan masih malu-malu. Adalah teman untuk diajak berbicara sementelah aku datang sendirian untuk program ini.

Apabila diberitahu akan lokasi yang diamanahkan untuk kami kunjungi, aku dapat membayangkan bagaimana keadaan tempat tersebut. Sudah dua kali aku berkunjung ke situ, tetapi dengan tujuan yang berbeza. Jadi, ini merupakan kali ketiga aku menjejak kaki ke perkampungan nelayan yang kurasakan terpinggir. 

Syukur alhamdulillah kerana lalu lintas tidak sibuk. Kehadiran kami pagi itu disambut dengan hujan. Tanpa kami duga, kami telah bertembung pula dengan team NGO dari daerah lain. Hujan pagi membawa rahmat kepada asnaf yang dikunjungi. 

Kami singgah berteduh seketika di rumah asnaf berkenaan sambil menyampaikan sumbangan dan mendapatkan maklumat yang diarahkan oleh ketua program. Info kena tepat agar memudahkan tindakan susulan dilaksanakan nanti. "Buatlah dengan ikhlas," begitu pesanan beliau sebelum kami berlepas pergi. Kumpulan lain bergerak ke lokasi yang lain pula.

Kehidupan yang terhimpit di tengah arus pembangunan begitu menyentuh naluriku. Masih ada rumah yang tiris atapnya. Air hujan yang menerobos masuk perlu ditadah di dalam besen atau baldi. Bayangkan bagaimana mereka terkial-kial mencari ruang untuk melelapkan mata, sedangkan kejiranan di seberang sana lena di tilam empuk!

Permohonan bantuan yang pernah dibuat berakhir dengan jawapan 'tidak layak' kerana alasan status tanah yang diduduki. Sungguh sedih. Dalam keadaan sedemikian, pada siapa lagi tempat rakyat hendak mengadu. Adakah wajar dinamakan 'Keluarga Malaysia' jika perkara sebegini terjadi? Ke manakah hilang simpati dan empati...

Ada benar agaknya yang dikatakan 'kita bantu kita', kerana hanya kita yang mengetahui perit payahnya kehidupan rakyat marhaen ini. Atau perlukah kita jemput UEL pula hadir ke kawasan ini? Takkan sampai begitu sekali.

Mudah-mudahan selepas ini ada pihak berwajib yang berkenaan turun menjenguk nasib nelayan tersebut. 



















 

Isnin, 28 Mac 2022

Salam akhir


SUDAH seminggu lebih meninggalkan tugas di sekolah terakhir, SK Gugusan Lekir. Namun dek kekangan masa dan situasi yang bagai tak mengizinkan, maka baharulah majlis yang dirancang berjalan lancar. Begitulah yang dinyatakan. Alhamdulillah.

Terima kasih dan tahniah Salwa...
     Mengenalimu hanya seketika di SK Lekir dahulu, dan kita bersua kembali di SKGL ini. Tahniah Wa, montaj yang memikat hati. Ramai yang ketawa bila nama Kampung Pisang disebut dalam pembacaan biodata itu.  Suka untuk kunyatakan bahawa ini bukanlah Kampung Pisang dalam filem seram dan jenaka. 
     Kampung ini sebenarnya tempat di mana aku dibesarkan sebelum menjejak kaki ke tabika. Kampung di mana terdapat hasil bijih timah. Di ketika itu aku sering kali melihat kelibat pak cik dan mak cik pergi melanda. Betapa mudahnya bijih mereka perolehi secara mendulang. Lombong di sebelah rumah menjadi tumpuan mereka mencari rezeki. Waktu itu bijih timah amat berharga. Tinggi nilainya!

Buat semua yang kukenali, moga ukhuwah berpanjangan.

     Terima kasih rakan setugas yang budiman, kita ditakdirkan bertemu dalam suasana Covid-19. Alhamdulillah, kita sama-sama berjaya mengharung ujian itu. Segala bimbingan dan kerjasama semua, mekar dalam ingatan. Walaupun setahun kita bersama, keakraban itu terpancar jelas pada komitmen yang terbina.

Terima kasih barisan pentadbir.....
     Banyak membimbing dan memberi pencerahan dalam berhadapan dengan permasalahan yang timbul. Juga memberi kepercayaan dalam melaksanakan tugas yang diamanahkan. 

Terima kasih rakan setugas.....
     Saling berkongsi pelbagai maklumat dalam membantu memudahkan urusan pelaksanaan PdPC dan PdPR. Sama-sama berkongsi idea dan pendapat. Tidak kurang juga yang menjadi peneman sebelum sama-sama bertolak pulang. Biasanya Ain, Nat dan Jamnah.

     "Kak, saya balik dulu ya," ujar mereka.

     "Bukan balik dulu..... balik sekarang," sambutku selamba.

     Setelah lama terdiam, barulah mereka perasan akan kata-kata itu. Semenjak itu mereka sering berhati-hati menggunakan istilah 'balik dulu'. Perkataan ini menjadi pengikat keakraban kami. 
     Buat Jamnah, terima kasih atas tunjuk ajar dan perkongsian ilmu dalam meneruskan percaturan mengepalai panitia BM. Setiausaha yang sungguh setia dan sentiasa berusaha, tahniah. Banyak yang aku pelajari daripadanya. 

Terima kasih buat para pekerja.....
     Tidak kira sama ada bekerja di pejabat, kelas, padang, dan persekitaran sekolah.... budi kalian mekar di ingatan. Banyak sungguh khidmat yang diberi. Tanpa kalian mungkin ada sahaja aktiviti sekolah yang akan 'tersangkut'.  Terima kasih Yunus dan Zura, Husaine dan Waniey, Kak Mah, Mah, Yam, En Zaimi dan En Salleh.  Tak lupa orang baru, Shimah.

Terima kasih buat peminat buku.....
     Kepada yang pernah membeli buku daripadaku, serta membaca ataupun memberi sokongan dan idea, terima kasih semua. Buku 'Kenangan' memang khas tanda ingatan paling kuat tatkala aku bertukar ke SKGL. Puan GB memaklumkan bahawa Legasi Abah 6 membuatkan beliau menangis hingga bengkak mata. Sungguh, akupun sama. Penceritaan kisah ayah masing-masing begitu menyentuh hati. Betapa hebatnya mereka dalam membimbing isteri, membesarkan anak dan menjaga keluarga.
     Terima kasih Puan Azikha, Ina, Ani (PRA), Huda dan Haiza......teruskan minat membaca. Jika telah membaca, membaca, membaca dan membaca, cubalah menulis. Tidak lupa juga En Ismail.....rupa-rupanya beliau peminat sajak! Dan kami sama-sama keluaran IPSI...baru aku tahu.  Juga buat Amy, warga baru SKGL.... peminat buku. Moga persimpangan ini menjalin ukhuwah kita, asbab minat yang sama.

Terima kasih juga.....
     Anakanda Luqman, pada mulanya aku disebut 'cikgu', namun berakhir dengan 'Kak Ida' sahaja. Bondanya pernah bertugas sama denganku di SK Lekir. Keluarga Luqman memang agak rapat denganku.
     Anakanda Ustaz Wan, moga berupaya menggalas tugas yang aku tinggalkan. Insya-Allah aku percaya, Ustaz Wan pasti boleh.  Mudah-mudahan juga bondamu sihat di dalam kasih dan rahmat Allah. Paling kuingati ialah Encik Aziz yang banyak membantuku menguruskan SPBT. Kami saling berkongsi maklumat, beliau banyak memudahkan kerjaku.
     Buat cikgu Rodzi, terima kasih kerana banyak membantu urusan berkaitan penyusunan jadual dan ICT. Orang hebat ini kelihatan 'cool' sahaja. Sesekali membawa 'body guard' ke sekolah. Dapatlah aku mengenali serba sedikit tentang keluarganya.
     
Terima kasih yang lain-lain....
     Ustazah Aida S, semoga sihat selalu. Penangan Covid-19 barangkali mungkin membekas hingga ke saat ini. Moga maju jaya dengan seni silat yang diceburi. Semoga sihat juga buat Faizah dan Cikgu Aye. Tabahlah menghadapi ujian dan dugaan. Sudah pasti ada hikmah di sebaliknya, insya-Allah.
     Jika ada rezeki, catatan kisah yang diceritakan itu akan cuba aku kembangkan menjadi karya nanti. Terima kasih Cikgu Aye. Walau kita dalam kejiranan yang sama, tempat pertemuan kita hanya di sekolah.
     Tidak lupa ingatan buat Shu, walau tidak bersua diharapkan sentiasa bahagia dengan cahayamata yang kehadirannya lama dinanti. Moga menjadi anakanda solehah, penenang hati ayahbonda.

Terima kasih buat pengawal keselamatan (jaga)...
     Buat Wani, Ju'a juga Ika... ada kalanya turut membantu melancarkan urusan dan memudahkan pesanan lebih-lebih lagi ketika PKP dan PdPR berlangsung. Tika mana pondok jaga menjadi 'one stop centre'. Kalian sering kali menjadi talian hayat antara guru dan ibu bapa murid-murid.

Terima kasih orang kantin...
     Tempat kami berbelanja mengalas perut dan tapau pulang. Moga dimurahkan rezeki. Sesekali kita pasti bersua di pekan Sabtu nanti. 

Ada lagikah yang tertinggal? Kalau lupa disebut, maaf dipohon. 
Buat Ina, 17 tahun kita bersama takkan kulupa. Banyak pengalaman kita harungi bersama. Katamu sembilan belas tahun lagi untuk menuju ke alam persaraan. Bertabahlah adindaku, moga dianugerahkan semangat kental dalam menghadapi segala situasi. 

Terima kasih semua, ada rezeki kita bersua lagi.