I made this widget at MyFlashFetish.com.

Sunday, 21 July 2013

10 yang berlalu.....

Sedar tak sedar kini telah melewati sepuluh Ramadhan.  Berlalunya sepuluh Ramadhan bermakna sepertiga Ramadhan kian ditinggalkan.  Bulan mulia penuh barokah terasa amat pantas berlalu.  

Detik-detik malammu begitu mengasyikkan.  Bersama jemaah lainnya, terasa silaturahim bertaut mesra.  Melewati malam-malam seterusnya..... wajah-wajah itu kian kerap menyapa, menyatu hati.  Ditambah lagi dengan bacaan imam jemputan yang fasih menghafaz 30 juzuk.  Membacakan ayat-ayat cinta yang tak siapa boleh menciptanya.  Kalamullah yang tiada tolok bandingnya.

Namun keindahan malam-malam begitu acapkali diganggu oleh dentuman meriam dan mercun yang dilepaskan oleh tangan-tangan manusia durjana. Ada kalanya mengejutkan jemaah, lebih-lebih lagi yang tua.  Kasihan mereka.

Islam tidak mengajar begitu caranya meraikan Ramadhan yang indah.  Malah bukan begitu budaya yang diajar oleh Rasulullah kekasih Allah.  Membeli bunga api ataupun mercun, kemudian membakarnya, mendengar bunyi yang membingitkan, bersorak penuh keriangan........... apalah maknanya.  Ibarat mengeluarkan wang lantas membakarnya........... sama sahaja!  Pembaziran yang keterlaluan.  Tidakkah membazir itu sahabat syaitan?

Semua maklum bahawa syaitan diikat dalam bulan mulia ini.  Jika benar begitu, ini bermakna tingkah laku syaitan itu telah sebati dengan manusia itu sendiri.  Tahu baik buruknya, namun masih alpa.  Faham sangat erti membazir..... namun tiada usaha mengekang hawa nafsu untuk mengelakkan semua itu.  Tewaslah kita nampaknya!
 

Sama-sama kita menjaga perut, mengekang hawa nafsu tika makan.  Namun tiba saat berbuka ...... seakan lupa semua itu.  Malah terus melupakan pesanan Rasulullah, iaitu makan bila lapar dan berhenti sebelum kenyang. Tidak kasihkah kita kepada baginda?  Baginda sering mengingatkan kita.  Malah sehingga hampir saat kewafatannya pun, baginda masih ingat pada kita!  Tapi kita bagaimana?  

Ramadhan kian berinsut pergi.....  telah sempurnakah hari-hari yang kita lalui.  Tercapaikah tarbiah mendidik hati nurani.  Mudah-mudahan Ramadhan yang berbaki dapat kita sama-sama syukuri.  Bukan mudah untuk kita temui bulan begini.  Atas izin limpah rahmatNYA maka kita dapat sama-sama bertemu Ramadhan kali ini.  Terima kasih Ya Allah......

No comments:

Post a Comment