I made this widget at MyFlashFetish.com.

Wednesday, 16 May 2012

PEMBERIAN ORANG

Rambut sama hitam, hati lain-lain.  Pepatah itu menggambarkan betapa berbezanya kita dengan orang lain di persekitaran kita.  Meskipun kelihatan agak sama dari segi rupa paras, minat, malahan warna kegemaran...... belum tentu yang lain-lainnya turut sama atau serupa.

Kekadang kita menyambut hari yang paling istimewa dalam hidup kita. Misalnya hari perkahwinan, ulang tahun kelahiran, hari guru, hari wanita, ataupun hari konvokesyen kita.  Ungkapan tahniah tak putus-putus kita terima.  Barangkali mungkin kita juga turut menerima hadiah daripada mereka yang turut meraikan kita.  Tapi adakah pasti bahawa pemberian orang itu memenuhi selera kita?

Sudah memang namanya "pemberian orang"..........  sudah tentu ia mengikut citarasa dan selera si pemberi untuk menghadiahkannya kepada kita.  Tidak kira sama ada bungkusannya besar ataupun kecil, berat mahupun ringan, dibungkus dengan corak yang cantik atau kurang menyerlah, ia diberi sebagai tanda ingatan kepada kita.  KHAS UNTUK KITA.  Mereka berkongsi bahagia dengan apa yang kita capai.  Turut sama merasai kehadiran kita dalam hidup mereka.  

Salah satu cara menunjukkan tanda ingatan mereka ialah dengan memberi kita hadiah.  Tidak kisahlah sama ada ia mahal atau tidak, namun mungkin membawa makna besar buat dirinya.  Jadi, kita sebagai penerima sepatutnya bersyukur kepada Allah dengan pemberian ikhlas yang dihulurkan itu.  Barangkali hanya itu sahaja yang mungkin termampu olehnya.  Kalau yang lebih, mungkin besar dan mahal pemberiannya.  Walau apapun yang diberi, terimalah dengan hati yang terbuka.  


Jangan kita cuba-cuba membuat penilaian sendiri berdasarkan pandangan mata kasar kita.  Kekadang kita mengharapkan sesuatu tapi Allah memberikan yang lain untuk kita.  Kita minat terhadap sesuatu benda tapi ia tak sampai ke tangan kita. Sebenarnya ada hikmah di sebalik semua itu.  Jangan kita buruk sangka pula terhadap aturan yang Allah telah susunkan untuk kita.  Hanya Dia sahaja yang Maha Mengetahui apa yang terkandung di sebaliknya.

Andaikata kita menerima sesuatu yang memang kita harapkan dan impikan, janganlah pula terlalu gembira.  Malah terlalu memuji pemberian itu.  Sentiasalah bersyukur dengan pemberian itu, kerana pada dasarnya ia adalah daripada Allah jua. 

Tidak siapa yang tahu isi hati kita. Selera atau citarasa si pemberi mungkin kebetulan sama seperti kita.  Kebetulan juga terdapat banyak persamaan antara kita dengan si pemberi hadiah itu.  Mungkin minat warna yang sama, makanan yang sama, hobi yang sama, rancangan televisyen yang sama ataupun bahan bacaan yang sama.  Namun perlu diingat bahawa ada sesuatu yang mungkin berbeza antara kita dan dia.  Hari ini mungkin pemberiannya okey bagi kita, tapi mana tahu suatu hari nanti langsung tersasar jauh daripada apa yang kita harapkan. 


Oleh itu buanglah rasa sedih kiranya pemberian itu tidak menepati citarasa kita.  Apapun yang dihadiahkan, terimalah dengan penuh rasa syukur.  Iringi dengan ungkapan Alhamdulillah.  Hati si pemberi tidak akan terguris dengan sikap kita. Malah mungkin berhasrat akan  memberi sesuatu yang lebih besar nilainya untuk meraikan kita pada masa akan datang.  Sentiasalah amalkan "Kecil tapak tangan, nyiru kami tadahkan".

No comments:

Post a Comment