Isnin, 27 Jun 2022

MAK CIK ZAHARAH

 

MENGENALI sosok wanita ini mengingatkan aku kepada bonda yang telah meninggalkan kami pada penghujung 2018 yang lalu.

    Mak Cik Zaharah namanya, jiran emak di kampung. Suaminya kami panggil Tok Man sahaja. Berkhidmat sebagai seorang anggota polis. Setelah Tok Man tiada, Mak Cik Zaharah tinggal sendirian. Namun begitu, rumahnya menjadi tempat persinggahan anak-anak dan cucu-cucunya. Jadi tidaklah dia kesunyian.

    Beberapa bulan yang lalu, aku berkesempatan mengunjunginya. Senyumannya masih seperti selalu, tidak lekang daripada wajahnya. Cuma daya ingatannya sudah mula berkurangan. Ini disahkan pula oleh Ijan, anak bongsunya. Ada ketikanya dia menyoalku dengan soalan yang sama beberapa kali. Namun aku tetap melayannya.

    Kak Long yang bertelekung menyambutku dengan mesra. Suami Kak Long sudah lama tiada, meninggal kerana sakit. Fahamlah aku bahawa Kak Long kini menjadi peneman Mak Cik Zaharah. Abang Muzam dan isterinya turut kelihatan semasa kami rancak berbual di meja makan. 

    Mak Cik Zaharah merenungku tepat. Pandangan matanya lembut, berkali-kali mempelawaku menikmati kuih yang terhidang. Nada suaranya tetap seperti dahulu. Diulangnya bertanya soal emak dan ayah kepadaku. Kekadang Ijan turut mencelah memberikan jawapan.

    Aku lebih mengenali Dilah, anaknya yang sebaya dan sekelas denganku semasa di zaman persekolahan dahulu. Kami sama-sama berjaya masuk ke maktab perguruan. Dilah di Ipoh, manakala aku di Tanjung Malim. Akhirnya kami sama-sama bergelar 'guru'. Aku mengajar di dalam negeri Perak sedangkan Dilah telah beberapa kali berpindah dari satu negeri ke negeri lain. Jauh dia merantau.

    Hasrat untuk bertemu Dilah di rumah ibunya tidak kesampaian kerana dia jarang balik. Tatkala kes covid mencanak dan terikat dengan PKP serta PKPD, harapan untuk pulang ke kampung musnah begitu sahaja. Jarak jauh memisahkan kami. Namun ada ketikanya kami didekatkan dengan facebook dan whatsapp. 

    

    

Ahad, 26 Jun 2022

RASUAH OH RASUAH

 
Lebat berbuah si pokok pinang,
    Kaitkan esok kumpul setalam;
Soal rasuah sibuk dicanang,
    Seluruh pelosok di ceruk alam.

Ambilkan barang segenggam kacang,
    Makan di sana usah berebut;
Rasuah sekarang semakin kencang,
    Di mana-mana orang menyebut.

Harta karun penuh sepeti,  
    Sayang tertumpah di kiri kanan;
Tidakkah gerun di dalam hati,
    Dosa ditempah buat mainan.

Baju sekolah mari disangkut,
    Sayang sakunya terkena paku;            
Kepada Allah hendaklah takut,
    Hidup di dunia penuh berliku.

Jari pedih tertusuk peniti,
    Ubatkan segera dengan pantas;
Alangkah sedih di dalam hati,
    Ranking negara antara teratas.

Naik perahu berebut jangan,
    Berdayung lama di arus deras;
Berganding bahu berpimpin tangan,
    Bersama-sama rasuah dibanteras. 

Kalau tahu jalan ke Tampin,
    Harapkan belas tunjukkan nyata;
Bagaimana mahu hormat pemimpin,
    Rasuah jelas di hadapan mata.

Berkongsi lelah adik-beradik,
   Nikmat merasa di dusun buah; 
Bukan salah guru mendidik,
   Apabila dewasa tewas dirasuah.
    

Sabtu, 25 Jun 2022

BUATLAH PILIHAN YANG TEPAT

     "MAK CIK, nanti harga nasi naik tau," ujar gadis di gerai kuih itu. Aku hanya senyum tawar. Bukan menidakkan atau menafikan kata-katanya. Memang aku pun tahu. Maklum semua itu.

    Aku memang mengikuti perkembangan semasa. Rugi kita jika tidak mengambil endah hal bernegara. Memikirkan situasi saat ini yang semakin gawat, agak cemas juga. Mana tidaknya... selepas satu, satu lagi bahana yang datang menimpa. Betapa resahnya hati mereka yang merasai. Siapa lagi kalau bukan kita rakyat jelata.

    Lelah rasanya menyelami permasalahan. Bertimpa-timpa menerima ujian yang tiada kesudahan. Sebak bertenggek di ruang rasa. Mudahnya aku mengalirkan air mata menyaksikan kepayahan yang ditanggung. Lebih-lebih lagi mereka yang berpendapatan rendah atau kais pagi makan pagi, kais petang makan petang di zaman yang serba mencabar dalam membesarkan anak-anak. Itulah yang terpaksa dihadapi. 

    Dalam keadaan begini, di hujung terowong telah kelihatan tanda-tanda PRU akan menjelma. Untuk mengadakan PRU terpaksa menelan belanja yang agak besar. Ada yang sedang menunggu untuk menjadi calon, ada yang telah bersedia andai kata diri dicalonkan. Malah ada yang ingin mencalonkan diri sendiri untuk menjadi calon.....

    Di bawah ini ada yang memerhati, di atas sana ada yang lebih memerhati. Berebut kuasakah demi mengisi kantung? Atau benar-benarkah sedia bertanggungjawab menyelamatkan negara sekiranya berjaya memperoleh kuasa? Tepuk dada tanyalah iman. Rakyat di bawah telah lama menderita. Percakaran dan perebutan kuasa tidak membuahkan hasil yang memihak kepada rakyat marhaen.

    Pemimpin datang dan pergi. Pemimpun silih berganti. Namun kabut masih lagi tidak berarak. Janji tinggal janji. Harapan tinggal harapan. Amanah yang digalas ... tidak mampu dipikul dengan baik. Bersedia memegang jawatan, namun sekadar namanya jawatan. Tidak berupaya meledakkan satu idea yang boleh dibanggakan.

    Melihat keadaan yang sama tiap kali berakhirnya PRU... menjadikan kita letih. Penat. Kehidupan masih ditakuk lama. Malah lebih tertekan, sehinggakan ada yang mengambil jalan pintas dengan menamatkan riwayat hidup. 

    Harga barang yang semakin naik disuap kepada kita semua. Satu per satu. Subsidi ditarik balik... adakah begini cara untuk menyelamatkan ekonomi negara? Pelik memang pelik. Amat malang sekali apabila elaun pemimpin dinaikkan pula. Wajarkah jalan ini yang dilihat boleh menyelesaikan masalah negara? Setelah cukai itu ini dikenakan kepada rakyat jelata, kami dihadiahkan dengan kenaikan harga barangan pula?

    Andai inilah caranya mentadbir negara... benarlah bak kata orang bahawa 'otak letak di lutut'. Pemikiran yang tidak pernah terduga. Jika harga ayam mahal, makanlah ikan. Jika minyak masak mahal, tukarlah cara memasak. Jika petrol mahal, guna sahaja basikal. Ini bukan jawapan yang sepatutnya keluar daripada mulut seorang pemimpin. 

    Jika beginilah gayanya, tukar sahajalah pemimpin yang ada sekarang dalam PRU nanti. Buatlah pilihan yang tepat. Pilihlah mereka yang benar-benar amanah dan bertanggungjawab dalam menggalas jawatan yang diberi. Seandainya telah mula nampak khianat terhadap undi yang kita beri, cantas sahaja daripada jawatan yang disandangnya. Kita yang membayar gaji mereka, sebenarnya merekalah kuli. 

    Pemimpin yang bermulut manis, yang menanam tebu di pinggir bibir... tidak layak memegang tampuk kuasa. Apatah lagi yang hanya goyang kaki, sedangkan poket sentiasa penuh. Kita di bawah tetap sengsara dan menderita. 

    Jangan hanya dek kerana RM50 di pintu dewan mengundi, pangkah kita beralih kepada pemancing yang menanti untuk membaham mangsanya. Belajarlah untuk jadi cerdik. Jangan kita setiap 5 tahun diperbodohkan. RM50 itu tidak dapat bertahan selama 5 tahun. Tak berbaloi pun untuk menanti 5 tahun akan datang pula. Berfikirlah dengan mata hati... bukan dengan mata duitan!!!

    Berhati-hati memilih kerana jari yang memangkah itu akan dipersoal nanti di akhirat. Apa yang akan kita jawab nanti sekiranya kita memilih pemimpin yang zalim. Zalim terhadap rakyatnya, terhadap negara dan terhadap agamanya. Berlaku adil itu mesti kena pada tempatnya. Adillah kita dalam meletakkan pemimpin itu kena pada tempatnya. Jika salah membuat pilihan, anak cucu kita yang bakal menanggung akibatnya. 

    Jangan nanti kita dipersalahkan kerana salah membuat pilihan.