Jumaat, 30 Julai 2021

ABADIKAN KENANGAN

 


Pengalaman yang tak dapat dilupakan ketika bersama suami dan staf pejabat Risda daerah Manjung bersama-sama bercuti di Belum. Terima kasih warga Risda Manjung, membawa kami bersama!





Sabtu, 17 Julai 2021

JANGAN BOSAN YE...

Setelah agak lama kami bertemu dalam group telegram, maka berakhirlah sesi PdPR itu.  Cuti seminggu menghadirkan diri.  Aku sangat bersyukur kerana dianugerahi anak didik yang amat menyenangkan.  Alhamdulillah...

Kami yang pada mulanya ditemukan secara dalam talian, akhirnya dapat bersemuka di kelas Tahun 2 Dinamik.  Sekolah itu baru bagiku, walaupun sudah biasa mendengar namanya.

Kelasku mempunyai 17 penghuni.  Sepanjang sejarah perkhidmatanku, kali inilah baru kutemui bilangan murid paling sedikit.  Berbeza sungguh dengan kelas sebelah yang paling ramai penghuninya, 35 orang!  Tahun satu pula tu.

Melihat wajah-wajah mereka ...... mengembalikan ingatanku kepada cucunda yang jauh di mata.  Walaupun PKP dan lockdown memisahkan kami, namun video-call pula menjadi ikatan.

Anak didikku memiliki sikap positif, seperti mana sifat yang dimiliki oleh ibu ayah mereka.  Memang tidak dapat dinafikan, aku sering menerima pertanyaan dan pendapat yang dapat membantu meningkatkan mutu PdPR.  Semangat ibu ayah yang sedia memberi kerjasama, turut kukagumi.

Tugasan yang kuberi seringkali siap mengikut jangkaan waktu yang ditetapkan.  Aku membuka ruang dan peluang kepada ibu bapa sekiranya mereka ingin mengajukan pertanyaan atau berkongsi masalah berkaitan pembelajaran anak-anak.

Aku memilih menggunakan group telegram dalam melestarikan PdPR.  Kekadang hujung minggu kami akan bertemu di Google Meet.  Waktu itulah aku mengambil peluang untuk bertanyakan khabar dan dapatan tentang perjalanan PdPR yang lalu.  

Namun perjumpaan ini bukanlah dengan paksaan.  Tidak semua yang mengikuti GM ini.  Namun ini merupakan satu cara mudah untuk kami bersemuka dan bercakap secara terus.  Kekadang aku selitkan sedikit motivasi di samping sedikit ilmu berkaitan bahasa.

Tidak ada masalah berkaitan PdPR yang mereka ungkitkan.  Malangnya hanya satu jawapan yang sering mereka luahkan....."rindu nak ke sekolah".   Allah.......sebak menjengah ruang hati.

Bersabarlah anak-anak, bulan Mac tahun 2021 ini kita baru berkenalan.  Ditambah pula dengan cuti PKP, bersambung dengan hanya PdPR.  Dan hari ini kita kembali bercuti.....  barangkali detik-detik membosankan bagimu.

Namun percayalah, Allah tidak membebankan kita dengan sesuatu yang kita tidak upaya melaluinya.  Insya-Allah, ada hikmah di sebalik semua ujian ini.  

Jangan lupa anak-anak.....jaga diri baik-baik.  Jangan tinggal solat, doa dan mengaji.  Jadikan Al Quran itu sahabat, agar ia menjadi teman kita di alam barzakh nanti.  Salam sayang dari cikgu.....





Dua tiga kucng berlari

Mana sama si kucing Belang

Dua tiga boleh kucari

Manakan sama kalian tersayang


......KTB7, Lekir  (17072021)



Rabu, 7 Julai 2021

ELAUN OH ELAUN....

Menjadi guru pelatih sudah pasti terkait pula dengan elaun.  Alhamdulillah, sudah pasti kami tidak memerlukan duit poket dari ibu dan ayah.  Bersyukur sangat kerana boleh pegang duit sendiri serta menggunakannya untuk keperluan semasa.  Belajar hidup berdikari.  Yang pastinya, tidak lagi membebankan ayah bonda.

Dengan elaun yang ada, kami dapat mengatur perbelanjaan secara berhemah.  Setelah ditolak itu ini sebagai penghuni asrama, bagiku elaun yang diterima itu lebih daripada cukup.

Sudahlah makanan disediakan di dewan makan bermula dari sarapan.  Balik dari kelas nanti, kami singgah ke dewan makan lagi untuk makan tengah hari.  Makan malam sekali lagi.  Rasanya itu memang mencukupi.  Jadi, bagi memenuhi agenda minum petang atau minum malam, bekalannya kami dapatkan dari pasar raya atau kedai di luar.

Waktu itu Pasar Raya Angsoka menjadi tumpuan utama kami membeli-belah.  Jika ada yang hendak menambah koleksi pakaian, boleh membeli kain ela di Kedai Babu. Kalau ada yang pandai menjahit, bolehlah jahit baju sendiri.  Dapat juga menjimatkan duit elaun.  

Sesekali boleh sahaja membeli nasi bungkus di luar, apam balik pun ada.  Menapaklah kami keluar bersama-sama jika ada kelapangan waktu atau tika kuliah dibatalkan.  

Jarang sangat aku membeli nasi bungkus melainkan jika terlewat pulang ke asrama.  Bimbang akan terbabas waktu makan, jadi belilah sesuatu agar tidak kelaparan nanti.  Biasanya kami akan keluar berjemaah.  Teman paling rapat denganku ialah Kak Normah.  Ibarat belangkas, itulah kami.

Kak Normah orang utara, bagaikan sehati sejiwa saling melengkapi.  Cumanya kelas dan elektif yang berbeza.  Aku memilih seni, manakala Kak Normah memilih muzik.  Aku minat menulis, manakala Kak Normah minat merakam foto dengan kamera canggihnya.  

Duit elaun bagiku lebih daripada cukup.  Setiap kali mengambil elaun, aku akan ketepikan sedikit untuk dikirim ke kampung.  Itulah rutinku setiap kali elaun masuk.  Aku tahu ayah tidak mengharapkan duit itu.  Aku akan menghantar kiriman wang berserta helaian warkah memaklumkan kiriman tersebut.  Waktu itu telefon bimbit tidak ada lagi.

Telefon yang ada di dalam kawasan maktab itulah satu-satunya penghubung kiranya ada perkara penting yang ingin disampaikan.  Penggunaannya tidak boleh lama kerana orang lain pasti menunggu giliran berbaris di belakang kita.  Ringkasnya, kita berkongsi.  Faham-faham sahajalah.

Terasa agak mewah sedikit bila mana waktu praktikum muncul.  Mana-mana guru pelatih yang berada di luar kawasan, boleh mendapat elaun penuh.  Aku ditempatkan di Felda Trolak Timur, makanya aku memperoleh keistimewaan itu.

Tiga tahun di lembah Bernam itu, banyak mengajar erti kehidupan sebenar.  Belajar bagaimana mengurus waktu dan perbelanjaan dengan bijaksana.  Alhamdulillah.


......bersambung

#LA6

#UnIKH