Jumaat, 14 Januari 2022

Burunglah Kenek-Kenek

 


Lagu rakyat ini terdapat dalam buku aktiviti jilid 2 tahun 2. 

Berhadapan dengan anak-anak tahun dua yang seramai tujuh belas orang tu, menjadikan aku cukup menyenangi mereka.  Namun apabila berlakunya penggiliran, terasa makin sedikit sangat yang berada di dalam kelas tersebut. Minggu pertama seramai 8 orang manakala minggu berikutnya 9 orang.

Kumpulan pertama lebih aktif berbanding yang kedua, namun semuanya lebih kurang sama pencapaiannya.  Cuma tiga orang yang perlu lebih bimbingan. 

Lagu tersebut mengandungi nasihat dan boleh dijadikan pedoman 


Saat-saat akhir sebelum bermulanya cuti penghujung Disember, aku perkenalkan pula lagu rakyat dengan pantun berikut dalam loghat negeri Perak (kawasan Bota):

Peram-peram pisang
pisang masak layu
jatuh dalam lubang
'sambo' bapak yu

Umbut-umbut 'nyor'
belalang kedek-kedek
siapa buat 'hingor'
'rontu' kena cubit

Memang cekap betul budak-budak ni menghafal seni kata lagu ni, terutama bahagian pantun di atas. Kenangan bersama mereka tersimpan dalam memori nan indah.

Khamis, 23 Disember 2021

Sesekali ke hospital

 Berkesempatan ke rumah sakit pagi tadi bersama anak ketiga.

    Bagai acuh tak acuh sahaja petugas di kaunter memberi respons atas pertanyaanku.  Setelah mendapat nombor giliran menunggu, aku duduk di salah satu bangku batu.  Sempat aku berbisik kepada anak di bangku sebelah....."Elok umi pakai 'name-tag' tadi."  

    "Owh...double standard ye umi?".  Kami saling berbalas senyum di sebalik topeng muka yang dipakai.  

    "Dia ok jer tadi, nampak biasa jer..." komenku pula. Tiada sebarang masalah pun. Aku bukan orang besar atau VVIP.

    Pening pula melihatkan nombor yang dipapar pada skrin.  Nombor-nombor empat digit bermula dengan enam, ada juga empat, dan tiga.  Sedangkan nombor di tanganku bermula dengan 2. Agak keliru juga dengan angka-angka tersebut.

    Kebiasaannya buku yang kubawa akan kucapai untuk dibaca, namun tidak kali ini.  Aku kena lebih berhati-hati kerana tidak tahu bila nombor tersebut akan dipanggil. Sekiranya aku leka membaca, alamat terlepas pula nanti.  Bimbang tak perasan nomborku dipanggil.

    Mataku pula nakal melihat ke sana sini.  Melihatkan beberapa orang warga emas dalam pergerakan agak perlahan, membuatku terfikir tentang diriku.  Bagaimana agaknya aku suatu waktu nanti?

    Dalam resah menanti, aku mencuri pandang sekitar. Kelihatan ada yang berkerusi roda, bertongkat dan berpimpin tangan.  Tidak kurang juga anak muda, yang kukira mungkin sekadar mengambilkan ubat orang tua mereka. Pantas ke sana ke mari.

    Dulu aku temankan emak ke klinik dan hospital.  Teringat lagi saat dan ketika itu.  Aku yang menolak kerusi rodanya. Tapi emak telah pergi meninggalkan aku pada tahun 2018 yang lalu.  Kini aku ke hospital untuk mengambil ubat ibu mentuaku pula.

    Sebaik-baik nomborku dipanggil, aku segera ke kaunter.  Senang hatiku dengan cara dan perawakan petugas di kaunter tersebut.  Setelah menjelaskan tentang ubat yang diberi kepadaku, aku pula bertanyakan tentang janji temu yang perlu aku uruskan nanti.

    Kuungkapkan terima kasih setelah selesai urusan. Kami meninggalkan perkarangan hospital dengan sedikit kenangan pagi yang menyentuh naluriku. Mudah-mudahan Allah memberi kesihatan yang baik buatku mengurus emakku yang kedua.  

    Mudah-mudahan emak juga dianugerahi kesihatan yang baik walaupun ditakdirkan terpaksa mengambil ubat siang dan malam. Usaha dan ikhtiar itu perlu. Hanya Allah maha penyembuh dan mengizinkan ubat itu berkesan atau tidak.

    Usia kian meningkat, mati kian mendekat. Tarikh lahir memang kita ketahui, cuma tarikh kematian itu tidak tercatat dalam dairi kita. Fkirkan yang baik-baik, moga nanti yang datang pun yang baik-baik juga. Berdoalah ....kerana ia merupakan senjata orang mukmin.



 

Selasa, 7 Disember 2021

Pantun Akhir Tahun

 Terima kasih atas persahabatan yang terbina walaupun berada dalam kekangan kehidupan bersama Covid 19.  Kita kian sampai ke penghujung 2021.  Banyak pengalaman suka duka kita harungi bersama, berhadapan norma baharu yang meminta kita berkorban.

Perjalanan perlu diteruskan, dengan membawa bekal-bekal harapan. Kelebihan yang Allah beri, kita kongsi bersama anak-anak yang memerlukan.  Tugas mulia seorang yang bergelar 'guru' tidak habis di sini sahaja. Kitalah pemangkin kemenjadian mereka ..... dalam harap, dalam usaha, dalam doa.

Sama-sama kita berganding bahu, walau di manapun posisi kita. Gandingan mantap warga SKGL, insya-Allah akan membuahkan hasil yang diharapkan.




Sepinggan bihun disaji bersama,

    Lopes disira letak seiring;

Di akhir tahun kita bersua,

    Menjamu selera di Hirup Piring.


Ambil nangka letak di tangga,

    Ditutup nyiru lindung mentari;

Tanpa disangka tanpa diduga,

    Norma baharu kita lalui.


Menanti khabar di hari raya,

    Sedih pilu di pagi lebaran;

PdPR sepanjang kerjaya,

    2021 penuh cabaran.


Leka bermain di bawah rumah,

    Sayang jemari luka jadinya;

Kelas 'online' pelbagai kerenah,

    Berhari-hari guru menempuhnya.


Kayu gaharu dibuat ubat,

    Harum berbau semerbak wangi;

Pembantu guru pekerja pejabat,

    Banyak  membantu urusan kami.


Cantik dieja tulisan rumi,

    Kemas bersih indah tersimpan;

Tanpa pekerja siapalah kami,

    Terima kasih jadi ungkapan.


Penat berjaja duduk berhenti,

    Mengalun madah lantun bicara;

Saling bekerja bersatu hati,

    Sekolah indah, harmoni, ceria.


Padi malinja padi huma,

    Bersawah letih bukan kepalang;

Sama sahaja kita semua,

    Ada lebih ada yang kurang.


Tepi beranda pasang pelita,

    Suram cahaya di balik pohon;

Jika ada tersilap kata,

    Ampun dipinta maaf dipohon.


ida a.z.

Lekiyour, 7 Disember 2021