Isnin, 25 April 2022

ALHAMDULILLAH..... perjalanan kami pagi kelmarin diiringi mendung. Tatkala rintiknya mula turun, aku menaikkan cermin kereta. Pemanduan perlu penuh hati-hati. Bersamaku ada Awanis dan Faiz.

Tiga buah kereta meluncur pergi dengan membawa barangan dapur untuk disumbangkan kepada asnaf yang menanti. Di hadapanku kereta Encik Sham, manakala di belakang pula kereta saudara Hamri.

Aku sempat berkenalan dengan dua orang murid Ustazah Liyana yang teruja dengan program Prihatin Ramadan kali ini. Faiz yang asalnya kusangkakan pendiam, rupa-rupanya ramah bercerita. Awanis kelihatan masih malu-malu. Adalah teman untuk diajak berbicara sementelah aku datang sendirian untuk program ini.

Apabila diberitahu akan lokasi yang diamanahkan untuk kami kunjungi, aku dapat membayangkan bagaimana keadaan tempat tersebut. Sudah dua kali aku berkunjung ke situ, tetapi dengan tujuan yang berbeza. Jadi, ini merupakan kali ketiga aku menjejak kaki ke perkampungan nelayan yang kurasakan terpinggir. 

Syukur alhamdulillah kerana lalu lintas tidak sibuk. Kehadiran kami pagi itu disambut dengan hujan. Tanpa kami duga, kami telah bertembung pula dengan team NGO dari daerah lain. Hujan pagi membawa rahmat kepada asnaf yang dikunjungi. 

Kami singgah berteduh seketika di rumah asnaf berkenaan sambil menyampaikan sumbangan dan mendapatkan maklumat yang diarahkan oleh ketua program. Info kena tepat agar memudahkan tindakan susulan dilaksanakan nanti. "Buatlah dengan ikhlas," begitu pesanan beliau sebelum kami berlepas pergi. Kumpulan lain bergerak ke lokasi yang lain pula.

Kehidupan yang terhimpit di tengah arus pembangunan begitu menyentuh naluriku. Masih ada rumah yang tiris atapnya. Air hujan yang menerobos masuk perlu ditadah di dalam besen atau baldi. Bayangkan bagaimana mereka terkial-kial mencari ruang untuk melelapkan mata, sedangkan kejiranan di seberang sana lena di tilam empuk!

Permohonan bantuan yang pernah dibuat berakhir dengan jawapan 'tidak layak' kerana alasan status tanah yang diduduki. Sungguh sedih. Dalam keadaan sedemikian, pada siapa lagi tempat rakyat hendak mengadu. Adakah wajar dinamakan 'Keluarga Malaysia' jika perkara sebegini terjadi? Ke manakah hilang simpati dan empati...

Ada benar agaknya yang dikatakan 'kita bantu kita', kerana hanya kita yang mengetahui perit payahnya kehidupan rakyat marhaen ini. Atau perlukah kita jemput UEL pula hadir ke kawasan ini? Takkan sampai begitu sekali.

Mudah-mudahan selepas ini ada pihak berwajib yang berkenaan turun menjenguk nasib nelayan tersebut. 



















 

Isnin, 28 Mac 2022

Salam akhir


SUDAH seminggu lebih meninggalkan tugas di sekolah terakhir, SK Gugusan Lekir. Namun dek kekangan masa dan situasi yang bagai tak mengizinkan, maka baharulah majlis yang dirancang berjalan lancar. Begitulah yang dinyatakan. Alhamdulillah.

Terima kasih dan tahniah Salwa...
     Mengenalimu hanya seketika di SK Lekir dahulu, dan kita bersua kembali di SKGL ini. Tahniah Wa, montaj yang memikat hati. Ramai yang ketawa bila nama Kampung Pisang disebut dalam pembacaan biodata itu.  Suka untuk kunyatakan bahawa ini bukanlah Kampung Pisang dalam filem seram dan jenaka. 
     Kampung ini sebenarnya tempat di mana aku dibesarkan sebelum menjejak kaki ke tabika. Kampung di mana terdapat hasil bijih timah. Di ketika itu aku sering kali melihat kelibat pak cik dan mak cik pergi melanda. Betapa mudahnya bijih mereka perolehi secara mendulang. Lombong di sebelah rumah menjadi tumpuan mereka mencari rezeki. Waktu itu bijih timah amat berharga. Tinggi nilainya!

Buat semua yang kukenali, moga ukhuwah berpanjangan.

     Terima kasih rakan setugas yang budiman, kita ditakdirkan bertemu dalam suasana Covid-19. Alhamdulillah, kita sama-sama berjaya mengharung ujian itu. Segala bimbingan dan kerjasama semua, mekar dalam ingatan. Walaupun setahun kita bersama, keakraban itu terpancar jelas pada komitmen yang terbina.

Terima kasih barisan pentadbir.....
     Banyak membimbing dan memberi pencerahan dalam berhadapan dengan permasalahan yang timbul. Juga memberi kepercayaan dalam melaksanakan tugas yang diamanahkan. 

Terima kasih rakan setugas.....
     Saling berkongsi pelbagai maklumat dalam membantu memudahkan urusan pelaksanaan PdPC dan PdPR. Sama-sama berkongsi idea dan pendapat. Tidak kurang juga yang menjadi peneman sebelum sama-sama bertolak pulang. Biasanya Ain, Nat dan Jamnah.

     "Kak, saya balik dulu ya," ujar mereka.

     "Bukan balik dulu..... balik sekarang," sambutku selamba.

     Setelah lama terdiam, barulah mereka perasan akan kata-kata itu. Semenjak itu mereka sering berhati-hati menggunakan istilah 'balik dulu'. Perkataan ini menjadi pengikat keakraban kami. 
     Buat Jamnah, terima kasih atas tunjuk ajar dan perkongsian ilmu dalam meneruskan percaturan mengepalai panitia BM. Setiausaha yang sungguh setia dan sentiasa berusaha, tahniah. Banyak yang aku pelajari daripadanya. 

Terima kasih buat para pekerja.....
     Tidak kira sama ada bekerja di pejabat, kelas, padang, dan persekitaran sekolah.... budi kalian mekar di ingatan. Banyak sungguh khidmat yang diberi. Tanpa kalian mungkin ada sahaja aktiviti sekolah yang akan 'tersangkut'.  Terima kasih Yunus dan Zura, Husaine dan Waniey, Kak Mah, Mah, Yam, En Zaimi dan En Salleh.  Tak lupa orang baru, Shimah.

Terima kasih buat peminat buku.....
     Kepada yang pernah membeli buku daripadaku, serta membaca ataupun memberi sokongan dan idea, terima kasih semua. Buku 'Kenangan' memang khas tanda ingatan paling kuat tatkala aku bertukar ke SKGL. Puan GB memaklumkan bahawa Legasi Abah 6 membuatkan beliau menangis hingga bengkak mata. Sungguh, akupun sama. Penceritaan kisah ayah masing-masing begitu menyentuh hati. Betapa hebatnya mereka dalam membimbing isteri, membesarkan anak dan menjaga keluarga.
     Terima kasih Puan Azikha, Ina, Ani (PRA), Huda dan Haiza......teruskan minat membaca. Jika telah membaca, membaca, membaca dan membaca, cubalah menulis. Tidak lupa juga En Ismail.....rupa-rupanya beliau peminat sajak! Dan kami sama-sama keluaran IPSI...baru aku tahu.  Juga buat Amy, warga baru SKGL.... peminat buku. Moga persimpangan ini menjalin ukhuwah kita, asbab minat yang sama.

Terima kasih juga.....
     Anakanda Luqman, pada mulanya aku disebut 'cikgu', namun berakhir dengan 'Kak Ida' sahaja. Bondanya pernah bertugas sama denganku di SK Lekir. Keluarga Luqman memang agak rapat denganku.
     Anakanda Ustaz Wan, moga berupaya menggalas tugas yang aku tinggalkan. Insya-Allah aku percaya, Ustaz Wan pasti boleh.  Mudah-mudahan juga bondamu sihat di dalam kasih dan rahmat Allah. Paling kuingati ialah Encik Aziz yang banyak membantuku menguruskan SPBT. Kami saling berkongsi maklumat, beliau banyak memudahkan kerjaku.
     Buat cikgu Rodzi, terima kasih kerana banyak membantu urusan berkaitan penyusunan jadual dan ICT. Orang hebat ini kelihatan 'cool' sahaja. Sesekali membawa 'body guard' ke sekolah. Dapatlah aku mengenali serba sedikit tentang keluarganya.
     
Terima kasih yang lain-lain....
     Ustazah Aida S, semoga sihat selalu. Penangan Covid-19 barangkali mungkin membekas hingga ke saat ini. Moga maju jaya dengan seni silat yang diceburi. Semoga sihat juga buat Faizah dan Cikgu Aye. Tabahlah menghadapi ujian dan dugaan. Sudah pasti ada hikmah di sebaliknya, insya-Allah.
     Jika ada rezeki, catatan kisah yang diceritakan itu akan cuba aku kembangkan menjadi karya nanti. Terima kasih Cikgu Aye. Walau kita dalam kejiranan yang sama, tempat pertemuan kita hanya di sekolah.
     Tidak lupa ingatan buat Shu, walau tidak bersua diharapkan sentiasa bahagia dengan cahayamata yang kehadirannya lama dinanti. Moga menjadi anakanda solehah, penenang hati ayahbonda.

Terima kasih buat pengawal keselamatan (jaga)...
     Buat Wani, Ju'a juga Ika... ada kalanya turut membantu melancarkan urusan dan memudahkan pesanan lebih-lebih lagi ketika PKP dan PdPR berlangsung. Tika mana pondok jaga menjadi 'one stop centre'. Kalian sering kali menjadi talian hayat antara guru dan ibu bapa murid-murid.

Terima kasih orang kantin...
     Tempat kami berbelanja mengalas perut dan tapau pulang. Moga dimurahkan rezeki. Sesekali kita pasti bersua di pekan Sabtu nanti. 

Ada lagikah yang tertinggal? Kalau lupa disebut, maaf dipohon. 
Buat Ina, 17 tahun kita bersama takkan kulupa. Banyak pengalaman kita harungi bersama. Katamu sembilan belas tahun lagi untuk menuju ke alam persaraan. Bertabahlah adindaku, moga dianugerahkan semangat kental dalam menghadapi segala situasi. 

Terima kasih semua, ada rezeki kita bersua lagi.

Ahad, 6 Mac 2022

MENULISLAH

SAMA-SAMA kita menulis, jaga penulisan kita agar menjadi iktibar buat semua. Sama ada dibaca orang atau tidak, tulislah juga. Walaupun sebaris ayat yang mengajak orang untuk berfikir dan berbuat baik.

    Tulislah yang baik-baik, agar jari jemari kita tidak akan dipersoalkan nanti di sana. Jaga bahasa, agar tidak mengundang keresahan dan persoalan serta pertikaian. Berdosa kita nanti, asbab kerakusan jemari yang semata-mata inginkan glamour atau dahagakan viral dengan jutaan like dan share.  Jangan sesekali mengundang padah.

    Bukan mudah untuk menulis, tetapi menulislah juga kerana bakat yang ada anugerah Allah itu perlu dikembang dan dikongsi bersama. Sambil-sambil itu membacalah demi menilai lenggok penulisan kita yang mungkin serba kurang cantik atau moleknya. Jadikan hasil tulisan rakan lain dan penulis hebat sebagai panduan. Bukan untuk meniru. Cuma untuk dijadikan model demi memperbaiki teknik penulisan kita.

    Jangan menulis sekadar syok sendiri sahaja. Gaya penulisan ada seninya. Oleh itu di samping menulis, banyakkan membaca. Membaca, membaca, membaca kemudian barulah menulis.


Buat sahabat atau rakan yang sama-sama menulis..... 

TAHNIAH buat semua, anda berbakat besar.  Jangan biarkan bakat anda tenggelam sekiranya pernah dihina atau dikutuk. Malah dikritik dengan lantang. Merajuk dan minta dipujuk jangan sekali. Juga jangan mengalah, kerana mengalah itu bererti kau telah kalah. 

    Bangunlah. Belajar dan beranilah untuk gagal. Sama ada hasil tulisan itu tidak laku dibaca atau dipandang sepi, itu bukan soalnya. Yang penting kita telah menulis sesuatu yang akan dilihat oleh makhluk di sebelah kita dan akan dinilai oleh Allah.  Lupakan penilaian orang lain, utamakan nilaian Allah terhadap usaha kecil kita.

    Jika kita dipihak yang benar, dan tulisan kita memberi impak yang baik buat pembaca... bersyukurlah. Kita telah berusaha, dan Allah telah menjentik hati mereka.

    Kita menumpang di bumi ciptaan Allah ini. Kita sediakan bekal untuk dibawa ke sana nanti. Walau banyak halangan yang menanti dan terpaksa ditempuh, bersabar dan redalah. Sesungguhnya mata pena itu lebih tajam daripada mata pedang. Maka teruskan menulis.