I made this widget at MyFlashFetish.com.

Friday, 5 October 2012

TEGURLAH DAKU.....



Para ulama berkata: "Orang yang paling mencintaimu ialah orang yang selalu menasihatimu."  

Al-Hasan al-Basri berkata: "Saudaramu ialah orang yang selalu menasihatimu.  Dia lebih baik daripada orang yang membiarkan sahaja kamu melakukan apa-apa yang kamu kehendaki."

Namun begitu kita seringkali keberatan untuk menegur orang di sekeliling kita lebih-lebih lagi mereka yang rapat dengan kita, misalnya rakan sekerja atau saudara-mara kita.  Hati kita amat berat untuk memberi teguran kerana bimbang kemungkinan akibat teguran tersebut dia akan bermasam muka dengan kita malah mungkin putus tali persaudaraan atau persahabatan. 

Lantaran itulah maka kita mengambil sikap berdiam diri walaupun terbit rasa benci dengan kesilapan atau kesalahan yang mereka lakukan.  Kita sentiasa mengambil sikap menjaga hati mereka, hinggakan kita lupa bahawa kita wajib menjaga hukum-hukum Tuhan.  Kita terlalu menjaga hubungan kita dengan mereka.  Tapi bagaimana dengan kewajipan dan hubungan kita dengan Allah?

Kalau Allah menghukum perkara itu haram, ia tetap haram.  Kalau berdosa, maka tetaplah berdosa.  Hukum Allah tidak boleh pandai-pandai kita ubah. 

Justeru itu, katakanlah kebenaran walaupun pahit.  Nasihatilah biarpun pahit.  Kadangkala kita terpaksa menanggung risiko di atas nasihat yang kita berikan.  Niat kita baik.  Tapi penerimaan mereka mungkin berbeza.  Dengan kata lain, mungkin apa yang kita katakan kepada mereka tidak boleh diterima. 

Mudah-mudahan Allah memberi kekuatan untuk kita sama-sama nasihat-menasihati antara satu sama lain.  Bak pepatah, " Bumi mana tak ditimpa hujan, manusia mana tak membuat kesalahan dan kesilapan."  

Andaikata kita pula yang diberi nasihat, sentiasalah kita bersikap terbuka.  Sedia menerima nasihat.  Jadilah seperti lembah yang rendah.  Jangan pula kita merasa diri terhina dengan nasihat yang diberi.  Berat menerima nasihat menunjukkan cerminan diri kita yang sebenar.  Menampakkan keegoan kita.  Lebih malang lagi, sikap begitu menunjukkan kejahilan diri.

Belajarlah mengubah sikap kita yang mungkin dilihat negatif oleh orang lain kepada lebih positif.  Sentiasa kemaskini atau 'up-date' diri kita ke arah yang lebih baik dengan teguran-teguran yang membina yang diberi oleh sesiapa sahaja hatta mereka yang lebih muda dari kita.  Allah tidak mengubah nasib sesuatu kaum itu melainkan kaum itu sendiri berusaha mengubahnya.  Dan kita patut mengambil pengajaran daripada ayat Allah tersebut. 

No comments:

Post a Comment