Selasa, 25 Jun 2024

PEMERGIANMU

Allahyarham Mokhtaruddin (Pak Kuta) bersama isteri
 

Teringat masa budak-budak dahulu. Balik kampung itu bagaikan satu kemestian bagi kami. Cuti hujung minggu, cuti sekolah dan cuti raya begitu mengujakan. Pasti kampung emak menjadi sasaran. Di situlah kami mengenali sanak-saudara sebelah emak.

         Pangkat bapa saudara kami panggil 'Bapak' atau 'Pak' manakala ibu saudara pula disebut 'Mak cik' atau ringkasnya 'Acik'. Famili yang agak rapat dengan kami ialah Uwo Mokah dan suaminya Semain Matey, sekadar nama ini sahaja yang kami tahu. 

    Waktu itulah kami mengenali keluarga ini, namun tidaklah secara mendalam sebagaimana emak dan ayah. Acik Simbun, Pak Dulah, Pak Kuta, Pak Piee, Acik Tupin, Acik Juai dan Acik Semah... inilah kesemua anak uwo dan suami. Walaupun tidak rapat sangat, namun kami pasti mengenali mereka.

    Sampai ke satu tahap, kami sudah jarang balik kampung asbab kesibukan yang melanda. Sibuk dengan persekolahan dan menyambung pelajaran. Namun jarak itu tidak menyebabkan kami lupa kepada mereka. Masih ada ruang waktu untuk bersama walaupun hanya sesekali.

    Aku direzekikan bertemu dengan Acik Tupin di MPSI, Tanjung Malim sekitar era 80-an. Jaraknya aku junior satu semester sahaja. Acik Tupin Pengajian Inggeris manakala aku Pengajian Melayu. Jarang dapat bersua walaupun di tempat yang sama. Kalau jumpa pun sekadar di dewan makan asrama. Sempatlah melambai atau tersenyum dari jauh.

    Sebelum itu Pak Piee pernah tinggal bersama di rumah kami sekejap, merasai peritnya bekerja sebagai pekerja lombong bijih timah di Kampung Pisang, Batu Gajah selepas tamat sekolah. Namun akhirnya Allah rezekikan beliau menyambung pelajaran ke tempat yang lebih tinggi lagi.

    Acapkali balik kampung kami akan berjumpa dengan Pak Kuta. Masih kami ingat senyuman manisnya tatkala singgah di rumah atuk sambil berbual dengan emak yang digelarnya Kak Chik. Seingat aku, Pak Kuta melakukan kerja-kerja kampung. Agak smart orangnya. 

    Acik Juai juga pernah kelihatan kelibatnya masa kecil-kecil dahulu. Namun bukanlah rakan sepermainan kami. Acik Semah lagilah muda pada waktu itu, sehinggakan aku kurang mengenalinya. Kedua-dua mereka ini lebih muda daripadaku, namun atas rasa hormat aku turut memanggil mereka sebagai mak cik. Acik Simbun bertugas sebagai jururawat manakala Pak Dullah bekerja di Ipoh.

    Acik Simbun telah lebih dahulu menghadap Ilahi. Ini disusuli pula dengan Pak Kuta yang meninggalkan kami pada tahun ini. Kami mengambil kesempatan menziarahi keluarganya lewat beberapa hari kemudian. Aku merapatkan kembali silaturahim dalam ruang waktu yang Allah berikan. Kesempatan ini kuambil untuk mengenali isteri dan anak-anaknya. 

Semoga Allah mengampuni Pak Kuta, bersemadilah di taman barzakh.

 

Ahad, 24 Mac 2024

KAK ASMAH AG

 Di rumah Allah beberapa hari yang lalu, Yati sempat membisikkan tentang keberadaanmu Kak Asmah. Aku terkedu dengan khabar yang diterima. Kerisauan mula menghantui....

    Aku lantas menghubungi puterimu, Sarah untuk mengetahui duduk perkara sebenar. Aku pernah dimaklumkan tentang kesihatannya, namun tidak kuanggap seserius ini. Dengan info jelas yang diterima, hati sedikit bergetar. 

    Selesai menyediakan juadah sahur, dirimu hampir terjatuh akibat pitam. Namun sempat disambut oleh salah seorang anakmu. Kau dibaringkan di katil. Kemudian muntah beberapa kali. Ambulans datang setelah dihubungi. Begitu kisahnya yang dimaklumkan Sarah. Aku mula teringatkan Ayu iaitu bekas muridku dan juga jiranku Encik Rahman. Kedua-dua mereka mengalami pendarahan di kepala. Namun keadaan kedua-duanya stabil setelah mendapatkan rawatan.

    Kini sahabat yang sama-sama duduk dalam perjuangan dan sering turun padang menyantuni masyarakat pula yang mengalami masalah kesihatan sedemikian. Hati mana yang tidak digayut bimbang? Ketenangan Ramadan terasa sedikit berkocak. Ya Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, ampunilah dia. Sembuhkanlah dia. Mereka yang mengenalinya masing-masing mendoakan yang terbaik buatnya.

    Aku mula terkenang bagaimana pertama kali aku mengenalinya. Baru enam tahun persahabatan kami. Namun terasa bagaikan telah lama. Tambahan pula kampung kami sebelah-menyebelah. Aku di hulu, dia di hilir. Sesekali kami berbicara atau menulis di wasap dalam Bahasa Rao. Bak kata orang sekarang...ada chemestry. 

    Setelah pembedahan kedua dilalui, menurut Sarah doktor akan membuat pemantauan selama 21 hari. Hati terasa penuh debar. Sebak hatiku apabila Sarah memaklumkan agar sesiapa yang datang berkunjung bondanya mengisi waktu dengan bercakap-cakap dengannya.  Aku yang belum berkesempatan menziarahinya di HRPB, Ipoh... sekadar mampu mengutus doa dari jauh. Kekangan masa yang terisi dengan pelbagai aktiviti di bulan mulia ini begitu mencabar.

    Semalam sahaja kami meluangkan waktu berbuka di rumah Kak Nyah sambil menjenguk 'opah'. Pada siang hari ini nanti, suami pula sibuk bergotong-royong menyediakan makanan untuk jemaah masjid berbuka puasa. Ada perjumpaan ahli tadarus juga nanti. Group NGO kami sedia memberi ruang untuk mengadakan solat hajat khas untukmu, Kak Asmah.

    Buat keluarga, lebih-lebih lagi anak-anak Kak Asmah yang kukenali... bersabarlah dengan ujian ini. Di Ramadan mulia penuh berkat ini, kami memohon kepada-Mu Ya Robbi, Kau sembuhkanlah sahabat yang dikasihi. Berilah kekuatan dan kesabaran buat keluarganya yang amat berharap agar bonda yang disayangi kembali pulih. Sesungguhnya pada-Mu kami memohon, pada-Mu jua kami berserah.


Catatan 

13 Ramadan 1445H (3.24 am)


    

    

Rabu, 21 Februari 2024

KENANGAN BERSAMAMU

Sahabat yang diingati, Rahmah Ismail.....
Mudah-mudahan Allah mengampunimu dan dirimu termasuk dalam kalangan orang-orang yang beriman dan beramal soleh. Amin Ya Robb. Tenanglah engkau di taman barzakh.

Salam takziah buat seluruh keluarga yang ditinggalkan. Maaf kerana tidak mengenali kalian. Namun Rahmah Ismail bukan asing bagiku. Satu nama yang kukenali sejak di bangku sekolah rendah. Kami sama-sama belajar di Sekolah Kebangsaan Batu Gajah di tahun 70-an lalu. Walaupun tidak sama kelas, namun kami sebaya.

Kami pernah berada dalam team tarian SKBG. Kami bawakan tarian lilin di dalam pertandingan di Sekolah Convent, Batu Gajah. Jenuh juga sama-sama berlatih di bawah bimbingan Cikgu Din. Aku, Liza, Rahmah, Sarina @ Imah dan Jurina memakai baju merah berkilat dipadankan dengan kain songket merah hati. Team kedua pula dianggotai oleh Dilah, Zawiyah, Nora, Fauzina, Azhar, Rosdy, Rahim, Syazwan, Mahathir dan Selvan.

Begitu kisahnya di sekolah rendah. Semua acara aku masuk, kecuali acara sukan. Aku tidak menyerlah di bidang sukan, kecuali badminton.

Di sekolah menengah, team tarian itu masih bersekolah sama denganku. Cuma Liza telah bertukar ke sekolah convent. Walaupun kami berpisah, kami bertemu juga di kelas tuisyen matematik di Sekolah Royal di pekan lama Batu Gajah. Di SMR, aku bertemu ramai murid India yang datang dari Sekolah Tamil di estet atau ladang getah. Rakan Cina pula ada yang datang dari Pusing.

Aku bersama Rahmah bersekolah di SYS dalam tingkatan empat dan lima, kami berada di kelas sains. Walaupun kelas kami berbeza, kami saling bertemu mata. Selepas SPM, aku kehilangan ramai rakan yang dulu. Aku ditempatkan di kelas tingkatan enam di sekolah yang sama. Aku kembali bertemu Liza, namun kelas kami berlainan. Pada waktu itu hanya SYS sahaja ada kelas tingkatan enam. 

Kelas aku majoritinya murid Cina yang datang dari SMJK Yuk Kwan. Rakan lelaki Melayu kebanyakannya memang asalnya dari SYS. SYS rendah hanya untuk murid lelaki, begitu juga untuk tingkatan satu hingga tiga. Tingkatan empat barulah ada murid perempuan yang datang masuk dari SMR Batu Gajah.

Perjalanan kami menambah ilmu akhirnya berpisah jauh. Aku ke MPSI Tanjung Malim, Dilah ke MP Hulu Kinta manakala Liza ke MP Batu Rakit. Seorang lagi rakan sekelasku, Laila telah mendapat tempat lebih awal di MP Kinta. Tiba-tiba Rahmah muncul di maktabku, sebagai junior. Tanpa diduga kami bertemu kembali di maktab bersejarah itu. Kecilnya dunia. Namun kelas yang berbeza dan kesibukan kuliah serta GERKO tidak mengizinkan kami bersua.

Aku berkhidmat di daerah Manjung, manakala Liza dan Rahmah amat beruntung kerana dapat berbakti di kampung sendiri. Di mana bumi dipijak, di situ langit dijunjung. Kerap juga aku pulang ke kampung semenjak PKP berakhir tanpa menjejak kalian. Akhirnya setelah bertahun-tahun tidak bersua, aku mendapat khabar tentangmu Rahmah, daripada Liza. Engkau sakit rupa-rupanya. Tina yang merupakan jiranku dahulu turut mengirim khabar tentangmu.

Rakan yang pernah sama tempat bertugas denganku dahulu iaitu Maziah, turut mengenalimu. Jiran belakang dapur rumahku rupa-rupanya sama batch denganmu juga. Oh.....ramai juga kenalanku yang mengenali dirimu. Dilah yang merupakan jiranku dulu turut mendapat khabar tentangmu. Terkilan rasa hati kerana kami tidak dapat menziarahimu dalam saat-saat terakhir itu. 

Buat sahabat kami Rahmah Ismail yang pernah sama-sama menuntut ilmu di SKBG, SMR BG, SYS BG.... Pemergianmu merupakan sebuah kehilangan. Kenangan kita bersama suatu ketika dahulu masih terpahat di sanubari. Insya-Allah kami bakal menyusul. Moga Allah pertemukan kita di sana nanti.